Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 61

Operasi yang berangsur-angsur menjadi tidak teratur


【Aifa】

Para prajurit, yang bergerak sambil mengelilingi anak-anak tidak pergi dan tinggal di barak.

Mungkin, dua atau tiga anggota keluargaku pasti tinggal di barak ini. Ada 12 barak di Ibukota Kekaisaran. Aku percaya bahwa aku memiliki keluarga dengan sekitar 30 orang yang tinggal di barak itu.

Dan aku memiliki empat anggota keluarga di dua kota menengah terdekat. Ada orang kuat yang diakui sebagai pejuang di keluarga kami, jadi ia dikelola dari Ibukota Kekaisaran sehingga kami tidak bisa memberontak.

Bahkan termasuk aku yang tinggal di kastil, aku tidak dapat menentang sama sekali karena aku terpisah sementara keluargaku yang lain disandera.

Ketika aku mengatakan itu kepada Taiki-dono, dia menyarankan untuk memeriksa posisi semua orang terlebih dahulu dan membantu mereka secara bersamaan sesegera mungkin.

Itu adalah rencana yang aku juga pikirkan, tapi aku tidak tahu situasi di kota yang jauh dan itu juga rencana yang aku tinggalkan berpikir bahwa itu bahkan lebih mustahil dengan situasi keluarga keluargaku yang tersebar di dalam kekaisaran saat ini.

Namun, Taiki-dono mengatakan bahwa itu mungkin jika kita bergerak cepat karena kita akan dapat berkoordinasi bahkan di daerah terpencil. Dengan kata lain, kita harus menyelesaikan semuanya sebelum masuk ke telinga Kaisar.

Tampaknya mustahil, tetapi jika itu adalah Taiki-dono, mungkin ……


"...... Namun, masih sulit untuk mendapatkan informasi yang akurat tentang di mana mereka berada. Meskipun itu adalah poin utama dari strategi …… ”

Aku pindah ke lokasi berikutnya sambil menggertakkan gigiku karena kesia-siaanku sendiri. Aku hanya dapat menyelidiki satu atau dua barak dalam sehari, tetapi itu tidak dapat membantu karena aku harus berhati-hati sehingga aku tidak akan diekspos. Dan, ada juga beberapa orang yang berada di tempat selain barak dan tidak dapat mengetahui keberadaan mereka.

Tetap saja, ada aku dan dua penyihir dari Negara Kekaisaran Fleida di sini di Ibukota Kekaisaran, jadi kita akan dapat menyelesaikan pencarian entah bagaimana dalam 10 hari paling awal.

Aku mungkin bisa bertemu dengan seluruh keluarga lagi segera.

Aku diam-diam menyembunyikan diriku di gang belakang sambil menekan hatiku yang tidak sabar.

Sementara aku bergerak maju melalui lorong remang-remang tanpa ada manusia yang terlihat, sebuah kotak kayu tiba-tiba mendekatiku tanpa suara di tanah.

Aku secara refleks membuat diriku waspada, tetapi aku menyadarinya karena gerakannya sangat tidak wajar. Ini pasti karya Taiki-dono.

Tidak seperti anak-anak atau hewan yang bergerak di dalam kotak dan bergerak seperti meluncur dengan lancar di tanah.

Mungkin, isinya adalah ……

Sementara aku membuat prediksiku, kotak kayu itu dengan lembut naik ke permukaan seolah-olah itu bisa menembus pikiranku.

Kotak kayu yang mengambang di depanku berputar secara vertikal di tempat dan memperlihatkan isinya.

Seperti yang kuharapkan, itu golem kecil Taiki-dono yang muncul dari dalam kotak kayu. Golem, yang memiliki bentuk aneh, mulai memancarkan cahaya setelah setengah berputar di tempat.

Wajah Taiki-dono yang muncul.

Sesuatu seperti papan persegi tembus muncul dan pada permukaan itu adalah Taiki-dono dengan gerbang kastil sebagai latar belakang.

“I, ini ……”

Sementara aku kehabisan kata-kata, Taiki-dono, yang muncul di papan tulis, mengeluarkan beberapa kertas tertulis. Aku mendekatkan wajahku ke kertas yang Taiki-dono kembangkan dan lihat apa yang tertulis di situ.

"...... Apakah aku ingin mengubah daerahku dengan Ditzen?"

Aku merajut alisku dan bersenandung atas permintaan tertulis.

Dugaanku adalah bahwa semua keluargaku tinggal di lingkungan di mana tentara selalu berada di pihak mereka. Pertama-tama, aku ingin mencari mereka di sana satu per satu, tetapi jika Taiki-dono, yang tahu gerakan semua orang, mengatakan bahwa dia ingin melakukan perubahan tiba-tiba, pasti ada alasannya.

Memikirkan itu, aku mengangguk.

【Mea】

Aku berbicara sambil memelototi para prajurit yang berteriak keras.

"Lakukan!"

Ketika aku memberikan instruksi itu, golem, yang berdiri di depanku, mulai berjalan dengan langkah besar.

Para prajurit berdiri berdampingan dengan pedang dan tombak, mencoba mengelilingi golem.

“Golem itu membosankan! Arahkan satu per satu dengan alat sihir! Mulailah dengan kaki kanannya! "

"Ya!"

Ketika tentara yang berdiri di tengah berbicara, para prajurit lainnya dengan cepat mengambil tindakan. Mereka berdiri di segala arah di sekitar golem dengan gerakan yang tidak sia-sia bahkan dari pandangan saya dan memegang pisau kecil yang mereka ambil dari pinggang mereka.

