The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 21 --

Kota cahaya yang berkilauan. Setiap orang yang mengenal bekas kota Elarc menggambarkannya dengan cara ini. Kerajaan Canal, yang ibukotanya adalah Elarc, dipenuhi dengan orang-orang dari berbagai ras. Salah satu alasan untuk ini adalah bahwa banyak orang bermigrasi ke sana dari Kerajaan St. Altis ketika teori manusiawi diterima secara luas.

Namun, sebagai hasil dari 「kebenaran」 yang diungkapkan oleh Putri Ketiga Celis, kerajaan dilanda kehancuran dan perang saudara telah dimulai.

「Jadi, ini dia ...」

Mengambil napas dalam-dalam, Kain menatap pintu masuk utama ke Elarc. Gerbang, yang pasti diledakkan oleh mantra sihir yang tak terhitung jumlahnya, dihancurkan, sepenuhnya dibakar ke tanah. Itu pemandangan yang mengerikan. Bahkan ruang jaga dan area yang seharusnya menjadi platform observasi menjadi hancur.

Berbaring di reruntuhan adalah apa yang tampak seperti sepotong baju besi yang meleleh. Tampaknya tidak memiliki 「konten」, tetapi jelas bahwa sesuatu yang buruk telah terjadi di sana. Di dekat gerbang yang hancur, ada semacam massa hitam yang aneh.

「... Kain. Apakah ini tidak berbeda dengan informasi yang kita terima sebelumnya? 」

「Huh?」


Kain berbalik ketika kata-kata Ein keluar dari belakangnya.

「Kita telah mendengar bahwa Swords of Light Chivalric Order dan Staves of Light Chivalric Order berpihak pada Putri Ketiga Celis, dan bahwa kehancuran yang kita lihat di sini berasal dari kekuatan lawan ...」

Ada empat tentara ksatria di Kerajaan Canal. Mereka terdiri dari Imperial Guard Chivalric Order, yang membela raja, Swords of Light Chivalric Order, yang terdiri dari pendekar pedang, Shields of Light Chivalric Order, yang terdiri dari para ksatria berat, dan Staves of Light Chivalric Order, yang terdiri dari pengguna sihir. Di antara kelompok-kelompok ini, orang-orang yang memihak Putri Celis seharusnya Swords of Light Chivalric Order dan Staves of Light Chivalric Order. Dalam hal daya tembak, kekuatan-kekuatan ini lebih besar daripada Putri Pertama, yang berarti bahwa mereka harus diuntungkan.

Karena itu, jika Stave of Light Chivalric Order ada di pihak Putri Celis, akan sangat aneh jika gerbang depan dihancurkan oleh sihir.

「Mungkinkah pengguna sihir pengadilan itu cukup kuat untuk menyaingi seluruh pasukan?」

Kain memikirkan Mazenda, pengguna sihir yang tampak mencurigakan yang mereka miliki di masa lalu. Namun, mungkinkah satu orang melakukan kerusakan sebanyak ini?

「Hmm, sepertinya kau tidak tahu apa-apa.」

Tiba-tiba, massa hitam aneh di dekat gerbang mulai berbicara, dan Kain mundur dengan bingung. Namun, Kain bergumam pada dirinya sendiri dalam kebingungan ketika massa hitam itu ternyata adalah seorang ksatria hitam yang tertutup jelaga.

Mereka memiliki rambut hitam dan mata hitam. Sangat jarang seseorang memiliki kedua sifat ini. Baju besi berat mereka juga hitam legam, jadi seluruh tubuh mereka benar-benar tertutup hitam.
Ini pertama kalinya Kain melihat seseorang seperti itu.

Baju besi yang dikenakan oleh ksatria hitam itu tampaknya memiliki kualitas yang baik, tetapi itu berbeda dari baju besi yang dikenakan oleh para ksatria di Kerajaan Canal. Mereka tampak seperti bangsawan atau petualang.

Di sisi lain, pedang yang mereka pegang adalah pisau biru baja dengan desain yang sama sekali berbeda. Itu tampak seperti pedang biasa, dan itu terlihat sangat kasar dibandingkan dengan set baju besi yang dibuat dengan baik.

「Oh ... ini? Ini adalah senjata yang aku curi dari orang-orang yang menyerangku. Itu adalah pedang yang dibuat dengan sangat buruk, tapi itu lebih baik daripada tidak sama sekali. 」

Mengatakan ini dengan kesal setelah menyadari tatapan Kain, ksatria hitam itu menghela nafas dalam-dalam, masih duduk.

Awalnya memang sulit untuk dibedakan, tetapi sepertinya ksatria hitam itu adalah seorang wanita. Rambut hitam pendeknya ditutupi jelaga dan tidak ada rasa keaktifan di matanya.

「Um ... Apa yang kamu lakukan di tempat seperti ini?」

Ketika Kain berbicara padanya dengan ragu-ragu, ksatria hitam menjawab, jelas jengkel.

「…Aku? Jika belum jelas bagimu, aku tidak melakukan apa-apa. 」

Kain kembali memandang Ein dengan ekspresi bermasalah, dan Ein dengan cepat memalingkan muka. Dia berusaha untuk berkomunikasi bahwa dia tidak mau harus berurusan dengan wanita yang sangat merepotkan.

「K-kenapa kamu tidak melakukan apa-apa?」

「Karena aku tidak tahu harus berbuat apa.」

Mengatakan ini, kesatria hitam itu memandang ke langit.

