The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 09 --

Pernah dikenal sebagai Kota Cahaya Cemerlang, estetika yang indah dari ibu kota Kerajaan Canal Eriark telah kehilangan warnanya karena perang saudara yang berlangsung lama.

Berdiri di lantai tertinggi Kastil Fibris di tengah kota itu, di ruang altar yang bahkan lebih tinggi dari ruang tahta, adalah Putri Ketiga Celis.

Mengenakan jubah yang menutupi matanya, penampilannya mengingatkan para pendeta daripada anggota keluarga kerajaan.

Ketika dia sedang berdoa di altar, Celis berbalik setelah merasakan kehadiran di belakangnya.

Rambut pirang yang bisa dilihat dari ruang di antara jubahnya bergoyang ketika mata emasnya menatap kehadiran itu.

「Jadi, kamu, Reina ... aku bertanya-tanya siapa orang itu.」

「Fufu, kamu pasti bercanda. Kamu pasti sudah memperhatikanku. 」

「Tidak semuanya. Ada batas intuisiku. Tentunya kamu sudah menyadari itu? 」

Orang yang bernama Reina tersenyum diam-diam ketika rambutnya yang bergelombang mengalir.

Meskipun dia tidak mengatakan apa-apa, dapat diasumsikan bahwa dia mengkonfirmasi kecurigaan Celis.


「Jadi apa yang kamu lakukan di tempat seperti ini?」

Celis tersenyum masam menanggapi kata-kata itu.

Satu-satunya hal yang dapat dilakukan di altar adalah berdoa, dan mengingat bahwa Reina sudah melihat bahwa Celis sedang berdoa, itu membuat pertanyaan itu tampak semakin bersemangat.

「Aku sedang berdoa. Berdoa agar perang ini segera berakhir ... 」

「Mengakhiri perang akan sangat sederhana. Yang harus kau lakukan adalah berlari ke garis musuh sendiri. Aku yakin adikmu tidak akan mengambil waktu untuk mengambil kepalamu. 」

「Itu ...」

Saat Celis terperangkap dalam kata-katanya, Reina mengangkat bahu.

「Kamu telah mengambil pedang karena kamu tahu itu bukan pilihan yang tepat, ya? Itulah mengapa aku meminjamkanmu kekuatanku untuk saat ini. Tolong jangan lupakan itu. 」

「…Aku tahu.「

Bukannya Reina dengan setia menjanjikan kesetiaannya kepada Celis. Reina membantunya keluar dari kemauan murni.

Namun berkat Reina itu, Celis mampu melawan pasukan adiknya.

Maid Knight legendaris yang tidak akan mundur bahkan melawan pasukan seluruh bangsa, Reina.

Kemampuannya tidak jauh dari rumor.

「Jadi, apa yang kamu lakukan di sini? Bukannya berdoa akan membuat Dewa Cahaya menurunkan pedang dari langit atau semacamnya. 」

「Ya, aku tahu itu. Tapi itu membantu menenangkanku. 」

Bagi mereka yang melihat Putri Ketiga Celis sebagai pemimpin mereka, hanya mengetahui bahwa pewaris takhta yang sah adalah tempat dia berada sudah cukup untuk membuat mereka merasa aman. Paling tidak, ini memiliki efek positif pada moral pasukan.

「Aku tahu itu, tapi ...」

Melihat Celis tersandung kata-kata, Reina menghela nafas.

「Kamu tentu dilahirkan dengan kekuatan merepotkan. Apa yang kamu rasakan kali ini? 」

Menanggapi Reina, Celis mulai berbicara dengan suara ragu-ragu, tetapi jelas.

「... Perasaan tenang yang kuat, tetapi pada saat yang sama gelisah. Sepertinya aku hampir menyelesaikan sesuatu, tetapi pada saat yang sama sesuatu yang buruk akan terjadi ... 」

Setelah mengingat sensasi itu, tubuh Celis bergetar.

Reina menggerakkan matanya dari Celis ke altar Dewa Cahaya di belakangnya.

Itu adalah altar yang memuja Dewa Cahaya Raidolg, tetapi selama Raidolg tidak ada di sana, tidak akan ada cara untuk komunikasi apa pun terjadi.

Tetapi bagaimanapun juga, Celis tidak punya pilihan selain berdoa.

Mengetahui bahwa apa yang dia rasakan hanya akan membuat orang lain berpikir dia sudah gila, Celis harus menyimpannya untuk dirinya sendiri.

「Ketenangan pikiran ... Itu pasti surat yang kamu kirim ke kenalanmu di Kerajaan St. Altlis. Adapun kegelisahan, ada banyak hal yang bisa kubayangkan mungkin. 」

Celis mengangguk kecil pada kata-kata Reina.

Reina adalah satu-satunya yang tahu tentang kekuatan tersembunyi Celis.

Dan yang memberi tahu Celis tentang hal itu ketika dia tidak bisa melakukan apa-apa selain gemetar karena cemas tak lain adalah Reina.

Setelah Reina dengan tenang menganalisis kecemasannya, Celis merasa seperti orang bodoh setelah menyadari apa yang terjadi.

「…Tepat sekali. Situasi ini sudah dikonsumsi oleh perasaan tidak nyaman. 」

「Itu benar sekali.」

Celis tersenyum kecil pada anggukan Reina, dan kemudian melihat sekelilingnya.


「Tidak perlu khawatir. Tidak ada yang datang ke sini. Juga tidak ada orang di dekatnya. 」

Celis membuat wajah lega setelah mendengar itu, dan kemudian meletakkan tangannya ke jubah yang ada di atas kepalanya.

