The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 15 --

「Aku mengerti ... Jadi kau adalah salah satu jenderal dari Raja Iblis masa lalu.」

「Jangan membuatnya terdengar begitu hambar. Aku adalah bawahannya yang paling dicintai, Anda tahu? 」

Mereka berada di kantor Vermudol di Kastil Raja Iblis. Akhir-akhir ini, ruangan ini telah menjadi tempat untuk memberikan audiensi dengan Vermudol, dan dia mendengarkan apa yang Lulugal katakan.

Saling berhadapan di meja yang disediakan khusus untuk para pengunjung adalah Vermudol dan Lulugal, tetapi yang duduk di sebelah Lulugal adalah Lumon yang kelelahan, komandan Unit Stasiun Hutan Lulugal ... Namun, dia masih bisa tersenyum.

Siapa pun akan merasa sedikit cemburu melihat Lulugal yang cantik memeluk lengannya dan meringkuk di dekatnya.

Tetapi untuk beberapa alasan, Vermudol sama sekali tidak merasa cemburu.

Mungkin itu karena ekspresi kelelahan di wajah Lumon yang menceritakan keseluruhan cerita.

「Aku mengerti, yang paling dicintai, ya?」

Jika dia berada di sisi Raja Iblis Gramfia masa lalu, maka dia mungkin dapat mempelajari beberapa informasi yang dapat memecahkan misteri di sekitar Pahlawan Ryuuya.

Ketika Vermudol memikirkan hal ini, Lulugal mulai membuat wajah yang penuh energi seolah-olah dia baru saja mengingat sesuatu.

「Bahkan sekarang aku masih ingat, dia adalah orang yang pemalu. Dia akan selalu mengatakan hal-hal seperti bagaimana cintaku terlalu berat. 」

「Tapi aku ... aku tahu apa yang sedang terjadi. Anda akan berpikir dia memilikinya setelah memiliki sekitar dua atau tiga istri, tetapi orang itu tidak tahu cinta sejati ... Itulah sebabnya dia takut menerima cinta tulusku untuknya. Itu sebabnya dia menyebutnya "berat". Itu sebabnya aku ... 」

「Oke, tunggu sebentar. Katakan saja apa yang terjadi. Mengapa kamu di Hutan Lulugal? 」

Melihat Vermudol menggosok dahinya seolah sedang sakit kepala, Lulugal menjawab dengan nada kesal.

「Karena cinta.」

「Aku tidak mengerti. Aku tidak bangga dengan ini, tetapi aku tidak terbiasa dengan konsep seperti cinta. Tolong jelaskan sambil tidak menggunakan kata-kata semacam itu. 」

「…Aku mengerti.」

Wajah Lulugal berubah serius dan mulai menatap Vermudol.

Melihat Vermudol menyesuaikan tempat duduknya setelah melihat mata Lulugal yang serius, Lulugal tersenyum

「Karena kami, Mazoku memiliki umur yang panjang, kami tidak memiliki banyak keterikatan pada gagasan meninggalkan anak-anak ... dengan kata lain, reproduksi. Ini terutama karena Raja Iblis memiliki kemampuan untuk menciptakan lebih banyak saudara, dan ada sedikit kekhawatiran tentang perlunya mempertahankan keberadaan suatu ras ...」

「Harap disingkat.」

「Aku berlindung sebelum Kastil Raja Iblis diwarnai merah dengan darah dari sampah yang menyebut diri mereka istri, dan membuat sarang cinta.」

「…Aku mengerti.」


「Ini benar-benar tidak akan berhasil,」 pikir Vermudol. Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, kata-kata 「cinta terlalu berat」 berarti persis bagaimana mereka terdengar. Ada masalah serius dengan kepribadian wanita itu.

Tetapi tidak ada keraguan bahwa dia pernah secara pribadi menghadapi Pahlawan.

「Bagaimana kalau kita mengubah topik pembicaraan. Kau mengatakan bahwa kau pernah berhadapan dengan Pahlawan sebelumnya. Aku ingin mendengar detail kejadian itu. 」

「Detail kejadian itu?」

「Tepat sekali. Pahlawan, Gramfia ... sampai sekarang, aku tidak memiliki informasi yang cukup. 」

Lulugal memasang wajah curiga setelah mendengar kata-kata itu.

