The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 22 --

Kain dan yang lainnya telah tiba di sebuah restoran bernama "Deer Deer of Gold." Duduk di depan tumpukan besar piring di dekat bagian belakang restoran, Kain tampak putus asa di wajahnya.

Dia bertanya-tanya berapa nomor yang telah mereka capai sejak mereka mulai memesan dari makanan termahal ke bawah. Sejauh ini, harga total harus dikeluarkan untuk setidaknya tujuh koin perak besar. Bagaimanapun, itu bukan jenis uang yang kau harapkan untuk dihabiskan ketika kau hanya ingin "pergi minum teh."

Namun, di seberang meja darinya, mata ksatria hitam yang sebelumnya tak bernyawa itu tampak dipenuhi dengan rasa puas.

「... Ahhh, aku kenyang.」

「Begitukah ... Yah, aku senang kamu.」

Ketika pramusaji itu mengulurkan tangannya ke arahnya dengan senyum lebar di wajahnya, Kain mengayunkan koin perak besar ke telapak tangannya. Dia berlari ke bagian belakang toko dengan penuh semangat.

「Jadi, bu ... Anda kehilangan ingatan, apakah itu benar?」

「Paling tidak, aku tidak ingat apa pun yang terjadi sebelum aku datang ke Ellark. Namun, aku tahu banyak tentang kota ini. 」

「... Kalau begitu, itu berarti bahwa kamu tahu tentang situasi di mana kota ini berada.」

Saat Ein membuka mulutnya untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, ksatria hitam itu menganggukkan kepalanya dengan kuat.


「Yah, kurasa begitu, meskipun situasinya persis seperti apa.」

「Sebelum kami tiba di kerajaan ini, kami mendengar bahwa pasukan di masing-masing pihak kurang lebih sama.」

「Ya, sepertinya begitu. Namun, baru-baru ini, tiba-tiba terjadi peristiwa.」

Setelah mengatakan ini, ksatria hitam itu mulai berbicara seolah-olah dia mencoba mengingat peristiwa baru-baru ini.

「Jadi, pertama ... uhh, apa yang terjadi, lagi? Pada awalnya, terima kasih kepada semua ksatria sihir di kerajaan, pertahanan kami benar-benar tidak bisa ditembus. 」

Oleh "ksatria sihir," dia mungkin merujuk pada tentara dari Stave of Light Chivalric Order. Tidak hanya mereka pengguna sihir paling kuat di kerajaan, tetapi sebagai ksatria, mereka juga mahir dengan pedang.

Tidak peduli seberapa kuat para pendekar pedang dari Imperial Guard Chivalric Order Putri Pertama, asalkan para ksatria sihir dari Stave of Light Chivalric Order mempertahankannya dengan berbagai pertahanan sihir, kota Ellark tidak tersentuh. Karena itu, pasukan dicocokkan.

「Namun, ada satu insiden yang benar-benar mengubah segalanya.」

"Insiden" itu merujuk pada pecahnya tiba-tiba Alva yang tak terhitung jumlahnya dari dalam perbatasan Ellark. Saat Staves of Light Chivalric Order mengalihkan fokus mereka untuk melawan Alva yang tanpa henti menyerang penduduk kota, Putri Pertama mengambil keuntungan dari pembukaan untuk melakukan serangan.

「Tunggu, itu berarti ...」

Dia bertanya-tanya apakah mereka sengaja menggunakan kebingungan invasi Mazoku untuk melanjutkan serangan mereka. Ketika Kain mencoba mengatakan ini, dia terputus oleh kata-kata ksatria hitam itu.

「Rupanya, seorang prajurit yang dianggap bagian dari Stave of Light Chivalric Order menggunakan sihir melawan Pasukan Putri Pertama.」

Tiba-tiba diserang oleh Staves of Light Knight, pasukan Putri Pertama benar-benar terkejut. Bertindak sebagai pembalasan, para prajurit menyerang Stave of Light Knight dengan rentetan mantra sihir, menghancurkan seluruh gerbang depan dalam proses.

Gerbang yang hancur dan baju besi yang meleleh adalah akibatnya.

