The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 06 --

「……」

Di pantai berpasir yang disebut Pantai Invasi di wilayah Barat Kerajaan Zadark, Sancreed memegang satu pedang.

Memiliki permata hijau yang dipasang di dalamnya, itu adalah Pedang Angin. Pedang yang diterima Sancreed dari Dewa Angin Wyrm.

Sancreed memfokuskan pikirannya pada Pedang Angin, dan mulai mengalirkan kekuatan sihir ke dalamnya.

「...... O Angin!」

Pada saat yang sama dia meneriakkan itu, kekuatan magis Sancreed tinggal di Pedang Angin.

Kekuatan angin yang kuat menyelimuti Pedang Angin, dan permata itu memancarkan cahaya redup.

Mengayunkan itu beberapa kali, Sancreed kemudian membatalkan Sihir Pedang Angin.

Sampai sekarang, itu baik-baik saja. Saat menggunakan Wind Magic Sword, dia tidak memiliki keluhan apa pun dengan Wind Sword.

「O Cahaya!」

Apa yang dia coba panggil selanjutnya adalah Sihir Pedang Cahaya.

Namun, jauh dari menerima kekuatan magis yang Sancreed mengalir ke dalamnya, Pedang Angin menangkisnya.

Kekuatan magis yang dimuntahkan menyerang Sancreed, dan bersama-sama dengan sedikit rasa sakit, dia merasakan sedikit kelesuan.

「...... Tsk.」


Seperti yang diharapkan, dia tidak akan menjatuhkan pedang, tetapi terganggu oleh ketidaknyamanan yang samar itu, Sancreed menusukkan Pedang Angin ke pantai berpasir.

Pedang Angin adalah pedang semacam ini. Sebagai pedang untuk penggunaan Pedang Sihir, pedang itu memiliki efisiensi hingga tidak ada yang lebih besar darinya, tetapi pedang itu sama sekali tidak akan menerima apa pun selain Sihir Atribut Angin. Sebaliknya, itu akan berakhir menyerangnya seperti ini dengan hal lain. Terlalu banyak masalah baginya untuk mempercayakan hidupnya.

Setelah Sancreed menyarungkan Pedang Angin ke sarungnya, Cahaya Transfer bersinar di tempat yang agak jauh darinya.

Setelah itu berkumpul dan muncul, yang muncul di sana adalah sosok Jenderal Utara Altejio dari Raja Iblis, dan kemudian istrinya, Margaret si Pandai Besi.

Margaret, yang membawa sesuatu yang tampak seperti pedang yang dibungkus kain, mengungkapkan senyum ketika dia menemukan Sancreed dan berlari menghampirinya.

「Sancreed-sama, aku membawakanmu pedang!」

Karena kekuatan sihir Sancreed terlalu kuat, pedang rata-rata akan segera hancur. Di sanalah Sancreed menugaskan Margaret untuk membuat pedang untuk penggunaan pribadinya, dan Margaret juga terus menuangkan gairah luar biasa ke dalam penelitian dan prototipe untuk itu. Tampaknya pedang itu akhirnya selesai.

Sambil berlari menghampirinya, Margaret membuka kain itu dan memajang isinya sambil menatap Sancreed dengan wajah penuh senyum.

Apa yang ada di sana adalah pedang dengan desain sederhana. Permata transparan yang dipasang di dalamnya pas sekali dengan tangan Sancreed.

「Hou ……」

「Ini adalah Pedang Keras Raizanok. Aku menggunakan Pedang Suci tiruan yang dibawa Yklsaas-san, dan potongan-potongan musuh yang disebut Holy Armor Soldier. Ketajamannya tidak sehebat itu …… 」

「Begitukah.」

Sancreed mengangguk, lalu menyuruh Margaret menjauh sedikit.

Setelah memastikan bahwa Margaret buru-buru pergi, Sancreed dengan ringan mengayunkan Pedang Keras Raizanok.

Tidak ada banyak perbedaan besar antara itu dan Pedang Angin yang dia ayunkan sebelumnya dalam hal berat, dan hal yang sama berlaku untuk ukurannya ketika membandingkannya sekilas.

「O Angin.」

Mengumpulkan kekuatan angin dan membungkus Pedang Keras Raizanok, Sancreed mengangguk kecil.

Memang, itu stabil. Itu tidak memiliki bahaya seperti pedang lain sampai sekarang.

Pergi "dalam hal itu", Sancreed menuangkan kekuatan sihirnya sedikit lebih kuat.

Namun, Pedang Keras Raizanok menerima ini juga dan memperkuat tanggapannya.

Melihat itu, Altejio mengangkat suara kekaguman, dan Sancreed tersenyum.