「Aku tidak keberatan, tetapi tidak bisakah Anda bertanya pada orang yang selamat dari zaman itu?」

「... Hampir tidak ada yang selamat yang dekat dengan Gramfia. Arum adalah satu-satunya yang dapat kupikirkan ... tetapi sepertinya dia tidak memiliki banyak kenangan tentang itu. 」

Arum adalah seorang Amuba yang pernah menjadi perwira Raja Iblis masa lalu, tetapi setelah menghidupkan kembali berkali-kali selama bertahun-tahun, dia terus kehilangan ingatannya dari waktu ke waktu. Vermudol mendengar cerita seperti itu sebelumnya.

「Oh, kalau begitu apakah para perwira saat ini semuanya adalah Mazoku baru?」
Vermudol mencantumkan nama-nama Empat Jenderal Kardinal sebagai jawaban atas pertanyaan Lulugal.

Jenderal Utara Altejio, Jenderal Selatan Raktar, Jenderal Timur Fainell, dan Jenderal Barat Sancreed.

Lulugal tampaknya mengenali nama Raktor dan Fainell.

「Mengesampingkan gadis kecil itu, aku terkejut mendengar bahwa Raktor adalah salah satu petugasmu. Aku tidak tahu siapa keduanya, tapi ... Ya, kukira tidak banyak yang dekat dengan orang itu. 」

「Tepat sekali. Yang terutama ingin kuketahui adalah tentang tindakan Gramfia dan Pahlawan. Diperkirakan bahwa tindakan Gramfia adalah yang menarik Pahlawan di sini, tetapi hanya ada sedikit informasi. 」

Lulugal mengangguk dan duduk di sofa dengan tangan disilangkan.

Akhirnya setelah dibebaskan, Lumon menunjukkan ekspresi lega di wajahnya.

Lulugal tidak menyadari hal ini dan terus menatap langit-langit dengan diam.

「…Kamu…」

Setelah membisikkan sesuatu pada dirinya sendiri, dia mengembalikan matanya ke Vermudol.

Matanya lebih serius dari sebelumnya.

「Apa yang Anda ketahui tentang orang itu? Jangan berbicara seolah-olah satu-satunya makna tindakannya tidak lain adalah penyebab kedatangan Pahlawan .. 」

「Nah, itu sebabnya aku bertanya kepadamu. Hampir tidak ada orang di negara ini yang berbicara tentang masa lalu. 」

「Sayangnya…」

Lulugal menjawab dengan nada dingin pada kata-kata Vermudol.

「Aku tidak terlibat dalam prosedur pengambilan keputusannya. Itu bidang Arum. 」

「... Apakah itu fakta bahwa dia menculik manusia dan menjadikannya budaknya?」

「Dan siapa yang mengatakan itu?」


「Itu ditulis dalam buku-buku di wilayah umat manusia.」

Lulugal mendecakkan lidahnya setelah mendengar kata-katanya.

「Apa gunanya“ kebenaran ”dari sudut pandang umat manusia ke Raja Iblis?」

「Aku mengerti perlunya menganalisis fakta-fakta yang kutemui dari berbagai sudut, tetapi aku memiliki terlalu sedikit informasi untuk pergi.」

「Apakah begitu? Maka itu tidak masalah. Aku senang kita tidak harus mulai berdebat tentang perbedaan antara fakta dan kebenaran. 」

Itu benar, fakta tidak selalu benar. Kebenaran dapat ditafsirkan dengan berbagai cara tergantung pada orang tersebut.

「Pertama-tama, apa yang Anda ketahui tentang pertama kali Mazoku mengetahui keberadaan umat manusia?」

「Altejio adalah orang pertama yang menemukan itu setelah dia menemukan Margaret.」

「... Oh, jadi itu nama orang yang mengambil pandai besi itu. Yah, tidak masalah. Itulah pertama kalinya Mazoku mengetahui keberadaan umat manusia. Tetapi bahkan sebelum itu, ada saat ketika kami menemukan ada sesuatu di luar sana yang bukan Mazoku. 」

Lulugal mulai berbicara tentang masa lalu.

Anggota pertama umat manusia yang hanyut ke pantai Benua Gelap adalah Margaret.

