The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 29 --

Perang Elarc sedang mendekati klimaksnya. Meskipun jumlah besar korban, tidak ada keraguan bahwa Alva mendekati akhir mereka. Hanya ada beberapa lusin yang tersisa. Mereka tidak dapat bergerak dengan sangat cepat, jadi memburu mereka bukanlah tugas yang sulit.

Satu demi satu, Alva terus jatuh di bawah serangan ganas para ksatria. Suara kekerasan dan kehancuran yang memenuhi kota perlahan-lahan tampak berkurang.

Akhirnya, ketika salah satu anggota Defense Chivalric Order memukul Alva yang mendekat di dekat tempat perlindungan kecil, kota itu tiba-tiba dipenuhi dengan suasana hening.

Sebuah suara berbicara di tengah keheningan.

「Apakah kita ... aman?」

Gagasan bahwa mereka "aman" pasti lebih menghibur dan lebih mudah diterima daripada gagasan bahwa mereka telah "menang."

Suara itu terus berbicara.

「Kita aman ...」

「Apakah kita mengalahkan Alva ...?」

Suara kegembiraan terdengar dari sekitar, menyebar ke seluruh kota seperti gelombang.

「Kita ... kita berhasil!」

「Kita mengalahkan Alva!」

Suara-suara ini dapat didengar dari seluruh kota.

Bahkan orang-orang yang telah beristirahat di tanah berdiri sekali lagi, meninggalkan kelelahan dan keletihan ketika mereka melihat sinar harapan yang baru bersinar di depan mereka.

Beberapa berteriak, beberapa menangis, beberapa memeluk, dan beberapa hanya berdiri di sana, tercengang. Reaksi mereka beragam, tetapi di setiap wajah tampak kebahagiaan dan kegembiraan.

Sekelompok Alva telah turun dari langit, dan mereka telah mempersiapkan diri untuk mati. Tetapi bahkan pada saat itu, umat manusia — tidak, Elarc, Elarc telah menang. Menatap langit biru yang cerah, mereka menyatukan suara mereka dan bersorak. Orang-orang Elarc menyuarakan harapan baru mereka.

Tapi kemudian ... suara retakan besar terdengar dari atas mereka.

「... Uh」

Mendongak, seseorang berteriak kaget. Di atas, ada celah besar di langit. Tampak tidak nyata.

"Tidak mungkin," pikir mereka.

Mereka bahkan tidak ingin membayangkan apa yang akan terjadi selanjutnya. Tanpa sadar, mereka menghapus kemungkinan itu dari benak mereka.

Tapi itu hanya akan membuat mereka lebih putus asa.

Apa yang mereka lihat di atas mereka adalah segerombolan besar Alva turun dari langit.

「AHHHHHHH!」

「A-AIEEEEE !?」

Seseorang menjerit mengerikan, menyulut ketakutan ke hati semua orang di sekitarnya. Sebuah nyala api ditembak oleh salah satu Alva yang turun. Itu menabrak seorang ksatria yang berdiri menganga tak percaya, membuatnya terbakar.

Dia terjatuh ke tanah. Yang tersisa hanyalah lambang baju besi yang dipenuhi abu manusia. Pada saat yang tepat itu, gelombang teror yang luar biasa membanjiri penduduk kota. Membiarkan insting mereka mengendalikan mereka, mereka berlari.

「Lin-, lindungi mereka! Kita harus melindungi penduduk kota ... Kita harus melindungi Elarc! "
Salah satu Ksatria Pertahanan berteriak di atas paru-parunya, menyiapkan pedangnya. Tetapi ketika seekor Alva mendarat di tanah tepat di dekat mereka, penduduk kota berlari menjauh, berhamburan ke segala arah.


「T- ... Tung- ...!」

Setelah jatuh ke tanah oleh penduduk kota yang melarikan diri, ksatria berhasil mendapatkan kembali pijakannya. Tetapi pada saat dia berdiri kembali, kuku tajam Alva sudah menembus dadanya. Itu mengambil tubuh ksatria dan melemparkannya ke arah warga kota yang melarikan diri dengan putus asa.

