The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 04 --

Sensasi sesuatu yang dingin diletakkan di dahi.

Kesadarannya yang terbangun teringat akan situasi tepat sebelum dia pingsan, dan otaknya menuntut pemahaman yang cepat terhadap situasi tersebut.

Akibatnya, Ein melompat.

「Kyaah !?」

「Uoh !?」

Bertabrakan dengan Sharon yang mengintip wajahnya sendiri, percikan api muncul di pandangannya.

Di sisi lain, Sharon juga * jatuh * dan jatuh ke punggungnya.

「Tss ... Sharon? Sial, dimana ini? Jam berapa sekarang?」

「Eh? Erm ... Ein, bahkan belum satu jam berlalu sejak kamu tidur di tempat tidur, kau tahu? 」

「…Apakah begitu.」

Dengan kata lain, itu berarti tidak banyak waktu telah berlalu.

Setelah melihat tubuhnya, lukanya benar-benar tertutup. Seseorang mungkin telah menyembuhkannya dengan sihir.

「Jadi, di mana ini?」


「Nn, baiklah. Rumah Kain, kurasa. 」

Sekarang dia menyebutkannya, itu tampak akrab. Jika dia ingat dengan benar, apakah itu rumah kecil yang diperoleh Kain setelah membantu seseorang dengan sesuatu?

「Si, tolol itu...! Kalau dipikir-pikir, Sharon, mengapa kamu ada di sini? 」

「Eh? Erm ... Itu karena aku mengkhawatirkanmu, Ein. 」

「Seolah-olah ini saatnya mengatakan hal semacam itu! Keberadaanku di sini akan membuatmu terlibat dalam semua ini, kau tahu! 」

「Tunggu, kamu sedikit menakutkan sekarang.」

Setelah Seira, yang mendengar pertengkaran itu, membuka pintu dan menunjukkan dirinya, Ein kehilangan kekuatannya dan duduk di tempat tidur.

「Kau juga ya ... Tidak, aku dapat memprediksi bahwa saat kalian semua mengatakan bahwa ini adalah rumah Kain.」

「Kamu tidak perlu khawatir, hanya ada kami berempat di sini. Kain membuat makanan di bawah. 」

「Eh !? Aku, aku perlu membantunya! 」

Setelah melihat Sharon saat dia bergegas meninggalkan ruangan, Seira mengalihkan pandangannya ke arah Ein.

「Yah, kupikir sudah agak terlambat sekarang. Aku pergi dan dengan tegas bertengkar dengan si cabul putih itu. 」

「…Apakah begitu.」

「Ah, sangat jahat. Itu sama sekali berbeda dari reaksi yang kamu lakukan dengan Sharon. 」

Ein tiba-tiba tersenyum pada Seira yang bercampur bercanda.

「Yang lebih penting, apa yang terjadi setelah aku pingsan.」

「Nn ー yah, setelah si cabul putih memblokir jalan dengan kekuatan Kuil dan menggertak Kain, aku melangkah masuk. Setelah itu, berbagai hal terjadi, dan berakhir dengan bahagia selamanya. Sebaliknya, bahkan aku hanya berpartisipasi setengah jalan. Apa yang terjadi, untuk hal-hal menjadi seperti itu? 」

Mendengar itu, Ein memahami situasinya.

Dengan kata lain, setelah Ein pingsan, dia berkelahi, atau dikejar ... itu adalah salah satu dari keduanya.

Dan kemudian, tampaknya Seira bahkan diseret.

「…Apakah begitu.」

「Seb ー aliknya.」

Seira mengintip wajah Ein yang merenung dari bawah.

「Ein, cabul putih itu mengatakan bahwa kamu adalah seorang Mazoku atau sesuatu.」

「Itu adalah…!」

Suara pintu yang terbuka sekali lagi bergema di telinga Ein ketika dia kehilangan kata-kata.

「Ah, Ein. Aku mendengar bahwa kamu bangun tetapi ... apakah kamu baik-baik saja? 」

Yang datang dengan sepiring uap keluar di atas nampan adalah Kain dan Sharon.

Kain meletakkan nampan yang dipegangnya di atas meja di dekatnya, dan mendekati Ein.

「... Pertama, aku akan mengucapkan terima kasih. Terima kasih.」

「Tidak, itu tidak benar-benar berarti bagiku untuk menjadi ... Uwah !?」

Sebelum dia bisa selesai berbicara, Ein meraih kerah Kain dan menariknya mendekat.