Namun, ada hal lain yang hilang bahkan sebelum itu.

Semuanya dimulai dengan satu pedang berkarat.

Seorang Mazoku kebetulan melihatnya menempel di sepotong kayu apung.

Pedang yang dibuat dengan jelas dibawa ke Kastil Raja Iblis, yang membuat Gramfia sangat tertarik.

Konsep senjata sudah ada di Benua Kegelapan pada saat itu, tetapi itu bukanlah sesuatu yang memeluk semua.

Karena kehebatan fisik dan kemampuan magis mereka yang tinggi, Mazoku tidak membutuhkan senjata. Paling-paling, diakui bahwa Goblin atau Beastia akan membuat senjata untuk mengimbangi kelemahan mereka sendiri.

Tapi pedang yang menghanyutkan itu berbeda. Meskipun mungkin tidak secara khusus meningkatkan kemampuan pengguna, itu sangat dihiasi dengan banyak dekorasi, dan diperkirakan bahwa bilahnya pasti sangat cantik di masa lalu.

Sejak itu, berbagai benda aneh seperti pot atau kotak akan mulai dicuci.

Benda-benda yang dicuci itu merangsang beberapa Mazoku, menyebabkan mereka menciptakan hal yang serupa dan perlahan-lahan mulai menyebarkannya di Benua Gelap.

Mengesampingkan Goblin dan Beastia, ada beberapa Mazoku unik yang akan membuat hidup mereka untuk mengumpulkan benda-benda ini.

Perubahan mulai terjadi pada Mazoku yang selalu memprioritaskan apa yang paling praktis.

Hal yang sama terjadi pada Raja Iblis Gramfia, dan dia merasa bahwa perubahan itu adalah hal yang baik.

Gramfia mulai berpikir.

Dia tahu bahwa umat manusia ada melewati Laut Ujung Terjauh.

Dia juga mengerti bahwa bawahannya telah mulai menciptakan budaya di sekitar penciptaan benda-benda unik menggunakan hasil karya licik.

Benua Gelap telah mengalami perubahan besar dari kedatangan hanya satu anggota umat manusia. Tidak hanya mereka membuat senjata, tetapi penciptaan dan penggunaan berbagai alat juga mulai berubah.

Jika hanya satu anggota umat manusia yang dapat menyebabkan ini harus berubah, lalu bagaimana jika ada satu atau dua lagi?

Tidak apa-apa untuk menunggu yang lain untuk mandi, tetapi mereka mungkin juga pergi dan bertemu satu sama lain.

Itu sebabnya Gramfia memerintah ke Arum.

Dia memerintahkan agar umat manusia dengan pengetahuan budaya dan teknologi yang tidak dimiliki Mazoku untuk dibawa kepadanya.

Perintah itu kemudian diturunkan kepada bawahan Arum, dan mereka bersumpah untuk membawa anggota umat manusia ke Raja Iblis menggunakan segala cara yang memungkinkan.

Banyak Mazoku gagal memahami di mana wilayah umat manusia yang tidak diketahui mungkin dan akhirnya jatuh di Laut Ujung Terjauh setelah gagal Transfer mereka.

Tetapi beberapa dari mereka berhasil membuat jalan mereka ke wilayah umat manusia dan mulai melakukan segala yang mereka bisa untuk membawa orang kembali bersama mereka ke Benua Gelap.

Salah satu dari Mazoku seperti itu membawa lebih banyak perhiasan daripada yang bisa dia pegang di tangan pengrajin furnitur tertentu.

Setelah mengklaim bahwa ia akan menyerahkan semua perhiasan ini jika pengrajin itu datang dengan Mazoku kembali ke Benua Gelap, putrinya menyatakan sendiri bahwa ia akan melakukannya di tempatnya. Jadi setelah meninggalkan gunung permata, putri pengrajin menghilang dengan Mazoku melalui Sihir Transfer.


Setelah meratapi kenyataan bahwa ia telah menjual putrinya ke negara kegelapan, pengrajin dan keluarganya pindah dari negara yang mereka kenal sehingga mereka melarikan diri.

Mazoku lain muncul di depan seorang penjahit, berbisik bahwa dia akan mengabulkan keinginannya jika dia datang ke Benua Gelap.

