Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 79

Revolusi yang tidak disadari


【Aifa】

Semua orang menatap dengan heran pada Kaisar dan golem yang berubah menjadi patung es.

「Yang, Yang Mulia ……」

Seseorang bergumam dan Violette berbicara seolah merespons padanya.

「Sekarang, mimpi jenderal perempuan cantik kekaisaran sudah berakhir dengan ini. Itu sedih dan entah bagaimana menyegarkan ...... itu adalah emosi yang rumit. 」

Dia merentangkan tangannya dengan penampilan dramatis dan membalikkan badan ke patung-patung es.

「Tapi itu adalah sesuatu yang tidak bisa dihindari. Kekaisaran tidak memiliki kesempatan untuk menang lagi. Bahkan jika kaisar diganti atau kekaisaran diambil alih oleh Negara Surgawi, medan perang yang aku suka akan hilang. 」

Violette terus berbicara dengan jelas dan berjalan di antara kerumunan.

Dan dia dengan gesit melompat ke tengah aula.

「Baiklah, selamat tinggal. Aku akan melakukan perjalanan untuk menemukan negara yang sedang berperang. 」

「…… !? Tunggu, tunggu! 」

「Violette, kau jalang ......!」

Beberapa saat kemudian, suara mereka yang berdiri masih bergema, tetapi sudah terlambat. Violette, yang bergerak seolah-olah melewati dekat golem Taiki-dono dengan sengaja, terbang keluar sementara semua orang bingung.

【Taiki】

Sementara aku tidak bisa membantu tetapi kehilangan kata-kataku di adegan yang sedang ditampilkan di layar, Violette menghilang dalam waktu singkat.

Yang tersisa adalah Kaisar dan robot yang memiliki waktu mereka berhenti di dalam pilar es beku.

Tanpa sadar, aku mencoba mengoperasikan robot di dalam es.

Kemudian, robot itu dengan mudah memecahkan es dan keluar dari dalam. Pada saat itu, tubuh kaisar juga keluar dari es dan jatuh ke lantai.

Para prajurit bergegas dengan pandangan panik, tetapi Kaisar tampaknya telah mati seperti yang diharapkan.

Ayla juga tidak dapat berbicara dengan mudah karena aliran peristiwa yang tidak terduga, tetapi dia membuka dan menutup mulutnya beberapa kali, dan akhirnya berbicara kepadaku.

「…… Apa yang Anda rencanakan?」

「Bagaimana kalau …… Kita menyelamatkan Aifa dan yang lainnya terlebih dahulu?」

Aku melihat ke layar saat menjawab itu dan aku memindahkan robot. Namun, mungkin karena para prajurit berada di puncak kebingungan, mereka ditekan tanpa banyak perlawanan.


Salah satu penyihir menjadi panik dan melepaskan sihir, tetapi dia akhirnya dikalahkan secara menghancurkan oleh robot tunggal.

「Aku ingin tahu apa yang akan terjadi di masa depan ......」

Aku membisikkan itu, sedikit dengan maksud berbicara pada diriku sendiri, tetapi Ayla dengan jujur ​​memberiku jawaban seolah dia mendengarnya.

「Bawahan langsung dari mantan kaisar diturunkan pangkat atau didegradasi ...... Mereka yang memegang terlalu banyak kekuasaan akan dieksekusi atau ditandai sebagai budak. Semakin cepat dia mengambil kendali dari Ibukota Kekaisaran dan mewarisi takhta, semakin sedikit kekacauan akan ada di dalam Kekaisaran. Sebaliknya, jika berbagai rintangan masuk dan memperlambat mereka ...... 」

「Kekaisaran akan berada dalam banyak kekacauan saat perang saudara meletus dan membaginya, kan?」

Aku menggumamkan hal itu dengan melanjutkan kata-kata Ayla dan kehilangan akal.

Tentu saja, jika diketahui bahwa kekaisaran yang secara sadis menginvasi lingkungannya diguncang oleh kematian Kaisar, pemberontakan pasti akan meletus.

Tidak, aku yakin bahwa pemberontakan akan terjadi di Ibukota Kekaisaran sebelum itu.

「…… Itu tidak bisa membantu. Kita harus mengulurkan tangan sehingga kekaisaran tidak akan berubah menjadi kekacauan. Tetapi syaratnya adalah bahwa kaisar baru adalah orang yang baik. 」

Ketika aku mengatakan itu, Ayla menatapku dengan mata terbuka lebar.

「Dengan kata lain, menjadi penjaga kaisar baru ...... tidak, itu bukan apa-apa. Jika itu adalah Taiki-sama, bahkan kekaisaran pasti akan menjadi damai. Ini juga akan menyebabkan ketenangan negara-negara sekitarnya. 」

「Tidak, tidak, itu berlebihan. Tetapi jika aku bisa, aku ingin bertemu dengan orang yang akan menjadi kaisar baru. Kita harus bertanya kapan Mea dan yang lainnya kembali. 」

「Itu benar. Tidak akan ada masalah jika Anda benar-benar bertemu. 」

Sementara menjadi bingung pada Ayla yang mengangguk berkali-kali, aku meletakkan jariku di layar kontrol.

Kemudian hanya beberapa hari setelah itu. Kaisar baru telah berhasil, para pemberontak juga ditindas oleh Aifa dan yang lainnya bersama dengan robot dan Kekaisaran tampaknya telah mendapatkan kembali ketenangannya dalam waktu singkat.

Aku memeriksa sedikit di layar dengan gelisah, tetapi tampaknya para elf, yang melarikan diri dari Ibukota Kekaisaran, bergerak bekerja sama dengan Mea, Yuri, dan Ditzen.

Nah, dari sudut pandangku, yang bisa kulihat adalah aristokrat benar-benar terancam, tetapi mereka tampaknya mencabut tunas-tunas pemberontakan sesudahnya.

Dan dua minggu lagi setelah itu.

Mungkin karena berbagai hal telah tenang pada akhirnya, penampilan Mea dan yang lainnya kembali ditampilkan di layar.

Elf juga termasuk Aifa, ditemani oleh empat orang dan kaisar baru juga bergabung dengan mereka.

Atau lebih tepatnya, kaisar baru hanya membawa satu pelayan seperti pelayan dan bahkan tidak membawa seorang prajurit pengawal.

「...... Pertama-tama, aku ingin tahu apakah aku siap untuk menyambut mereka?」

Ketika aku menggumamkan itu dan berdiri, Ayla mengangguk dengan sungguh-sungguh.

「Selama dua minggu terakhir ini ……. Anda telah belajar dengan rajin untuk hari ini. Misalnya, jika Kaisar Kekaisaran Blau adalah pihak lain, cobalah untuk selalu ‘hmm…’. 」

Setelah melakukan pertukaran seperti itu, aku dan Ayla pergi ke dapur dengan tekad yang luar biasa.

PREV  -  ToC  -  NEXT