Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 78

Niat Violette


【Violette】

Seperti yang diharapkan, golem dengan berani mengambil undanganku dan mendekati kami.

Pria muda bernama Taiki itu tidak memiliki suasana seperti Raja. Namun, dia tidak biasa-biasa saja.

Aku juga bisa melihat sekilas kualitasnya sebagai politisi di bagian di mana ia tidak membunuhku atau Aifa hanya karena ia menjadi aliansi Kerajaan Azul.

Dia memprioritaskan manfaat negaranya sendiri.

Ini adalah persyaratan pertama seorang politisi dan justru karena dia memahaminya, dia tidak mudah memasuki perang dengan Kekaisaran.

Kekuasaannya ditunjukkan oleh intervensinya dalam perang sebelumnya. Biasanya, Kekaisaran tidak akan mengambil posisi agresif ke Negara Surgawi sendirian dan lebih suka bergerak aktif untuk menjadi negara yang bersahabat.

Aku yakin itu karena ia berpikir demikian, Taiki mengizinkan kami untuk tinggal di Negara Surgawi.

Namun, ada satu kesalahan perhitungan. Ini adalah watak lelaki tua bernama Konigs Blau.


Dia adalah orang gila yang tidak peduli jika negaranya akan hancur jika itu demi keinginannya sendiri dan dia adalah Kaisar Kekaisaran Blau yang juga ahli strategi luar biasa.

Berbeda dengan itu, orang yang disebut Taiki adalah orang yang lembut dan pasifis sehingga membuatku menguap.

Mungkin, ia berniat untuk bernegosiasi dengan Kaisar setelah mengambil semua elf dan mengumumkannya sehingga Kaisar tidak bergerak pada elf. Sedangkan Kaisar pasti akan berpikir bahwa Taiki bertujuan untuk Pohon Roh yang elf lindungi.

Jika demikian, Kaisar pasti tidak akan melepaskan elf.

Dengan kata lain, satu-satunya masa depan yang dimiliki Kekaisaran dan Negara Surgawi adalah untuk bertarung.

Aku bersyukur atas bagian di mana aku memimpin tentara untuk menghancurkan negara-negara kecil dan hidup dengan elegan dengan uang dan harta yang dijarah, itu adalah hari-hari yang sangat menyenangkan.

Tapi itu akhirnya. Sayangnya, jika kami berperang melawan Negara Surgawi, itu hanya akan menjadi kerugian bagi Kekaisaran.

Sementara aku memikirkan itu dan menjadi sedikit sentimental, Kaisar berbicara sambil melihat golem yang mendekat.

「Berhenti disana.」

Diberitahu itu, aku mengangkat satu tangan ke arah golem.

Namun, golem itu tidak berhenti. Itu berjalan lurus menuju Kaisar tanpa melambat.

Itu wajar karena aku belum mengambil kendali atas golem.

「Violette! Yang Mulia berkata untuk menghentikan golem ……! 」

Menyadari bahwa tidak ada tanda bahwa golem akan berhenti, lingkungan sekitarnya secara bertahap mulai membuat suara.

「…… Ya ampun, itu tidak akan berhenti? Bagaimana ini terjadi …… 」

Ketika aku mengatakan itu, para prajurit mulai bergerak untuk bertahan di sekitar Kaisar dan para penyihir kekaisaran memulai nyanyian mereka untuk menyerang golem.

「Aku tahu itu, dia mengkhianati kita!」

「Lindungi Yang Mulia!」

Semua yang hadir mulai bergerak dengan ribut. Meskipun ada juga golem lain, aku bertanya-tanya mengapa semua orang memiliki senjata mereka ke arah yang mendekat, tetapi itu nyaman bagiku.

Sambil menunjukkan senyum pada mantan kolegaku yang mencoba melepaskan sihir terbesar mereka meskipun berada di dalam kastil, aku diam-diam mengikuti di belakang golem.

「...... O yang agung, bekukan dan hentikan waktunya dengan kekuatan agungmu ……」

Sambil melantunkan pelan ......

【Aifa】

Aku tidak bisa membaca niat Violette.

Tidak mungkin dia bisa mengendalikan golem Taiki-dono itu, tetapi apakah dia benar-benar mengkhianati Kekaisaran?