Pasukan Putri Pertama diperintahkan untuk "meninggalkan mereka untuk diinjak-injak oleh Mazoku" dan mereka pergi tak lama setelahnya ... atau begitulah kata mereka.

Setelah mendengar ini, sebuah pertanyaan muncul di kepala Kain.

「Jadi, apakah Stave of Light Knight di gerbang sendirian? Atau ada lebih dari satu? 」

「Rupanya hanya ada satu.」

「Di depan gerbang?」

「Ya.」

Ksatria hitam memberi Kain tampilan lucu saat dia memiringkan kepalanya ke samping, tetapi Ein mengerti apa yang dipikirkan Kain.

Gerbang depan adalah lokasi yang sangat penting bagi kerajaan yang perlu dipertahankan. Apalagi dengan perang saudara yang sedang berlangsung, mereka pasti akan memiliki banyak penjaga yang ditempatkan di sana, dan bahkan dengan Alva yang menyerbu kota, akan sulit untuk berpikir bahwa setiap penjaga tunggal diusir dari gerbang.

Namun, misteri terbesar adalah alasan mengapa penjaga berdiri di depan gerbang sepenuhnya. Biasanya, jika seorang penjaga membela gerbang mereka sendiri, mereka akan berdiri di atas menara pengawas untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik dari musuh, dan mereka akan segera meminta bantuan jika ada yang salah. Bahkan jika mereka punya alasan kuat untuk harus berdiri di depan gerbang, di mana perlunya menembakkan sihir, tanpa peringatan, ke dalam Pasukan Putri Pertama? Melakukan hal itu akan memunculkan situasi terburuk yang bisa dibayangkan.

「Kedengarannya sangat mencurigakan ...」

「Apakah kau mencoba mengatakan bahwa aku berbohong?」

Merasakan kejengkelan di wajah ksatria hitam itu, Kain dengan panik menggelengkan kepalanya.

「T-tidak, tidak, tidak! Itu bukanlah apa yang saya maksud? Saya hanya mencoba mengatakan bahwa mungkin ada sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi. 」

「Itulah yang dikatakan banyak orang. Tetapi yang lebih penting, ternyata ada banyak pengkhianat dari Stave of Light Chivalric Order. 」

「Pengkhianat?」

「Ya. Aku tidak tahu detail pastinya, tetapi ada banyak orang yang bergabung dengan pihak Putri Pertama yang dianggap berasal dari Stave of Light Chivalric Order. Mereka berpura-pura mati dalam pertempuran dan kemudian membelot ke sisi lain. 」

Kain mengerti bahwa itu telah menjadi situasi yang sulit secara tak terduga.

Dia tidak tahu persis seberapa banyak dari apa yang dikatakan ksatria hitam itu benar, tetapi setidaknya, tidak ada kesalahan bahwa rumor seperti itu telah menyebar di tingkat publik. Dalam kebanyakan kasus, setidaknya ada semacam kebenaran dalam jenis rumor ini.

「... Jadi saya kira kita harus pergi ke istana raja secepat mungkin.」

Saat Kain mengatakan ini, ksatria hitam itu mengangguk, tidak tertarik.


「Jadi, kau salah satu tamu putri?」

「Hah? Tunggu, apakah Anda mengenalnya? 」

「Kami pernah makan bersama.」

Saat ksatria hitam itu menjawab dengan datar, Kain menelan. Dia makan bersama sang putri. Itu harus berarti bahwa dia adalah seseorang dengan status yang cukup tinggi.

Menatap ksatria yang namanya tidak dikenalnya, Kain merasakan keringat dingin mengalir di lehernya. Dia harus kuat. Satu-satunya hal ini bisa berarti adalah bahwa ksatria hitam adalah seorang prajurit yang luar biasa kuat.

Dia tidak yakin berapa banyak ingatannya yang hilang, tetapi satu hal yang dia tahu adalah bahwa dia harus menjadi salah satu ksatria terkuat yang pernah Kain temui.

