Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 69

Ke Lady’s Mansion


Salah satu sudut di halaman kastil tiba-tiba runtuh, membuka lubang. Dari lubang itu tangan seperti manusia tumbuh, mengikuti itu, sebuah kepala ditutupi dengan tudung muncul.

「... Banyak tentara dan praktisi. Namun, sepertinya semua orang menuju ke ruang bawah tanah dan sepertinya tidak ada yang memperhatikan kita. 」

Ketika Ditzen mengatakan itu, suara Aifa datang dari bawah.

「Lalu cepatlah dan keluar. Kecepatan adalah kunci kesuksesan. 」

「Hanya salah siapa kita harus menggunakan strategi seperti itu ... Ah, tidak, maafkan aku. Aku segera keluar. 」

Mungkin dia diberitahu sesuatu, tetapi Ditzen memanfaatkan sepenuhnya anggota tubuhnya seperti serangga dan dengan cepat merangkak keluar dari lubang. Setelahnya menggunakan sihir terbang muncul Aifa dan Yuri. Omong-omong, Schwartz, yang mengambil sandera Yuri, meraih ke bahunya dan naik bersamanya.

Melihat itu, Ditzen mengernyitkan alisnya.

「Aku tidak peduli apa yang terjadi jika kau tidak akan mudah dalam kesenianmu. Jika kau tidak dapat menggunakannya ketika sesuatu terjadi itu akan mengerikan. 」

「Tidak apa-apa."

「Sepertinya aku tidak bisa memanjat ini.」

Mendengar jawaban mereka, Ditzen menghela nafas dan mengangkat bahu. Tanpa memperhatikan sedikitpun pada Ditzen, Aifa berjalan menuju gerbang kastil.

「Mengikuti lurus ke bawah bagian ini kau akan melihat lady’s mansion. Aku akan menuju lantai atas sambil mengamuk sebanyak mungkin. Jika aku tidak bertarung langsung dengan para penyihir pengadilan lainnya, itu akan berhasil entah bagaimana. 」

Wajah Ditzen berkedut saat dia melihat pembicaraan Aifa sambil berjalan.

「……Dan kami?」

「Menyusup ke lady’s mansion, temukan keluargaku dan bawa pergi.」

「I-itu tidak masuk akal ...」

Hanya menyisakan 「Aku mengandalkanmu」 ke Ditzen yang pucat, Aifa kembali ke kastil tanpa melihat ke belakang.

Segera setelah itu, pilar es menembus dinding batu, mengguncang bumi, mengikuti, jeritan dan teriakan marah terdengar.

「Lantai pertama!」

「Tidak, mereka naik!」

Beberapa teriakan seperti itu dari tentara terdengar, kemudian, dengan lebih banyak suara menderu, dinding lantai dua runtuh.

「M-Mengamuk memang ...」

Ditzen, yang mengucapkan pikiran seperti itu dengan takjub, sadar beberapa detik kemudian dan melihat sekeliling. Di sana berdiri Yuri dengan lehernya masih dipegang oleh Schwartz.

「Putra Mahkota-sama, maukah kamu membiarkannya pergi?」

Ditanya oleh Ditzen, Schwartz hanya menyipitkan matanya dan menggelengkan kepalanya.

「...... Aku tahu tujuanmu. Dan juga tahu bahwa itu akan menjadi kepentingan bersama kita untuk kita pergi bersama, sama seperti kita. 」

「Kepentingan bersama?」

Dengan wajah muram, Schwarz mengangguk pada Ditzen, yang menatapnya dengan ragu.

「Pokoknya, tetaplah bergerak untuk saat ini. Waktu adalah segalanya. 」

「Whoa, ini lagi?」

Kata Ditzen dengan cemberut setelah menerima instruksi tersebut. Namun, Yuri juga memberikan persetujuannya dengan senyum yang sedikit tegang.

「Itu tidak dapat membantu. Untuk saat ini, kita juga harus bertindak. Jika kita tidak terburu-buru, tentara mungkin datang ke sini juga. 」

「Jadi kamu mengizinkannya, Yuri-sama ...」

Setelah menjawab Ditzen yang kebingungan dengan tawa, Yuri mulai berjalan bersama dengan Schwartz.

「Fufufu. Kupikir ada banyak penjaga, jadi mari kita mengganggu dengan tenang, tanpa diketahui.」

「Mereka akan memperhatikan. Itu tidak mungkin. Tidak ada keraguan bahwa mereka tidak membuatnya mudah untuk dilanggar. 」

「Astaga.」

Ketika Ditzen mengeluh karena berselisih, Yuri mengerjap beberapa kali dan kemudian tersenyum dengan agak kemenangan.

「Itu rahasia, tapi aku bisa berjalan tanpa mengeluarkan suara.」


「Tidak, bukan itu yang kubicarakan ...」

Saat Ditzen memberikan jawaban tanpa kekuatan, Yuri benar-benar mulai bergerak di depannya tanpa mengeluarkan suara. Schwarz dikejutkan oleh Yuri, yang bergerak tanpa menggerakkan anggota tubuhnya seolah-olah meluncur, tetapi Ditzen keberatan dengan cemberut di wajahnya.

