The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 25 --

Ksatria Hitam berdiri di depan gerbang utama Elarc yang hancur yang telah kehilangan bentuknya.

Ketika orang-orang yang lewat di dekatnya melihat Ksatria hitam, mereka akan melambaikan tangan mereka dengan wajah tersenyum.

Gerbang tidak lagi memenuhi peran pertahanannya, tapi ini adalah tempat yang memiliki perlindungan kuat lebih dari tempat lain. Gerbang terkuat yang Ksatria Hitam, yang tidak ada yang tahu dari mana asalnya, dilindungi.

Kemudian lagi, orang itu sendiri tidak punya niat untuk melindunginya. Hanya saja dia kebetulan berada di sini, dan hanya memotong orang-orang yang mencoba melewati tempat ini dengan permusuhan.

Dia bisa meninggalkan tempat semacam ini kapan pun dia mau.

「……」

Diam-diam, Ksatria Hitam menatap langit.

Hal pertama yang dia lihat sejak dia bangun, adalah langit biru ini.

Dia melihat langit biru yang dia tahu tidak akan berubah sama sekali sekarang sebagai sesuatu yang sangat indah, merasakan kemarahan pada Alva yang mencelupkannya menjadi hitam, dan membalikkan haus darah ke arah pasukan yang menghanguskan langit dengan asap dan api yang menutupi bumi.


Menghancurkan mereka, langit biru yang kembali normal, masih indah.

Hari ini juga, dia menghabiskan waktunya menatap langit seperti ini. Dia tidak memiliki hal lain untuk dilakukan.

Tidak, seharusnya ada sesuatu, tetapi dia tidak dapat mengingat apa itu.

Bahkan perasaan tidak sabar yang dia miliki di awal, secara bertahap memudar.

Dia tidak benar-benar mendapatkannya, tetapi hanya ada rasa kehilangan di dadanya.

Mengenai kehilangan apa yang hilang, dia bahkan tidak tahu apa itu.

Dia akan mendapatkan momen peninggian jika dia bertarung, tetapi apa yang akan tersisa setelah itu adalah kelesuan yang lebih buruk daripada sebelum pertarungan.

Sementara dia seperti itu, Ksatria Hitam mengerti.

Bahwa dia tidak punya apa-apa. Dia kehilangan artinya hidup, oleh karena itu dia kosong.

Berpikir "dalam hal itu", Ksatria Hitam memutuskan untuk berhenti di kota ini.

Karena bagaimanapun tempat itu akan tetap sama di mana pun dia pergi, tempat di mana aroma perang ini kuat mungkin lebih baik karena dia bisa mendapatkan permuliaan, bahkan jika perasaan itu hanya sementara.

Dan berbicara tentang bau, kelompok dua orang dengan pria berambut pirang dan wanita berambut hitam yang dia temui belum lama ini.

Mereka berdua benar-benar berbeda, tetapi mereka berdua memiliki bau nostalgia …… dia merasa bahwa mereka memberikan kehadiran semacam itu.

Dia juga merasa bahwa lelaki itu memiliki kehadiran yang membuat dia sedikit kesal, tetapi dia tidak tahu mengapa dia merasa seperti itu.

Yah, tidak peduli apa alasannya, itu tidak ada hubungannya dengan Ksatria Hitam yang telah kehilangan tekadnya.

「...... Hei, apakah kamu mendengar?」

「Ya, ritual kebangkitan, kan?」

Mereka adalah orang-orang di kota yang berhenti di dekat situ dan berbisik-bisik.

Lingkungan Ksatria Hitam, yang setengahnya berubah menjadi ornamen untuk tempat itu, telah digunakan sebagai tempat untuk bertemu, mungkin karena dia memberi mereka rasa lega.

Ksatria Hitam mendengarkan pembicaraan orang-orang kota itu karena suatu alasan.

Beberapa hari terakhir ini, dia hanya mendengar desas-desus tentang 「ritual kebangkitan」.

Itu sepertinya tentang teknik yang bisa menghidupkan kembali kehidupan yang telah hilang, tetapi jika ada sesuatu seperti itu, orang yang bisa mati pasti akan lenyap dari dunia ini. Ksatria Hitam tidak bisa memutuskan apakah itu akan baik atau tidak.