Seorang kesatria terdekat mengambil keuntungan dari pembukaan, menenggelamkan pedangnya ke dalam punggung Alva dengan satu pukulan. Serangan ksatria yang berat dan kuat itu mengurangi Alva menjadi debu hitam, tetapi dia dibakar dari belakang oleh serangan Alva lain. Dia jatuh ke tanah, tubuhnya ditutupi api.
Daerah yang telah menjadi tempat perlindungan belum lama ini sekarang adalah neraka yang terbakar dipenuhi dengan teriakan kesakitan.

Tapi ini bukan satu-satunya tempat. Jeritan mengerikan dan ngeri bisa terdengar dari seluruh kota Elarc.

「Ahh ... ahh ...」

Satu Alva berdiri di depan seorang ibu dan putrinya. Mereka adalah makhluk yang benar-benar tak berdaya, manusia biasa tanpa kekuatan untuk melawan.

Menargetkan mereka, Alva mengayunkan cakarnya. Tetapi saat itu mulai menjatuhkan mereka, tubuhnya diiris menjadi dua.

Alva jatuh ke tanah, menghilang menjadi debu hitam. Di belakang tubuh yang hancur Alva berdiri sosok hitam.

Tubuhnya sepenuhnya hitam. Setelah seragam pelayan hitam diistirahatkan lempengan dada hitam. Rambut hitam panjangnya indah, dan mata merahnya bersinar terang, memberikan aura kekuatan.

「Ghuoooooooo!」

「Gheoooghiega!」

Pelayan hitam itu melirik sekilas ke kuku tajam dua Alva yang menyerbu ke arahnya.

Dia memukul kepala Alva pertama dengan perisai raksasa. Terdengar suara tumbukan yang menabrak, dan beberapa saat kemudian, Alva kedua dipotong-potong oleh bilah pedang pelayan hitam itu.

Pada saat tubuh mereka berubah menjadi debu hitam, dia sudah memotong Alva yang lain.

「...Maid knight」

Salah satu ksatria pertahanan menggumamkan ini dengan pelan. Menatap para ksatria pelayan yang mereka pikir pastilah Reina dari Kastil Phybris, seseorang berteriak kegirangan. 「Dia penyelamat kita, kita akhirnya akan diselamatkan,」mereka dengan penuh semangat menyatakan.

Namun, ksatria pelayan itu hanya menunjukkan kekesalan terhadap kata-kata ini sambil terus memotong Alva.

「... Sungguh tidak menyenangkan. Nino, bisakah aku serahkan ini padamu? 」

「Tidak.」

Respons terhadap permintaan ksatria pelayan hitam datang dari atas atap stasiun penjaga, dari seorang  maid knight hijau yang duduk di tepi atap dengan kakinya terayun di udara.

「Nino baru saja datang ke sini untuk melihat orang yang dikenal sebagai" Reina. "Aku tidak datang ke sini untuk melawan Alva, dan aku juga tidak datang ke sini untuk membantu menyelamatkan sampah,」

「Aku tidak peduli jika kau tidak ingin menyelamatkannya. Namun, tolong bantu memusnahkan Alva. Mereka adalah musuh kita. 」


「Kamu tidak berhak memberi tahu Nino apa yang harus dilakukan. Hanya ada satu orang yang bisa memberikan perintah Nino. 」

Kedua ksatria pelayan saling melotot. Akhirnya, ksatria pelayan hitam menghela nafas kekalahan.

「... Baik, lakukan apa pun yang kau inginkan.」

Melihat maid knight hitam lari, maid knight hijau yang dikenal sebagai "Nino" diam-diam melambaikan tangan. Dia menggeliat.

「Yah, Nino adalah pelayan yang baik. Kukira tidak ada salahnya untuk membantu memusnahkan musuh prioritas tinggi ... Oh yah. 」

Mata hijaunya berbinar. Tiba-tiba, di kejauhan, sebuah ranting pohon muncul entah dari mana, menabrak Alva yang mencoba menyerang penduduk kota. Ketika pohon-pohon di sekitarnya mulai tumbuh dengan cepat ke segala arah yang berbeda, kilau di mata hijau Nino menjadi lebih cerah.

Berdiri di atap stasiun penjaga, Nino menghunuskan sepasang pedang melengkung.

「Ayo. Nino akan menghancurkan kalian semua. 」

PREV  -  ToC  -  NEXT