Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 68

Keributan Hebat


Suara-suara tegang prajurit, berlarian, dan suara-suara logam yang berdentang dengan logam bergema di dalam kastil.

「Temukan mereka ?!」

「Lantai pertama, lebih jauh di sana!」

「Idiot seperti itu! Pergi ke jalan buntu sendiri! 」

Bagian dalam kastil berada dalam kegemparan yang mirip dengan sarang lebah yang diaduk. Warga sipil yang melarikan diri, seperti pejabat sipil dan pembantu rumah tangga, bercampur aduk dengan tentara yang bergegas ke tempat kejadian, menciptakan kekacauan.

「Tangga menuju ruang bawah tanah sempit! Garis depan, siapkan perisai dan tombak, bentuk file ganda dan maju! 」

Ketika seorang pria paruh baya, yang tampaknya adalah seorang komandan, memerintahkannya dengan suara keras, para prajurit, yang sampai sekarang maju dalam kekacauan, segera patuh. Memimpin kelompok prajurit yang memenuhi koridor lantai pertama dan beberapa penyihir, ia mengangkat pedang di atas kepala, bebas dari sarungnya.

「Sekarang, Kita menjebak mereka! Perlahan turun tangga! 」

【Ditzen】


Melaju melalui lorong bawah tanah yang basah, lembab, dan busuk, kami mencapai sel terakhir di sana.

Namun, di dalam hanya ada satu pria yang compang-camping, yang kemungkinan besar mengalami semua bentuk penyiksaan. Pria itu memiliki selembar kain hitam dari darah yang melilitnya dan tidur seperti orang mati. Melihat rambut dan janggut peraknya yang berantakan, dia pasti sudah lama ditahan di sini.

「Sepertinya ini adalah kesalahan. Kita akan menuju ke mansion berikutnya. 」

Kata Aifa dengan sedikit sindiran, sama sekali mengabaikan pemandangan yang mengerikan itu. Aku memiliki banyak hal yang ingin kusampaikan, tetapi pertama-tama datanglah kesejahteraanku sendiri.

「Aku mendengar langkah kaki orang menuruni tangga, Aifa-dono. Mungkinkah kamu berencana untuk menyelam ke sekelompok tentara yang bergegas ke arah kita saat ini? 」

Dimasukkan ke dalam situasi yang jelas putus asa ini, aku tanpa sengaja bertanya dengan nada aneh.

「Tidak, kita akan bergerak, menghindari tentara.」

「Bagaimana?! Kita saat ini berada di jalan buntu tanpa jalan keluar! 」

Menunjuk ke penjara aku menjelaskan situasinya, tetapi Aifa hanya mendengus dan menunjuk.

「Kita harus membuatnya. Penjara bawah tanah ini kokoh, tetapi mereka tidak mengantisipasi bahwa aku akan melakukan sesuatu untuk itu. 」

「Hah?」

Suara seperti itu tanpa sengaja keluar dari mulutku ketika aku mendengar kata-kata Aifa. Apakah dia tidak ingat berapa banyak langkah yang kami ambil ketika kami menuruni tangga?

Langit-langit yang tebal seperti itu tidak mudah dihancurkan.

Sementara aku memikirkan itu, menatap Aifa dengan mata penuh skeptis, suara Yuri datang dari samping.

「Sekarang, apakah kamu merasa lebih baik?」

Ketika aku berbalik, aku melihat Yuri dengan tangannya meraih pria yang terkurung itu, dan memperhatikan bahwa luka yang tak terhitung jumlahnya yang bisa dilihat pada kulitnya yang terbuka sebelumnya, sekarang menghilang.

「A-Apa yang kamu lakukan, Yuri-sama ...」

Tepat ketika kita akan menggunakan teknik saat kita berlari di sekitar kastil, mengapa kau harus menggunakannya untuk menyembuhkan luka dari beberapa tahanan yang akan menendang ember?

