Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 77

Keputusan


【Ditzen】

「Violette, ya ... Untuk alasan apa kau bersama dengan golem itu?」

Tempat itu terdiam dengan pertanyaan dari Kaisar.

Tidak, karena setidaknya lebih dari sepuluh golem Taiki-sama muncul, wajar saja tidak ada yang bisa bertindak.

Tapi, dengan kemunculan Violette, kami juga tidak bisa berakting.

Mengapa Violette ada di golem Taiki-sama?

Mungkinkah Violette mengkhianati Kekaisaran? Atau apakah sesuatu terjadi ...

Sementara pikiranku berputar-putar, Violette turun ke lantai ruang tahta dan mulai berjalan menuju Kaisar.

Kiprah yang tenang dan elegan. Semua orang, yang telah bertarung sampai beberapa saat yang lalu, sekarang mata mereka terpaku pada Violette.

「Berhenti, Violette.」

Tetapi kaisar berbeda.

「…Ya yang Mulia.」

Dengan perkataan Kaisar, Violette segera berhenti. Menyipitkan matanya, Kaisar mengamatinya.

「Berbalik dan tanggalkan pakaianmu.」

「Heh?」

Aku mengeluarkan suara aneh sebagai tanggapan atas perintah yang tidak pantas.

Namun, tempat ini tetap tegang, dan semua orang mengamati dengan seksama tindakan Violette.

「Ya yang Mulia.」

Adapun Violette, dia bahkan mendorong senyum tipis mendengar perintah misterius itu dan mengembalikannya kepada Kaisar.

Tanpa ragu-ragu, dia melepas pakaiannya.

Dan ketika aku diselimuti perasaan keruh yang aneh, seperti aku melihat sesuatu yang seharusnya tidak kulihat, Violette menjadi telanjang bulat.

Tubuh telanjang yang indah terungkap, dengan segel budak terukir di bagian belakang. Segel budak itu terlihat identik dengan apa yang dimiliki Aifa.

「...... Segel budak tampak utuh.」

Ketika kaisar berbicara, seorang penyihir tua setuju.

「Ya, tidak ada rasa keganjilan dalam aliran sihir」

Mendengar jawabannya, Kaisar mengangguk.

「Jika demikian, datang ke sini.」

Diberitahu itu, Violette mengenakan jubah dan mulai berjalan sekali lagi.

Setelah mendengar pertukaran antara Kaisar dan para penyihir, penyihir dan tentara dengan wajah lega mengamati Violette dan golem Taiki, yang menduduki daerah tersebut.

Sebaliknya, kegelisahan sekarang terasa seperti batu berat di dadaku. Bahkan jika penyihir dengan teknik yang tak terbayangkan itu terkejut, apakah mungkin bagi orang seperti Violette untuk menjatuhkannya?

Sambil berpikir itu tidak masuk akal, aku masih tidak bisa menghilangkan kecemasanku. Melihat ke samping, aku melihat bahwa ekspresi Yuri juga tampak agak kaku. Dan kami tidak sendirian, Mea dan Schnee tidak bisa bergerak juga, jadi mereka harus memiliki pemikiran yang sama.

Ini buruk. Jika golem Taiki-sama berbalik melawan kami, kami tidak akan memiliki kesempatan untuk menang sama sekali.

「Laporan.」


Sementara aku berkeringat dingin, Violette mendekati Kaisar dan diam-diam berlutut di depannya.

Dengan menundukkan kepalanya, Violette melaporkan ke Kaisar.

「Aifa dan saya telah mencapai negara Surgawi dan bertemu dengan rajanya, Taiki. Teknologi yang saya lihat di sana bertentangan dengan akal sehat, tampaknya Aifa menyimpulkan bahwa dengan meminjam kekuatan itu dia mungkin bisa membawa para elf menjauh dari Yang Mulia. 」

「... Lalu raja Surgawi mendukung Aifa, bukan Schwartz? Tapi itu tidak masuk akal. Ada sesuatu yang lebih dari itu. Biasanya, seseorang akan mencoba melakukan sesuatu tentang Kekaisaran itu sendiri. 」

Sambil menggumamkan itu, Kaisar menunduk seakan merenungkan sesuatu.

