Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 63

Penyelamatan Elf, yang pertama.


Robot dengan cepat mengirim tentara, sementara Mea dan Torraine melarikan diri dengan elf yang terkejut.

Rupanya, para elf juga mengerti bahwa Mea dan yang lainnya bukan musuh.

Melihat gambar itu, aku menghela napas lega dan bersandar di kursi.

「Sepertinya itu berjalan dengan baik.」

「Memang. Namun, dengan ini, tim lain telah kehilangan waktu ...」

Aku mengangguk dengan senyum masam pada ucapan Ayla.

「Ya. Yah, untuk mulai dengan, kita berencana untuk melakukan semua ini dengan cepat sehingga Kaisar tidak akan mengendusnya. 」

Sementara aku menutupi dengan kata-kata itu, di dalam aku sedikit gugup.

Jika dalam skenario terburuk, Kaisar akan mendengar ini dalam seminggu, itu berarti kami hanya memiliki tujuh hari untuk mengidentifikasi keberadaan semua elf di ibukota.

Sementara tampaknya Aifa memiliki ide tentang keberadaan hampir setengah dari mereka, Ditzen dan Yuri belum membuahkan hasil karena mereka pada dasarnya meraba-raba dalam kegelapan.

Untungnya, masing-masing elf tampaknya terlibat dalam semacam pekerjaan, sehingga mereka sering terlihat bergerak, dikelilingi oleh tentara.

Dengan kata lain, dengan waktu yang tepat, kami mungkin akan segera menemukannya.

「Semuanya tergantung pada keberuntungan sekarang.」

Berbisik dengan suara yang sangat hening, aku menghela nafas.

【Elf】

Angin kencang bertiup.

Awan debu naik, diikuti oleh suara dinding-dinding batu yang runtuh.

Itu sudah setelah pasukan kekaisaran dikalahkan bahwa kami berhasil mengkonfirmasi pemandangan itu.

「Ka-kakak...!」

Karena tidak mampu menanggapi dengan baik suara gemetar dari adik perempuanku dan sensasi pakaianku ditarik di ujungnya, aku meletakkan tanganku di punggung adik perempuanku.

Lagipula, di depan kami ada golem yang terlihat seperti kotak berbentuk tak berbentuk. Golem itu, sama sekali tidak seperti gerakannya sebelumnya, dengan lembut berhenti dan perlahan-lahan memalingkan wajahnya ke arah kami.

Dua sosok manusia muncul dari belakangnya, dengan wajah tertutup jubah. Terkabur oleh bayangan, hanya sebagian kecil dari wajah mereka yang bisa dilihat, tetapi kemungkinan besar keduanya adalah perempuan.

Tanpa ragu, pencipta golem ini.

「... K-Kamu adalah ...」

「Jangan permasalahkan itu, jalankan saja!」

Siapa? Saat aku mencoba menanyakan itu, seorang wanita, berlari ke depan, meneriakkan itu dengan nada yang kuat.

Muda. Suara itu terasa sangat muda, hampir kekanak-kanakan. Dan tampaknya juga tidak memiliki permusuhan.

「... Dipahami.」

Menjawab secara singkat, aku menarik tangan adik.

Mungkin mereka tidak berharap bahwa aku akan langsung setuju, tetapi sedikit kebingungan dapat dirasakan dari para wanita.

「... Lalu, ikuti kami!」

Namun, wanita itu segera kembali ke akal sehatnya dan berlari ke depan tanpa melirik kami. Ketika dia berlari melewati kami dalam waktu singkat, saudari dan aku tanpa sadar saling memandang, tetapi orang yang berlari di belakangnya memanggil kami.

「Ini permintaan dari Aifa-san. Silakan, ikuti kami. 」

Diberitahu itu, aku yakin.

「...! kakak!」

Adikku berbicara dengan suara yang sangat bersemangat.

「Akhirnya, kami bertindak!」

Setelah mengatakan itu, kami juga mengejar wanita itu.

Akhirnya, saat ini telah tiba.

Itu akan mudah untuk pergi sendiri, tetapi tidak diragukan lagi akan membawa masalah pada klan lainnya. Dan sambil berpikir begitu, kami menghabiskan waktu yang cukup lama tidak bisa bergerak atau bertindak menentang.

Hanya karena semua orang adalah keluarga yang berharga, kami dapat memahami bahwa semua orang memiliki pikiran yang sama. Dan karena itu, bahkan lebih sulit untuk bertindak.

Dari percakapan para prajurit, aku tahu bahwa Aifa, seorang penyihir yang sangat baik, terpilih sebagai penyihir istana.

Ketika aku mendengarnya untuk pertama kalinya, dua pikiran melintas di benakku. Pertama, adalah apa pun alasannya, Aifa yang memperoleh status tertentu, akan dapat menyelamatkan semua orang.


Dan satu lagi adalah bahwa Aifa mungkin tahu itu dengan cukup baik, dengan simpati mendalam untuknya yang diikat oleh rantai yang dikenal sebagai tugas, misi dan kewajiban.