「... Ke-kenapa, tepatnya, Anda makan bersama?」

「Ah, itu sangat sederhana. Aku berbicara tentang Alva sebelumnya, bukan? 」

「Eh?」

「Aku memotong mereka satu per satu, dan aku dipuji cukup tinggi. Dia mengundangku untuk makan setelah itu. 」

Dia berbicara tentang ini dengan santai, seolah-olah dia telah memotongnya hanya karena mereka menghalangi mereka. Tidak ada sedikit pun dusta dalam suaranya. Dengan matanya yang masih kusam dan tak bernyawa, dia berbicara seolah-olah dia hanya sembarangan mengungkapkan kebenaran.

「Dia juga menawarkan untuk mempekerjakanku saat itu.」

「Apakah Anda menolak? Mengapa?」

Menanggapi pertanyaan tumpul Ein, ksatria hitam itu menyipitkan matanya seolah-olah dia mencoba mengingat.

「Itu bukan sesuatu yang sangat serius. Aku hanya merasa tidak cocok dengan gadis yang berdiri di sebelah sang putri. 」

「Seorang gadis…?」

Ketika Ein mencoba menanyainya, kesatria hitam itu berdiri dari kursinya dengan bunyi gedebuk.

「Dia tampak seolah-olah dia bisa melihat segala sesuatu di dunia dengan matanya. Memikirkannya saja membuatku mual ... Yah, terima kasih untuk makanannya. 」

「Uh, tentu. Tunggu, jangan pergi dulu! 」

「Apa masalahnya?」

Bereaksi terhadap panggilan Kain, ksatria hitam itu membeku seolah-olah dia tidak punya pilihan.

「Um ... Anda akan berada di kota ini untuk sementara waktu, bukan?」

「Yah, aku tidak tahu apa-apa tentang tempat lain selain kota ini, jadi ya.」

「Dipahami. Aku akan pergi untuk menemuimu lagi kapan-kapan. 」

「Begitukah.」

Menyaksikan ksatria hitam berjalan pergi ke kejauhan, Ein memelototi Kain.

「... Jadi kamu meninggalkan gadis yang menyukaimu di kampung halamanmu dan sekarang kamu mencoba untuk menyerang wanita di kerajaan yang berbeda. Kau baik-baik saja, bukan? 」

「Bukan itu yang aku lakukan, oke ...?」

Saat Kain menanggapi dengan ekspresi kelelahan di wajahnya, dia melihat ke arah di mana ksatria hitam pergi.

「... Aku bahkan tidak tahu namanya.」

「Ya. Karena dia mengalami kehilangan ingatan. 」

Mengatakan ini, Ein bertanya-tanya mengapa dia menyatakan yang jelas.

「Aku masih belum sepenuhnya yakin, tapi kupikir dia tipe orang yang seharusnya tidak menjadi musuh kita.」

「... Hm. Apakah kau mencoba mengklaimnya untuk dirimu sendiri? 」

「Bukan itu yang aku maksud. Aku hanya berharap dia bisa menjadi sekutu kita. 」

Ketika Ein mendengus padanya, Kain bergumam, bertanya-tanya harus berkata apa. Tetapi tepat ketika dia membuka mulut untuk mengatakan sesuatu, tiba-tiba, seorang kesatria lapis baja berjalan melalui pintu masuk restoran.

Ksatria memiliki satu set baju besi emas penuh, lengkap dengan pedang emas. Lambang yang terukir pada peralatannya adalah Kerajaan Canal.

「Apakah Kain Stagius ada di gedung ini !? Aku datang dari istana raja! Jika Anda di sini, silakan maju! 」

「Kain, mereka memanggilmu.」

「Hah? Oh baiklah.」

Setelah melirik Ein, Kain mengangkat suaranya.

「Namaku Kain Stagius! Aku akan melihat salah satu ksatria Celis, apakah ini benar? 」

「Ya pak, tidak ada kesalahan! Nama saya Boralio Boreas dan saya adalah salah satu anggota Swords of Light Chivalric Order yang melayani penguasa kita Celis. Mengikuti perintah tuanku, saya akan membimbingmu dan temanmu ke kastil! 」

Sementara Ein mengerutkan kening menanggapi teriakan Bolario yang berisik, Kain menganggukkan kepalanya seolah dia sudah terbiasa.

「Dipahami. Aku menerima undangan Anda. 」

PREV  -  ToC  -  NEXT