The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 27 --

Ketika pertempuran yang tak terhitung jumlahnya dengan Alva berkobar di sekitar mereka, sekelompok orang berlari melintasi kota. Itu Kain, Ein, Master Rumah Beruang Hijau Tua, Arnold, Prim istrinya, dan putrinya Ripley.

Kain dan yang lainnya telah berhasil membujuk Arnold, yang awalnya enggan meninggalkan tokonya tanpa pengawasan, untuk bergabung dengan mereka, dan mereka saat ini melarikan diri ke tempat yang aman.

Rencana Reina adalah untuk mengambil alih "setelah" pertarungan ini. Sampai saat itu, Kain harus membantu sebanyak mungkin orang.

「Aku mendengar semua jenis suara mengerikan dari sekitar ... Serangan terakhir bukan seburuk ini, kan !?」

Kain dan Ein tidak bisa menjawab pertanyaan Arnold, karena mereka tidak ada di sini untuk "serangan terakhir."

Namun, mereka dapat membayangkan betapa berbedanya itu. Terakhir kali, Staves of Light Chivalric Order pasti ada di sini untuk mempertahankan kota. Alva tahan terhadap serangan fisik, tetapi mereka lemah terhadap serangan sihir. Karena pertempuran dengan Alva secara alami berubah menjadi pertarungan berbasis sihir, tanpa pengguna sihir yang kuat, itu wajar bahwa akan ada perbedaan besar dalam kekuatan bertarung.

「Giigaa!」

「O, Cahaya!」

Saat dia melihat Alva di depan, Kain mengaktifkan pedang sihir cahayanya. Pedang, memanfaatkan kekuatan cahaya, memotong lurus melalui bola api Alva, menghancurkannya menjadi potongan-potongan.

Ada tumpukan mayat hangus tergeletak di sekitar Alva. Saat Kain melihat ini di sudut pandangannya, ia dengan kuat mencengkeram pedangnya.

「Gieguoooh ...」

「...」

Bahkan Alva bisa tahu bahwa Kain bukan hanya manusia biasa. Dengan hati-hati membuatnya berada di kejauhan, menyimpan kekuatan sihirnya seolah-olah akan melepaskan serangan sihir yang kuat.

Namun, saat itu terganggu, Alva gagal memperhatikan gadis yang telah menghilang saat Kain memotong bola api. Tiba-tiba, pedang pendek muncul tepat di belakangnya, siap untuk diayunkan di leher Alva.
Saat suara tumpul terdengar, kepala Alva terbang di udara. Tak lama kemudian, tubuhnya berkurang menjadi debu hitam.

「Yah itu sangat membosankan. Ayo cepat. 」

「Y-ya.」

Ketika Kain mengalihkan pandangannya ke tumpukan besar tubuh yang terbakar, Ein dengan lembut menjulurkan kepalanya.

「Tidak dapat dihindari bahwa orang akan mati dalam pertempuran. Tidak ada alasan bagi manusia untuk menjadi pengecualian terhadap aturan itu. 」

「…Aku tahu.」

Setelah doa dalam hati, Kain mulai memimpin kelompok itu lagi, tetapi tiba-tiba, dia mendengar suara ketakutan Ripley dari belakangnya.

「Kenapa ... mengapa ini terjadi? Mengapa Mazoku datang untuk menyerang Elarc ...? Apakah itu benar-benar karena, seperti yang kamu katakan, Celis tidak diakui sebagai penguasa sejati? 」

「Ripley, kita tidak punya waktu untuk ...」

「Tapi-!」

Teriakan Ripley bergema di udara, memotong Prim saat dia mencoba memarahinya. Tanpa berpikir, Kain dan yang lainnya berhenti di jalur mereka, berbalik untuk menghadapi Ripley.

「... Tapi, bahkan Raidolg tidak akan menyelamatkan kita, tidak peduli berapa banyak kita diserang! Hanya karena Celis adalah darah campuran yang bahkan Raidolg tidak akan mengakuinya, semua orang akan ...! 」

Darah campuran. Itu adalah istilah yang merendahkan menargetkan setengah dan kuartal. Itu adalah istilah yang tidak berasal dari teori manusiawi dari kerajaan St. Altlist, tetapi dari supremasi darah murni. Idenya adalah bahwa "setiap ras yang diciptakan oleh para dewa itu indah karena mereka semua unik, dan untuk kawin silang antar ras harus bertentangan dengan kehendak para dewa."

Yang ada di bagian Kekaisaran Cylus dan Kerajaan Hutan Jiol, itu adalah aspek mengerikan umat manusia yang lahir dari keberadaan berbagai ras. Di negara-negara yang memiliki perbedaan ras seperti Kerajaan Canal, ada banyak orang dengan darah campuran. Karena itu, ideologi seperti ini seharusnya tidak ada di Kerajaan Canal, tetapi ada sangat sedikit orang yang menghormati setiap ras secara setara, dan, seperti kegelapan, ide-ide seperti ini menyebar ke seluruh rakyatnya.

「Kain, kamu juga berpikir begitu, kan !? Jika bukan karena itu, ini tidak akan memiliki ... 」

Kain terdiam. Bahkan ketika dia membuka mulutnya, dia masih tidak bisa memaksa dirinya untuk menjawab pertanyaannya.

「... Ayo cepat. Berbahaya tinggal di sini. 」

Mengatakan itu, dia mulai berjalan lagi.


