The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 26 --

Itu tepat di pagi hari hari ketiga setelah kelompok Kain menerima permintaan Reina. Burung-burung berkibar di langit biru Elarc, dan kicauan cahaya mereka bergema.

Penjaga toko dari Beruang Hijau Gelap sedang meregang dengan semua yang dimilikinya di depan toko.

「Nn, nnn ー! AH ー! Cuaca bagus sekali! 」

Sambil membangun tubuhnya dengan perasaan segar setelah melakukan peregangan dengan semua yang dimilikinya, penjaga toko memutar tubuhnya dan membuatnya retak.

Ketika penjaga toko membuka pintu untuk masuk kembali ke dalam, ada suara keras yang dibuat.

Setelah mengacaukan pintu yang pemasangannya agak buruk, dia menyadari bahwa perlengkapan logam engselnya sudah usang.

Berpikir, “Kurasa aku tidak bisa melakukan apa-apa kecuali aku memanggil tukang kayu ……”, dia memandang ke langit.

Dengan cuaca yang sehebat ini hari ini, sepertinya tukang kayu akan sibuk pergi kesana-kemari tetapi, apakah dia akan datang ke sini?

Jika itu pada tingkat perlengkapan logam yang agak buruk, rasanya seperti akan ditunda untuk nanti.

Lagi pula, ada banyak tempat yang harus diprioritaskan. Itu tidak seperti reruntuhan serangan Alva yang datang sebelumnya telah diperbaiki.

Dia merasa bahwa hal semacam itu tidak akan sering terjadi, tetapi itu tidak seperti pasukan Putri Pertama Narika yang tidak akan datang lagi.

Seperti yang diharapkan, karena tidak mungkin dia hanya akan membunuh warga, dia tidak khawatir tentang hidupnya dalam hal itu, tetapi itu tidak berarti bahwa bangunan akan benar-benar tidak rusak.

「Yah, Celis-sama akan jauh lebih baik daripada Narika-sama ……」


Ketika penjaga toko mengutak-atik perlengkapan logam sambil berpikir "kalau dipikir-pikir, apakah aku tidak memiliki perlengkapan logam pengganti di suatu tempat ......", * pakin *, suara sesuatu yang pecah dapat terdengar dari suatu tempat.

「Geh ...... Mungkinkah aku memecahkannya !?」

Tapi setelah memikirkannya lebih jelas, suara tadi bukan dari mengutak-atik pintu, tetapi terdengar dari atas.

Dalam hal itu, apakah ada sesuatu dengan jangkar papan nama itu? Berpikir itu, penjaga toko buru-buru menatap langit ...... dan gerakannya berhenti begitu saja.

Apa yang ada di sana, adalah langit yang retak.

* Parin * Suara seperti sesuatu yang pecah dibuat sekali lagi, dan ruang yang kaya warna dibuat di dalam langit biru.

…… Berat, tangan hitam keluar dari sana. Lambat, dan berat.

Mata merah cerah bisa dilihat.Tanduk hitam, dan tubuh hitam pekat. Cakar panjang dan sangat tajam, dan sayap seperti kelelawar.

Penjaga toko tahu apa itu.

「SEORANG……」

Mereka membentangkan sayap mereka di bawah langit biru, dan keluar dari sana-sini di langit.

「Mereka Alvaaaaaaaaaa !?」

Alva yang dikatakan dapat dengan mudah mendorong sebuah desa kecil ke pemusnahan bahkan dengan satu pun dari mereka.

Sekelompok Alva yang mencapai puluhan dari mereka dilepaskan ke langit Elarc.

「Gigeeeaaaaaaa!」

「Gyaaah !?」

Bola api yang ditembakkan Alva membakar seorang Petualang laki-laki yang mencoba memotongnya.

Pedang besi jatuh dari Petualang laki-laki yang menjadi hitam terbakar dan telah runtuh, dan suara * gashan * bergema di atas paving batu.

Melihat itu, seorang spearman pria yang mengenakan baju besi biru berteriak dengan wajah sedih.

「Jonas! Sialan ...... Oi, Rigel! Pasang penghalang sihir! Kita akan memutuskan ini sekaligus ...... Oi, Rigel !? 」

「Giiiioooo.」

Apa yang ada di ujung tatapan spearman laki-laki yang berbalik adalah seorang Alva yang berulang kali menginjak mayat ksatria baju besi yang seharusnya melindungi punggungnya, dan sosok Alva lain yang menembus dada seorang pria. penyihir laki-laki.

