The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 12 --

Hal pertama yang dilihat Lumon ketika dia bergegas ke kantor medis adalah orang-orangnya yang menderita. Mereka terluka parah, dengan bagian-bagian tubuh mereka dibacok di beberapa tempat. Ada dua petugas medis yang mati-matian menggunakan sihir penyembuhan untuk membantu mereka pulih, tetapi tampaknya butuh waktu lama sebelum semua orang disembuhkan. Karena peperangan bukanlah tujuan utama pangkalan Lulugal, dan tidak ada banyak orang yang ditempatkan di sana pada awalnya, jumlah petugas medis sangat rendah.

「... Apakah kamu mengirim permintaan untuk bantuan lebih lanjut?」

「Y-ya. Kami sudah memiliki utusan menuju unit terdekat untuk mencari bantuan! 」

Ketika Lumon berdiri diam dengan amarah, pria yang menjaga bagian depan kantor medis menjawabnya dengan suara bernada tinggi. Setelah mengangguk pada hal ini, Lumon mendekati salah satu anggota unit yang duduk di kantor. Anggota unit tampaknya telah pulih ke titik di mana agak bisa bergerak lagi. Ketika dia melihat Lumon, dia memberi hormat padanya meskipun dia kesakitan.

「Tidak apa-apa, kau tidak perlu pindah. Tetapi yang lebih penting, bisakah kamu menjelaskan situasinya kepada saya? 」

「... Hutan tiba-tiba menyerang kami. Itu benar-benar satu-satunya cara saya bisa menjelaskannya ... 」

Dia mengatakan hal yang sama yang telah dilaporkan ke Lumon. Mungkin laporan itu datang darinya.


「Apakah itu Maju?」

「... Saya tidak tahu. Tiba-tiba, cabang-cabang pohon di sekitar kami tumbuh lebih panjang dan mulai menyerang kami, dan tanaman merambat keluar dari tanah untuk menghentikan gerakan kami ... Saya belum pernah melihat yang seperti ini. 」

Mendengar itu, Lumon mulai berpikir. Jika itu benar-benar Maju, itu pasti besar. Ini akan menjadi cerita yang sangat berbeda dari beberapa ringil atau tanaman lain yang bertransformasi. Pembentukan Maju adalah fenomena yang terjadi ketika pohon mengakumulasi energi sihir di lingkungan dengan tingkat sihir tinggi, dan biasanya, akan ada beberapa indikasi yang mendahuluinya, seperti transformasi rumput. Dan akan sulit untuk berpikir bahwa sisa patroli gagal untuk menyadarinya.

Jadi, jika itu masalahnya ... Hanya ada satu kemungkinan yang bisa dipikirkan Lumon.

「Aku mengerti ... aku mengerti.」

「Maaf karena tidak banyak membantu ...」

「Itu tidak benar. Tolong, santai saja dan istirahat. 」

Tersenyum, Lumon meninggalkan kantor medis.

Itu bukan Maju, dan itu bukan semacam transformasi. Jika itu masalahnya, itu hanya merupakan hasil dari kekuatan untuk tumbuh dan mengendalikan tanaman, [Magic Eye of Green]. Itu juga harus berada pada peringkat yang sangat tinggi. Sejauh yang diketahui Lumon, satu-satunya orang yang memiliki [Magic Eye of Green] yang sangat kuat adalah Maid Knight yang melayani Raja Iblis Vermudol, Nino ... Tapi tidak mungkin dia akan melakukan hal seperti itu.

Selanjutnya, serangan terhadap unit hutan Lulugal hanya akan dilakukan oleh seseorang yang secara langsung menentang Vermudol. Namun, tidak mungkin Mazoku normal akan melakukan hal seperti itu. Yang berarti itu bukan "Mazoku normal." Satu-satunya makhluk yang bisa dipikirkan Lumon adalah beberapa keberadaan yang mirip dengan miliknya. Pasti perbuatan beberapa Alva yang menyatu dengan sisa-sisa Mazoku di suatu tempat.

Namun, jika itu masalahnya, akan menjadi ide yang buruk untuk mengirim tim pencari. Mencoba menghadapi musuh dengan [Magic Eye of Green] di tengah hutan adalah bunuh diri. Musuh akan dapat menggunakan semua yang ada di sekitar mereka sebagai senjata.

