The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 28 --

Defense Chivalric Order Elarc sedang menatap pasukan Putri Pertama di dekat Gerbang Timur Elarc. Mereka telah menerima perintah tertentu. Perintah itu adalah "untuk membiarkan siapa pun yang ingin mengikuti Pasukan Putri Pertama."

Ini adalah permintaan yang mereka terima dari Pasukan Putri Pertama, untuk "tidak menghalangi siapa pun yang ingin bergabung dengan pihak ahli waris yang sah." Biasanya, untuk menghormati kehendak warga, itu akan menjadi lebih baik membiarkan gerbang terbuka bagi mereka yang ingin pergi, tetapi permintaan itu tidak mendapat apa-apa selain penolakan.

Putri Ketiga Celis adalah yang harus dihormati dan diakui sebagai Defense Chivalric Order sebagai ahli waris yang sah. Dengan mengikuti permintaan “pemberontak” Tentara Putri Pertama Narika, mereka akan mengakui bahwa mereka ada di bawah mereka.

Jadi mengapa gerbang dibuka kali ini? Alasannya sederhana. Mereka memiliki tujuan yang harus mereka capai, bahkan jika mereka harus mengambil risiko serius.

Tetapi mereka belum dibuka. Mereka harus dibuka pada waktu yang tepat. Ini adalah bagian dari strategi oleh Celis sendiri, dan itu juga ada hubungannya dengan misi Kain. Tentu saja, mereka beresiko ditemukan oleh musuh, dan itu sedikit taruhan.

Dan sekarang, tiba-tiba ada sejumlah besar orang berkumpul di sekitar pembukaan Gerbang Timur.

「Buka saja! Biarkan kami lewat! 」

「Ya, kami muak terjebak di kota ini!」

「Untuk putri yang sah!」

「Untuk putri yang sah!」

Serangan yang sering dilakukan oleh Alva telah membuat ketakutan di hati mereka. Saat rumor tak menyenangkan tentang Putri Ketiga Celis menyebar ke seluruh kota, Putri Pertama Narika seperti penyelamat bagi mereka.

Dalam kondisi mental yang normal, seseorang akan dapat dengan tenang membedakan antara kebenaran dan kebohongan, tetapi ketika mereka mendengar sesuatu berulang-ulang, dan sekali ketakutan mereka mendapatkan yang terbaik dari mereka, mereka memiliki kecenderungan untuk percaya apa pun yang mereka katakan.

Mungkin setidaknya ada sedikit kebenaran yang tercampur.

Mungkin rumor itu benar.

Bagaimana jika Putri Narika benar?

Sekarang aku memikirkannya, aku mendengar rumor seperti itu beberapa waktu yang lalu. Itu mungkin benar.

Dalam lingkungan yang berubah, kekhawatiran mereka menumpuk, dan mereka membabi buta berkeliaran, mencari tempat di mana mereka akan merasa aman. Dengan mengomunikasikan ketakutan ini kepada orang lain, itu menyebar lebih jauh. Ketakutan yang memuncak ini kemudian mulai mekar, menghasilkan “rumor yang pasti benar karena diucapkan oleh banyak orang.”

Dengan ini, orang-orang yang berkumpul di sekitar Gerbang Timur menyebarkan ketakutan dan kegelisahan ini kepada para pengungsi lain di dekat stasiun, dan anggota Narika mendesak mereka.

—Dan situasi ini adalah hasil dari itu. Warga kota yang kesal menolak untuk kembali. Bahkan jika mereka akan tenang untuk sesaat, perasaan tidak enak yang mengerikan itu akan menyebar sekali lagi. Ini adalah situasi yang sangat berbahaya, dan itu mengerikan bagi mereka yang berada di pihak Celis.
Namun, di sisi lain, disarankan agar situasi ini digunakan untuk keuntungan mereka. Rencananya adalah untuk memiliki beberapa mata-mata Celis bergabung dengan orang-orang di gerbang. Defense Chivalric Order belum diberi tahu apa yang akan dilakukan para penyusup, tetapi mereka sadar akan seperti apa rupa mereka.

Ketika salah satu dari orang-orang di Defense Chivalric Order mengkonfirmasi bahwa "kedua orang" itu berbaur dengan orang banyak, ia mengirim sinyal kepada yang lain, dan rencana mereka dikomunikasikan kepada para ksatria di dekat stasiun. Saat rekan kapten sedang berdebat dengan salah satu utusan dari Pasukan Putri Pertama, kapten muncul di sebelahnya.

「Hei, kami akan mendengarkan permintaanmu. Namun, kami tidak akan memaafkanmu jika kau tinggal di sini lebih lama. 」

「Kau seharusnya mengatakan itu sejak awal. Jadi, kamu akan membuka gerbang untuk kami, benar? 」


Karena utusan Pasukan Putri Pertama tampaknya merayakan kemenangannya, kapten berusaha sebaik mungkin untuk menjawabnya dengan ekspresi frustrasi.