Dan kemudian, dalam rumor itu, tampaknya ada juga beberapa informasi yang tidak perlu.

「Apakah itu berarti bahwa Putri Narika telah diakui oleh para Dewa?」

「Ya, itu cerita yang agak. Aku tidak tahu kebenarannya ........ 」

「Tapi tunggu sebentar, bukankah Altluwand tidak mengakui Putri Narika?」

Percakapan antara orang-orang yang terus berbisik, diakhiri dengan aliran biasa.

「Jika memang ada ritual kebangkitan ……」

「Ya……」

Ada beberapa poin dan kata kunci dalam percakapan.

Ritual kebangkitan. Dan kemudian, Altluwand.

Jika dia ingat dengan benar, apakah Altluwand adalah harta suci yang diabadikan di suatu tempat di negara ini?


Dia telah mendengar bahwa itu adalah harta suci yang dimiliki oleh pahlawan negara ini, yang disebut Great Sage Teria.

Dia belum melihatnya secara langsung, tetapi karena itu disebut harta suci, itu mungkin memilih orang untuk menggunakannya.

Dan kemudian, Narika, Putri Pertama, tidak dipilih sebagai pemiliknya ...... sepertinya.

Tampaknya di negara ini, ada Putri Kedua yang hilang yang dikatakan sebagai kedatangan kedua Great Sage Teria, tetapi setelah memikirkan bagaimana tampaknya Altluwand masih di suatu tempat di kota ini, dia mungkin tidak dipilih.

Dan kemudian, di negara ini yang menyembah Dewa Cahaya Raidolg, tampaknya fakta bahwa mereka tidak dipilih oleh Altluwand adalah sesuatu yang besar.

「Plus …… kau tahu. Ketika datang ke Narika-sama …… 」

「Aku tau……」

Gosip yang bisa didengar dari tempat lain adalah tentang Putri Narika.

Dari apa yang dia dengar, dia adalah orang yang egois yang dibiarkan tidak terkendali, dan tidak ada cerita bagus tentangnya.

Di negara ini yang tidak memiliki seorang pangeran, untuk era berikutnya, itu akan menjadi Putri Pertama Narika jika mereka pergi dengan urutan suksesi, dan dikabarkan bahwa itu akan menjadi Putri Kedua Eltrinde jika mereka akan populer.

Adapun nama Putri Ketiga Celis, tampaknya hampir tidak pernah muncul sampai gangguan ini terjadi.

Putri Ketiga Celis adalah seorang putri yang lahir dengan telinga binatang, yang merupakan karakteristik dari Beastmen.

Fakta bahwa seorang anak yang memiliki telinga binatang lahir meskipun Raja dan Ratu adalah Manusia adalah aneh, dan tampaknya sang Ratu yang diduga perselingkuhan telah dengan keras menyangkalnya, tetapi Ksatria Hitam mendengar bahwa pada akhirnya, hubungannya dengan Raja memburuk dengan itu.

Setelah itu, terlepas dari kenyataan bahwa karakteristik itu akan muncul jika darah Beastman memasuki garis darah di masa lalu didirikan dan diketahui juga bahwa benar-benar ada seseorang yang memiliki telinga hewan yang sama dengan Celis di antara para bangsawan beberapa generasi yang lalu, hubungan tersebut antara Raja dan Ratu tidak berubah, dan bahkan situasi Celis tetap rendah.

Memperbaiki hubungan yang pernah putus sangat sulit.

Tentu saja, di permukaan, Celis secara luas disajikan sebagai Putri Ketiga yang sah.
Namun, perlakuan Celis yang keberadaannya tidak bisa diberkati pada satu titik tetap sama.

Dan kemudian, bagaimana dikatakan bahwa Raja telah berubah tampaknya telah terjadi sekitar waktu itu.

Perilakunya di permukaan adalah sama, tetapi ada sesuatu yang berbeda.

Pandangan Raja terhadap umat manusia selain Manusia, tampaknya ada beberapa yang mengatakan bahwa itu telah berubah dengan jelas.

Bahkan setelah meninggalkan itu untuk nanti, ada gosip yang dimulai dengan 「Kalau dipikir-pikir lagi ......」.