「Baiklah kalau begitu…」

Tidak banyak pilihan untuk didekati. Mereka terjebak di antara tinggal kembali dan meledakkan seluruh hutan atau mengumpulkan sejumlah kecil mereka harus mencoba untuk mengalahkan musuh.

Pertama, meledakkan seluruh hutan sama sekali bukan pertanyaan. Hutan lulugal adalah area berharga yang mereka rencanakan untuk digunakan untuk banyak hal yang berbeda seperti pariwisata dan kehutanan. Lumon ingin ada sesedikit mungkin kerusakan. Juga, bahkan jika mereka benar-benar menebangi hutan, masih ada kemungkinan bahwa musuh mereka berhasil keluar tanpa cedera, yang akan lebih buruk lagi.

Satu-satunya pilihan yang mereka miliki adalah mengumpulkan sekelompok kecil pejuang dan menuju ke pertempuran ... Tetapi tidak ada banyak orang Lumon tahu bahwa itu cukup baik untuk mendapat kesempatan dalam pertarungan melawan pengguna [Magic Eye of Green] yang kuat ...

Lebih jauh, motivasi musuh untuk menyerang hutan Lulugal bisa menjadi masalah tersendiri. Jika penyerang adalah seseorang yang entah bagaimana tahu tentang keadaan Lumon yang sebenarnya, dan jika tujuan mereka adalah untuk mengungkapkan pengkhianatannya ... Jika itu terjadi, keberadaan mereka tidak akan lain menjadi penghalang baginya.

Dia perlu dengan cepat membawa mereka keluar sebelum mereka mengatakan sesuatu yang dapat menyebabkan masalah.

「…Baik.」

Dia tidak punya pilihan lain selain pergi sendiri. Setelah sampai pada keputusan itu, Lumon menghela nafas kecil.

Terkadang dia berpikir bahwa jauh lebih mudah untuk mengungkapkan kebenaran, tetapi tidak ada yang tahu bagaimana orang-orang di sekitarnya akan bereaksi. Tapi lebih dari segalanya, dia khawatir tentang efek yang akan terjadi pada Hooly jika dia tahu bahwa dia tidak benar-benar "Lumon." Dia mungkin tidak menyadarinya sendiri, tetapi sebagian besar Hooly tergantung pada keberadaan Lumon. Pikiran bahwa "Lumon masih hidup" membawa kenyamanan besar di hatinya, dan jika dia tahu yang sebenarnya, dia pasti akan dihancurkan.

Lumon sangat mencintainya bahkan untuk mempertimbangkan membiarkan itu terjadi.

Dia dengan lembut menyentuh pedang yang tergantung di pinggangnya. Pedang ini — Pedang Hitam Velgan — adalah senjata yang merenggut nyawa "Lumon". Jika Lumon ini benar-benar adalah "Lumon" di masa lalu, tidak mungkin ia berpikir untuk menggunakannya.

「Kapten Lumon! Tim pencari siap berangkat! 」

Setelah melirik sekilas pada anggota unit yang datang untuk melaporkan ini, Lumon mengumumkan perintahnya dengan suara yang jelas.

「Aku akan pergi untuk mencari. Harap tetap siaga sampai aku memberimu perintah. Jika aku tidak kembali tepat waktu, dengarkan perintah rekan kapten. 」

「Apa!? Tunggu, tapi! 」


Anggota unit terguncang oleh kata-kata Lumon. Dalam upaya menenangkan mereka, Lumon memberi mereka senyumnya yang biasa.

「Tidak ada masalah sama sekali. Aku tidak akan mencoba mengambil lebih dari yang bisa kutangani. Atau apakah kamu mengatakan bahwa kamu tidak percaya padaku? 」

「T-tidak, itu bukan— tapi ...」

「Yah, kurasa tidak apa-apa kalau begitu. Aku akan pergi. 」

Mengatakan itu, Lumon mulai berjalan menuju pintu masuk benteng. Dari pintu masuk, dia melihat Hooly berlari ke arahnya, panik. Dia seharusnya memiliki hari libur hari ini, tetapi sepertinya seorang kurir pergi kepadanya untuk melaporkan keadaan darurat. Itu lebih awal dari yang kuharapkan ... pikir Lumon, ketika Hooly tiba-tiba berhenti di depannya.