Jika dengan ini, maka mungkin—─ Merasa seperti itu, Sancreed menuangkan lebih banyak kekuatan magis ke dalam edang Keras Raizanok. Setiap kali dia melakukannya, Raizanok akan memperkuat responnya …… ​​dan kemudian, tiba-tiba, suara * kiin * bernada tinggi mulai dimainkan.

「…… Mu.」

Berpikir "jadi ini batasnya", Sancreed akan berhenti menuangkan kekuatan sihir.

Namun, ia segera menyadari bahwa itu tidak dalam batasnya. Itu karena pedang yang tergantung di pinggang Sancreed - Pedang Angin memainkan suara yang sama dengan Raizanok.

「Ini……?」

Ketika dia hendak menyentuh Pedang Angin dengan tangan lain yang tidak memegangi Pedang Keras Raizanok, tepat sebelum tangannya bisa menyentuhnya, Pedang Angin berubah menjadi embusan angin dan menghilang.

「Eh …… !?」

Margaret tanpa sadar mengangkat suaranya, tetapi Altejio dan Sancreed juga terkejut.

Segera setelah Pedang Angin menghilang, angin hijau mulai menyelimuti pedang keras Raizanok.

Itu tersedot ke permata transparan Raizanok …… dan diwarnai hijau.

Tidak lama kemudian, ketika mereka berpikir bahwa permata itu akan diwarnai sepenuhnya hijau, sekali lagi permata itu menjadi transparan.

Seperti itu, apa yang tersisa di tangan Sancreed, hanya Pedang Keras Raizanok yang sama seperti sebelumnya.

「Apa itu tadi ……?」

Margaret tidak dapat mempercayai apa yang baru saja terjadi tepat di depan matanya.

Jika mereka hanya mengungkapkan fakta sederhana, Pedang Angin menghilang. Itu saja.

Namun, itu tidak sesederhana itu.

Sepertinya Pedang Angin diserap ke dalam Raizanok.

Pedang yang terserap ke dalam pedang adalah hal yang mustahil, dan Margaret juga tidak ingat membuat pedang yang memberontak.

itu dikatakan, Pedang Angin adalah pedang khusus. Dari apa yang didengarnya, itu adalah pedang yang diberikan Dewa Angin Wyrm kepada Sancreed. Dengan kata lain, itu bukan hanya pedang, itu adalah harta suci. Dalam hal ini, itu mungkin tidak terlalu misterius bahkan jika sesuatu terjadi.

…… Tapi, meski begitu, dia tidak tahu mengapa itu mengambil bentuk Pedang Angin yang diserap ke dalam Raizanok. Terlebih lagi, penampilannya sepertinya tidak berubah sama sekali dari bagaimana awalnya.

「……」


Sancreed diam-diam menatap Raizanok di tangannya untuk sementara waktu, tetapi tak lama, dia memegangnya di siap dan mulai berkonsentrasi.

「...... O Angin!」

Ketika dia menuangkan kekuatan magis untuk menggunakan Sihir Pedang Angin, permata transparan berubah menjadi hijau dan mulai bersinar.

Dan kemudian, angin berkumpul.

Kekuatan angin yang menyelimuti bilah pedang itu liar, dan permata itu memancarkan cahaya yang kuat──tapi stabil.

Saat mengkonfirmasi sensasi itu, Sancreed yakin.

Performa Raizanok telah meningkat lebih dari sebelumnya. Kemungkinan besar, ketajamannya juga baik.

「…… Kau telah menciptakan pedang yang cukup menarik, bukan?」

「Mu, muu ....... aku punya perasaan agak campur aduk tentang itu karena ini adalah spesifikasi yang bukan aku tuju.」

「Jika hasilnya bagus, maka semuanya baik-baik saja. Lagipula …… apa ini. Sangat pas di tanganku. 」

Setelah mengatakan itu, Sancreed mengulurkan Raizanok.

Melihat bilah pedang yang memancarkan sinar kusam, Margaret membuat wajah ingin tahu.

「…… Mu ー. Kualitasnya jelas meningkat dibandingkan sebelumnya. 」

「Jadi itu benar-benar terjadi?」

「Ya. Sebagai pandai besi, aku tidak ingin mengakuinya, tetapi tentu saja begitu. 」

Karena itu digabungkan dengan harta suci, mungkin bisa dikatakan wajar saja jika itu terjadi.

Namun, mengapa itu menjadi seperti itu? Margaret berpikir bahwa kemungkinan besar, penyebabnya bukanlah Pedang Angin, tetapi Raizanok.

Ketika dia berpikir "dalam hal itu, apakah Pedang Keras Raizanok pedang yang menjadi lebih kuat dengan menyerap pedang lain", dia merasa seperti itu juga salah.

