The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 30 --

「Ghigughieoooh!」

Pusaran api yang ditembakkan oleh Alva melesat di udara menuju Nino. Namun, satu-satunya yang tersisa setelah ledakan adalah atap yang terbakar.

Nino sudah tidak ada lagi. Dia terbang dari atap ke cabang pohon, dari cabang pohon ke arah punggung Alva. Saat Alva merentangkan sayapnya yang lebar seperti sayap kelelawar, dia menurunkan kakinya dengan keras, menghancurkan tubuhnya menjadi potongan-potongan.

Suara keras, membosankan dan tangisan kematian pendek terdengar. Pada saat Alva yang hancur telah hancur menjadi debu hitam, Nino sudah terbang lurus ke arah Alva lain, siap untuk menyerang. Pedang melengkung di tangannya berkilau. Beberapa saat kemudian, Alva tercabik-cabik.
Ketika dia jatuh ke tanah, cabang-cabang pohon tumbuh dari sekeliling untuk menjemputnya, dan dia terbang ke udara sekali lagi.

「Ghiigagea !?」

Alva telah menargetkannya dari atas. Bahkan sebelum sempat bereaksi, kepalanya yang terpotong dikirim terbang. Itu hancur menjadi debu hitam.

「... Hmmmm?」

Saat dia mendarat dengan aman di cabang pohon, Nino memiringkan kepalanya dan mendengarkan dengan seksama. Dia bisa mendengar suara pertempuran yang berkecamuk di kejauhan, ke arah yang berbeda dengan Ichika. Dia bisa melihat suara pedang, dampak ledakan, dan seruan gerombolan besar. dari Alva.


Tampaknya ada pertempuran sengit yang terjadi, tetapi dia memperhatikan bahwa ada sesuatu yang aneh tentang cara Alva berkumpul.

Mereka bergerak seolah-olah mereka semua bersekongkol melawan satu orang. Nino tidak bisa mengatakan seberapa kuat satu orang itu, tetapi tidak ada keraguan bahwa hanya satu orang yang melawan kelompok Alva.

「... Aku ingin tahu apakah aku harus pergi.」

Nino, yang sudah selesai memusnahkan Alva di daerah sekitarnya, diam-diam berpikir sendiri.

Dia bisa mendengar suara berkelahi dari berbagai tempat, tetapi tidak satu pun dari mereka yang tampak tidak biasa seperti satu daerah itu. Namun, jika dia pergi, dia pasti akan menjauh dari kastil di mana "Reina" dan yang lainnya tinggal.

Ketika dia berdiri bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan, dia menyadari bahwa seseorang memanggilnya dari bawah.

Nino tidak tertarik pada penduduk kota yang berdiri di bawahnya, tetapi dia tidak bisa tidak memperhatikan bagaimana mereka tampaknya menyembahnya.

「Terima kasih ... Terima kasih banyak ...」

「Ahh, penyelamat kita ...」

「Kamu adalah pahlawan sejati ...!」

Benar-benar terganggu oleh ibadat buta mereka, Nino memegangi bahunya, gemetar jijik.

Meskipun dia mengerti bahwa mereka baru saja diselamatkan dari bahaya yang mengerikan, dia terganggu oleh seberapa cepat mereka menundukkan kepala kepada seseorang yang bahkan belum pernah mereka lihat sebelumnya. Dia telah menghina mereka, menyebut mereka sebagai "sampah," tetapi tampaknya mereka tidak peduli.

Saat dia akan menyuruh mereka pergi, sebuah pikiran tiba-tiba melintas di benaknya. Sekarang setelah dipikir-pikir, Nino ingat bahwa salah satu tujuan Raja Vermudol adalah membangun hubungan persahabatan dengan manusia.

Jika ini masalahnya, seharusnya tidak ada masalah dengan membiarkan manusia menyembahnya. Membantu dengan memusnahkan Alva akan sangat menguntungkan Vermudol juga. Sepenuhnya lupa bahwa Ichika sudah mengatakan sesuatu yang sangat mirip, Nino sampai pada kesimpulan ini.