Jika Putri Ketiga Celis tidak dilahirkan …… tidak, paling tidak, jika ia dilahirkan dengan penampilan Manusia, itu tidak akan berubah seperti ini, bukan? Ada juga yang berpikiran seperti itu, dan itu tidak bisa membantu.

Namun, pada saat yang sama, ada juga suara-suara yang mengkritik orang-orang dari keluarga kerajaan yang tidak membela Celis.

Putri Pertama Narika jelas meremehkan Celis, dan bahkan Ratu mendapati Celis sebagai seseorang yang sulit dihadapi dan menjaga jarak darinya.

Putri Kedua Eltrinde adalah satu-satunya yang khawatir tentang Celis, tetapi itu menyebabkan dia diberi tugas berat oleh Narika, dan dia akhirnya harus sibuk dalam misi penaklukan di berbagai tempat karena perintah Raja yang dihasut.

Sekarang ternyata seperti ini, bahkan para pengikut yang tersisa di istana kerajaan tidak dapat secara publik bersekutu dengan Celis.

Fakta bahwa Celis, yang merasa sulit untuk tinggal di istana kerajaan, akhirnya sering pergi ke Kuil Cahaya adalah masuk akal.

Tampaknya Celis pada masa itu adalah seorang gadis muda yang sangat tertutup. Dia hampir tidak menanggapi bahkan ketika dia diajak bicara, dan dikatakan bahwa dia bahkan memiliki bagian dari dirinya yang takut terlibat dengan orang-orang.

Bahwa Celis akhirnya memiliki hubungan dengan Putri Kedua Elia Kerajaan St. Altlis yang bisa disebut sebagai teman dekat, dan itu menjadi jembatan sementara untuk diplomasi.

Dengan itu sebagai dorongan, Raja, meskipun sedikit demi sedikit, tampaknya akhirnya berbicara dengan Celis.

Berpikir bahwa hubungan antara Raja dan Celis juga akan diperbaiki dengan ini, para pengikut pasti juga lega.

Namun, mengapa itu menjadi seperti ini?


Kisah-kisah yang mengubur ruang kosong hingga berubah menjadi situasi ini yang tidak ada jalan untuk kembali, tidak ada apa-apa selain rumor yang tidak bertanggung jawab.

Dalam desas-desus tertentu, dikatakan bahwa Raja, yang telah memandang rendah anggota-anggota umat manusia lainnya pada saat itu, belum kembali normal dan mengubah ras-ras lain menjadi budak dan melecehkan mereka sampai ia dihukum oleh Putri Celis, dan terus melakukan tindakan yang harus ditakuti.

Dalam rumor tertentu, dikisahkan bahwa Putri Pertama Narika telah mengambil keuntungan dari kelemahan Raja dan terus menghancurkan Raja dengan obat-obatan dan sihir yang mencurigakan, dan akhirnya, Putri Ketiga Celis tidak punya pilihan selain menghancurkan Raja yang telah berbalik. menjadi orang gila.

Dalam rumor tertentu, dibisikkan bahwa semuanya adalah karya Mazoku, dan bahwa Raja Iblis Shuklous yang dihidupkan kembali, atau mungkin Raja Iblis Vermudol, sedang memanipulasi Raja.

──Atau mungkin, semuanya adalah strategi Putri Ketiga Celis, adalah apa yang beberapa orang juga ceritakan. Bahwa ini adalah balas dendam.

Tidak peduli apa rumor itu, itu diucapkan seolah-olah itu adalah kebenaran, namun tidak ada dari mereka yang punya bukti.

Bahkan fakta-fakta yang diungkapkan oleh orang-orang dari keluarga kerajaan, yang adalah orang-orang tersebut, berbeda. Adapun apa yang benar atau tidak, tidak mungkin orang luar akan tahu.

…… Yah, tidak peduli yang mana yang merupakan 「fakta」, tidak ada yang penting bagi Ksatria Hitam.

Dia tidak punya niat terlibat dengan pertikaian yang merepotkan seperti itu.

Selama dia bisa menatap langit seperti ini hari ini juga ...... itu baik-baik saja.

Sambil memikirkan hal seperti itu, Ksatria Hitam berlari keluar dan terus menatap langit.

PREV  -  ToC  -  NEXT