Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 70

Halo dari atap


Lantai batu dengan ubin yang berjajar rapi seperti kertas grafik. Beberapa batu retak atau terkelupas, tetapi itu masih cukup untuk mengatakan bahwa itu bukan menara batu yang sederhana.

Di lantai itu, Schwartz merangkak. Dengan wajah tak bisa berkata apa-apa, Yuri sedang menatap pangeran mahkota yang berkeliaran di lantai dan menatap matanya.

「Yang Mulia Pangeran Mahkota Schwarz. Sudahkah Anda menemukannya? 」

Ketika ditanya, Schwartz menjawab tanpa berbalik.

「…Tunggu sebentar.」

Menerima balasan dengan nada tidak senang, Yuri menutup mulutnya dan membiarkan pandangannya berkeliaran di sekitar area. Mungkin dibangun dengan cara ini dengan sengaja, tetapi kastil tidak memiliki struktur lebih tinggi dari lady’s mansion itu. Namun sulit untuk menemukan dan tidak memiliki cara yang mungkin untuk menyerang kecuali langit.

Namun, Ditzen sambil bersembunyi, dengan gelisah mengamati halaman dan kastil, tempat Aifa seharusnya berada.

「Suara yang datang dari kastil menjadi lebih redup ...... Aifa mungkin tertangkap ......」

「Suara-suara marah dari tentara masih bisa didengar, jadi bukankah itu baik-baik saja?」

「I-Itu benar ... Yah, bagaimanapun, kita masih punya waktu untuk mencari elf, jadi kita harus turun ke sana lebih cepat ...」

Ketika Ditzen, bergumam, menatap punggung Schwartz, secara kebetulan tepat pada saat itu, ia menemukan sesuatu dan berbicara.

「Ketemu…」

「Kamu melakukannya ?!」

Menanggapi kata-kata Schwarz, Ditzen segera bergegas. Yuri juga mengintip dengan minat dari belakang Schwarz.

Lantai di mana Schwarz menyentuhnya memiliki lambang samar terlihat di atasnya. Schwartz meletakkan tangan kanannya di atas batu dengan lambang.

Dan membisikkan sesuatu yang hampir tidak jelas.

Segera setelah itu, celah di antara ubin-ubin teratur di atap bersinar putih kebiruan, dan kemudian beberapa dari mereka perlahan turun ke bawah.

Dengan suara gemuruh yang berat, batu-batu turun satu demi satu, dan tak lama kemudian sebuah tangga spiral terbentuk.

「... Luar biasa. Seperti yang diharapkan dari Kekaisaran Blau. 」

Tanpa menjelaskan secara spesifik, Ditzen memuji ambigu yang menggelengkan kepalanya setelah bangkit kembali.

「Menara ini dibangun oleh kaisar pertama. Saat ini teknik sihir yang hilang digunakan di sini. Aku tidak tahu apa trik di balik itu.」

Setelah mengatakan ini sebanyak mungkin, Schwarz dengan cepat menuruni tangga.

「Eh? Apakah itu tidak apa apa? M-Mungkin ini jebakan? ... 」

Saat Ditzen dicekam ketakutan, Yuri memandangi tangga dengan geli dan mengikuti Schwartz.

「...... Yah, itu, tidak apa-apa, kan? Mungkin…」

Melihat keduanya turun lebih dulu, Ditzen menggumamkan itu dengan tawa kering dan berjalan menuruni tangga.

Tangga itu tampaknya tidak terlalu panjang, dan cahaya redup segera bisa terlihat saat ia turun sambil meletakkan tangannya ke dinding. Meskipun sosok Schwartz, yang memimpin, tidak terlihat lagi, Yuri dan Ditzen menuruni tangga tanpa terburu-buru.

「Sepertinya kita hampir sampai.」

「...... Kenapa begitu sepi?」

「Ya, aura ketenangan bisa dirasakan.」

「Bukan itu yang kumaksudkan ……」

「Ah, kita tiba. Pintunya terbuka.」

Yuri berkata pelan dan mengintip melalui celah. Di belakang pintu, punggung Schwarz dapat dilihat, dan di seberangnya berdiri tiga prajurit wanita dengan pedang terhunus. Dilengkapi dengan ringan, mereka hanya memiliki pelindung dada dan pelindung lengan.

「Jadi itu jebakan!」

Ketika Ditzen mengucapkan kalimat itu, para prajurit wanita menoleh dengan ekspresi tegas.

「Teman-temannya, ya?」

「Jangan bergerak dari tempat itu.」

Dari ketiganya, dua dengan tenang mulai berjalan menuju kelompok Yuri.

「M-Mari kita paksa lewat sini.」


Mengatakan itu, Ditzen melantunkan suara.

Tetapi tidak ada yang terjadi.