Ein diam-diam memperhatikannya. Dia melirik cepat ke Ripley sebelum bergegas mengejar Kain.

「Ripley, sekarang kita harus ...」

Arnold berusaha menenangkan Ripley. Mereka berjalan bersama, berusaha mengikuti.

Mereka mendengar raungan nyaring di udara, bersama dengan jeritan ketakutan, seolah-olah seseorang baru saja meninggal. Di suatu tempat di kejauhan, sebuah rumah tertutup api, dan dari tempat lain, mereka mendengar teriakan lain.

Meski begitu, sambil berjalan melalui semua ini, Kain dan yang lainnya akhirnya tiba di Stasiun Defense Chivalric Order Elarc. Sudah banyak orang berkumpul di taman terdekat, yang telah ditetapkan sebagai tempat penampungan darurat. Banyak teman Ripley ada di sana, dan mereka berlari ke arah satu sama lain, saling menyapa dengan pelukan erat.

「Aku menyesal kamu harus melalui semua masalah ini.」

「Tidak masalah, jangan khawatir tentang itu.」

Mengatakan ini, Kain tersenyum pada Arnold. Kemudian dia berbalik, mulai berjalan ke arah yang berlawanan. Arnold, yang mengira Kain akan tetap di sana, memanggilnya dengan panik.

「Hah? Tu-tunggu, kemana kamu pergi? Itu berbahaya di luar sana! 」

「Kami akan baik-baik saja.」

Tampak memahami situasinya, Arnold menarik kembali tangannya yang terulur, mengepalkannya.

「... Jika kita bertemu lagi, aku akan mentraktirmu makan.」

「Jika kami mendapat kesempatan, aku akan senang bergabung dengan Anda.」

Mengatakan ini, Kain dan Ein berjalan menjauh dari tempat perlindungan. Ketika mereka berjalan dalam keheningan, Ein berbicara kepada Kain dengan suara rendah.

「Hei ... apakah kau benar-benar menyukai sang putri?」

Sikap Kain terhadap Ripley sebelumnya jelas tidak biasa. Pasti karena apa yang dikatakan Ripley. Bagi Ein, itu hanya omong kosong yang tidak berarti, dan dia tidak benar-benar peduli apakah itu yang dipikirkan semua warga kota lainnya juga, tapi ... Kain sudah pasti melihatnya dengan cara yang berbeda.

「Umm ... tidak, tidak seperti itu.」

「Baik.」

Ein mengangguk. Dia tidak punya niat untuk bertanya lebih dari itu, jadi dia berlari diam-diam, mencoba mengakhiri pembicaraan.

Namun, apa yang dikatakan Kain selanjutnya menghentikannya untuk melakukan itu.

「Aku hanya berpikir bahwa ... utopia sejati tidak ada, setelah semua.」

「Utopia ...?」

Ketika Ein mendengarkan dengan ekspresi bingung, Kain berhenti di jalurnya, berbalik untuk menghadapnya.

「Ya. Aku pernah mendengar bahwa Kerajaan Canal adalah kerajaan yang indah di mana tidak ada yang mendiskriminasi satu sama lain. Jadi, aku berpikir bahwa setelah perang saudara ini berakhir, kerajaan akan kembali ke keadaan seperti itu ... Tapi, itulah yang kuharapkan. 」

Sebuah kerajaan di mana bahkan gadis-gadis biasa menyebut orang-orang sebagai "darah campuran" jauh dari apa yang dia anggap sebagai "utopia." Karena itu, prasangka seperti ini pasti sudah lazim bahkan sebelum perang saudara dimulai, bahkan jika orang hanya enggan untuk mengungkapkannya secara langsung.


Namun, perang saudara telah berhasil menarik kegelapan yang ada di lubuk hati setiap orang. Itu mengungkapkan diri mereka yang sebenarnya.

Jadi hasilnya adalah ada diskriminasi selama ini. Di bagian paling bawah dari kata "kesetaraan," hanya itu yang ada. Mungkin, pada awalnya, itu muncul dari benih kegelapan yang dibawa seseorang, tapi sekarang, tidak ada jalan untuk kembali. Hanya itu yang dia tahu.

「Tapi ... Ein, kamu juga ... Bahkan Mazoku menyelamatkan anak itu, tapi ... berbicara seolah-olah semua Mazoku sama ...」

Tampaknya "kebencian" sebagai bagian dari "keputusasaan dan kebencian" Kain sebagian berkaitan dengan Ein.
「Itu idiot. Tidak ada gunanya mendengarkan kata-kata orang yang hanya bisa melihat benda hitam putih. Mereka kurang berharga dibandingkan paku goblin. Jangan biarkan dirimu kesal oleh sesuatu yang begitu bodoh, itu buang-buang waktu. 」

「A-apa !?」

Kain tampak tidak puas dengan kenyataan bahwa kekhawatirannya dipandang sebagai "buang-buang waktu". Ein membalikkannya dan menamparnya.

「Bagaimanapun, kita akan melibatkan diri dengan orang-orang yang lebih bodoh lagi. Kau sebaiknya mulai menyembunyikan emosimu. 」

「Kukira kamu benar, tapi ...」

Saling berbicara satu sama lain, Kain dan Ein melanjutkan perjalanan mereka ke Elarc Timur.

PREV  -  ToC  -  NEXT