「…Pergi. Kalian menghalangiku. 」

「Ya, pahlawanku!」

「Jaga dirimu!」

Tak lama setelah penduduk kota bubar, dua ksatria pertahanan datang untuk melihat ke arah Nino. Memelototi kedua ksatria, dia memanggil mereka.

「…Apa yang kamu inginkan?」

「Aku, aku melihat bahwa Anda adalah seorang maid knight, jadi aku berpikir ... Apakah Anda seorang kenalan Reina?」

「Bukan.」

Setelah mendengar jawaban Nino, kedua ksatria itu mengangguk satu sama lain, meskipun tidak jelas apa yang mereka pikirkan.

「Tapi, orang-orang barusan ... Oh, sekarang aku memikirkannya, Reina telah mengirim permintaan untuk bala bantuan.」

「U-umm! Berapa banyak orang lain bersamamu? 」

「Nino bukan bala bantuan. Pergi.」

Saat Nino dengan kesal melambaikan tangan mereka, para ksatria buru-buru menundukkan kepala mereka dan lari. Setelah memastikan bahwa mereka tidak terlihat, Nino duduk di dahan pohon yang tebal dan menghela napas dalam-dalam.

「... Aku tidak merasa ingin melakukan ini lagi.」

Dia telah memutuskan untuk ikut karena dia telah mendengar dari agen intelijen bahwa Ichika akan bertemu dengan maid knight legendaris Reina, tapi ... Sekali lagi, dia diingatkan tentang betapa menyedihkannya manusia.

Vermudol telah menyatakan bahwa 「bahkan di antara peradaban manusia, Kerajaan Canal adalah yang paling dekat dengan gagasan kita tentang kerajaan yang ideal, dan ada kemungkinan besar bahwa mereka bersedia untuk membangun hubungan persahabatan dengan Kerajaan Zadark.」 Namun dari cara Nino melihatnya sekarang, penilaiannya kelihatannya benar-benar hilang ... atau mungkin informasi yang dia kumpulkan hanya salah.

Kemanapun dia pergi, manusia tetap sama.

Bahkan jika mereka dapat membangun hubungan seperti itu dengan Kerajaan Canal, itu pasti akan berakhir dengan pengkhianatan, seperti apa yang terjadi dengan Borkio dan Kekaisaran Cylus.

Ketika Nino duduk di sana, tenggelam dalam pikirannya, dia mendengar ledakan mulai sekali lagi. Mereka
sepertinya datang dari arah yang dia lihat sebelumnya. Pertempuran semakin sengit.

Tidak ada yang tersisa baginya untuk dilakukan di sini. Dia memutuskan bahwa tidak ada salahnya untuk memeriksanya.


Menjelang keputusan ini, Nino menendang cabang pohon dan melompat ke tanah. Dia ingin menghemat waktu dengan berlari di atap, tetapi karena serangan Alva, sekarang ditutupi oleh lubang dan bintik-bintik kasar. Mencoba menavigasi melalui pijakan yang tidak rata hanya akan menghabiskan lebih banyak waktu baginya.

Setelah mendarat di tanah, Nino mulai berlari ke arah ledakan. Mayat berbaring di jalan, orang-orang berteriak putus asa, berteriak ... Tapi bagi Nino, ini semua tidak ada artinya.

「Ghigegaghegooo!」

「Kamu menghalangiku.」

Dengan cepat memotong Alva yang menghalangi jalannya, Nino melanjutkan. Jalanan yang berliku dan api yang berkobar tanpa henti menghalangi jalan Nino, tetapi untungnya, dia masih bisa mendengar suara di kejauhan sehingga dia tahu ke arah mana harus berlari.

「T-tolong ... Tolong aku !!」

「Tidak.」

Setelah secara refleks menanggapi permintaan mendadak itu, Nino berbalik untuk menghadapi orang yang memanggilnya.

Dia melihat seorang pria berotot besar berlari ke arahnya, wajahnya basah oleh air mata. Mengejarnya dari dekat adalah Alva tunggal. Itu terbang di udara di belakangnya, menyiksanya dengan menembak bola api hanya untuk membuatnya di ambang kematian.

Ketika mata pria itu bertemu dengan Nino, wajahnya bersinar lega, seolah-olah dia sedang melihat dewi penyelamat ... Tapi begitu dia melihat Nino mencoba meninggalkannya dan melarikan diri, dia berteriak dengan putus asa.

