The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 05 --

「Apakah kau mengatakan Kerajaan Canal?」

Ein meminta itu kembali ke Kain yang memiliki dua bekas tamparan di wajahnya.

Aku berencana untuk pergi ke Kerajaan Canal──itu yang dikatakan Kain.

「Kerajaan Canal, itulah negara tempat terjadi perang saudara yang mengerikan saat ini, kan?」

「Ya. Itu tempat yang tidak bisa kau kunjungi dengan bebas, tahu? 」

Seira mengangguk pada Sharon yang bingung, dan bahkan Ein pun menegaskan itu dengan diam.

Kerajaan Canal adalah sebuah negara yang bahkan bukan bagian dari unit intelijen yang dimiliki Ein bisa memahami situasi mereka saat ini.

Anggota unit intelijen yang menyusup ke negara itu akan segera ditemukan karena suatu alasan, dan mereka akan dicegat.

Oleh karena itu, mereka tidak memiliki teknik untuk mengetahui keadaan sebenarnya selain mengambilnya dari desas-desus, tetapi jika dia harus meringkas situasi mereka secara sederhana, akan seperti ini.

Pertama, Putri Ketiga telah mengungkap kejahatan raja saat itu, dan semuanya telah dimulai sejak dia menggulingkannya.

Karena konten kejahatan raja disembunyikan bahkan untuk warga negara, mereka tidak menjelaskan.

Namun, karena alasan itu, banyak rumor bermunculan.

Menurut beberapa orang, raja mencoba-coba kutukan terlarang.


Menurut beberapa, raja memiliki hobi menyiksa orang-orang yang ditangkap setiap malam.

…… Menurut beberapa, semuanya adalah pekerjaan seseorang yang menghasut Putri Ketiga.

Dalam drama perubahan rezim yang mengundang berbagai spekulasi, raja meninggal, dan takhta menjadi kosong.

Namun, Putri Ketiga duduk di atas takhta begitu saja …… bukan itu yang terjadi.

Putri Ketiga bersumpah bahwa dia akan menghilangkan semua kejahatan yang bersarang di negara itu, dan menyatakan bahwa takhta akan kosong sampai itu selesai.

Itu mungkin deklarasi tinggi bahwa tujuannya bukanlah perebutan tahta.

Namun, tidak adanya pemimpin tertinggi juga merupakan situasi yang mudah bagi pasukan yang tidak mengakui Putri Ketiga sebagai pemimpin tertinggi pengganti yang tepat untuk mengambil keuntungan.

Putri Pertama, yang telah menentang Putri Ketiga untuk beberapa waktu, menolak segala sesuatu sebagai strategi Putri Ketiga, dan memimpin dua dari empat Ordo Kesatria Kekaisaran Raya, Ordo Kesatria Penjaga Kerajaan dan Perisai Ordo Kesatria Cahaya, dia menyatakan bahwa dia akan menghukum Putri Ketiga.

Pada saat itu, ia mendirikan Kashinart, ibu kota Kerajaan Canal, sebagai ibu kota sementara. Merekrut pasukan sukarela, dia mengajukan permohonan dengan mengatakan bahwa mereka akan membawa mereka kembali ke jalan yang benar.

Bahkan pihak Putri Ketiga yang dia lawan, mereka keberatan mengatakan bahwa Eluarc akan menjadi ibu kota sampai akhir, dan bahwa mereka tidak akan mengakui deklarasi ibukota sementara Putri Pertama. Mereka mengkritiknya dengan mengatakan bahwa klaim Putri Pertama itu sendiri adalah omong kosong, dan bahwa ini tidak lebih dari pertempuran bodoh dengan perebutan takhta sebagai tujuan. Dan Pedang Ordo Kesatria Cahaya yang tersisa dan Tongkat Ordo Kesatria Cahaya diperintahkan untuk menekan pemberontakan.

Dengan berubah menjadi seperti ini, yang kebingungan adalah warga.

Mereka sama sekali tidak tahu siapa yang benar.

Dalam situasi seperti itu, 'almarhum raja yang sebenarnya hidup' muncul di pihak Putri Pertama.

Almarhum raja menyatakan bahwa semuanya adalah skema Putri Ketiga, dan sepertinya situasinya akan condong ke sisi Putri Pertama karena hal ini, tetapi bukan itu masalahnya.

Alasan untuk itu tidak diketahui …… tetapi sebagai hasilnya, perang saudara terus berlanjut bahkan sampai sekarang.

「Yang sebenarnya adalah …… Putri Kedua dari negara ini dan Putri Ketiga dari Kerajaan Canal, adalah teman.」

「Hou?」

Putri Kedua dari Kerajaan St. Altlis, Elia. Disebut jenius di Sihir Penyembuhan, dia telah belajar di luar negeri di Akademi Sihir Kerajaan Canal. Tampaknya dia bergaul dengan Putri Ketiga Kerajaan Canal pada waktu itu.

「Tampaknya mereka bertukar surat sampai perang saudara dimulai.」

Setelah kehilangan kelonggaran untuk hal seperti itu setelah perang dimulai, sehingga mereka benar-benar berhenti berkomunikasi.