「Apakah kamu tidak mengambang? Itu curang.」

「Kamu mengeksposku.」

Yuri tertawa setelah trik kecilnya ditunjukkan, Ditzen, pada gilirannya, menatapnya dengan mata setengah tertutup. Saat Schwarz menyaksikan interaksi antara keduanya, dia tiba-tiba mengangkat kepalanya.

「…Betul. Menyerbu dari dinding atau jendela akan sulit, tetapi atap lady’s mansion memiliki pintu masuk rahasia yang hanya diketahui oleh keluarga kerajaan. Aku belum pernah menggunakannya, tetapi dari sana mungkin bisa masuk tanpa diketahui. 」

「A-Apa itu benar?」

Mendengar kata-kata Schwartz, Ditzen membuka matanya lebar-lebar.

「Ya, seharusnya begitu. Lady’s mansion juga merupakan tempat perlindungan terakhir untuk keluarga kerajaan. Itu dibuat bahkan setelah gerbang ditutup, dimungkinkan untuk masuk bagi mereka yang terlambat datang. 」

「Itu keren! Yang diputuskan mari kita segera mendekatinya dari atas. 」

Berbeda dengan Ditzen yang bersorak kegirangan, Yuri berbisik dengan ekspresi mendung.

「...... Itu tidak terlalu menarik.」

【Desa elf yang diperbaiki】

「Dua puluh orang bisa bertarung. Dan ada juga ibu, Rant dan dua golem Taiki-sama yang akan ditinggalkan. 」

Ketika Mea mengatakan itu sambil menghitung nomornya, Rant mengangguk setuju.

「Kami akan baik-baik saja di sini. Mea dan Schnee, tolong bawa golem Taiki-sama dan bergegas ke ibukota kekaisaran. 」

「Ya.」

Ketika Mea menerimanya, Schnee melipat tangannya dan melihat ke belakang.

「Karena golem yang melekat pada kelompok Yuri-sama datang ke sini sendirian, itu berarti bahwa mereka melakukan sesuatu di ibukota. Mungkin berbahaya jika mereka tidak segera kembali. 」

Setelah dia mengatakan itu, Schnee melompat ke bahu robot, yang berdiri di belakang seperti itu sudah cukup terbiasa.

「"Ya aku tahu.」

Mengatakan itu, Mea melompat pada robot juga, dan tiga unit bangkit di udara.

Pemandangan itu membangkitkan keributan kecil di antara para elf yang berbaris di belakang Torraine dan Rant.

「...... Orang yang bernama Taiki tampaknya adalah penyihir yang keterlaluan. Aku bahkan tidak pernah membayangkan golem terbang. 」

「Yah, ada juga, tapi jumlah golem itu juga menakutkan. Dan seperti yang kudengar, dia mengoperasikan setiap golem sendirian. 」

「Seolah absurditas seperti itu mungkin terjadi. Kemungkinan besar orang yang bernama Taiki mengawasi dan penyihir lainnya memasukkan perintah. 」

「Bagaimanapun, fakta bahwa penyihir mengoperasikan beberapa golem dari jauh sangat menakutkan. Jika orang seperti itu membuat pikirannya untuk menginvasi ... 」

Mungkin mendengar suara-suara yang datang dari para elf, Mea memiringkan telinganya. Rant dan Schnee juga menunjukkan sedikit reaksi dan menyipitkan mata mereka.

Tidak menyadari reaksi dari ketiganya, para elf terus mengekspresikan kekaguman dan ketakutan mereka dalam suara-suara kecil, tetapi ketika Torraine melihat sekeliling, bisikan-bisikan itu menghilang.

Meneliti elf, Torraine berbicara sambil tersenyum.


「Yang tidak dikenal tampaknya membuatmu takut. Tapi Taiki-sama adalah orang yang baik. 」

Hanya mengucapkan kata-kata itu, Torraine berbalik dari para elf dan sekali lagi menatap Mea.

「Hati-hati. Jangan berkeliaran dari golem Taiki-sama. 」

「Ya. Aku akan pergi. 」

Saat keduanya melakukan pertukaran ini, para elf saling memandang dengan ekspresi canggung.

Kemudian, salah satu elf pria mengangkat kepalanya dan memandangi para beastmen.

「...... Kata-kata kami kasar terhadap dermawan kami. Tidak peduli kekuatan apa pun yang Anda miliki, kekuatan itu tidak mengubah fakta bahwa Anda adalah dermawan hebat yang membebaskan kami. 」

Ketika elf itu membuat permintaan maafnya yang canggung, elf lain juga menunduk rendah hati.

Melihat adegan itu, Mea tertawa kecil.

「…… Aku akan pergi menyelamatkan orang terakhir.」

Ketika Mea mengatakan itu, tiga robot yang membawa Mea dan Schnee terbang ke ibukota kekaisaran.

PREV  -  ToC  -  NEXT