「T-T-tolong aku! Tolong, kumohon!」

「Kau menjijikan. Tidak, terima kasih.」

Sepenuhnya mengabaikan ekspresi jijik luar biasa Nino, pria itu berlari lurus ke arahnya dengan kecepatan penuh.

Nino bertanya-tanya apakah dia harus mendengarkan hatinya dan membiarkannya mati, atau apakah dia harus mengingat tugasnya dan membunuh Alva untuk Vermudol, menyelamatkan nyawa manusia dalam prosesnya.

Ketika dia berdiri sejenak bertanya-tanya apa yang harus dilakukan, Alva, menjerit, terbang ke udara di atas pria itu, langsung menuju ke arahnya.

「Ahh-, ahh !?」

Melihat ini, pria itu berteriak putus asa, tersandung dan tersandung ke tanah.

「……」

Alva pasti telah mencoba untuk menghancurkan harapannya lebih jauh dengan membunuh "penyelamat" nya Nino, yang sekarang satu-satunya yang bisa menyelamatkannya. Trik seperti ini akan berhasil jika Nino hanyalah manusia biasa. Namun sayangnya untuk Alva, Nino tidak biasa, dan dia juga bukan manusia.

「Ghi ... Ghighegyagyagya!」

「Idiot.」

Membiarkan tawa kecil mengejek, Nino dengan cepat memotong alva menjadi serpihan. Menatap dengan mata terbelalak pada sisa-sisa hitam Alva yang berdebu, lelaki itu tetap duduk di tanah, benar-benar tak bisa berkata apa-apa dengan takjub.

「... Kamu beruntung kali ini.」

Ketika Nino berbalik, dia mendengar pria itu bergumam, "dewi ..." dengan pelan. Jijik, dia meninggalkannya duduk di sana dan melanjutkan perjalanannya.

Dia beralih dari jalan utama ke gang belakang, berlari melalui suara perkelahian yang kuat yang sepertinya datang dari sekelilingnya.

Tiba-tiba, seorang pria berjubah datang jatuh di udara di depannya.

「Ap-apaaaaa !?」

Dia bisa saja dengan mudah menghindarinya, tetapi dia memutuskan bahwa dia lebih suka tidak harus menyaksikan pemandangan yang tidak menyenangkan tentang dia yang berhamburan ke tanah, jadi dia menangkapnya di lengannya. Pria berjubah itu mengangkat wajahnya yang terkejut untuk menatap Nino.

「Uh, uhm ...」

「Kamu menghalangiku.」

Pria berjubah itu mengeluarkan teriakan ketika Nino melemparkannya ke samping.

Pria itu pasti bertempur di atap. Ketika dia melihat ke atas untuk memeriksa, dia melihat pusaran api melaju di udara ke arahnya.


「T-tidak, tidak mungkin ...! Magic Guard Aqua! 」

Ketika pria berjubah berdiri, panik, dia memanggil dinding sihir biru. Ditolak oleh dinding, bola api itu lenyap.

Namun, pada saat yang tepat, Alva anjlok dari langit di depan mereka.

「A-, Attack Gua-」

Pria berjubah mencoba beralih ke Attack Guard tetapi, dalam kepanikan dan kebingungannya, ia gagal mengucapkan mantera. Alva menghancurkan Magic Guard Aqua dalam satu pukulan dan mulai bergegas menuju Nino dan pria berjubah itu.

「... Hmm?」

Nino mencibir. Ketika Alva mencoba menurunkan cakarnya, dia dengan cepat mengirisnya menjadi beberapa bagian.

Sekarang ini akan menjadi cerita yang bagus untuk diceritakan, pikirnya. Ketika dia mulai merasa dirinya berada dalam suasana hati yang baik, dia memandang pria di tanah.

「…Apakah kamu hidup?」

「K-, kurasa begitu.」

「Aku mengerti. Kamu melakukannya dengan baik. Selamat tinggal.」

Nino mengucapkan perpisahan singkat dan melanjutkan larinya. Pria berjubah menyaksikan dalam diam saat dia lari.

PREV  -  ToC  -  NEXT