Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 71

Perubahan taktik?


【Ditzen】

Dipimpin oleh Fiatora yang masih bingung, kami turun ke lantai bawah.

Melewati beberapa pintu besar, kami berjalan menyusuri koridor dan menuruni tangga. Ketika kami berjalan melewatinya, bangunan itu terasa lebih luas daripada yang terlihat dari luar.

Aku tidak dapat menemukan satu jendela pun, tetapi dengan karpet putih yang terbentang rapi, dinding-dinding batu yang dihiasi dengan lukisan dan vas diletakkan di sana-sini, suasana keseluruhan tidak terasa terlalu menyedihkan.

Secara misterius, langit-langit itu sendiri tampak berpendar, mungkin teknik yang sama seperti di kastil surgawi Taiki-sama sedang bekerja di sini.

Jika demikian, maka aku mengerti bagaimana Kekaisaran mengambil alih negara-negara tetangga satu demi satu.

Jika mereka memiliki golem yang setara dengan Taiki-sama maka itu bisa dimengerti.

「... Tidak, bukan itu masalahnya, ya ...?」

Menurut apa yang kudengar, Kaisar terkejut oleh pemandangan kastil surgawi dan mengirim Aifa untuk mendapatkannya. Dan aku juga mendengar bahwa selama konfrontasi dengan Kerajaan Azul kekaisaran benar-benar dipukuli.

Mempertimbangkan tindakan mereka, kemungkinan Kekaisaran memiliki teknologi setingkat Taiki-sama sangat rendah.

Lalu seperti yang dikatakan Schwartz, menara ini adalah pengecualian. Jika bahkan Schwartz, bagian dari keluarga kerajaan, tidak tahu, lalu siapa yang bisa membangunnya.

Aku tentu ingin menyelidiki ini.

Ketika aku mengamati langit-langit atau menyentuh dinding yang berjalan di depan berhenti.

Itu karena Fiatora telah membuka satu pintu besar.

「Silahkan lewat sini.」

Setelah melihatnya mengatakan itu dan kemudian masuk ke dalam, aku juga masuk, berjalan di belakang Schwartz.

Tempat kami dipandu ternyata adalah aula besar. Langit-langit dan dindingnya didekorasi dengan mewah, tetapi ruangan ini juga tidak memiliki jendela. Namun, itu tidak gelap, karena langit-langit di sini juga memancarkan cahaya, menerangi ruangan.

Dan lebih jauh lagi di kamar itu di atas kursi dengan tenang duduk seorang wanita setengah baya mengenakan pakaian dalam putih.

Bahkan sekarang dia memiliki penampilan wanita cantik, tetapi dua puluh tahun yang lalu dia mungkin disebut kecantikan yang tiada taranya.

Dan wanita itu, saat dia menatap Schwarz, berdiri dengan kejutan yang tertulis di wajahnya.

「Ah, Aah ……! Apakah itu benar-benar ……! 」

Mengatakan itu dia mendekat tanpa mengalihkan pandangan dari Schwarz. Seolah dia tidak melihat kami sama sekali, dia langsung menuju ke arahnya.

Kemudian, Schwarz melonggarkan ekspresinya yang kaku dan sedikit membungkuk.

「Aku sedikit terlambat dengan salamku ... Bunda」

Setelah mengatakan itu, keduanya saling berpelukan dalam diam.

「Reuni ibu dan anak ...」

Yuri berbisik melihat pemandangan itu dan menyeka matanya.

Mmmm Jadi orang itu adalah Ratu? Aku merasa seperti usia-bijak dia terlalu muda, tetapi suasana ini tampaknya tidak menjadi lelucon.

Untuk beberapa alasan, aku merasa kami melakukan sesuatu yang baik, tetapi ini bukan saatnya untuk menjadi sentimental.

「…… Untuk saat ini, kita akan membawa Fiatora?」


Mengatakan itu untuk berjaga-jaga, aku melambaikan tanganku ke Fiatora, mendesaknya untuk datang kepada kami.

Namun, orang yang dimaksud berdiri tanpa bergerak, memiliki ekspresi bermasalah di wajahnya, dan sebaliknya, Schwarz yang berbalik ke sini setelah dia selesai dengan reuni.