Semua yang bisa didengar tentang Putri Ketiga hanyalah laporan terpisah dari situasi tersebut.
Di dalam itu, ada penghinaan yang tidak menguntungkan terhadap Putri Ketiga, sehingga hari-hari di mana Putri Elia memiliki hati yang sakit terus.

Namun, selama semua itu, dikatakan bahwa surat dari Putri Ketiga telah sampai padanya setelah sekian lama.

Putri Elia senang dengan hal itu, tetapi setelah melihat isi surat itu, dia heran.

「...... Sesuatu aneh. Namun, aku kekurangan Manusia yang bisa aku percayai untuk menyelidikinya. Putri Elia, apakah kamu memiliki seseorang yang dapat kamu pindahkan di antara Manusia yang kamu andalkan secara pribadi, itulah yang tampaknya diminta oleh surat itu. 」

「Ada yang aneh ...... apa artinya?」

「Aku tidak tahu. Tetapi menurut Putri Elia, nampaknya intuisi Putri Ketiga-sama cukup sering melakukan hal yang benar. 」

Seira sepertinya dia tidak bisa menyetujui situasi, sementara Sharon sepertinya dia tidak benar-benar bisa memahami situasi.

Di dalam itu, Ein diam-diam membuka mulutnya.

「Yah, aku mengerti intinya. Dengan kata lain, kau dipercayakan dengan itu oleh Putri Elia dan hanya menerimanya tanpa berpikir, kan? 」

「Uguh !? Tidak, tidak, kamu salah! Bagaimanapun, aku belum menerimanya! 」

「Yah, mengingat itu drimu, kau mungkin dimohonkan oleh Putri Elia dengan mata berkaca-kaca, dan tidak bisa menolaknya …… ​​Kau benar-benar pria yang suka diseret ke dalam hal-hal yang menyusahkan.」

Dengan Ein menatap Kain dengan mata setengah terbuka, Kain mundur sambil menyeka keringat dingin.

「Aku, sudah kubilang, aku belum menerimanya! Aku hanya menjawab dengan "tolong biarkan aku memikirkannya"! 」

「Begitukah. Kemudian Putri Elia mungkin mengantisipasi bahwa kau akan datang bersama dengan ekspresi tekad. Sementara kau melakukannya, mengapa kau juga tidak membawa buket mawar. 」

「Tunggu Ein, hentikan itu. Jika dia melakukan hal seperti itu, bukankah pertunangan antara Kain dan Elia-sama diputuskan dengan serius? 」

「Bukankah itu tidak apa-apa? Kupikir itu tujuan akhir yang cukup bagus untuk putra bangsawan setempat untuk bangkit. 」

Bahkan setelah membalas Sharon seperti itu, kali ini Seira yang membuat keberatan.

「Kami memberi tahumu bahwa itu tidak baik. Karena aku akan meminta Kain menggantikan Rumah Duke Necros. 」


「Eh, eh !? Apakah, apakah itu benar, Kain !? 」

Sambil memperhatikan Kain diburu oleh mereka berdua sekali lagi, pikir Ein.

Kerajaan Canal── negara tempat mereka belum bisa mengirim seorang agen intelijen.

Namun, jika Raja Iblis Vermudol berusaha untuk membentuk perjanjian persahabatan dengan semua bangsa umat manusia, ada kemungkinan bahwa terlibat dengan masalah ini bisa menjadi landasan bagi masa depan itu.

「...... Kain.」

「Eh, ap, apa?」

Kain, yang ditarik dari kedua sisi, mengalihkan pandangannya ke Ein.

「Kau, mungkinkah …… apakah kau berencana untuk lulus melalui sistem kasus khusus, dan kemudian menerima permintaan Putri Elia itu?」

Sistem kasus khusus adalah sistem yang dapat digunakan siswa yang mencapai lebih dari jumlah hasil tertentu di Sekolah Petualang Edius.

Dalam kasus Kain, karena ia telah mencapai lebih dari cukup prestasi, fakta bahwa ia menggunakannya bukanlah masalah itu sendiri.

「Nn, yah …… ya.」

「Eh, kenapa? Tidak ada kebutuhan untuk lulus sebagai kasus khusus …… 」

「Kupikir itu adalah cerita di mana tidak apa-apa untuk menerimanya dengan posisi sebagai siswa.」

Meskipun ini adalah permintaan pribadi Putri Kedua, ini adalah masalah yang melibatkan seluruh bangsa.

Karena itu, Kain berpikir untuk menerimanya bukan sebagai murid tetapi sebagai seorang Petualang.

「Selain itu, ini mungkin tidak akan berakhir dengan mudah. Itu mungkin bisa berubah menjadi perjalanan panjang. 」

Itu sebabnya dia tidak bisa lagi menyeret Seira dan Sharon ke dalamnya. Keduanya adalah orang-orang penting di posisi penting. Dia tidak bisa membawa mereka ke tempat di mana tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi.

「Kain ……」

Seira menggumamkan itu, sementara Sharon terdiam.

Mereka dengan menyakitkan bisa memahami perasaan Kain, dan itu pasti seperti yang dia katakan.

