Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 80

Kaisar baru tiba di pulau


「Selamat datang di Negara Surgawi.」

Ketika aku menyapanya seperti itu, kaisar baru Kekaisaran Blau, Schwartz, yang baru saja turun dari kereta, berbicara.

「...... Apakah Anda, Taiki-dono?」

Aku tersenyum kecut sambil menjadi bingung dengan jawabannya seolah dia tidak bisa menyembunyikan kebingungannya.

「Sejauh ini, aku menyebut diriku dengan nama Taiki.」

Ketika aku menjawab itu, Schwartz menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi dengan pandangan yang sedikit panik.

「Aah, tidak, maafkan saya. Saya membayangkan seorang lelaki tua yang sepertinya telah hidup selama ratusan tahun, tapi ...... Tidak mungkin, penampilan Anda seperti yang saya dengar benar-benar ......」

Schwartz menggumamkan itu dan menegakkan punggungnya sekali lagi.

「Saya adalah kaisar Blau saat ini, Schwarz Blau. Saya merasa berterima kasih atas bantuan Anda selama revolusi sebelumnya. Untuk sementara waktu sekarang, saya telah berusaha untuk meletakkan fondasi kekaisaran, tetapi begitu itu akan diselesaikan, izinkan saya untuk sekali lagi mengadakan acara akbar bagi Anda sebagai sekutu. Saya ingin Taiki-dono berpartisipasi pada kesempatan itu dengan segala cara ...... 」

Dan, Schwartz memulai sapaannya dengan sikap rendah yang tidak pantas dari posisi teratas sebuah negara besar.

Namun, itu mungkin sesuatu yang tak terhindarkan. Bagaimanapun, Kekaisaran Blau hanya setelah revolusi mereka. Mereka mungkin sibuk dengan situasi internal mereka dan pasti ingin mengurangi negara-negara yang bermusuhan.

Aku diberitahu bahwa pada awalnya, sepertinya tidak mungkin bagi kaisar baru untuk pergi ke negara lain begitu cepat, tetapi kali ini ia dapat datang untuk perjalanan salam dan pengamatan untuk waktu yang sangat singkat, dua hari dan satu malam.

Aku berpikir bahwa jika dia sangat sibuk, dia bisa menunda lagi, tetapi Schwartz tampaknya cukup khawatir tentang ini.

Dan sambil melirikku yang memikirkan berbagai hal, Schwartz perlahan-lahan melihat sekeliling dan berbicara.

「…… Namun, meskipun akhirnya saya menginjakkan kaki di Negara Surgawi, saya sama sekali tidak merasakan kenyataan. Tentu saja, awan lebih rendah dari garis pandang dan langit jauh lebih dekat daripada yang pernah saya lihat. Tetapi di kaki saya adalah batu yang indah dan jalan berumput ...... Ini adalah tempat yang indah, tetapi misterius. 」

Ketika Schwartz mengatakan kesan seperti itu, Ditzen mengangguk besar dan merentangkan tangannya.

「Tepat, ini adalah utopia di puncak langit! Taiki-sama! Ditzen akhirnya kembali! Tolong ajari aku tentang jurang sihir lagi ......! 」

Aku ingin tahu apakah aku pernah berbicara tentang jurang sihir?

Meskipun aku berpikir jauh di dalam, aku membalas senyum masam ke Ditzen dan mengangkat tangan.

「Taiki-sama, Ayla-sama. Kami kembali. 」

Ketika Torraine mengatakan itu, Mea, Rant, dan Schnee, yang berdiri di sampingnya, membungkuk dalam-dalam.

「Terima kasih atas kerja keras kalian.」

Ketika aku membalas pujian, Torraine dan yang lainnya saling memandang sambil tersenyum.

「Sudah lama, Taiki-sama, Ayla-sama. Bagaimana kabar Anda? 」

Lalu Yuri menyapa kami. Aku dan Ayla mengangguk dan aku memberikan balasan.

「Terima kasih atas kerja kerasmu juga, Yuri-san. Kerja samamu sangat membantu. 」


Ketika aku menjawab itu, Yuri tertawa senang.