「Kami akan membuka gerbang. Namun, kami tidak akan membiarkan pasukanmu bergerak. Hanya warga kota yang memiliki izin untuk lewat. 」

「Ya, jadi itu janji, kan?」

「Heh, siapa yang tahu?」

Kapten memelototi kurir itu, yang seringai jahat di wajahnya.

Pada kenyataannya, dia tidak ingin mengikuti permintaan mereka. Namun, keputusan telah dibuat oleh atasannya, dan pada titik ini, itu tidak dapat membantu. Juga, jika penghinaan ini akan menyebabkan kerusakan besar terhadap musuh, dia pasti tahan untuk menahannya.

「…Kapten. Jika kita mengikuti permintaan musuh, itu harus berarti ... 」

「Ya itu benar. Halberd dari Raidolg akan diberlakukan. 」

Halberd dari Raidolg. Itu adalah nama kode untuk rencana itu, dan itu merujuk pada mitos Halberd Raidolg, yang dikatakan menembus kekuatan jahat.

Siapa Halberd dari Raidolg yang akan menembus? Apakah raja yang dikatakan berada di samping Putri Pertama, atau apakah Putri Pertama itu sendiri? Atau mungkin…

Namun, bahkan tanpa mengetahui hal ini, mereka masih bisa melaksanakan rencana tersebut.

Gerbang Timur dibuka, dan, ketika tentara, meneriakkan sesuatu yang tidak terdengar, membawa mereka keluar, penduduk kota bergegas keluar.

「Semuanya, di sana! Kedamaian sejati sedang menunggu kita di luar sana! 」

「Terima kasih, Raidolg, karena menunjukkan jalannya padaku!」

Bercampur dengan penduduk kota yang berteriak dan para petualang adalah Kain dan Ein.

「Ugh ... Mereka benar-benar mudah, bukan」

Warga kota, pelancong, dan petualang. Orang-orang yang berjalan melewati gerbang masing-masing memiliki alasan sendiri untuk pergi, dan mereka dipersatukan dalam tujuan bersama untuk "pergi ke tempat Putri Pertama."
Ada juga orang-orang yang berencana untuk "bertarung dengan baik di Angkatan Darat Putri Pertama dan bangkit dalam posisi," dan pihak Narika tentu senang karena mereka berkontribusi pada kekuatan bertarung mereka.
Karena itu, ada banyak kesempatan bagi Kain dan Ein untuk bergabung.

Masalah terbesar adalah kenyataan bahwa mereka harus mendapatkan akses ke Mazenda. Namun, Reina telah memperkirakan bahwa itu tidak akan menjadi hambatan yang sangat signifikan bagi mereka.

Ini karena Mazenda akan mendekati Kain dan Ein mencoba mencari tahu apakah mereka mau bergabung dengan sisinya. Jika itu masalahnya, tidak ada keraguan bahwa Kain dan Ein akan disambut dengan tangan terbuka. Bahkan jika itu bukan sambutan yang hangat, dia pasti akan mencoba memikirkan cara untuk membuat mereka bekerja.

Jarang ada peluang untuk mengalahkan Mazenda, dan ini adalah satu-satunya. Mereka harus mengambil keuntungan dari pembukaan dan mengalahkannya, sekali dan untuk semua.

Ini karena ada kemungkinan yang sangat tinggi bahwa orang yang melakukan perang sipil ini adalah pengguna sihir pengadilan, sang "penyihir" Mazenda sendiri.


Tidak, dia mungkin sudah melakukannya lebih awal — kegilaan raja dan kebingungan luas yang mengikutinya mungkin semua adalah perbuatannya, dihitung sejak awal.

Tidak ada bukti. Namun, Celis tampaknya sangat yakin akan hal itu. Penyihir itu, Mazenda, adalah orang yang membuat segalanya kacau.

「Mazenda, ya ...」

Ein teringat Mazenda yang mereka lihat tepat sebelum memasuki kerajaan. Dia memang terlihat agak gila, tapi apakah mungkin bagi pengguna sihir pengadilan seperti dia untuk melakukan begitu banyak kerusakan?

Tetapi rumor tentang hubungannya dengan Alva menarik baginya. Itu adalah kesempatan berharga untuk mendapatkan wawasan tentang rahasia Alva yang tidak dapat diuraikan, jadi ternyata ada sesuatu yang bisa didapat dari partisipasinya dalam misi infiltrasi ini.

Ketika dia melirik angsa hitam yang terbang di langit di atas, Ein merasakan perasaan kebulatan tekad baru di hatinya.

PREV  -  ToC  -  NEXT