Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 66

Desa Elf yang diperbaiki


Menjulurkan wajahnya keluar dari jendela kereta, Mea melihat ke depan.

「Itu ada! Di sana!」

Ketika Mea berteriak, kedua elf itu menjulurkan kepala mereka dari jendela yang berlawanan dan memandang ke depan. Sebelum mata mereka adalah bagian dari lengan robot, yang membawa kereta, pemandangan singkat, dan bidang coklat muda dengan sejumlah tenda sederhana berbaris di atasnya.

「Sudah begitu banyak ...!」

Elf pria itu berkata dengan nada yang hampir gembira.

Di mana-mana, di dekat tenda, dan di dekat gerbong, yang berdiri berbaris di sekeliling mereka, orang-orang dapat terlihat, dan mereka semua tampak seperti elf.

Melihat dua elf yang senang, Torraine, yang diam-diam duduk di dalam gerbong, sekarang juga memiliki senyum di wajahnya.

Segera setelah itu, gerbong dengan Mea dan yang lainnya berhenti sejalan dengan gerbong lain, yang mana elf lain segera berbondong-bondong.

「Litt!Shall!」

「Kamu juga baik-baik saja ?!」

Dengan suara seperti itu terdengar, kedua elf melompat keluar dari kereta.

「Turk! Sudah berapa tahun berlalu ……! 」

「Ha ha! Ha ha ha! Ini seperti mimpi! 」

Seorang elf pria tinggi mengatakan itu dengan tawa, elf yang dipanggil Litt mengangguk dengan air mata mengalir di matanya.

Kemudian, melihat elf perempuan, yang setengah berlari datang dari dalam tenda, Shall berteriak keras dan mulai berlari.

「Ibu!」

Berteriak, Shall memeluk elf itu. Menangis, elf yang dipeluk meletakkan tangannya di bahu Shall.

「Shall ... Aku senang kamu baik-baik saja. Tidak kusangka kita bisa bertemu lagi ... 」

Mea dan Torraine, yang baru saja turun dari kereta, juga tidak bisa menahan air mata setelah melihat reuni yang menyentuh itu.

Dan robot, yang membawa kereta di sini, diam-diam mengawasi pemandangan itu.

【Taiki】

「Ini sangat menyentuh, Taiki-sama ...」

Mengangguk pada Ayla, yang mengatakan itu sambil terisak, aku berbicara.

「Ya. Tetapi, apakah kedua saudara perempuan ini? Sepertinya tidak ada banyak perbedaan usia mereka …… 」

Ayla dengan canggung tertawa ketika aku mengatakan itu.

「Aku tidak bisa menentukan umur elf. Meskipun memiliki penampilan muda, mereka dapat terlihat seusia dengan kakek mereka. 」


Mendengar kata-kata itu aku sekali lagi menyadari umur panjang elf.

「Begitukah? Meski begitu, tidak peduli bagaimana kau memandang mereka, mereka tampaknya berusia sekitar dua puluhan, aku akan benar-benar terkejut mengetahui bahwa mereka berusia enam puluh atau lebih. M? Jika itu masalahnya, mungkin anak yang tampaknya berusia akhir belasan tahun, mungkin lebih tua dariku?」

Elf itu menakutkan. Ketika aku, dipenuhi dengan rasa heran, sedang melihat layar, elf yang diproyeksikan di layar semuanya berbalik ke arah yang sama.

Robot juga mengubah orientasinya, dan gambar di layar telah bergeser.

Apa yang sekarang ditampilkan di sana, adalah kereta baru dan robot terbang sambil membawanya. Selain elf, sosok Rant dan Schnee bisa dilihat dari jendela.

「Rant-san dan yang lainnya datang juga. Butuh beberapa saat karena kota itu jauh dari ibukota, tetapi semua orang terlihat baik-baik saja. 」

Sementara aku merasa lega tentang itu, Violette, yang diam sampai sekarang, berbicara dengan suara rendah dengan tatapan tajam di matanya.

「... Dari kota Abrau ke ibu kota dalam setengah hari ... Aku bahkan tidak merasa ingin terkejut lagi ...」

Untuk beberapa alasan, Ayla menanggapi kata-kata itu dengan anggukan.

「Dalam beberapa hari terakhir kau seharusnya menyadari bahwa meskipun memiliki kekuatan Kekaisaran, seseorang tidak dapat bersaing dengan Taiki-sama. Sekarang, demi Kekaisaran juga, beri tahu kami lokasi elf terakhir yang tersisa. 」

Ketika Ayla mengatakan itu, Violette mengangkat bahu dan menggelengkan kepalanya.

「... Aku ingin tahu, bagaimana aku harus memberi tahumu sesuatu yang tidak kuketahui. Dan jika Kaisar tidak menyerah, maka konflik tidak dapat dihindari. Pada akhirnya, apakah aku membantumu atau tidak, toh tidak akan ada yang berubah, kan? 」

「Uh ... I-Itu tidak benar. Misalnya, jika kamu, sang jenderal, mengusulkan perdamaian, Kaisar mungkin goyah ... 」

「Itu tidak mungkin bukan.」

「Auh ……」

Nada yang agak menjengkelkan itu menyebabkan Ayla, yang harus mengangkat ini, mundur.

Tidak bisa hanya menonton adegan itu, kataku.

「Misalnya, bagaimana jika aku secara pribadi membawa kedamaian kepada Kaisar? Aku tidak bisa menyerahkan kastil ini kepada Kaisar, tetapi dimungkinkan untuk membawa keuntungan ke Kekaisaran dengan berdagang. Kupikir itu akan lebih untuk keuntungan kita bersama daripada perselisihan. 」

Ketika ditanya demikian, Violette berpikir sebentar.

Aku mengamatinya dengan santai, tapi sepertinya Violette membuat jarak di antara kami.

Aku tidak tahu apakah itu karena statusnya sebagai Jenderal Kekaisaran, tetapi dia tampaknya tidak mau bekerja sama dengan kami.


Dan sementara aku memikirkan itu, Violette dengan tenang membuka mulutnya.

「…Aku mengerti. Jika demikian, mari kita mengatur dokumen yang menetapkan permintaanmu. Aku akan membawanya langsung ke Yang Mulia. Aku tidak bisa membuat jaminan untuk hasilnya ... 」

Setelah menjawab begitu, Violette menatapku dengan seksama, mengamati reaksiku.

Sambil merasa sedikit tidak nyaman di bawah tatapan itu, aku menjawab dengan persetujuan.

「Dalam hal itu, mari kita bersiap-siap segera. Namun, itu akan terjadi setelah sisimu melepaskan semua elf. 」

Mendengar jawabanku, sudut bibir Violette melengkung tersenyum dan dia menjawab dengan 「Dimengerti」.

PREV  -  ToC  -  NEXT