The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 11 --

Ketuk, ketuk ...

Mendengar ketukan lembut di pintu, Lumon mengangkat matanya dari kertas.

「Silakan masuk.」

Iblis tidak memiliki kebiasaan mengetuk sebelum masuk, dan hanya ada satu orang di semua Unit Tentara Hutan Lulugal yang benar-benar mengetuk dan menunggu jawaban.

「P-permisi!」

"Aku tahu itu," pikir Lumon, ketika pintu terbuka dan memperlihatkan wajah pengunjung. Di belakang, ada massa rambut pirang tebal dan menjemukan, disatukan dalam kepang Prancis, dan di depan ada sepasang mata bundar dengan warna yang sama. Penampilannya yang gugup dan malu-malu bisa mengilhami keinginan kuat untuk melindungi pada beberapa orang. Nama pengunjung adalah Gelda, dan dia adalah Majin Beastia dari bentuk kucing. Saat dia melihat Lumon tersenyum padanya, wajahnya memerah karena malu.

「Apa yang terjadi?」

「Y-ya! Um, jadi, umm. Uhh, jadi, sebenarnya, umm ... 」

Lumon tersenyum lembut ketika dia menyaksikan Gelda berulang kali mengalihkan pandangannya di antara dia dan kertas-kertas di tangannya. Karena menyuruhnya untuk tenang mungkin akan memiliki efek sebaliknya dalam situasi ini, dia diam-diam menunggu.

Gelda, mengambil napas dalam-dalam dan akhirnya tenang, menyerahkan kertas-kertas itu kepada Lumon.

「K-kami menerima beberapa surat dari kantor pusat!」

Dalam hal ini, 「markas besar」 mungkin merujuk pada Markas Besar Militer Timur.

「Biarkan aku memeriksanya ... ' Pemberitahuan untuk pembentukan Tim Peneliti Permen Timur, 'ya ... Gelda, tolong taruh ini di suatu tempat di mana ia akan menonjol.」

Kertas itu ditutupi dengan frasa seperti 'mari kita membuat permen menggunakan sayuran di timur!' Ketika dia menyerahkan kertas itu kepada Gelda, dia menatapnya dengan saksama. Ketika dia tersenyum kecut pada pemikiran bahwa gadis iblis lain mungkin memiliki reaksi yang sama, Lumon mengalihkan fokusnya ke koran berikutnya.

「Ya ... Selebihnya penuh dengan hal-hal yang benar-benar tidak aku pedulikan.」

Setelah dengan cepat membalik-balik halaman dan memastikan bahwa dia tidak meninggalkan sesuatu yang sangat penting, Lumon meletakkan kertas-kertas itu ke sudut mejanya.

「Baiklah, aku sudah selesai membaca. Terima kasih banyak, Gelda. 」

「Tidak perlu berterima kasih padaku. Hanya bisa membantu Lumon-sama membuatku ... 」

Dengan gelisah, Gelda mulai bermain dengan jari-jarinya dan menggambar lingkaran di udara. Lumon memberinya senyum seperti biasa dan mengangguk.

「Kamu selalu sangat membantuku. Aku sangat menghargai itu.」

「Y-ya ... S-sekarang, P-permisi—」

Gelda bergegas keluar dari ruangan, wajahnya merah padam. Lumon memperhatikannya dengan seksama.

Mendapatkan kekuatan binatang ajaib, Gelda memanfaatkan kemampuan untuk berubah menjadi Majin, Beastia, atau Majuu, tetapi dia tidak pernah mengambil bentuk selain Majin. Lumon tahu bahwa ini adalah karena dia kurang percaya diri pada penampilan bulunya, dan bahkan dalam bentuk Majinnya, dia sangat sadar diri tentang warna rambutnya. Meski tahu ini, tidak ada yang bisa dilakukan Lumon tentang hal itu, dan yang bisa ia lakukan hanyalah mengawasinya.

「Aku berharap…」

Berpikir dalam-dalam, Lumon merosot ke kursinya, mengistirahatkan seluruh tubuhnya di sandaran. "Aku sudah tumbuh jauh lebih lembut pada diriku sendiri," pikirnya. Saat itu, ia percaya bahwa semua orang lemah ditakdirkan untuk mati. Karena takut menjadi korban nasib ini, dia melakukan segala daya untuk menjadi lebih kuat.