Jika aku berada di posisi yang sama, aku mungkin tidak akan bisa menghabiskan hari-hariku dengan tenang.

Jika kau tidak bergerak cepat, maka keluargamu mungkin akan hidup saling menjauh, sebagai alat Kekaisaran.

Jika kau tidak bergerak dengan cepat, maka lansia mungkin akan sekarat di antara hutan batu, tidak dapat kembali ke hutan.

Jika kau tidak bergerak dengan cepat, maka keluarga itu mungkin akhirnya disiksa oleh kaisar itu, yang begitu terpaku pada Pohon Suci.

Gambar-gambar mengerikan itu akan berangsur-angsur, hari demi hari, mengikis pikiran seseorang, diam-diam membunuh diri sendiri.

Jadi, aku menemukan kesenangan besar pada Aifa akhirnya mengambil tindakan, dan bahkan jika itu gagal, aku tidak akan berpikir untuk menyalahkannya. Yang harus kulakukan adalah memahami apa yang Aifa coba lakukan dan bertindak sesuai dengan rencananya. Jika ada yang mati, itu akan tetap menjadi bekas luka seumur hidup Aifa.

Aku tidak bisa mati dan tidak bisa membiarkan orang lain mati.

「Ayo lakukan.」

「Ya kakak!」

Adik perempuanku juga memiliki pikiran yang sama. Dan setelah saling mengangguk, kami mulai berlari di sepanjang jalan beraspal.

【Violette】

Menjari jari-jariku di tempat tidur yang empuk dan nyaman, aku memandang ke luar jendela. Langit biru pekat, tidak mungkin dilihat dari tanah.

Tempat tidur bersih, berbagai perangkat luar biasa dan makanan lezat yang menakjubkan.

Kondisi yang luar biasa nyaman. Di langit, tak terjangkau bagi siapa pun, hari-hari damai tampak sama seperti yang dijanjikan.

Namun, karena itu, dibandingkan dengan permukaan tidak ada sensasi yang dapat ditemukan di sini.

Negara Surgawi di mana waktu tenang dan damai mengalir, tanpa perang, penjahat atau kelaparan.

Di ruangan itu, aku menyipitkan mata dan mendesah.

「... Negara yang membosankan.」

Mengatakan itu aku bangkit dari tempat tidur dan mendekati jendela.

Menatap pulau di luar jendela, secara alami aku menghela nafas. Pemandangan yang tidak berubah dari rumah-rumah putih yang indah dan pepohonan.

「Budaya yang berbeda, ras yang berbeda, sihir yang berbeda ... Di permukaan, pasti ada banyak negara yang belum aku kenal.」

Mengatakan itu aku membuka jendela.

Mengendus waktu damai ini, aku membuka mulut.

「Menundukkan berbagai orang lain dan menjarah dari mereka ... Apa yang bisa lebih menyenangkan dari itu.」

Saat aku mengatakan itu, angin sepoi-sepoi, yang sepertinya tidak berada di langit, menyentuh pipiku dengan lembut.

Hampir seperti menghibur hati busukku, yang pada gilirannya membuatku lebih jengkel.

「... Sepertinya akan sulit untuk melarikan diri sendiri, ya.」

Orang yang bernama Taiki tampaknya sangat lembut, tetapi dengan situasi saat ini, aku tidak bisa berharap dia bersikap mudah padaku. Berkelahi dengan golem, yang memiliki pertempuran udara dengan Aifa itu, tidak bisa disebut pintar.

「Bagaimanapun, cara yang paling masuk akal untuk mendapatkan kebebasan adalah dengan menipu seseorang yang mampu membebaskanku.」

Dengan kata lain, Taiki. Untungnya, pada saat ini Taiki memanipulasi beberapa golem secara bersamaan, jadi konsentrasinya harus jauh di bawah level normal.

「Pertanyaannya adalah, apakah aku bisa keluar dari ruangan ini?」


Bergumam itu aku menuju ke pintu dan membukanya. Ada sesosok golem, berdiri di seberang koridor.

「... Aku ingin melihat Taiki-sama ... Apa yang kulakukan.」

Untuk beberapa alasan, aku memanggil golem dan sekarang mengerang karena malu.

「Aku harus memikirkan cara lain ... Eh?」

Aku hendak kembali ke kamarku, tetapi kemudian aku memperhatikan bahwa golem itu berbalik, dan berhenti.

Golem menoleh ke arahku, menghadap ke koridor.

「... Tidak mungkin, itu ...」

Mengatakan begitu aku mengambil langkah ke koridor, meninggalkan ruangan.

Pada saat yang sama, golem itu mulai berjalan menyusuri koridor.

Melihat punggungnya dengan linglung aku membuka mulutku.

「... Sepertinya mereka akan membiarkan aku bertemu dengannya.」

Sungguh, akal sehat tidak bekerja di negara ini.

PREV  -  ToC  -  NEXT