Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 75

Kebingungan


【Schwarz】

Aku tidak mengerti apa yang terjadi.

Kalau dipikir-pikir, itu semua dimulai dengan kata-kata dari wanita bernama Yuri.

Dia berbicara seolah-olah ada lebih banyak bala bantuan, tetapi pernyataannya sama membingungkannya bagi kami, sekutunya, juga.

Lagi pula, di tengah-tengah situasi putus asa ini, dia menyarankan kepada Kaisar bahwa mungkin lebih baik baginya untuk turun dari tahta.

Wanita ini mungkin gila.

Aku bukan orang aneh untuk berpikir begitu. Tentu saja, Yuri dan Ditzen sesekali berbicara tentang sesuatu seperti itu di belakang kita, tetapi karena situasinya berlanjut ke tahap ini, itu pasti hanyalah tipuan.

Dengan keterampilan Kaisar, seorang veteran dari ratusan pertempuran, kami terpojok dengan gemilang ke ruang tahta ini. Di belakang kami ada gerombolan tentara, tidak mungkin menerobos, di depan kami ada tembok penyihir istana yang tak tertembus dan para ksatria penjaga kekaisaran.

Dan bahkan Aifa, yang kami andalkan, disandera.

Jika ada kekuatan yang Yuri bicarakan, dalam situasi ini sudah lama ditunggu untuk melemparkannya ke medan pertempuran. Karena jelas tidak ada gunanya jika kami semua ditangkap di sini.

Tapi kebingunganku itu hancur oleh raungan gemuruh dan gelombang kejut yang menusuk.

Pintu kokoh ruang tahta, yang bahkan bisa mengusir sihir tingkat tinggi, dihancurkan bersama dengan dinding batu seperti papan kayu tipis.

Jangan bilang mereka membawa alat pemukul dinding ke dalam kastil?

Pikiran konyol seperti itu muncul di pikiranku dan segera menghilang.

「Tembak fire arrows!」

「Tidak, es atau stone lances! Jangan izinkan mereka masuk ke ruang tahta! 」

Dengan teriakan itu, beberapa mantra bergegas menuju pintu masuk yang hancur, tetapi semuanya menghilang dalam sekejap.

Ketika aku berdiri terpana, tidak dapat memahami apa yang sedang terjadi, Fiatora mengirimku terbang dengan tendangan dari samping.

「Apa—」

Dengan begitu mudah, meskipun aku mengenakan baju besi ... Apakah ini benar-benar kekuatan wanita ?!

Aku berguling-guling di tanah dengan pikiran itu dan kemudian mengangkat kepalaku. Pisau perak berayun di sana.

Aku secara refleks bergerak, melihat bilah di depanku.

「Kuh!」

Membelokkan bilahnya, aku menendang ksatria yang menyerang di usus.

「Schwarz-sama! Ke belakang!」

Fiatora berteriak sambil menembakkan mantra, menjatuhkan dua ksatria yang mendekatiku.

「Terima kasih…!」

Aku menjawab sambil mundur. Aku merasa agak menyedihkan memiliki penyihir muda berdiri di depan, tetapi untuk masa depan Kekaisaran, aku tidak boleh mati.

「Namun, kita tidak akan bisa melewati krisis ini hanya karena kita menerima sedikit bantuan ...」

Kataku sambil memulihkan dan mengangkat kepalaku memandang ke depan.

Persepsiku tentang situasi dengan cepat dibatalkan.

Karena ketika kuperhatikan, setengah dari ksatria sudah tersebar oleh golem yang tidak diketahui.

Para golem bergerak dengan kecepatan yang tidak memungkinkan ksatria untuk menghindar ... Tidak, pada kecepatan yang bahkan aku, yang berdiri pada jarak yang cukup jauh, kesulitan mengikuti dengan mataku.

Tentunya agak kecil untuk golem, tetapi meski begitu, mereka terlalu cepat.


「... Apa, Apa, Apa? Apa yang sedang terjadi……?!」

Para penyihir istana menyebarkan mantra tingkat lanjut satu demi satu, tetapi mereka semua dengan mudah ditolak oleh golem.

Kuat dan kokoh, tetapi gerakannya lambat dan kusam, hanya mampu mengikuti perintah sederhana. Karena itu, golem tidak bisa melawan penyihir peringkat tinggi, atau begitulah seharusnya.

Apakah mereka musuh kami, dan jika penyihir yang menciptakan mereka bertentangan dengan kekaisaran ...

Pikiran itu membuatku menggigil.

Saat itu, teriakan nyaring, mirip dengan raungan terdengar.

「Jangan bergerak!」

Ketika aku berbalik ke arah suara itu, aku melihat Aifa dipegang oleh dua tentara dengan bilah yang ditekan di lehernya.