Penjahit itu menginginkan kematian pria yang mencuri kekasihnya, yang diberikan oleh Mazoku dengan mengubah pria itu menjadi segumpal daging.

Setelah melihat suaminya dibunuh tepat di depan matanya, mantan kekasih penjahit itu menjadi gila, tetapi tersangka pelakunya adalah penjahit yang tiba-tiba benar-benar menghilang dari kota, dan orang-orang membuat desas-desus bahwa ia bersemangat pergi.

Dan kemudian Mazoku lain menculik seorang tukang periuk yang melarikan diri karena ketakutan. Banyak kasus lain seperti ini terjadi ketika anggota umat manusia dibawa pergi atas keinginan mereka, tetapi Gramfia tidak tahu apa-apa tentang itu.

Pada saat itu, umat manusia tidak memiliki cara untuk mengetahui tentang Benua Gelap atau Gramfia.

Para anggota umat manusia yang tiba di Benua Gelap menyerahkan teknologi mereka ke Mazoku sesuai kesepakatan.

Beberapa Mazoku mengambil teknologi ini ke dalam hati dan menciptakan semua hal yang akhirnya menyebar di Benua Gelap.

Seiring budaya Majin tumbuh semakin beragam, Mazoku yang membangun ruang bawah tanah mulai muncul. Terpesona dengan barisan di wilayah umat manusia seperti bangsawan, beberapa Mazoku akan menerima status Raja Iblis di atas tanah sementara pada saat yang sama menikmati diri mereka sendiri dengan membuat istana sendiri di bawah tanah.

Mazoku yang tertarik mengembangkan teknik pertempuran yang berkisar menggunakan senjata juga mulai muncul.

Contoh utama adalah Beldia, yang merupakan pelayan dekat dengan Raja Iblis Gramfia pada saat itu.

Terpesona oleh teknik tombak otodidak yang ia gunakan, budaya senjata berputar dengan cepat mulai berkembang.

Seiring perkembangan teknik sihir mulai berkembang, ini juga saat ketika Fainell pertama kali terbangun sebagai pengguna Sihir Tinju.

Terlepas dari penerimaan luas dari budaya umat manusia, konsep kota adalah satu hal yang tampaknya tidak menarik perhatian.

Ini terutama karena Mazoku memiliki individualisme yang kuat dan menikmati pertempuran satu sama lain dengan kekuatan yang baru mereka temukan. Tidak termasuk pengrajin, hampir semua orang yang mereka temui akan diperlakukan sebagai saingan. Bisa dikatakan hati mereka tidak cukup lebar untuk menerima gagasan hidup bersama secara harmonis saat itu.

Tapi Gramfia tidak punya niat untuk tetap berpegang pada konsep kota.

Bahkan tanpa kota, semua orang hidup dengan nyaman, dan dia telah mendengar bahwa anggota umat manusia yang telah pindah ke sini tidak memiliki keluhan tentang kehidupan mereka bersama Mazoku yang ditugaskan kepada mereka.

Gramfia merasa segalanya baik-baik saja. Namun, ketenangan pikirannya akhirnya berakhir dengan dilanggar oleh satu laporan.

「... invasi Pahlawan?」

「Tepat sekali. Pahlawan dan teman-temannya datang terbang ke sini dari barat menggunakan naga misterius sambil membunuh semua orang di jalannya. 」

Pertempuran sengit melawan kekuatan luar biasa Pahlawan terjadi di seluruh Benua Gelap.

Perlawanan yang dibuat sia-sia karena pasukan Raja Iblis jatuh satu per satu melawan serangan Pahlawan.

Bahkan Lulugal, yang secara praktis mengasingkan dirinya dari seluruh dunia di dalam Hutan Lulugal, diminta oleh Tentara Raja Iblis untuk berperang melawan invasi Pahlawan ... dan meninggal.

Tepat sebelum meninggal, dia tanpa sadar meninggalkan salah satu bijinya dan tertidur menunggu kebangkitannya.