「Rigel …… !? Y, kau sialan Mazoku! 」

Tombak yang ditusuk oleh spearman itu menembus kepala Alva yang menyiksa penyihir laki-laki.

Tanpa teriakan kematian, Alva berubah menjadi partikel hitam dan lenyap, dan penyihir laki-laki yang dadanya menusuk lemas jatuh ke tanah.

Namun, spearman pria bahkan tidak punya waktu untuk menahannya. Itu karena dua Alva yang membantai pendekar pedang dan ksatria lapis baja sebelumnya telah mengarahkan mata mereka pada spearman laki-laki.

「…… Aku akan melakukan ini. Aku akan melakukan ini brengsek !! 」

Spearman mulai berlari, dan tombaknya berbenturan dengan cakar Alva.

Di sana-sini di seluruh kota Elarc, pertempuran serupa sedang berlangsung.

Elarc adalah ibu kota Kerajaan Canal, dan bahkan populasinya sangat berbeda dari kota-kota sekitarnya.

Secara alami, banyak ksatria yang melindungi warga dikerahkan di sini, dan markas mereka ditempatkan di sini.

Yang melindungi populasi Kerajaan Canal adalah Swords of Light Chivalric Order, Shields of Light Chivalric Order, dan Staves of Light Chivalric Order. Dan di samping itu, Ordo Kesatria Pertahanan Elarc ada.

Mereka benar-benar pertahanan dinding besi, dan jika semuanya normal, kota tidak akan jatuh dengan Alva datang untuk menyerang oleh puluhan orang.

Namun, yang ada di Elarc saat ini hanyalah Swords of Light Chivalric Order, dan Ordo Kesatria Pertahanan Elarc, yang tidak bisa dikatakan tentara elit jika dibandingkan dengan Swords of Light Chivalric Order.

Dalam situasi ini di mana Ordo Ksatria Kekaisaran yang melindungi kastil kerajaan tidak ada di sana, Swords of Light Chivalric Order tidak punya pilihan selain bertindak sementara memberikan prioritas maksimum pada keselamatan keluarga kerajaan. Bahkan jika Reina, yang dipuja sebagai Maid Knight legendaris, ada di sana, kesetiaan para ksatria terhadap keluarga kerajaan tidak murah atau ringan bagi mereka untuk menyerahkan segalanya padanya.

Namun, kesatriaan mereka tidak cukup busuk sehingga mereka akan berpikir bahwa itu akan baik-baik saja, tidak peduli berapa banyak warga yang hilang.

Komplikasi itu telah menyiksa mereka. Tetapi bahkan ketika menderita melalui itu, mereka tidak dapat melakukan apa pun kecuali mencegat Alva sambil melindungi warga yang datang ke sekitar kastil kerajaan.

Sementara mengetahui bahwa mereka harus menjadi orang-orang di luar sana yang bertarung, anggota Swords of Light Chivalric Order tidak bisa melakukan apa-apa selain berdoa untuk upaya keras Ordo Kesatria Pertahanan Elarc.

Di sisi lain, Ordo Kesatria Pertahanan Elarc semuanya jauh melampaui batas mereka.

Meskipun mereka biasanya hanya berpatroli di daerah setempat, Ordo Kesatria Pertahanan Elarc saat ini berada di posisi di mana mereka harus waspada terhadap serangan yang datang dari luar.

Itu perlu bagi mereka untuk melawan Goblin dan Beastia, dan bahkan Ogre sesekali yang datang. Bahkan fakta bahwa perbaikan gerbang utama semakin lambat adalah sumber kesusahan.


Ditambah lagi, ada juga masalah pasukan Putri Pertama yang harus paling mereka waspadai.

Oleh karena itu, mereka perlu berurusan dengan Alva sambil memesan peralatan dalam jumlah minimum.

Namun, pada saat seperti ini, ada sekelompok Goblin dengan semangat bertarung yang meriah menuju Gerbang Barat.

Dan ketika berurusan dengan mereka, dan sementara waspada terhadap pasukan Putri Pertama yang mereka tidak tahu kapan mereka akan datang, ada kebutuhan untuk menaklukkan Alva yang meluap di Elarc di atas semua itu.

Itu tidak lain adalah tidak masuk akal, tetapi mereka tidak punya pilihan selain melakukannya.