Gemerisik bisa terdengar saat dia membuka kepalanya, di mana telinga kucing hitam muncul.

Itu tanpa diragukan merupakan ciri ciri dari para beastmen. Namun kedua orang tuanya, raja dan ratu adalah manusia.

Garis keturunan leluhurnya, dengan kata lain keluarga kerajaan, memiliki banyak kasus di mana ia bercampur dengan beastmen. Ibu dari mantan raja, yang menghilang sebelum dia menjadi ratu, adalah ras beastman, dan diduga bahwa sifat-sifat itu muncul di Celis juga.

Namun, hubungan Celis dengan ibunya sendiri, sang ratu, tidak terlalu sehat. Bagaimanapun, meskipun itu hanya untuk waktu yang singkat, ada kecurigaan terhadap perselingkuhan ketika Celis dilahirkan dengan sifat-sifat beastman. Dia mengalami kesulitan melihat putrinya dalam cahaya yang bagus karena itu.

Mungkin karena sifat beastman, Celis memiliki kemampuan yang sedikit unik.

Itu adalah sesuatu yang bisa disebut sebagai Intuisi Super.

Meskipun tidak ada yang pasti yang bisa dipahami, dia memiliki kemampuan untuk tiba-tiba merasakan kapan sesuatu akan terjadi.

Pikiran seperti 「berbahaya jika aku tinggal di sini」, atau 「akan lebih baik jika aku pergi ke arah ini」 akan memacu dia untuk menghindari bahaya, dan pada akhirnya menghadapi penyebab sebenarnya di balik kegelisahan yang sering dia temui, dia mendatangi konspirasi raksasa.

Setelah mengetahui hal ini, dia berasumsi bahwa kekuatan ini diberikan kepadanya oleh Dewa Cahaya Raidolg dan dia menuju jalan menjadi pendeta wanita.

Tetapi setelah bertemu dengan para pendeta, dia menemukan bahwa tidak ada yang merasakan hal yang sama seperti yang dia lakukan.

Dia kemudian mengerti bahwa intuisi yang dia rasakan berbeda dari yang lain.

Kekuatan aneh ini bukanlah sesuatu yang bisa dengan mudah dia diskusikan dengan orang lain. Apa itu?

Yang menjelaskan semua ini kepada Celis yang bermasalah adalah Reina, yang suatu hari muncul di depannya.

「... Intuisi Super. Kekuatan tersembunyi para beastmen. Karena kekuatan yang kumiliki ini, negara ini telah terpecah menjadi dua. Namun…」

「Kau membuat tindakan dengan meyakini bahwa itu adalah keputusan yang tepat, bukan?」

Reina menepuk-nepuk Celis, yang memeluknya erat-erat.

「…Iya. Bahkan sekarang, aku tidak percaya aku telah melakukan kesalahan. 」

「Maka itu seharusnya baik-baik saja. Kamu melakukan hal yang benar sebagai pemimpin negaramu. Aku akan mengakui itu juga. 」

Reina berbicara sambil menggaruk telinga kucing hitam Celis.

Setelah tertawa ketika telinganya bergerak-gerak untuk menghindari tangannya, Reina melemparkan pisau di belakangnya tanpa kata.

Diwujudkan dengan kekuatan air, pisau itu menancapkan bayangan hitam yang mendekat dari belakang ke dinding.

「Hah…?!」

Celis terpisah dari Reina karena terkejut dengan suara itu. Menghadapi apa yang terpampang di dinding saat ia berjuang, Celis menjerit kecil.

「M-Mazoku ?!」

「Itu Alva. Dia bodoh untuk berpikir dia bisa melewati pembukaan milikku ... 」

Reina menghunus pedangnya dengan senyum di wajahnya dan memotong lengan kanan Alva tanpa ragu-ragu.

「G-Gigagagagugaaahh!」

「Ah, begitu. Cukup. Kau mungkin mati sekarang. 」

Reina mengangguk seolah memahami sesuatu, dan kemudian menebas tubuh Alva secara vertikal.

Tanpa ada waktu untuk mengeluarkan teriakan lain, Alva menyebar menjadi awan hitam.

Mendesah, Reina menyarungkan pedangnya.

「A-Apa kamu mengalahkannya ...?」


「Ya. Alva yang tidak bisa berkomunikasi dengan cara yang masuk akal tidak layak untuk hidup.」

「T-Tapi aku tidak percaya ada Alva yang datang ke sini ...」

Tepat sekali. Musuh-musuh kamp Putri Ketiga di Kerajaan Canal bukan hanya Putri Pertama.

Alva adalah musuh dengan baik, setelah memulai aktivitas sekitar waktu yang sama ketika perang saudara dimulai.

「Sejujurnya, mereka tampaknya meremehkan kita. Jika kau terbunuh, perang ini akan berakhir. Maksudku, aku kira hasil yang sama akan terjadi jika aku juga dibunuh. 」

「Apakah itu berarti bahwa ... saudara perempuanku telah bergandengan tangan dengan Alva?」

「Siapa tahu. Kau harus meminta Alva atau saudarimu untuk mengetahuinya. 」

Saat Reina merespons, Reina memindai lebih banyak musuh di bawah.

Setelah memastikan bahwa masih ada lebih banyak dari mereka yang mengintai, dia menghela nafas kecil.

「Astaga. Apa yang dipikirkan semua orang ... 」

Kata-kata bergumam gagal mencapai telinga Celis.

Mereka menghilang begitu saja di dalam ruang altar yang khidmat.

PREV  -  ToC  -  NEXT