Reaksi resonansi sebelumnya.

Itu adalah fenomena yang tampak seolah-olah Pedang Angin yang pergi untuk menyatu dengan Raizanok.

Misalnya, apa yang akan terjadi jika ini bukan Pedang Angin, tetapi harta suci yang dibuat dari tangan salah satu Dewa lainnya?

Apakah itu akan menyatu dengan itu? Dengan menggabungkan ...... apa yang akan lebih dari itu?

「...... Pedang Suci.」

Dengan bergumam, kata-kata itu keluar dari mulut Margaret.

Dia berpikir "mungkinkah itu". Namun, ada bagian yang bisa dia setujui.

Pedang Suci Imitasi, Pedang Lufil.

Fragmen Holy Armor Soldier.

Bukankah itu semua hal yang lahir dari tangan Dewa?

Kalau begitu …… hal yang Margaret ciptakan, identitas sebenarnya dari Pedang Keras Raizanok──

「Tubuh dasar ...... Pedang Suci?」

Dikatakan bahwa di masa lalu, Pahlawan Ryuuya memegang Pedang Suci yang mengendalikan kekuatan para Dewa.

Tidak jelas seperti apa kapal yang digunakan untuk mengendalikan kekuatan para Dewa itu, tetapi bukankah itu benar-benar sebuah 'pedang'?

Dia berpikir bahwa seperti bagaimana Pedang Angin telah menyatu bersama dengan Pedang Keras

Raizanok barusan, Pahlawan Ryuuya diberikan pedang yang akan menjadi pedang dasar dan menyatukan harta suci ke dalam itu.

Kalau begitu …… apa yang ada di sini sekarang, bukankah itu pedang yang memiliki kemungkinan untuk menjadi Pedang Suci lainnya?

「……Aku mengerti.」

Mendengar gumaman Margaret, Sancreed mengangguk tampak seperti dia menyetujui hal itu.

Jika itu adalah pedang yang akan menjadi Pedang Suci, dia bisa mengerti mengapa pedang itu sangat pas di tangannya.

Orang yang menggunakan Pedang Suci adalah Pahlawan …… dan Sancreed juga adalah Pahlawan.

「Dalam hal ini, Margaret. Itu artinya kau memalsukan Pedang Suci, bukan? 」

「Eh? E, ehhh !? Tidak tidak Tidak! Tidak mungkin bahkan jika aku diminta untuk menempa yang lain seperti itu! 」


Melihat Margaret menggoyangkan seluruh tubuhnya ke samping, Sancreed tertawa kecil.

「Tidak ada yang akan memberitahumu untuk melakukan hal seperti itu. Tetapi dengan cara tertentu, itu adalah pedang yang tidak bisa dipalsukan kecuali dirimu. 」

Tentu saja, pemikiran dan implementasi gagasan melebur Pedang Suci Imitasi yang hanya ada satu dan menggunakannya sebagai bahan baku, tidak ada orang lain selain Margaret yang akan melakukannya. Dalam arti itu, itu adalah pedang yang tidak bisa dibuat kecuali itu adalah dia.

「Jika ini akan menjadi Pedang Suci ......」

Sancreed mengatakan itu, dan dengan penuh kasih membelai Raizanok.

「Waktu yang selesai mungkin adalah ketika aku bisa menggunakan pedang dengan seluruh kekuatanku. Sampai saat itu, aku perlu melakukan sebanyak mungkin untuk memastikan pedang ini tidak pecah. 」

「Bahkan dalam kondisi saat ini, karena harta suci bercampur, aku tidak berpikir itu akan pecah ........」

「……Begitukah?」

Melihat Sancreed menatap Raizanok dengan wajah yang sedikit ceria, Margaret buru-buru menggelengkan kepalanya.

「Tidak tidak, lupakan aku mengatakan itu! Mari kita pergi ke arah di mana Anda melakukan sebanyak mungkin untuk tidak melanggarnya! 」

Melihat Margaret terus menggelengkan kepalanya, Sancreed dan Altejio tertawa bersamaan.

Memperhatikan bahwa dia mengacaukannya, Margaret membusungkan pipinya, dan Altejio menjulurkan pipinya.

「...... Yah, sama seperti aku ingin menguji pedang ini sedikit lagi.」

「Ya. Kita perlu membuat laporan tentang itu. 」

Mengangguk satu sama lain, Sancreed menyarungkan Raizanok ke sarungnya, dan Altejio memegang Margaret.

Seperti itu, mereka bertiga Dipindahkan ke Kastil Raja Iblis.

PREV  -  ToC  -  NEXT