Jika dia mengatakan akan pergi ke Kerajaan Canal, pertama, Seira tidak bisa masuk ke sana. Menjadi putri Rumah Duke Necros, jika dia bergerak, itu akan dilihat sebagai niat campur tangan dari Kerajaan St. Altlis. Itu benar-benar berbeda dari putra belaka Rumah Baron lokal yang bergerak.

Dan kemudian, Sharon juga tidak bisa bergerak dalam arti yang berbeda. Dia adalah satu-satunya anak perempuan dari Perusahaan Tianot, yang secara monopolistik menjual berbagai barang yang sangat populer tidak hanya di Kerajaan St. Altlis tetapi juga di negara-negara lain. Karena dimungkinkan untuk mendapatkan leverage yang kuat dan kemampuan tawar-menawar jika orangnya ditahan, dia juga tidak memiliki posisi di mana boleh saja dia bebas pergi ke negara yang secara politis tidak stabil.


Mereka akan baik-baik saja dengan meninggalkan posisi seperti itu jika diminta, tetapi tidak lain adalah Kain sendiri yang tidak menginginkan hal itu.

Di antara tiga yang ada di sini sekarang, jelas bahwa satu-satunya yang bisa bepergian bersama Kain adalah Ein yang tidak memiliki belenggu seperti itu.

…… Kemudian lagi, dari sudut pandang Ein, ada segunung masalah dalam arti yang berbeda, tetapi selama dia menyembunyikan detail asal-usulnya, tidak mungkin untuk memberitahu Kain untuk bersimpati dengannya.

Menyadari bahwa tatapan Kain dan yang lainnya memandangi dirinya sendiri, Ein tidak berkata apa-apa lagi.

Adapun perasaan pribadinya, dia merasa bahwa dia ingin menerimanya. Namun, Ein tidak dalam posisi di mana itu baik baginya untuk melanjutkan perasaan pribadinya.

Apa yang harus dia lakukan …… apa yang paling benar untuk dilakukan?

Dalam pandangan Ein yang berpikir, seekor burung hitam tunggal tercermin.

Pada saat yang sama burung hitam itu terbang ke ruangan, itu berubah menjadi bentuk pria berpakaian hitam.

Melihat sosok yang agak mirip dengan Ein, Ein mengangkat suara yang terkejut.

「Zwei …… !? Kau, kenapa kau di sini …… 」

「Aku akan memberitahumu misimu.」

Tanpa menjawab kata-kata Ein, Zwei acuh tak acuh memberitahunya.

「Menyusup ke Kerajaan Canal sebagai Petualang bersama dengan pria bernama Kain di sana. Ini adalah perintah kekaisaran dari Maou-sama. 」

「Ap, mengapa ……」

「Maou-sama memiliki minat yang luar biasa dalam serangan kali ini, tetapi kami tidak dapat melibatkanmu dengan negara ini lebih dari ini. Sepertinya dia mengharapkan hal-hal besar dari tindakanmu sehubungan dengan perang saudara Kerajaan Canal demi apa yang akan terjadi mulai sekarang. 」

Dengan kata lain, dia mungkin menilai bahwa kisah Kain itu sempurna.

Tentu saja, ini adalah kesempatan ideal untuk menyusup ke Kerajaan Canal yang menurut mereka menemui jalan buntu.


Selain itu, tergantung pada bagaimana dia bersikap, mungkin saja mereka bisa mengarahkan persahabatan ke Kerajaan Zadark.

「Aku telah dipercayakan dengan pesan verbal kepada pria bernama Kain di sana juga.」

「Eh, aku?」

Zwei dengan acuh tak acuh mengatakannya pada Kain yang membuat wajah bingung.

「Aku bersyukur bahwa kau menyelamatkan Ein, adalah apa yang beliau katakan. Ahh, izinkan aku memberimu kata-kata serupa dariku juga. Meskipun dia ini kikuk, secara teknis dia adalah kakak perempuanku. 」

「Ugh ……」

Ein tanpa sadar meringkuk.

Mengintip untuk melihat itu, Zwei sekali lagi mengembalikan pandangannya ke Kain.

「Kerajaan Zadark, menginginkan persahabatan dengan umat manusia …… kedamaian sejati. Menyuruh Ein bepergian bersamamu, juga demi hal itu. Karena itu……」

Setelah Zwei mengatakan itu, dia memalingkan mata yang dipenuhi niat membunuh terhadap Kain.

「...... Jika kau meletakkan tanganmu pada Ein, aku akan merobek-robek anggota badanmu. Jangan salah dalam aspek ini dan terbawa suasana ...... itu saja. 」

Setelah meninggalkan kata-kata itu, sebelum Ein bisa mengatakan apa-apa, Zwei sekali lagi berubah menjadi seekor burung dan terbang pergi.

Itu adalah hari berikutnya pada siang hari bahwa petalang Kain dan peualang Ein mendaftar sebagai sebuah party dan memulai perjalanan.

Itu adalah keberangkatan di mana semua orang di Perusahaan Tianot dengan boros melihat mereka pergi.

PREV  -  ToC  -  NEXT