Namun, Violette tidak dapat berbalik melawan Kaisar karena tanda budak sepertiku.

Maka golem akan menjadi poin penting, tetapi tidak perlu bagi Violette untuk datang ke tempat ini. Jika dia ingin menggunakan golem Taiki-dono untuk mendominasi tempat ini, cukup golem ini sudah cukup.

Tidak, tentu saja jika golem ini akan mengamuk, akan ada kemungkinan bahwa aku dan Fiatora, yang telah menjadi sandera, akan mati, tetapi akankah Violette peduli tentang hal-hal seperti itu?

Aku berpikir sejauh itu dan menemukan sesuatu.

Itu adalah sifat orang yang disebut Taiki.

Mungkin, Raja Langit yang lembut itu berencana untuk menangkap Kaisar dan membuat Kaisar mendengarkan apa yang dia katakan. Karena Kaisar tidak terbunuh, tidak akan ada kebingungan di dalam Kekaisaran dan perang saudara kecil kemungkinannya terjadi. Dan elf akan dilepaskan. Apakah dia membayangkan cita-cita seperti itu?


「Ini terlalu optimis, tetapi itu mungkin.」

Setelah bergumam, aku mengepalkan gigiku dan merajut alisku.

Jika Taiki-dono bertujuan untuk itu, aku harus mengatakan bahwa itu adalah rencana yang buruk. Ini tentu akan memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan nantinya.

Tidak, apa yang kukatakan dalam situasi ini sekarang?

Semuanya terserah Taiki-dono. Dia menyelamatkan sebagian besar keluargaku. Aku tidak menyesal dalam hidupku sekarang.

Namun, aku berharap setidaknya Fiatora dapat dengan aman kembali ke hutan ……

Keajaiban dari tiga penyihir sedang dipanggil di depan mataku saat aku memberikan doa kepada Pohon Roh.

Pilar bundar dengan api kehancuran yang bisa melelehkan batu, tombak batu raksasa yang bahkan bisa menghancurkan dinding benteng yang kuat menjadi berkeping-keping dan tebasan angin yang menekan badai angin ke titik yang bisa divisualisasikan.

Masing-masing dari mereka adalah sihir peringkat atas, juga disebut sihir maksimum.

Biasanya, hanya satu pukulan dapat membantai ribuan tentara dan menghancurkan puluhan golem.

Pada saat yang sama dengan suara gemuruh bergema, bidang penglihatanku diwarnai merah. Sebagian dari lantai dan dinding anti-sihir hancur, dan atap kastil memiliki lubang besar karena api dan tebasan angin.

Gelombang panas muncul di sekitarnya, tetapi sebagian besar panas sedang terkondensasi menuju pusat kehancuran. Visibilitas hilang sementara karena puing-puing dari asap debu dan atap yang hancur berputar-putar.

Adegan itu dibersihkan oleh sihir angin yang digunakan seseorang.

Dan yang muncul adalah golem Taiki-dono yang melangkah maju sambil berjemur di bawah sinar matahari yang datang dari lubang di atap.

「Ti, tidak mungkin ……」

Aku mendengar suara erangan.

Aku tidak bisa menyalahkan mereka. Kekuatan itu merupakan pukulan dari kekuatan penghancur terbesar yang dilepaskan oleh para penyihir istana kekaisaran, yang tidak kalah denganku, sekaligus.

Namun, golem Taiki-dono telah menerima semuanya langsung. Mereka berpikir bahwa satu lengan atau kaki akan hilang, tetapi bahkan jika ada bagian yang tidak dapat dilihat karena asap debu yang sedikit tersisa di kakinya, mereka dapat memperkirakan bahwa itu mungkin utuh dari perjalanannya.

Dengan itu, mereka tidak lagi memiliki sarana yang dapat mereka gunakan. Selain kekokohannya yang luar biasa, kekuatannya juga kuat dan dapat bergerak dengan kecepatan yang tak terhentikan.

Mereka dapat melihat bahwa golem tunggal ini sebanding dengan naga peringkat lebih tinggi.

Para prajurit, yang akhirnya menyadari fakta itu, mundur setiap kali golem itu melangkah maju dan menghindarinya ke kiri dan kanan seolah membuka jalan setapak secara alami.