Dan itu akan menjadi satu hal jika dia hanya membobol sel dan melepaskannya, tetapi dari semua hal, dia harus menggunakan sihir penyembuhan.

「...... Kamu bisa menggunakan sihir penyembuhan? Sungguh tidak biasa. 」

Seperti yang diharapkan, bahkan Aifa terkejut. Dia menggumamkan kata-kata itu dengan kerutan di wajahnya.

Kemudian, Yuri mengangguk dengan 「Ya」 dan menoleh ke arah kami.

「Dia terlihat sangat sedih, jadi aku tidak bisa menahan diri.」

Melihat Yuri yang tersenyum, aku menjatuhkan bahuku dan berkata.

「Begitukah. Orang itu akan senang. Lalu, ayo pergi. Karena Aifa-dono mengatakan bahwa kita entah bagaimana dapat melarikan diri dari bawah tanah. 」

Mengatakan itu aku melirik Aifa. Namun, Aifa mendongak, tanpa memperhatikan penampilanku.

「Pertama, tanah.」

Saat Aifa mengucapkan kalimat itu, tanah mulai bergetar sedikit demi sedikit dengan suara gemuruh.

Dan kemudian langit-langit penjara bergerak. Beberapa batu jatuh ke lantai lorong bawah tanah seperti mereka masih hidup. Melihat pemandangan itu aku mengerutkan kening.

「Tidak akan tentara tiba di sini dulu?」

Ketika aku bertanya demikian, penuh ketidakpuasan, Aifa menanggapi dengan menghela nafas.

「Jika aku melakukan semuanya sekaligus kita akan berakhir di gua. Itu sebabnya aku harus memecahnya bagian demi bagian dan segera memadatkan tanah di atas dengan sihir. Dan buat lubang dengan mengulangi proses itu. Tanah dan batu yang berlebih digunakan untuk menghalangi jalan. Mereka tidak akan bisa sejauh ini dengan mudah. ​​」


Sambil mengatakan itu, Aifa menjatuhkan batu dan tanah, bunyi demi bunyi. Tentu saja, hanya sedikit di depan, sebuah tembok sedang dinaikkan di lorong dengan kecepatan yang luar biasa.

「A-ah, aku mengerti ... aku minta maaf, kukira.」

Ketika aku meminta maaf setelah memahami ide itu, sebuah teriakan pendek datang dari belakang.

「Keluarkan aku dari sini……」

Suara berat yang terdengar seperti itu berasal dari kedalaman bumi. Ketika aku berbalik untuk melihat tentang apa itu, aku melihat pria itu menjulurkan kedua tangannya keluar dari sel dan meraih leher Yuri. Yuri hanya berkedip berulang kali dengan wajah terkejut.

「H-Hei, hei, hei! Beraninya kau, setelah Yuri-sama pergi dan menyembuhkan lukamu ?! 」

Aku berkata tanpa berpikir panjang. Kemudian, pria yang dipenjara itu mengerutkan kening dan menggertakkan giginya.

「Aku sepenuhnya menyadari apa yang kulakukan ... Tapi aku tidak punya waktu. Cepat, keluarkan aku dari sini. Jika kau melakukannya, benar-benar berjanji untuk tidak melukaimu …… 」

Mendengar suaranya yang memiliki tanda penyesalan mendalam bersama dengan tekad yang kuat, aku langsung mengerti bahwa persuasi tidak mungkin.

「A-aku mengerti! Aku mengerti! Tunggu sebentar!」

Segera meneriakkan itu, aku berbisik untuk mengaktifkan teknik bumi. Akan sulit untuk menghancurkan jeruji besi tebal sel ini, jadi aku membuat bagian lantai dan langit-langit lebih rapuh.

「Heave-ho!」

Dengan teriakan nyaring, aku menendang kisi-kisi besi sel, sedikit memiringkan jeruji besi.

「Bagus, sekitar lima tendangan lagi dan itu harus berkembang ...」

「Ini akan lebih cepat.」

Ketika aku berusaha mati-matian untuk menendang jeruji, Aifa di belakangku mengucapkan satu baris dan melemparkan batu dari langit-langit dengan cara ini.