「Dia memiliki kekuatan yang luar biasa. Rekan-rekannya juga melakukan hal yang sama, tetapi Pahlawan berada pada level yang sama sekali berbeda ... Dia adalah monster. Seolah-olah setiap kali dia didorong ke sudut, dia akan tumbuh lebih kuat ... Ilusi semacam itu masih merupakan ingatan yang jelas bagiku. 」

「Mungkin itu bukan ilusi.」

「Anda bercanda. Jika didorong ke sudut akan membuatmu atau aku lebih kuat, maka aku akan melemparkan tubuhku ke Laut Ujung Terjauh Berakhir lagi dan lagi. Atau aku bahkan bisa menyelimuti nafas Raktor. Tapi kita semua tahu itu tidak akan membuat kita lebih kuat, dan itulah sebabnya kita melatih diri kita sendiri, ya? 」

「... Ya, kukira begitu.」

Tumbuh lebih kuat saat dihadapkan dengan sejumput. Legenda Pahlawan Manusia memiliki banyak perkembangan seperti itu, tetapi jika hal seperti itu bisa membuatmu lebih kuat, maka tidak ada yang akan berjuang begitu banyak. Yang paling bisa terjadi adalah bahwa seseorang akan menggunakan semua kekuatan yang tersisa yang mereka miliki dengan cara yang paling optimal setelah merasakan bahwa kematian mereka sudah dekat.

Tapi apakah itu benar-benar berlaku untuk Pahlawan?

Pahlawan ada untuk tujuan menjatuhkan Raja Iblis.

Sancreed belum benar-benar berada di saat-saat krisis seperti itu, jadi sulit untuk mengatakannya dengan pasti, tetapi itu tidak akan terlalu mengejutkan jika dia memiliki kemampuan yang secara khusus dimaksudkan untuk memerangi kekuatan Raja Iblis.

Selain itu, konsep tumbuh lebih kuat dengan masing-masing musuh yang dikalahkan tampaknya seperti kemampuan yang dimiliki seorang Pahlawan.

「... Bagaimanapun, itu semua yang aku tahu. Apakah Anda masih percaya bahwa kesalahan ada pada orang itu? 」

「……」


Menilai dari semua yang diucapkan barusan, selain dari beberapa bagian, Gramfia tidak melakukan kesalahan.

Selain penculikan yang telah terjadi, interaksi antara Mazoku dan umat manusia adalah kesepakatan yang adil dan tepat.

Ada juga kemungkinan bahwa Dewa Kehidupan Philia menarik perhatian pada kematian umat manusia yang disebabkan oleh kesepakatan yang dibuat dengan Mazoku ... di mana dia menganggap bahwa Mazoku akan dimusnahkan.

Mungkin Raja Iblis Shuklous yang diciptakan sebagai kambing hitam untuk 'sumber segala kejahatan' saja tidak cukup untuk menyatukan kembali umat manusia dalam kedamaian pada saat itu.

Atau bisa jadi penculikan itu adalah penyebab kehancuran Gramfia?

Meski begitu, hal-hal masih belum bertambah.

Bahkan jika salah satu dari alasan itu mungkin menjadi penyebab kehancuran Gramfia, tidak satupun dari mereka yang berlaku untuk Vermudol.

Dia beroperasi untuk menghilangkan ketidakpercayaan umat manusia dan rasa takut akan Mazoku, menciptakan negara, dan menekankan pentingnya menjaga perdamaian di wilayah umat manusia setiap kali berurusan dengan mereka.

Meskipun dia mungkin tidak murni baik, dia jelas bukan kejahatan yang seharusnya dibersihkan.

Maka itu berarti bahwa Dewa Kehidupan Philia memiliki alasan berbeda karena perlu untuk menghancurkan Raja Iblis.

Itu akan menjadi cara termudah untuk memikirkannya.

Hanya alasan apa yang disiapkan 「Raja Iblis」 seperti Ykslass dan makhluk lain yang didukung oleh Philia harus menghancurkan Vermudol?

「... Maou-sama saat ini?」

「Hmm? Oh ... benar. Aku mengakui bahwa itu berbeda dari apa yang kuasumsikan sebelumnya. 」

Lulugal memasang wajah seolah-olah dia tidak cukup menerima jawaban Vermudol dan kemudian mulai merangkul Lumon tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

「... Mengesampingkan itu, alasan apa yang kamu miliki untuk melakukan apa yang kamu lakukan? Kupikir kau menyukai Gramfia? 」

「Hmm ... Agak sulit dijelaskan. Anggap saja cintaku dikirim ke Lumon di sini. 」

「Aku mengerti. Ya, kehidupan cintamu bukan masalah hidupku. 」

Lumon membuat wajah yang lebih lelah ketika melihat Vermudol mengangguk. Senyumnya tampak semakin dipaksakan, karena tampaknya dia mencapai batasnya.