Tetapi bisakah dia mengatakan hal yang sama untuk dirinya sendiri saat ini? "Itu tidak masalah," pikirnya. Tidak jelas apakah itu karena realisasi "Lumon" yang sebenarnya atau apakah itu hasil dari pemerintahan Vermudol. Namun, dia tidak merasa sedih tentang itu. Jika ada, dia lebih nyaman dengan bisa menikmati perasaan tenang dan ringan ini. Saat ini, ia hanya ingin tetap hidup sebagai 「Majin Lumon」, bersenang-senang dalam kehidupan kecil yang damai yang ia jalani sendiri.

「Kapten Lumon!」

「Kapten Lumon-sama, mari kita makan siang bersama besok!」

「Kapten Lumon, tolong bantu saya berlatih!」


Dia mendengar suara kaki menggedor tanah ketika setiap anggota unit berusaha untuk bergegas ke kantor pada saat yang sama. Menginjak kaki satu sama lain, mereka semua jatuh ke tanah di tumpukan besar.

「Ahhhh! Kau cabul! 」

「Uhuk uhuk」

「Kapten Lumon, bisakah saya membuangnya ke luar jendela?」

Lumon menyeringai masam ketika dia melihat mereka memukul tanah.

「Membuangnya ke luar jendela akan menyebabkan banyak masalah. Harap memilah sampah sebelumnya dan meninggalkannya di area yang ditentukan. 」

「Um, Kapten !?」

Melepaskan matanya dari teriakan, anggota unit pertempuran, Lumon mengambil kertas yang belum dia baca. Tiba-tiba, Gelda yang panik segera masuk ke kamar.

「Lu-lu-lumon-sama!」

「Apa yang terjadi, Gelda?」

Semua anggota unit pertempuran berhenti ketika mereka melihat Gelda, wajahnya benar-benar pucat. Gelda menguatkan tubuhnya sejenak, tetapi ketika Lumon tersenyum hangat padanya, matanya tiba-tiba terbuka.

「Baru saja, unit patroli kembali ... Dan ada banyak korban.」

Setelah mendengar kata 「korban,」 seluruh ruangan terdiam sesaat karena terkejut. Biasanya, tujuan unit patroli hutan Lulugal adalah untuk memastikan bahwa tidak ada yang aneh terjadi di hutan. Sesekali Rokuna meledakkan sebagian hutan sambil bereksperimen dengan sihir, tetapi selalu ada pengumuman sebelumnya, jadi bahkan jika bagian dari hutan menghilang, itu tidak pernah dianggap sebagai kejadian aneh. Kadang-kadang orang terluka setelah Maju terbentuk, tetapi tidak ada indikasi tentang hal itu dalam laporan, jadi itu pasti terjadi kemudian ... Atau mungkin itu karena kekuatan lain yang tidak diketahui ...

「Apa penyebab cedera mereka?」

「Uh-um ... Mereka mengatakan bahwa hutan tiba-tiba mulai menyerang mereka ...」

Meskipun dia menganggapnya Maju, Lumon masih ragu.

「Apakah mereka tidak mengatakan bahwa itu adalah Maju?」

Jika memang benar demikian, tidak wajar bagi mereka untuk menggambarkannya sebagai 「diserang oleh hutan. 」Di timur, fenomena transformasi Maju sangat umum, dan akan lebih mudah untuk menggambarkannya begitu saja. Namun, ada kemungkinan bahwa mereka tidak dapat mengeluarkan kata-kata dalam kebingungan setelah serangan.

「T-tidak ...」

Ketika Gelda menggelengkan kepalanya dengan gelisah, Lumon membawa tangannya ke dagunya dan berpikir untuk dirinya sendiri.

「... Kita sekarang memasuki keadaan sangat hati-hati. Silakan kumpulkan tim pencari sesegera mungkin. Tunggu perintahku untuk pergi. 」

「Dipahami! Anda ingin terdiri dari tim apa? 」


「Agar aman, tolong atur tim untuk mempersiapkan Maju. Aku akan menuju ke kantor medis. 」

「Dipahami!」

Anggota unit, yang telah bermain-main sampai saat itu, berpencar dengan gerakan yang bersih dan halus, dan satu-satunya orang yang tersisa di kantor adalah Gelda yang kebingungan dan Lumon yang tampak seperti kuburan.

「Gelda⁠—」

「Y-ya!」

「Pastikan kamu juga bergerak sesuai dengan prosedur peringatan.」

「-D-dipahami!」

Menyaksikan Gelda keluar dari ruangan, Lumon berdiri untuk menuju ke kantor medis.

PREV  -  ToC  -  NEXT