Balok batu terbang melewati wajahku dengan suara menakutkan dan menekuk jeruji besi yang hancur lebih dalam di dalam sel.

Dua batang segera menghilang dari jaringan, dan sel penjara tidak lagi dapat memenuhi tujuannya. Ini pasti cepat, tetapi.

「Awas! Kupikir aku akan mati! 」

Ketika aku berbalik dengan keluhan, Aifa menatapku dengan pandangan tidak tertarik dan sekali lagi mengalihkan pandangannya ke langit-langit.

Elf yang menjengkelkan.

「... Akhirnya, keluar, ya.」

Dengan kata-kata itu pria itu keluar dari sel, masih memegang leher Yuri.

「Ehm, aku ingin kamu melepaskanku ...」

Yuri mengatakan itu dengan lembut, tetapi pria itu hanya menggelengkan kepalanya.

「Kalian semua adalah penyihir, bukan? Maaf, tapi aku tidak bisa melepaskanmu sampai aku keluar. 」

Tidak dapat menerima pernyataan itu, aku menyuarakan pertanyaanku.

「Tidak, kami tidak akan memberikanmu kepada para prajurit. Karena dalam kasus seperti itu kami akan menjadi yang pertama ditahan. Dan pertama-tama, siapa kau? 」

Ketika ditanya tentang identitasnya, lelaki itu menggerakkan dagunya dengan janggut yang sudah lama ditumbuhi dan setelah mendesah, jawabnya dalam.

「...... Aku putra Konigs Blau, Schwartz Blau. Awalnya, aku adalah yang pertama dalam barisan untuk suksesi, tetapi sekarang aku telah kehilangan hak itu. 」

Kata-kata itu membuat mataku melebar.


「...... Pangeran pertama? Tidak, apakah itu putra mahkota? Kenapa kamu ada di penjara bawah tanah ini …… 」

Mendengar pertanyaanku, Schwartz membuat wajah seperti dia makan lemon utuh dan menutup mulutnya, dan sebaliknya, Aifa berbicara.

「...... Orang itu memang putra mahkota sendiri. Sampai setahun yang lalu ia memimpin pasukan sebagai seorang jenderal, tetapi karena dinilai ada bahaya pemberontakan, ia kehilangan hak suksesi.」

Seperti yang dikatakan Aifa bahwa itu adalah hal yang paling sepele di dunia, Schwarz berteriak kepadanya.

「Bukan pemberontakan! Aku hanya ragu tentang cara ayah melakukan sesuatu! Dia tumbuh terlalu bersemangat untuk memperluas wilayahnya, sehingga sebagian besar wilayah yang baru diperoleh nyaris tidak dikelola! Pada tingkat ini, kita akan dipotong dari dalam baju zirah kita sendiri sementara bilah kita diputar ke luar! Kecuali jika kita memiliki pemerintahan penuh di setiap sudut wilayah yang diperluas dengan penguasa kuat dalam penyerahan lengkap kita, Kekaisaran tidak memiliki masa depan! Butuh waktu untuk melakukan itu! 」

Schwarz memberikan pidato yang sangat panas, membuat orang bertanya-tanya, di mana dia memiliki energi yang tersisa di tubuhnya yang layu. Namun, Aifa tidak menghindarinya sekali pun.

「Masa depan negara ini tidak ada hubungannya denganku.」

Kata-kata kasar Aifa menyebabkan Schwarz memelototinya dengan cemberut.

Setelah melihat keduanya, aku mengalihkan pandanganku ke Yuri. Dia tampaknya tidak dipegang terlalu kuat. Dia mendengarkan percakapan dengan wajah bermasalah.

「...... Kamu membantu satu orang yang merepotkan, Yuri-sama.」

Dengan kata-kataku, Yuri membalas senyum pahit.

PREV  -  ToC  -  NEXT