Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 76

Pertimbangan Taiki


【Taiki】

「Sepertinya dia dalam masalah ... Aifa-san itu.」

Tepat ketika aku berpikir bahwa Aifa dan yang lainnya akhirnya muncul di layar, bukankah dia akan mati?

Pertama, mereka mengamuk di dalam kastil, kemudian Aifa tertangkap, kemudian Ditzen dan Yuri bertarung bersama beberapa orang asing, karena jauh dari tempat kejadian aku tidak bisa memahami kekacauan ini.

「Apakah ini akan baik-baik saja?」

Ketika aku, menekan gangguanku, mengomentari tampilan yang ditampilkan di layar, Ayla, yang sampai sekarang gelisah di sampingku sambil dengan gelisah mencuri pandang ke arahku, membuka mulutnya tidak mampu menahannya lebih jauh.

「E-Err ……! Saya merasa lega bahwa Taiki-sama mengirim golem tambahan, tetapi mengapa Anda harus mengirim Jenderal Violette bersama mereka ... 」

「Ah, Violette-san? Yah, dia bilang dia akan membujuk Kaisar, jadi untuk berjaga-jaga. Meskipun tidak ada banyak harapan dengan keadaan saat ini. 」

Ketika aku menjawab, Ayla mengangkat alisnya dan menatapku dengan mata terbalik. Dia bertindak sangat imut.

「Tapi ... Jika proposisi dari Jenderal Violette ternyata bohong, itu akan menambah jumlah pengikut kaisar ...」


「Ah, tidak apa-apa. Aku mengirim bala bantuan jika Violette-san berbalik melawan kita.」

「Bala bantuan ...?」

Melihat Ayla yang memiringkan kepalanya ke samping, aku mengoperasikan gambar di layar kanan. Gambar itu berubah dari pinggiran kastil ke langit dengan bayangan hitam yang tak terhitung jumlahnya melayang di dalamnya.

Ini adalah gambar dari seratus robot terbang. Gambar tersebut berasal dari kamera jarak jauh yang mengikuti di belakang robot terakhir yang diproyeksikan di layar. Violette mengendarai di belakang robot di baris pertama kelompok itu.

「I-Ini ...」

Kalau-kalau aku merespons Ayla yang menjadi tak bisa berkata-kata setelah menggumamkan itu.

「Kupikir kita entah bagaimana akan mengelolanya bahkan jika Violette menjadi bermusuhan.」

「Saya pikir juga begitu.」

Ayla menjawab dengan nada heran.

【Mea】

Aku sangat kesal.

Aku gemetar karena marah melihat Kaisar Kekaisaran Blau untuk pertama kalinya.

Aku mendengar bahwa Kaisar menangkap elf dan membawa mereka keluar dari hutan. Itu saja terasa sangat tidak termaafkan bagiku, tetapi sekarang dia juga membuat negara lain menargetkan elf.

Sebagai penjaga yang dipercayakan dengan misi melindungi kuil, aku diam-diam merasakan perasaan kekerabatan dengan elf ketika aku mendengar bahwa mereka tinggal di hutan melindungi pohon roh.

Jika ada elf muda dari usia dekat denganku ingin menjadi teman. Begitulah pikiranku.

Karena itu, aku dapat mengatakan bahwa kata-kata yang diucapkan Kaisar adalah hal yang paling menyebalkan bagiku. Selain itu, ia bahkan mengklaim akan melanjutkan agresi.

Itu adalah sesuatu yang dikatakan Baltic dan Torraine, tetapi untuk perang kau membutuhkan tentara. Kemudian, orang-orang dari kota dan desa miskin akan diambil sebagai tentara, dan kadang-kadang perburuan dilakukan.

Dan orang-orang dari negara yang kalah sering terbunuh atau menjadi budak.

Bagi kami, yang hampir menjadi budak meskipun tinggal di wilayahnya, Kekaisaran jelas adalah musuh.

Dan bos dari musuh-musuh itu sekarang mengatakan bahwa dia akan terus berperang. Bagiku, tidak ada penjahat yang lebih besar.

「... Karena kamu adalah golem Taiki-sama, kamu bisa melakukannya?」

Ketika aku berbisik demikian, Schnee, yang berdiri di sebelahku, mengerang dengan suara rendah dan menggelengkan kepalanya.

「... Kau tidak boleh. Perintah dari Taiki-sama hanya untuk menyelamatkan elf itu. Karena kehidupan Aifa dipertaruhkan, kau tidak dapat melakukan apa pun yang gegabah. 」

「Tapi…」

Aku menahan diri dari mengatakan - pada tingkat ini.

Karena Schnee tahu itu juga, mengerutkan alisnya, menciptakan kerutan yang berbeda di antara mereka, dia dengan hati-hati mengamati sekeliling.

Karena golem terus mengamuk, para prajurit dan penyihir waspada dan tidak berani bergerak. Tetapi jika mereka tahu bahwa kami tidak bisa melawan, kami akan segera ketahuan.

Apa pun yang kau pikirkan, kami tidak dapat mengizinkannya.

Namun, selama Aifa tertangkap, kami tidak bisa bertindak.

Saat aku memikirkan itu, dalam penglihatan tepi aku melihat bahwa elf bernama Fiatora mulai bertindak.

Suaranya tenang, tapi itu pastilah mantra magis.


「Ap, Fiatora-dono ?!」

Suara bingung Ditzen bergema, tetapi Fiatora, yang berada di tengah-tengah nyanyian, tidak menjawab.

Para prajurit, yang menahan Aifa, berjaga-jaga, dan para penyihir di belakang mulai melantunkan segera.