Yuri, Ditzen dan para golem itu, benar-benar berhenti bergerak ketika mereka melihatnya.

Dengan berbagai perasaan campur aduk, aku memandang Aifa. Aifa tidak mengubah ekspresinya, tetapi sedikit menggerakkan bahunya seolah mengangkat bahu dan kemudian berbicara.

「Jangan pedulikan aku. Ambil Fiatora dan lari. Sekarang, ketika setengah dari penyihir istana dan pemimpin ksatria tidak hadir, itu adalah kesempatan bagus untuk itu. 」

「 Aifa, aku tidak akan lari. Demi keluarga juga. 」

Fiatora dengan tegas menolak kata-kata Aifa. Melihat pertukaran di antara keduanya, Kaisar tersenyum.

「... Apakah kau berpikir bahwa hidupmu akan kembali seperti semula jika kau menjadikan Schwartz menjadi seorang kaisar? Tetapi itu tidak akan terjadi. Bagaimanapun, pohon roh adalah yang diinginkan oleh setiap negarawan. Saat itu ada, dan cara untuk menggunakannya diketahui, elf tidak akan tahu kedamaian selama sisa keabadian. 」

Meskipun kata-kata kaisar tidak terlalu keras, mereka beresonansi di dalam ruang tahta secara misterius dengan baik.

「... Pohon roh sebenarnya ada?」

Aku pernah mendengar desas-desus bahwa kaisar, ayahku, sedang berusaha mendapatkannya, tetapi ini adalah pertama kalinya dia menyatakan bahwa itu nyata. Lebih jauh lagi, untuk berpikir dia bahkan tahu kekuatan pohon roh, bahkan keberadaannya masih diragukan.

Jika ada orang selain kaisar yang mengucapkan kata-kata seperti itu, mereka akan ditertawakan dan diberhentikan sebagai tipuan, tetapi wajah-wajah Aifa dan Fiatora tampak seperti membeku ketika mereka mendengarkan Kaisar.

Dinginnya bisa terasa di udara ruang tahta.

Semua orang sedang merenungkan kata-kata kaisar sambil memperhatikan musuh.

Mungkin menyadari itu, Kaisar tersenyum lebih lebar dan berkata.

「…Ya. Pohon roh adalah rahasia di balik umur panjang elf. 」

Hanya dengan satu baris. Ketika aku mendengar satu kalimat itu, aku memecahkan misteri bertahun-tahun.

Pengorbanan besar yang dilakukan Kaisar untuk menemukan dan mendapatkan elf.

Kenapa dia begitu terjebak pada elf ketika dia sangat ingin memperluas wilayahnya.

Itu semua untuk kekuatan pohon roh.

Sementara semua orang tercengang dan berdiri tertegun karena kaget, Kaisar tertawa terbahak-bahak.


「Dengan ini, bahkan jika seorang kaisar berubah, tidak, bahkan jika negara itu berubah, kau tidak akan dapat melarikan diri. Kebenaran pohon roh ini akan menyebar ke negara lain dalam sekejap mata. Itu kata-kataku setelah semua. Kau tidak dapat meminta kredibilitas lebih ... Ha, HAHA! AHAHAHAHA! 」

Itu mendekati sejenis hukuman mati.

Sekarang, para elf pasti akan ditargetkan oleh orang-orang rakus dari setiap bangsa. Siapa pun akan tertarik dengan minat jika mereka mempelajari sesuatu yang sebelumnya dianggap sebagai dongeng yang ada dalam kenyataan.

Terlebih lagi, jika itu adalah orang tua yang berkuasa.

「...... Jadi kematian itu menakutkan bahkan untuk Kaisar Kekaisaran Blau.」

Aku berkata tanpa berpikir. Sebagian, aku menemukan itu tidak terduga ketika aku menganggapnya sebagai orang yang tidak takut mati, tetapi aku juga merasa seperti melihat kelemahan Kaisar, bahwa meskipun menjadi ayahku, adalah keberadaan yang aneh bagiku.

Tetapi kaisar tampaknya tidak keberatan dan setelah mendengus memandang rendah diriku.

「Bodoh. Kematian yang kau katakan? Aku tidak takut mati. Tetapi jika seseorang dapat memperpanjang umurnya, maka lebih baik melakukannya. Semakin lama aku hidup, semakin kuat dan semakin besar kerajaan ata kehendakku. Aku ingin melihat seberapa besar kerajaanku dapat tumbuh. Apakah ada batasan untuk kekuatanku? Atau apakah aku layak memerintah dunia ... Ha, haha, hahaha! 」

Melihat kaisar tertawa seperti orang gila, aku menyadari bahwa aku sekali lagi salah menilai ayahku.

PREV  -  ToC  -  NEXT