「...... Aku memiliki beberapa pemikiran, tetapi semuanya tidak memiliki faktor penentu. Jika demikian, semakin banyak materi negosiasi yang lebih baik. 」

Kaisar mengalihkan pandangannya ke Schwarz dan tentara bergegas untuk bertindak.

Terkejut, Schwartz dan Fiatora segera ditangkap dan ditekan ke tanah.

「Guh.」

Suara teredam terdengar, dan akhirnya, Schwartz dan Fiatora juga jatuh ke tangan Kaisar.

Sekarang mereka bertiga memiliki pedang yang diarahkan ke leher mereka, tidak mungkin untuk bertindak. Itu pasti berarti meninggalkan kehidupan para sandera.

Ketika situasinya semakin buruk dari waktu ke waktu, aku masih tidak tahu harus berbuat apa.

「Bagaimana aku menangkap kedua elf dan spanduk untuk revolusi ini. Adapun sisanya, jika Violette bisa memindahkan golem itu maka itu tidak akan menimbulkan masalah. 」

「Seperti Yang Mulia katakan. Lalu, izinkan saya mengoperasikan golem. 」

Menanggapi kata-kata Kaisar, yang terdengar seperti dia ingin mengkonfirmasi sesuatu, Violette berdiri dan mengangkat satu tangan. Kemudian, mengangkat telapak tangannya, dia memberi isyarat kepada golem.

【Taiki】

Di layar aku melihat Violette, memberi isyarat sambil menghadap kamera.

Aku tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika dia tiba-tiba telanjang, tetapi menemukan segel budak di punggungnya malah mendinginkan kepalaku.

Dengan satu perkembangan yang tiba-tiba, aku ingin tercengang, tetapi aku tidak bisa membiarkan diriku sedikit menganggur.

Memilih robot yang dipanggil Violette, aku memindahkannya ke depan.

「... Bukankah Jenderal Violette tidak dapat menentang Kaisar?」

Gumam Ayla, yang benar-benar diam sejak dia melihat segel budak di punggung Violette.

「Tidak apa-apa. Violette-san tidak memiliki wewenang memerintah atas mereka. Bahkan jika dia memberi mereka perintah, Mea memiliki prioritas perintah tertinggi di situs. Mereka tidak akan bergerak. 」

Dan setelah mengatakan itu padanya, aku melanjutkan.

「Yang lebih penting, dia tahu mereka tidak akan mendengarkannya, jadi mengapa dia mengundang mereka lebih dekat ... Yah, aku punya ide yang kabur. Tapi apa yang kita lakukan jika berbeda? 」


Dan sementara aku mengoperasikan robot dengan senyum masam, Ayla menatapku dengan cemberut.

「... Berpura-pura mengendalikan golem Taiki-sama dia menyebutnya lebih dekat dengan kaisar. Yang berarti…」

「Violette juga memutuskan untuk menjatuhkan Kaisar ... kurasa?」

Aku menjawab, menyelesaikan kalimat Ayla, tetapi sesuatu terasa aneh.

Jika itu adalah niat Violette, lalu mengapa dia mengambil sikap itu?

Tindakan sejauh ini menunjukkan bahwa dia jelas berada di pihak Kaisar.

Apakah kau mengatakan bahwa sejauh ini dia tiba-tiba bertekad untuk mengkhianati Kekaisaran?

「Sesuatu ada yang salah ... Tapi ini adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan Aifa dan yang lainnya.」

Mengatakan itu aku memerintahkan robot untuk meraih Kaisar.

PREV  -  ToC  -  NEXT