「Lumon, tunggu. Di mana kamu pikir kamu akan pergi? 」

「Maksudmu apa? Aku berencana untuk pergi menjelajahi hutan Lulugal. 」

Mendengar ini, Hooly menekan dahinya seolah-olah sedang menderita sakit kepala.

「Kamu ... apa yang harus dilakukan kapten sendiri? Menurutmu untuk apa tim pencari !? 」

「Sayangnya, jika kita mengirim tim pencari, kita hanya akan menambah jumlah korban. Juga, memiliki seluruh kelompok untuk bergabung kemungkinan akan lebih menjadi penghalang daripada itu akan membantu. Dari apa yang telah kita lihat, musuh mungkin adalah pengguna [Magic Eyes of Green] peringkat sangat tinggi. 」

Hooly menelan ludah dengan kata-kata Lumon. Reaksi seperti ini akan keluar dari siapa pun jika mereka mendengar bahwa mereka melawan seseorang dengan kemampuan yang sama dengan Maid Knight yang secara langsung melayani Raja Iblis Vermudol.

「T-tapi, meski begitu, tidak ada alasan bagimu untuk pergi sendiri!」

「Ada. Aku yang terkuat di benteng ini. 」

「Hnn ...」

Bahkan Hooly tidak bisa membantahnya. Dia tahu tentang kemampuan berubah bentuk dari Pedang Hitam Velgan, dan dia mengerti bahwa gaya bertarung Lumon yang terus berubah sangat luar biasa kuat. Jika hanya ada satu orang yang bisa bertahan pada situasi itu, tidak diragukan lagi pengguna dari Pedang Hitam Velgan.

Meskipun memahami semua ini, Hooly masih tidak akan mengangguk.

「Kalau begitu…! Tolong, biarkan aku— 」

「Aku tidak akan membiarkanmu ikut denganku. Membiarkan benteng terbuka tanpa kapten atau wakil kapten akan menjadi konyol. 」

「Tapi…」

Melihat Hooly terdiam, Lumon tersenyum ramah untuk mencoba menghiburnya.

「Aku akan baik-baik saja. Jika keadaan memburuk, aku masih memiliki sihir transfer untuk menyelamatkanku ... Aku hanya akan melihat musuh yang kita lawan. 」

Dia tidak akan mengambil lebih dari yang bisa dia tangani — mendengar Lumon mengatakan ini, Hooly tampak terkejut, dan dia mengepalkan tinjunya seolah dia menahan diri.

「... Kamu mengatakan hal yang sama, pada suatu waktu.」

Itu dulu. Itu pasti saat serangan Ksatria Hitam Claude, pikir Lumon. Sayangnya, ingatannya tentang momen itu sudah memudar. Mencoba menyembunyikan ini, dia memainkannya dengan senyum samar.

「Setelah itu, kamu selamat. Tetapi kamu tidak menepati janji kamu bahwa kamu akan melarikan diri jika itu berbahaya. 」


Tapi itu tidak benar.

"Lumon" yang asli telah dipotong-potong dan dibunuh oleh Ksatria Hitam Claude.

Pria yang berdiri di depan Hooly adalah orang asing, tidak lain adalah orang asing yang kebetulan berbagi tubuh Lumon dan sebagian kecil dari ingatannya.

Namun, buta akan kebenaran ini, Hooly membentuk senyuman, seolah dia berusaha meyakinkan dirinya sendiri bahwa semuanya akan baik-baik saja.

「... Berjanjilah padaku. Kali ini, jika kamu dalam bahaya, larilah. 」

「Yup, aku mengerti. Jika memungkinkan, aku tidak akan mengambil lebih dari yang aku mampu. 」

「Apakah kamu…!?」

「Aku akan pulang dengan selamat, aku janji. Tolong, jangan khawatir. 」

Mengatakan ini, Lumon bergegas melewatinya dan menuju ke pintu masuk. Di belakangnya, Hooly diam-diam mengawasinya lari, tidak bisa mengatakan apa-apa.

PREV  -  ToC  -  NEXT