Pisau yang sangat pendek dan tipis. Itu pasti alat sihir.

Para prajurit dengan pisau tidak menunggu kata-kata prajurit yang tampaknya menjadi pemimpin dan melemparkan pisau satu demi satu ke arah kaki kanan golem.

"Hindari itu!"

Melihat pisau yang dibalut api dan petir, aku panik dan berteriak, tetapi pisau itu sudah akan mengenai golem.

Segera setelah itu, api dan petir meledak dengan suara menderu di sekitar golem. Nyala api yang menimbulkan asap hitam menyala dan cahaya yang berdengung meledak di sekitarnya.

Merasakan suaranya dan kaget dengan kulitku, aku tidak bisa menahan diri.

"Go, golem Taiki-sama ......!"

Suara ibuku terdengar dari belakang. Itu adalah jeritan yang bahkan menyerupai jeritan, sesuatu yang tidak bisa kubayangkan dari ibuku yang biasa.

"Ini, tidak apa-apa ...... Ini golem Taiki-sama, jadi ..."

Ketika aku mengatakan itu seolah meyakinkan diriku sendiri, kedua prajurit itu, yang paling dekat dengan kami, mengarahkan ujung pedang mereka pada kami seolah-olah ingin mengejekku.

"Sekarang mobilitas golem akan semakin membosankan, tetapi alat sihir juga tidak murah, jadi buatlah para penyihir menyingkirkannya dengan cepat."

Ketika dia mengatakan itu, kedua prajurit itu menatapku dan wajah ibuku, dan pergi ke arah kami sedikit demi sedikit.

Kenapa ini terjadi?

Ditemukan oleh salah satu tentara, aku buru-buru mencoba melarikan diri dengan dua elf. Namun, elf objektif dipisahkan oleh lima tentara.

Alih-alih membantu para elf, mereka sekarang dalam krisis.

Sementara aku melihat dengan linglung ke ujung pedang yang menunjuk ke arah kami, ibuku berdiri di depanku.

Punggung surut ibuku, yang memelototi kedua prajurit itu, menyiapkan pisaunya.

"I, ibu ……"

Aku tidak tahu harus berkata apa. Meskipun aku bertindak sesuka hati karena berpikir aku bisa melakukannya dan bahkan mengabaikan suara ibuku dengan sengaja, ibuku masih berdiri di depanku tanpa mengeluh.

Ibuku, yang berdiri untuk melindungiku, berteriak tanpa melihatku.

“Aku akan mengulur waktu, jadi larilah. Taiki-sama pasti akan segera melakukan sesuatu. ”

Diberitahu oleh ibu, aku buru-buru mengeluarkan pisau yang tergantung di pinggangku dan memasangnya.

“Aku, aku juga ……!”

"Tidak! Jika kita berdua mati, siapa yang akan membantu para elf? Jika aku mendapatkan waktu, setidaknya kamu akan selamat. Jangan khawatir tentangku, jadi larilah dengan cepat. "

Aku terkesiap mendengar kata-katanya. Itu karena aku merasakan kesiapan untuk mati dengan suara ibu. Tidak seperti diriku, yang telah dipercayakan tugas dari Taiki-sama dan bersukacita, ibuku telah datang ke kota ini dengan banyak kesiapan dan perasaan.

“Apa yang kamu lakukan, Mea! Cepat pergi! "

Ketika aku mengangkat kepala mendengar suara ibuku, tentara itu sudah berdiri di depan ibuku dan mengayunkan pedangnya.

"I, ibu!"

Secara refleks, tubuhku bergerak.

Menendang tanah dan melompat keluar, aku berlari menghadap pedang prajurit di depan ibuku.

Aku mengayunkan pisau di tanganku untuk mengusir pedang prajurit itu.

Saat ketika aku berpikir bahwa cahaya keluar dari mataku.

Tidak, tembok besar muncul di depan mataku. Itu adalah kotak logam yang cacat dan itu adalah bagian dari kaki humanoid. Itu adalah golem Taiki-sama yang telah dibentuk kembali dengan merakit sesuatu seperti kotak logam.

Kaki golem menjadi sedikit cacat, tetapi bagian lainnya sama sekali tidak terluka.

Begitu golem menutupi pandanganku, aku segera mendengar suara dua tentara yang dikirim terbang.


Suara teredam seorang pria dapat didengar dan dua tentara berguling-guling di tanah ditunjukkan di ujung pandangan saya.

"...... Apakah, apakah itu menyelamatkan kita?"

Ketika aku menggumamkan itu, aku merasakan tanda bahwa ibuku berdiri di sebelahku.

Sementara aku takut dan bahkan tidak bisa melihat wajahnya, ibuku menghela napas dan berbicara.

"…… Hey apa yang kau lakukan? Jika kamu telah melakukan refleksi, lakukan yang terbaik di waktu berikutnya. Apa hal yang harus kita capai secara mutlak? ”

Mendengar itu, aku tidak bisa menahan napas. Aku menyeka air mataku menggunakan pergelangan tangan, menyelipkan daguku dan mengangguk.

"Untuk, untuk membantu para elf ......!"

Aku menjawab itu dan mengangkat kepalaku.

"Golem! Serang tentara! "

Aku mulai berlari ketika aku mengeluarkan perintah.

Para elf dibawa ke bagian tengah kota. Aku harus menemukan mereka, apa pun yang diperlukan. Sambil mendengarkan suara tentara yang diterbangkan ke belakang, aku berlari ke seluruh kota.

PREV  -  ToC  -  NEXT