Kaisar menyipitkan matanya dan menatap golem tanpa mengkritik mereka.

「Yang, Yang Mulia …… Tolong larilah!」

Salah satu prajurit mengatakan itu, tetapi Kaisar mendengus.

「Sungguh bodoh. Apa yang terjadi setelah aku melarikan diri dari Ibukota Kekaisaran ini? Aku tidak muda lagi, jadi aku tidak punya waktu untuk merencanakan balas dendam nanti. 」

Sementara dia mengatakan itu dan tertawa keras, dia melihat golem yang mendekat dan merentangkan tangannya.

「Kekuatan ini ...... jika aku memilikinya, semuanya akan menjadi kenyataan. Dan itu lebih dari sepuluh …… ku, kukuku ..... sangat menyebalkan. Aku ingin ini. Baik kastil di atas langit dan Pohon Roh …… sepertinya aku menjadi gila pada keserakahanku sendiri. HAH, HAHHAHAHAHA! Baiklah, bagaimana kau akan membunuhku? Apakah kau ingin memotong leherku dengan kekuatan herculesmu yang tidak sesuai dengan kelangsinganmu? Atau ratakan aku dari kepala? Bagaimanapun. Tunjukkan padaku bagaimana kau membunuhku! 」

Itu persis kata Konigs Blau.

Sambil memprediksi kematiannya sendiri, ia terstimulasi oleh rasa penasarannya hingga ia menginginkan kekuatan golem Taiki-dono dan ia menunjukkan senyum berseri-seri sambil secara pribadi berteriak untuk bunuh diri.

Golem berdiri di depan Kaisar dan mulai perlahan-lahan mengulurkan tangannya.

Ketika tangan golem mencoba menyentuh Kaisar, Violette muncul dari belakang golem dan berbicara.


「...... Kristal es dengan waktu beku.」

Segera setelah itu, kabut es yang berkilauan bergoyang di sekitar kaki golem. Tanah dicelup dalam warna putih dalam sekejap dan tubuh golem juga menjadi beku.

「Violette, kau ……」

Ketika Kaisar memelototi Violette dengan mata lebar, orang itu sendiri mengekspresikan senyum sengit seperti mulutnya membentang dari telinga ke telinga, menyelipkan dagunya.

「Ya saya mengerti. Saya juga berpikir bahwa sekaranglah saatnya saya akan membantu Yang Mulia. Dengan sihir es ini yang membekukan segalanya, saya akan meletakkan golem di dalam es, jadi harap tenang ...... Ara? Tetapi tidakkah Yang Mulia, yang berada di dekatnya, juga akan terjerat dengan ini ……? 」

Violette mengatakan itu dan tertawa dengan wajah bermasalah.

「Maaf, Yang Mulia. Saya tidak bisa membatalkan sihir ini lagi. Mari kita lihat, mungkin hanya ada selusin detik yang tersisa sampai Anda membeku ...... Harap bermimpi bagus, Yang Mulia. 」

Dengan kata-kata itu sebagai tanda, golem dan kaki Kaisar mulai membeku sambil mengeluarkan suara. Sementara pergelangan kaki, lutut, dan pahanya tertutup es dalam sekejap, Kaisar memelototi Violette dengan tatapan tajam dan sudut mulutnya terangkat.

「…… Ku, KUKUKUH! Tidak buruk, Nak. kau tidak bisa mengacungkan tangan kepadaku, jadi kau menciptakan lawanku yang berbeda, ya! Sungguh lucu! Aku tidak menyangka ada celah seperti itu! Aah, sungguh urusan yang bagus! Peristiwa yang memperkaya hatiku terus terjadi sebelum kematianku! Nasib ironis! Ada begitu banyak hal yang kuinginkan, tetapi tidak ada yang masuk ke tanganku! Hahahaha! HAHAHAHAHAHAH! 」

Sambil tertawa seolah-olah dia gila, Konigs Blau, Kaisar Kekaisaran Blau, meninggal di dalam kubur es.

Semua orang hanya bisa menyaksikan akhir hidupnya yang luar biasa tanpa berbicara. Tidak, hanya Violette yang mengeluarkan tawa sementara bahunya sedikit gemetar.

PREV  -  ToC  -  NEXT