「Aku, aku tidak bisa menggunakan teknikku …… ?!」

「Ya ampun, kamu benar.」

Yuri dengan bingung setuju dengan kata-kata itu. Segera, pisau pedang dipegang di lehernya.

「Teknik penyegelan yang mencegah penggunaan sihir diterapkan ke tempat ini. Untuk mencapai bangunan ini, kamu membutuhkan seorang penyihir, tetapi begitu kau masuk, mereka akan menjadi tidak berdaya. 」

Sementara satu prajurit meletakkan pedangnya di leher Yuri, yang lain mengarahkan pedangnya ke wajah Ditzen.

「Aku tidak tahu mengapa kau tahu tentang pintu masuk ini. Tapi ada banyak keributan di luar. Aku tidak akan membiarkanmu pergi. 」

「Karena teknik tidak dapat digunakan, aku tidak akan dapat melarikan diri bahkan jika aku mencoba ...」

Mengatakan itu sambil meneteskan keringat dingin, Ditzen mengangkat kedua tangannya, segera menunjukkan keinginannya untuk menyerah.

Kemudian, Schwarz, yang berdiri dengan punggung menoleh ke Dizen, berbicara.

「Kau pikir sedang mengarahkan pedang ke siapa? Aku Putra Mahkota. 」

Tentara menatap tajam pada Schwartz setelah pengumuman itu.

「Konyol. Kau adalah Putra Mahkota? Seolah-olah itu mungkin bagi kami, penjaga elit, tidak tahu. Apa yang kau coba lakukan dengan menyamar sebagai raja? Kau tidak bisa memikirkan revolusi dengan dirimu sendiri sebagai pentolan? 」

Ketika para prajurit yang keluar dengan amarah mengejeknya, Schwartz dengan berani tertawa dan maju selangkah.

「Jika kau berpikir itu bohong maka panggillah ibuku, Yang Mulia Permaisuri Merleira.」

Garis itu menyebabkan wajah para prajurit sedikit menegang. Mereka tidak bisa membantu tetapi untuk bertukar pandang dan kemudian prajurit yang berdiri di depan Schwartz berkata.

「... Kau mengerti apa yang akan terjadi jika kau mengaku sebagai anak permaisuri dan itu ternyata bohong?」

「Cukup, cepat dan panggil dia.」

Ketika Schwarz mengulangi permintaannya dengan suara yang dalam, prajurit itu, bingung, mengerutkan alisnya, menciptakan kerutan dalam di antara keduanya.

Ketika prajurit itu berdiri di sana tanpa memindahkan atau mengubah ekspresinya, sebuah suara datang dari belakangnya.

「…… Schwarz-sama?」

Kemudian, mendengar suara itu, semua orang melihat ke belakang prajurit itu.

Di sana berdiri seorang wanita elf yang tampak cukup muda untuk disebut seorang gadis. Elf dengan rambut pendek keemasan itu mengenakan gaun biru yang dekat dengan pakaian one piece. Sama seperti elf lainnya, ia memiliki sosok ramping dan wajah yang cantik, tetapi berbeda dari elf lain, matanya berwarna hijau cerah. Melihat elf itu, Schwarz menyipitkan matanya.

「Fiatora. Seperti yang diharapkan, kamu tidak berubah sama sekali. 」

Ketika Schwarz mengatakan itu, wanita elf bernama Fiatora mengangkat alisnya dan menjawab.

「...... Schwarz-sama telah banyak berubah. Apa yang terjadi dalam beberapa tahun kita tidak bertemu? 」

Tanya Fiatora dengan ekspresi yang memiliki campuran kejutan dan kebingungan di atasnya. Ke mana Schwarz mengerang dengan wajah masam.

「...... Ini cerita yang panjang. Aku akan melihat ibuku dulu. 」

Saat dia menjawab demikian, menurunkan nadanya, Fiatora dengan ringan mengangguk dengan tampilan bermasalah dan kemudian mengalihkan pandangannya ke Yuri dan Ditzen.


「Namun, orang-orang itu ...?」

Saat percakapan beralih padanya, Yuri mengenakan senyum lembut dan menjawab.

「Kami datang untuk menemuimu, Fiatora-sama.」

「... A-Aku?」

Terguncang, Fiatora menjawab dengan pertanyaan yang Yuri sangat mengangguk.

「Ya. Kami datang atas nama Aifa-sama. 」

Ketika Yuri menjawab, Fiatora berkedip karena terkejut.

「Dari Aifa ……? Dia tahu aku ada di sini? 」

Sementara Fiatora berdiri dalam kebingungan, Ditzen menunjukkan wajahnya dari belakang Yuri.

「Ehmm …… Sebagai permulaan, bisakah Anda membuat mereka menyingkirkan pedang mereka? Aku tidak tahan betapa menyeramkannya …… ​​」

Diucapkan Ditzen sambil melirik bilah pedang yang masih menunjuk padanya.

PREV  -  ToC  -  NEXT