「Aifa akan mati!」

Schnee berteriak secara refleks. Kemudian, seorang pria mengenakan baju besi mewah yang berada di belakang Fiatora membuka mulutnya.

「... Aku minta maaf untuk Aifa, tapi kami tidak punya pilihan lain. Demi para elf, negara-negara tetangga, dan Kekaisaran ... Kaisar Konigs Blau harus turun tahta di sini. Aifa, pada akhirnya, kamu diombang-ambingkan oleh negara kami dan kehilangan nyawamu karenanya. 」

「Jangan pedulikan itu. Jika kematianku dapat menyelamatkan keluargaku, tidak ada masalah.」

Pria itu berbicara dengan Aifa dan mencapai pemahaman, tetapi bagi kami, ini tidak bagus.

Aku ingin Kekaisaran berubah, tetapi bagian tentang Aifa sekarat tidak baik.

「Kematian Aifa adalah masalah bagi kami! 」

Schnee menolak, yang kutunjukkan persetujuanku.

Kemudian, Yuri-sama memberi kami senyum bermasalah.

「Ah, mungkin lebih baik tidak mengatakan itu ...」

Pada saat yang sama ketika dia mengatakan itu, para prajurit yang memegang pedang di leher Aifa berteriak.

「Hanya elf dan Schwarz yang bisa bertindak!」

「Kau bajingan, jangan bergerak sedikitpun! Kepalanya akan berguling! 」

Itu adalah sinyal, dan tentara bergegas ke Fiatora. Dia juga menyerang dengan sihir, tetapi dua penyihir musuh bertindak bersama untuk berhasil membalasnya.

Saat situasinya berubah menjadi lebih buruk, Ditzen dan Yuri-sama menoleh ke arah kami.

「Sepertinya kita dalam masalah. Apakah kau mendapat instruksi tambahan? 」

Bahkan dalam situasi seperti itu, Yuri berbicara dengan nada lembut dan santai. Berbeda dengan dia, Ditzen, berkeringat dingin, menunjuk ke medan perang dan bertanya.

「Itu sudah mustahil! Dengan golem Taiki-sama, kita mungkin bisa mengaturnya, jadi mari kita semua bertarung! 」

Schnee mengerutkan kening setelah mendengar kata-kata Ditzen.

「Dan apa yang akan kamu lakukan jika aku bilang kamu tidak boleh?」

「Tidak, tetapi pada tingkat ini, kita jelas akan dimusnahkan ...」

Sementara keduanya berdebat, Kaisar, duduk lebih jauh di dalam ruangan, menatap kami dengan wajah bahagia.

「Kau disana. Apakah kau mengatakan golem Taiki sekarang? Itu adalah nama yang sama dengan raja negara surgawi yang membentuk aliansi dengan Kerajaan Azul. Tentunya kau tidak akan mengklaim bahwa itu adalah suatu kebetulan? 」

Dengan kata-kata itu, kaisar berdiri. Melihat dari dekat, salah satu kakinya tampak seperti tongkat, tetapi dia berdiri seolah sudah terbiasa.

「Golem dari pulau terbang ... Mereka mengatakan bahwa dalam pertempuran sebelumnya golem kita tidak memiliki peluang melawan mereka, sekarang aku mengerti caranya.」

Saat dia mengatakan itu, senyum kaisar semakin lebar.

「Golem itu, aku ingin mereka. Tetapi bahkan jika aku mengambilnya, akan butuh waktu untuk meneliti cara mengendalikan mereka ... Jadi pohon roh datang terlebih dahulu. 」

Kaisar menggumamkan sesuatu pada dirinya sendiri, dan kemudian, saat dia mengangkat kepalanya dan akan berbicara, dampak yang menghancurkan mengguncang aula.

Jendela-jendela dihancurkan satu demi satu, dinding-dinding berderit dan serpihan batu dan kayu menghujani.


「Rebut Schwartz dan elf! Cepat!」

Sebelum jelas apa yang sedang terjadi, Kaisar meneriakkan sesuatu dan kemudian teriakan tentara terdengar.

Ketika Schwartz dan Fiatora berhenti dalam gerakan mereka di antara kebingungan itu, mereka dengan cepat ditekan dan pedang diarahkan ke wajah mereka.

「…Apa yang kita lakukan.」

Haruskah aku tetap diam, haruskah aku menyelamatkan Aifa dan Fiatora, atau mungkin aku harus pergi untuk Kaisar?

Aku berusaha mencegah kata-kata 「terlambat」 muncul di kepalaku. Dan ketika aku melewati pikiranku yang bingung, mencoba mencari ukuran yang dapat kugunakan dalam situasi ini, sebuah suara, yang sudah kudengar di suatu tempat, bergema di seluruh ruangan.

「Ya ampun, ya ampun ... Apakah kamu tidak sibuk? Oh, dan itu dengan banyak tuan-tuan dari divisi Penyihir Pengadilan Kerajaan berkumpul bersama, sungguh tampilan yang menyedihkan ... 」

Sebuah suara datang dari salah satu jendela yang hancur, bersama dengan golem Taiki-sama.

Orang yang muncul di sana adalah Violette, jenderal Kekaisaran, yang seharusnya ada di langit.

Dengan senyum yang berani, Violette perlahan mengamati ruangan itu.

Author: Jika kau menggunakan robot, mencapai ibu kota Kekaisaran dari Kastil Surgawi akan membutuhkan waktu hanya sepuluh menit. Kami menjanjikan perjalanan udara yang nyaman

PREV  -  ToC  -  NEXT