Selesai dengan pelukan dan sementara masih memegang bahu Permaisuri dia memelototiku dengan wajah kesal.

「…… Kamu tidak bisa membaca mood. Namun, juga benar bahwa tidak ada waktu. Kita harus bergegas dan membuat persiapan juga. Ibu, tolong beri aku dukunganmu. 」

Permaisuri menyipitkan matanya, masih basah dengan air mata, dan menjawab.

「…Ya. Aku mengerti. Jadi kamu telah memutuskan sendiri, Schwartz ... Maka aku, sebagai seorang ibu, tidak akan menahan apa pun. 」

Setelah pertukaran itu, Schwartz dan Permaisuri menoleh ke arah kami.

「Mereka adalah kolaborator. Hadiahnya adalah elf, termasuk Fiatora …… Apakah kalian berdua baik-baik saja dengan ini? 」

「Eh? Kolaborasi? Hadiah?」

Saat aku panik pada perkembangan tiba-tiba, Yuri, yang berdiri di sampingku, tersenyum lembut dan mengangguk.

「Ya. Tidak ada penolakan. Sepertinya itu akan menjadi hasil terbaik bagi kita. 」

Saat Yuri menjawab, wajah Ratu dan Fiatora menjadi lebih kaku seolah mereka menyadari sesuatu.

Sementara Yuri dan Yanual biasanya agak linglung, ketika politik atau keuangan terlibat mereka tiba-tiba menjadi jauh lebih tajam.

Dan orang-orang yang termasuk keluarga bangsawan dan bangsawan bergelar memiliki kebiasaan mengaburkan rincian seperti itu selama percakapan.

「... Bisakah seseorang menjelaskan apa yang akan kita lakukan?」

Ketika aku bertanya, semua orang menatapku dengan mata tidak percaya.

【Taiki】

Saat menyaksikan Mea dan yang lainnya kembali ke ibukota kekaisaran, aku berbicara.

「Sekarang, aku ingin tahu apa yang akan mereka lakukan dengan yang terakhir?」

「Mungkinkah mereka menilai tidak mungkin membawa mereka secara diam-diam?」

「Mungkin. Dalam hal itu, seperti yang diharapkan, kita akan memiliki konflik dengan Kekaisaran. Mari kita siapkan surat untuk dikirimkan kepada Violette-san. Aifa-san dan yang lainnya tampaknya telah tinggal, jadi mereka mungkin menyusup ke dalam kastil. Sementara itu, kita harus membuat persiapan juga. 」

Ketika aku berdiri sambil mengucapkan kata-kata itu dengan senyum masam di wajahku, Ayla dengan cemas menatapku.

「Apakah mereka akan baik-baik saja, menyelinap ke kastil tanpa golem Taiki-sama dan hanya dengan mereka bertiga ...」


「Aifa adalah penyihir istana, kan? Kecuali mereka benar-benar salah tentang hal itu, mereka seharusnya tidak kesulitan masuk ke dalam kastil. Benar, Violette-san? 」

Ketika ditanya, Violette hanya mengangkat bahu, tidak tertarik.

「Mereka akan dengan mudah mengelola satu atau lain cara. Dia bisa memasuki kastil sendirian dan kemudian membawa keduanya sesudahnya, dia juga bisa memasukkan mereka ke dalam sebuah wadah dan menyelundupkannya dalam sebuah gerobak. 」

Violette mendengus dan menyatakan persetujuannya dengan pendapatku.

「Begitulah adanya. Tapi, jika mereka bertemu dengan Kaisar mungkin akan bermasalah. Jadi kita harus bersiap jika semuanya serba salah. 」

Tentunya, mereka tidak akan mencoba memaksakan jalan masuk. Karena Aifa memiliki segel budak yang diukir padanya oleh Kaisar, pendekatan kekuatan kasar terlalu berisiko.

Aifa tampaknya berkepala dingin, jadi dia seharusnya tidak mencoba sesuatu yang tidak rasional.

Dan dengan pemikiran ini, aku dengan santai menyiapkan suratku kepada Kaisar.

PREV  -  ToC  -  NEXT