「... Lihat, langit itu indah.」

「Err, ya itu.」

Ketika ksatria hitam itu memandang ke langit, Kain buru-buru datang dengan sebuah tanggapan. Meskipun jelas bahwa Kain berjuang untuk melanjutkan pembicaraan, Ein berpura-pura tidak memperhatikan. Ketika dia berpikir tentang betapa bagusnya Kain dalam menancapkan kepalanya ke masalah yang mengganggu, ksatria hitam itu terus berbicara.

「Bahkan aku tidak tahu siapa diriku ... tetapi ketika aku sedang berjuang, aku merasa nyaman. Itu sebabnya aku menunggu di sini, menunggu beberapa pertempuran mendatangiku. 」

「Hmm …… Apakah itu berarti kamu seorang tentara bayaran?」

「Apa itu tentara bayaran? Apakah itu aku? 」


「Hm? Hmmm?」

Kain memiringkan kepalanya dan berbalik ke arah Ein lagi. Ketika Ein memalingkan muka sekali lagi, Ein mendesah dalam kekalahan dan berbalik untuk menghadapi ksatria hitam.

「Ummm ... Namaku Kain Stagius.」

「Aku mengerti.」

「Bisakah Anda memberi tahuku namamu?」

Saat Kain memperkenalkan dirinya dengan senyum di wajahnya, ksatria hitam itu menatapnya dengan mata tak bernyawa.

「... Tidak ada gunanya menanyakan hal itu, karena dua alasan.」

「Hah?」

「Alasan pertama adalah bahwa nama yang akan ditandai pada nisan adalah milikmu. Kau tidak akan pernah mengukir namaku, jadi tidak ada gunanya memintaku untuk itu. Alasan kedua adalah aku tidak tahu namaku sendiri. 」

Ketika Kain memiringkan kepalanya dalam kebingungan sekali lagi, dia berbalik ke Ein, putus asa untuk meminta bantuan, hanya agar dia mengalihkan pandangannya sekali lagi.

「Umm ... Mam, mengapa namaku ditandai di kuburan?」

「Karena jika kau memberiku namaku dan memintaku untukku, itu berarti kau menantangku untuk berduel, kan?」

「Ein, tolong bantu aku!」

「Tidak, terima kasih.」

Ketika Ein, berdiri di sana dengan tangan bersedekap, dengan cepat menolak permohonannya untuk membantu, Kain buru-buru mulai mencoba menyelesaikan masalah dengan ksatria hitam.

「Umm, jadi, bu. Saya tidak ingin menantang Anda untuk berduel, saya hanya ingin tahu nama Anda. Sebelumnya, saya mendengar Anda mengatakan bahwa Anda tidak tahu nama Anda sendiri, tetapi apa artinya itu? 」

「Ahh, aku tidak tahu. Namun, aku tahu bahwa langit itu biru, aku tahu bahwa aku merasa baik ketika bertarung, dan aku tahu bahwa tempat ini disebut Elarc. 」

Mendengar ini, Kain terhuyung mundur, hampir jatuh. Ketika mereka pertama kali bertemu, ksatria hitam ini mengatakan bahwa dia "tidak tahu apa-apa", seolah-olah dia tahu segalanya sendiri. Namun, tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu pasti 'itu.'

「Umm ... u, jika kamu tidak ingat apa-apa, mungkinkah‘ itu ’?」

「Cuaca cerah kemarin. Aku juga ingat bahwa anginnya cukup kencang. 」

「Ein ...」

「Aku menolak. Lakukan sesuatu sendiri. 」

Meskipun kehilangan hampir semua harapan, Kain berusaha menenangkan diri. Dia bertanya-tanya bagaimana dia seharusnya melakukan percakapan yang sebenarnya dengan wanita ini yang mengulangi lelucon yang sama berulang kali. Berpikir dengan putus asa, Kain ingat sesuatu yang dulu sering dikatakan teman buruk ketika dia masih di sekolah. 「Jika kamu memanfaatkan ini, itu akan menjadi senjata pamungkasmu」 —saat wajah temannya muncul di benaknya, Kain mulai berbicara.

「... Bu, Anda sangat cantik, bukan! Anda adalah orang yang sempurna bagi saya, dan ... apakah Anda ingin minum teh !? 」

「Aku tidak punya uang.」

「Ini akan menjadi hadiahku! Ku mohon!」

Mengenakan senyum yang sangat tidak wajar, Kain dengan putus asa mencoba mengingat cara teman buruknya berbicara kembali di kota. Biasanya pidatonya berakhir dengan dipukuli atau disuruh tentara memanggilnya, tetapi sepertinya Kain bisa memasuki rute "sukses" yang langka.

「Sepertinya aku akan memiliki beberapa cerita menarik untuk diceritakan ketika kami kembali ... Aku menantikan kekacauan yang akan ditimbulkannya.」

Berkeringat dengan panik setelah mendengar suara Ein dari belakangnya, Kain dengan putus asa berusaha menahan senyumnya. Ksatria hitam itu menatap Kain dengan mata tak bernyawa ... Dan akhirnya, dia mengangguk dengan tegas.

「…Baiklah kalau begitu. Aku akan membuatmu memperlakukanku. 」

Saat ksatria hitam berdiri, dia dengan kuat menggenggam lengan Kain. Genggamannya mirip dengan seorang prajurit yang menangkap penjahat.

「Uhh, ya ...?」

「Aku masih tidak tahu apakah kau mencoba untuk menipuku ... Jika itu masalahnya, aku akan memutar lenganmu dan memotongnya.」

「Ein— ...」

「Nggak.」

Ein mengejar Kain dengan ekspresi dingin saat dia diseret ke kota oleh ksatria hitam.

PREV  -  ToC  -  NEXT