「... Tapi tetap saja, aku yakin aku yang mengatakannya. Bahwa kau tidak boleh terlibat denganku lebih dari ini. Namun ada apa dengan situasi ini. Membuat Seira terseret masuk ... Apakah kau berencana mendapatkan bahkan Sharon untuk bertemu dengan bahaya? 」

「Tidak tapi…」

「T, tunggu, Ein ...」

Setelah memelototi Seira, yang mencoba menghentikannya, dan membuatnya tetap diam, Ein mengarahkan pandangannya pada Kain dari depan.

「Dengarkan, Kain. Jika kau tidak bisa mendapatkannya setelah diberitahu secara tidak langsung, aku akan mengatakannya secara konkret. Aku seorang Mazoku, dan aku menyusup ke negara ini untuk bekerja. Itu sebabnya aku menjadi sasaran. Aku tidak punya alasan heroik, dan dengan cara tertentu, wajar saja kalau aku menjadi sasaran. 」

「Ein, itu ...」

「Kain, ini sejauh hubungan antara kau dan aku pergi. Jika kau ditanya sesuatu oleh orang-orang di Kuil, tetaplah mengatakan bahwa itu adalah pertama kalinya kamu bertemu denganku. Dengan itu, ka akan ... 」

「Ah ー, tahan. Itu tidak mungkin. Aku membuatnya sehingga berada di ambang masalah politik. 」

「Haa !?」

Mendengar pengumuman bom tiba-tiba Seira, Ein mengalihkan pandangan ke arahnya.

「Sebaliknya, aku bisa mendapatkan pemahaman umum tentang situasi tersebut. Dengan kata lain, Ein, kamu Mazoku dari Kerajaan Zadark, bukan? 」


「Ugh ... K, kurang ... lebih.」

「Apakah kamu memiliki seorang kenalan bernama Sancreed?」

Jauh dari menjadi seorang kenalan, Sancreed adalah salah satu pemimpin kelas atas Kerajaan Zadark.

Dia adalah salah satu dari Empat Jenderal Kardinal Raja Iblis dan Pahlawan Mazoku, jadi dengan kata lain, dia adalah orang penting yang membawa sejumlah besar informasi rahasia.

Dia tidak tahu mengapa Seira tahu nama itu, tetapi dia tidak bisa mengatakan apa-apa dengan tidak bijaksana.

「…Tidak ada komentar.」

「H ー n. Untuk orang itu, secara pribadi, rasanya dia bukan orang yang buruk, tapi ... yah, aku juga bisa memahami bahwa Mazoku tidak selalu sama dengan menjadi buruk. 」

「Apakah begitu?」

Sharon menunjukkan pandangan yang sedikit bingung dari mendengar reaksi positif Seira.

Dari sudut pandang Ein, reaksi Sharon adalah alami, sedangkan kesan Seira terlalu inovatif.

Anak-anak dari negara-negara Benua Shutaia yang merupakan wilayah umat manusia, mereka semua dibesarkan mendengarkan legenda Pahlawan.

Karena bahkan para penyair lebih suka menyanyikan legenda Pahlawan, ada banyak kali di mana mereka akan mendengarnya bahkan setelah menjadi dewasa.

Meskipun Pahlawan Ryuuya telah mengalahkan Raja Iblis sebelumnya, hari-hari di mana mereka takut Mazoku seperti Goblin, Beastia, Ogres, dan Alva masih berlanjut. Namun, harapan yang disebut Pahlawan pasti ada di masa lalu, dan dengan fakta bahwa Perlindungan Ilahi para Dewa juga ada di dunia ini, legenda Pahlawan akan menganjurkan pentingnya mewarisi keadilan itu dan hidup dengannya.

Dan kemudian, Kerajaan St. Altlis juga merupakan tanah suci tempat Pahlawan Ryuuya dipanggil.

Itulah sebabnya orang-orang di negara ini memiliki rasa kebanggaan yang kuat karena perlu menjaga keadilan tetap hidup di hati mereka agar tidak memalukan Pahlawan, dan hidup dengan percaya bahwa Mazoku itu jahat.

Pengakuan itu tidak akan berubah dengan mudah.

Bahkan keadaan saat ini di mana Sylphid dari Kerajaan Hutan Jiol hidup damai dengan Mazoku, ada banyak dari mereka yang curiga itu dilakukan melalui kekuatan pencucian otak seperti yang dilakukan Raja Iblis di masa lalu.