「Fufu. Akulah yang seharusnya mengatakan itu, karena aku telah diberi pengalaman yang hampir tidak pernah bisa datang. Aku bisa secara pribadi berkenalan dengan Yang Mulia Kerajaan Blau, jadi aku bisa mendapatkan lebih dari cukup hadiah. 」

Ketika Yuri mengatakan itu dan berbalik ke arah Schwartz, Schwartz mengangguk sambil tertawa dengan canggung.

Sepertinya, dia tahu bahwa Yuri adalah bangsawan dari Negara Kekaisaran Fleida. Aku ingin tahu apakah aku bisa menyimpulkannya seperti dia menjadi sangat berhutang budi kepada mereka sebagai kaisar?

Sementara aku menertawakan situasi yang rumit, Aifa akhirnya datang ke depan. Kemudian dia berlutut dengan satu kaki di tempat itu. Selain Aifa, ada tiga elf dan semuanya membungkuk padaku.

Sementara semua orang tutup mulut, Aifa berbicara sebagai perwakilan.

「Taiki-dono ...... keluarga saya kembali ke hutan dengan selamat berkat Taiki-dono. Jika Anda mau, kami akan memperkenalkan Taiki-dono ke Pohon Roh. Saya tidak tahu apakah Pohon Roh akan merespons, tetapi mungkin jika itu adalah Taiki-dono, maka …… 」

Ketika Aifa mengatakan itu, masing-masing dari mereka kecuali elf terkesiap kaget. Yah, itu akan luar biasa untuk dapat secara pribadi melihat keberadaan yang sedang dibicarakan sebagai legenda.

Namun, menakutkan untuk benar-benar turun ke dalam hutan. Sepertinya juga ada beberapa monster.

Aku, yang tiba-tiba memikirkan hal-hal seperti itu, mengangkat satu tangan dan menggelengkan kepalaku dari sisi ke sisi.

「Tidak, ini merupakan kehormatan yang luar biasa, tapi aku lebih suka tidak. Karena Yuri-san dan keluarga Torraine-san telah bekerja lebih keras daripada diriku. 」

Ketika aku mengatakan itu dan tertawa, para elf mengangkat kepala mereka dengan mata bulat.

「SUngguh tidak egois ……」

「Apakah ada orang seperti itu pada manusia?」

Ketika dua elf laki-laki menggumamkan itu, elf wanita di belakang Aifa menyelipkan dagunya. Jika aku tidak salah, namanya adalah Fiatora?

「…… Aku mengerti. Aku sekarang mengerti apa yang dikatakan Aifa. Dan jika dia adalah orang seperti itu, aku ingin memperkenalkannya ke Pohon Roh. 」

Ketika dia mengucapkan kata-kata yang mengganggu seperti itu, Fiatora membungkuk lagi.

「Taiki-sama. Saya sadar itu tidak sopan terhadap Taiki-sama, raja langit ……! Tapi tolong, turunlah ke tanah dan sentuh Pohon Roh ……! 」

Fiatora mengatakan lebih lanjut dan Aifa mengikuti dialognya.

「Fiatora adalah seseorang yang bisa disebut gadis kuil yang secara pribadi merawat Pohon Roh. Saya yakinkan bahwa Anda tidak akan menyesalinya. Silakan datang ke sana dan menyentuh Pohon Roh dengan segala cara ...... 」


Eeeh. Aku tidak suka itu.

Kata-kata semacam itu hampir keluar dari mulutku secara refleks, tetapi aku berhasil menelannya.

「……. Terima kasih. Tapi tolong masuk ke dalam kastil dulu. Semua orang pasti lelah, jadi aku akan memperlakukanmu sebagai tanda terima kasihku. 」

Ketika aku mengatakan itu dan tersenyum pada mereka, para elf berseru dengan kagum seolah-olah mereka menerimanya dengan cara yang baik untuk beberapa alasan.

Schwartz, yang menonton itu, berbisik sendirian dengan ekspresi yang sangat rumit.

「Ayahku enggan menyerah selama bertahun-tahun, tetapi Taiki-dono diminta dengan penuh semangat oleh para elf sebagai gantinya. Sungguh ironis. 」

Mendengar kata-kata yang diucapkan dengan tawa mencela diri, entah bagaimana kata-kata Angin Utara Dan Matahari muncul di pikiran saya.

PREV  -  ToC  -  NEXT