Untungnya, para Petualang yang mengunjungi Elarc tidak melarikan diri dan juga bertarung di sana-sini.

Di Markas Ordo Kesatria Pertahanan Elarc yang berada di dekat gerbang utama yang rusak, seorang ksatria kurir datang menerobos Komandan Ksatria yang menembakkan perintah keras atas peta yang terbuka.

「S, sebuah laporan! Suatu kekuatan yang tampaknya menjadi Pasukan Putri Pertama telah diidentifikasi! Saat ini, garnisun Gerbang Timur telah memasuki kondisi siaga tinggi! 」

「Di saat seperti ini! Mereka tidak mungkin berencana menyerang, kan !? 」

「T, tidak. Ada seorang kurir yang mengatakan bahwa mereka akan mengalahkan Alva jika kita dengan patuh menyerahkan Elarc kepada mereka …… 」

「Hancurkan mereka dan kirim kembali! Katakan pada mereka “apakah kau bahkan bagian dari keluarga kerajaan seperti itu” dan meludahi mereka, aku akan mengizinkannya! 」

Setelah menendang ksatria kurir dan mengusirnya, Komandan Ksatria mengembalikan pandangannya ke arah peta dan berteriak.

「Dengar, menurut perkiraan Reina-dono, bajingan mata-mata pasti akan masuk dan menyebabkan keributan! Jika kau menemukan orang-orang yang menyebarkan informasi yang tidak berguna, untuk sementara waktu, pukullah mereka dan kirim 'mereka terbang'! Kami akan mengumpulkan mereka dan melemparkan mereka di penjara nanti! Juga …… Ah, oi! Bawa kembali pria Gerbang Timur itu dari tadi! Ingatkan ‘aku tentang misi itu! 」

「Ya pak!」

Seorang ksatria menjawab, dan mulai berlari untuk mencari ksatria utusan sebelumnya yang bergegas keluar dari markas.

Di sana-sini di seluruh kota, suara ledakan, hembusan, dan jeritan bisa terdengar.

Menahan perasaan ingin mulai berlari ke arah asal suara-suara itu, ksatria mengintip di gerbang utama yang rusak.

Ada tokoh-tokoh warga kota yang tampaknya telah mengungsi di sana, dan tentang Ksatria Hitam yang melekat pada anak-anak.

Sepertinya Ksatria Hitam diberitahu "Jangan pergi". Memiliki orang luar yang bisa diandalkan alih-alih pada saat seperti ini cukup menjengkelkan.

Tapi, jika Ksatria Hitam yang memiliki mata tanpa kehidupan bagi mereka ada di sekitar, penduduk kota yang ada di sini pasti akan baik-baik saja untuk saat ini. Itu akan baik-baik saja karena ksatria markas besar juga ada di dekatnya.

Membuat dirinya setuju dengan itu, ksatria melanjutkan larinya.

Dalam perjalanannya menuju Gerbang Timur, ia melewati orang-orang yang berlari untuk melarikan diri dan para Petualang dan ksatria lain yang berlarian mencari Alva.

「Ini kutukan. Raidolg-sama menjadi marah sejak Putri Ketiga memiliki keberanian untuk menduduki istana kerajaan! 」


「Tampaknya Putri Pertama-sama telah datang ke sekitar Gerbang Timur, dan tampaknya dia akan membantu mereka yang dia inginkan!」

Dia bisa mengatakan bahwa orang-orang yang berteriak hal-hal seperti itu bercampur di antara warga yang mengungsi dan para Petualang.

「Kalian semua, apa yang kau katakan di saat seperti ini!」

「Uwah ー, aku akan dibunuh! Aku akan terbunuh di bawah perlindungan kebingungan! 」

「Mereka mengambil keuntungan dari kebingungan dan melakukan pembersihan ー!」

Memiliki mata yang sedikit ketakutan berbalik ke arahnya dari warga asli, ksatria mengertakkan giginya.

「S, sial! Setiap orang, jangan tertipu oleh kata-kata yang tidak bertanggung jawab! Evakuasi ke kastil kerajaan, atau dekat dengan Maarkas Ordo Ksatria Pertahanan! Kami pasti akan melindungi alian! 」

Berteriak seperti itu, ksatria itu berlari menuju Gerbang Timur.

Dia masih tidak bisa menemukan ksatria utusan sebelumnya. Kalau begitu, dia mungkin lari ke Gerbang Timur.