Ada juga beberapa orang radikal yang akan membuat interpretasi yang luas dari argumen Demi-Human yang mengatakan bahwa ras umat manusia selain Manusia──Sylphid, Metalio, dan Beastmen── dianggap sebagai orang-orang yang telah membelok dari jalan hidup yang benar, dan tentu saja akan menganjurkan bahwa Sylphid adalah spesies yang dekat dengan Mazoku dan bahwa mereka mendukung Mazoku.

Tidak dapat dikatakan bahwa Sharon memiliki pemikiran seperti itu, tetapi kebingungannya jelas.

「T, tapi. Bagaimanapun, Ein adalah orang yang baik ... Aku tidak tahu apa-apa tentang orang-orang Mazoku lainnya, tetapi jika itu kamu, Ein, aku bisa mempercayaimu ... 」

「...」

Ein sengaja tidak mengatakannya, tetapi Sharon sudah berkenalan dengan pemimpin Mazoku bernama Rokuna.

Tidak, bukan itu saja. Ketiga orang di sini, mereka sangat terhubung dengan Ykslaas yang sekarang menjadi bawahan langsung ke Raja Iblis.

Ein hanya memikirkan tentang hubungan mereka dengan dirinya sendiri, tetapi setelah memikirkan perkembangan dari sekarang dan seterusnya, dapat dikatakan bahwa mereka bertiga berada dalam posisi yang sangat sulit.

Sampai sejauh itu, ada insiden kali ini. Kebetulan, ada juga kemungkinan bahwa semacam perselisihan akan berkembang dengan serius.

Apa yang terutama menjadi masalah, adalah Kain.

Seira yang memiliki dukungan kuat, dan Sharon yang tidak terlibat langsung dengan keributan kali ini masih baik-baik saja.

Tapi, Kain berbeda. Tidak peduli koneksi macam apa yang dimilikinya di semua sisi, ada beberapa orang yang akan mencoba melindungi putra bangsawan daerah. Sebaliknya, mungkin ada orang-orang yang akan keluar dan mencoba menggunakan insiden kali ini sebagai bahan untuk melemahkannya.

「... Ein? Apa yang salah?」

「Tunggu sebentar.」

Membuat jawaban singkat untuk Sharon, pikir Ein.

Insiden kali ini, terus terang, Ein adalah penyebabnya.

Lebih jauh lagi, mengingat hutang dari menyelamatkan hidupnya, Ein memiliki kewajiban memainkan semacam tangan.

Namun, apa yang harus dia lakukan?

Ada tangan membuatnya tetap seperti ini di dalam Kerajaan St. Altlis, tetapi harapan situasi menjadi lebih baik tipis.

Adapun untuk membawanya ke Kerajaan Zadark, tidak hanya akan membuat lebih banyak kelemahan, itu juga dianggap sebagai langkah yang buruk.

Bahkan hanya Kerajaan Hutan Jiol akan baik-baik saja, tetapi Kain mungkin tidak memiliki alasan atau koneksi yang sah untuk pergi ke negara mereka. Hal yang sama berlaku untuk Kekaisaran Cylas.

「Um, hei. Bolehkah aku mengatakan sesuatu, Ein. 」

「Apa.」

「Sebenarnya, ini tentang alasan mengapa aku mengundangmu untuk bergabung dengan partyku, Ein ...」

「Ehh ー, apa itu !?」


「Kain, apakah itu benar !?」

Telinga Ein berdering dari seruan nyaring.

Karena Kain dan yang lainnya masih memiliki posisi sebagai siswa, mereka berada dalam sistem yang disebut「party siswa」 tetapi begitu mereka lulus dari Sekolah Petualang, mereka akan dapat membentuk party resmi dan mendaftarkan mereka sebagai Petualang penuh.

Dengan Ein menjadi orang pertama yang diundang, tampaknya Seira maupun Sharon tidak bisa mengabaikannya begitu saja.

「Ah, tidak, um, lihat !?」

「Tentu, kamu berencana mengundangku juga, kan !?」

「A, aku juga, benar, Kain!」

Ein hanya mengalihkan pandangannya ke arah Kain yang sedang diburu.

「Jadi, apa alasannya.」

「T, tidak. Sebelum itu, bisakah kamu menyelamatkanku? 」

「Ini karmamu. Terima dengan benar. 」

「Hei, Kain !?」

「Kain, apakah kamu mendengarkan dengan baik apa yang kami katakan !?」

Melihat Kain menyusut dari keduanya, Ein menghela nafas kecil.

Sepertinya butuh sedikit waktu untuk mendengar apa yang dia katakan.

PREV  -  ToC  -  NEXT