「Nah, Lumon adalah komandan yang hebat. Pastikan kau tidak mengganggu pekerjaannya. 」

「Oh? Jadi maksud Anda, Anda tidak memiliki masalah dengan aku ditugaskan untuk menemaninya? 」

Vermudol mengangkat alisnya menanggapi kata-kata itu.

「Hmm? Jadi kau ingin bergabung dengan Tentara Raja Iblis? 」

「Dan di sini aku berpikir bahwa itu adalah niat Anda sejak awal.」

「Memang benar banyak membantu jika kau bergabung. Namun, pemimpin Tentara Timur adalah Fainell. Jika menambahkanmu ke pasukan akan mengganggu rantai komando, maka itu akan menyebabkan beberapa masalah. 」

Secara teknis, Tentara Raja Iblis berada di bawah komando Vermudol, tetapi berbicara lebih luas, sebagian besar Empat Jenderal Kardinal yang mengaturnya.

Jadi pada dasarnya itu bukan hanya masalah bergabung dengan Lumon di Angkatan Darat Timur, tetapi pada dasarnya jatuh di bawah komando orang yang baru saja dia sebut "gadis kecil" sebelumnya.


Hal terpenting dalam pasukan adalah ketertiban. Tidak peduli seberapa kuat seseorang, jika mereka tidak dapat mengikuti instruksi, mereka akan mengganggu ketertiban, dan akibatnya, menjadi kelemahan.

「Tidak ada masalah. Selama Lumon ada di sisiku, aku tidak ragu menerima gadis kecil itu sebagai atasanku. 」

「Aku mengerti. Maka aku akan berbicara dengan Fainell tentang ini. 」

「Eh ...」

Vermudol mengangguk sambil mengabaikan suara ketidakpuasan Lumon.

Sejujurnya, menangani Lulugal sepertinya banyak masalah. Jika dia bisa dijaga dengan menempatkannya di sisi Lumon, itu adalah harga yang mudah dibayar.

「Pastikan kau mengikuti perintah Lumon.」

「Kenapa, tentu saja. Jika dia menyuruhku melepas pakaian di sini, aku akan melakukannya. Namun, sebagai gantinya, aku ingin ... 」

「Aku tidak akan memberitahumu untuk melakukan itu.」

Ketika Lumon mencoba untuk bertindak jauh dari Lulugal, Vermudol tidak bisa menahan perasaan kasihan padanya. Saat itulah ketukan terdengar di pintu kantor.

Pada saat yang sama, Ykslass datang dengan piring dengan teh yang cukup untuk 3 orang.

「Maaf membuatmu menunggu. Ini teh Anda. 」

「Itu pasti butuh waktu.」

「Tiga orang itu mendorong tugas ini kepadaku karena mereka tidak ingin melakukannya. Mereka mengatakan mereka terlalu takut. 」

Setelah menjawab Vermudol, Ykslass mengalihkan pandangannya ke Lulugal.

Lulugal menanggapi dengan senyum merembes dengan kegilaan, dan Ykslass mengangguk penuh pengertian.

「AKu mengerti. Dia tentu saja aneh. 」

「Aku akan mengatakan hal yang sama tentang Anda.」

「Oh, permisi.」

Melihat Ykslass yang tersenyum, Lulugal kemudian memukul tangannya dengan kepalan dengan 「Ahh!」

「Ada gadis kecil berbaju hijau yang mengintip ke dalam ruangan ini sebelumnya. Apakah itu istrimu? Harus kukatakan, aku tidak berharap Anda memiliki selera seperti itu. Ya, itu bukan tempatku untuk menilai. 」

「Oh, benarkah itu?」

Menanggapi godaan Ykslass, Vermudol menghela nafas panjang.

「... Asal tahu saja, aku lebih suka kamu tidak menyebarkan rumor yang tidak perlu.」

Vermudol mengucapkan kata-kata itu sambil menatap langit-langit.

PREV  -  ToC  -  NEXT