Berpikir seperti itu dan terus berlari, ksatria itu tidak memperhatikan.

Bahwa di gang belakang, ada mayat seorang pria tergeletak yang tampaknya telah dibunuh dengan jelas oleh tangan seseorang. Selain itu, ia memiliki wajah yang identik dengan ksatria yang datang sebelumnya dengan pesan.

Mayat pria itu tidak memiliki peralatan. Dan kemudian, seorang pria dengan penampilan Orde Kesatria Pertahanan Elarc keluar dari gang belakang.

Pria itu berlari menuju kastil kerajaan, dan sambil mendorong jalan melalui warga yang sudah dievakuasi ke sekitar gerbang utama kastil, dia memanggil dengan nada panik kepada Ksatria Swords of Light yang melindungi gerbang.

「Ini, ini pesan! Pasukan Putri Pertama telah muncul di sekitar Gerbang Timur …… Mereka mengatakan bahwa jika kita mematuhinya, kita akan diselamatkan dengan kekuatan yang baru diberikan kepada mereka dari Raidolg-sama! 」

Dengan kata-kata itu, keributan menyebar di antara warga yang berkumpul.

Ksatria Swords of Light yang menerima laporan mengeluarkan suara keras yang terdengar bingung.

「K, kau idiot! Jangan meneriakkan informasi yang salah seperti itu dengan suara keras! 」

「T, tapi. Ah, ada juga surat yang ditujukan kepada Putri Ketiga-sama! Mereka mengatakan untuk segera mengirim jawaban …… 」


Menanggapi pria yang mengenakan armor Ksatria Pertahanan yang mengatakan itu dan mengeluarkan apa yang tampak seperti surat yang disegel lilin, dua Ksatria Swords of Light yang melindungi gerbang utama kastil saling mengangguk.

「……Itu penting. Aku akan membimbingmu. 」

「T, tidak. Aku tidak dapat menghalangi tugas profesionalmu. Jika kamu setidaknya bisa membiarkanku lewat …… 」

「Apa yang kamu katakan. Selama waktu ini di mana ada Alva di mana tidak ada yang tahu dari mana mereka akan muncul, seolah-olah aku bisa membiarkanmu bertindak sendiri.」

Setelah mengatakan itu, salah satu Ksatria Sword of Light membuka gerbang, dan mengundang orang dari Ksatria Pertahanan ke dalam.

Setelah ksatria Sword of Light yang tersisa membuat suara keras dan menutup gerbang, Ksatria Pertahanan yang memasuki gerbang runtuh seolah-olah dia telah kehilangan kesadarannya.

Ksatria Sword  of Light yang berada di sebelahnya mendukungnya, dan berteriak panik.

「Apakah kamu terluka ...... Bahkan jika itu adalah Putri Pertama-sama, untuk berpikir bahwa dia tidak akan ragu untuk melukai seseorang dari negaranya sendiri!」

Sementara sengaja berteriak dengan suara yang bisa didengar oleh orang-orang di sekitarnya, Ksatria Sword of Light membawa Ksatria Pertahanan yang lemas dan berjalan lebih jauh.

「……Kau bodoh. Kami tidak memanggil Celis-sama dengan "Putri Ketiga-sama". Menggunakan cara memanggilnya sama dengan mengatakan bahwa kau adalah mata-mata. 」

Setelah membisikkan itu kepada Ksatria Pertahanan palsu yang tidak sadar dengan suara rendah, Ksatria Sowrd of Light melanjutkan ke bagian dalam kastil.

Tujuannya tentu saja bukan ke sisi Celis, tetapi ke ruang bawah tanah yang dingin dan gelap.

Setelah mengkonfirmasi bahwa mitranya telah menangkap mata-mata dengan aman, Kstaria Sword of Light yang tetap berada di depan gerbang menyeringai.

Namun, memperhatikan bahwa mata warga yang menatapnya tampak cemas, Ksatria Sword of Light tersenyum pada warga dengan ekspresi yang sangat lembut.

「Semuanya, tenang. Perlindungan ilahi Raidolg-sama ada bersama kita. Mereka Alva yang takut Raidolg-sama dan datang menyerang, mereka akan segera dimusnahkan saat ini juga. Jadi, tolong jangan tertipu oleh informasi yang tidak masuk akal seperti itu. 」

PREV  -  ToC  -  NEXT