Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 60

Mencari Elf


【Aifa】

Meskipun aku baru pergi selama beberapa bulan, kesibukan Ibu Kota Kekaisaran terasa seperti kenangan yang jauh.

Namun, aku tidak perlu merasa nostalgia bahkan jika aku benar-benar kembali ke Ibukota Kekaisaran.

Bagaimanapun, kampung halamanku ada di sebelah hutan itu dan Pohon Suci.

Aku merasakan itu dengan tajam ketika menyelinap ke dalam Ibukota Kekaisaran.

Ketika seorang prajurit mendekat dari depan, aku bergerak sambil bersembunyi di belakang gerbong, dan aku berjalan di gang sebanyak mungkin dan memastikan bahwa aku tidak menonjol.

Pakaianku hanya berdandan dengan jubah biasa dan mengenakan kerudung, tetapi aku hampir tidak pernah terpapar dengan itu di Kekaisaran yang memiliki banyak lalu lintas.

Taiki-dono khawatir, tetapi sebagian besar anggota keluargaku tinggal di Ibukota Kekaisaran. Bagaimanapun, aku ingin mengkonfirmasi keselamatan mereka secara pribadi dan membantu mereka.

Selain itu, aku dapat memahami beberapa tempat anggota keluargaku. Jika aku bisa menghubungi keluargaku, ada kemungkinan aku akan tahu di mana anggota keluarga lainnya.

Aku memikirkan hal itu dan tiba di sisi berlawanan dari barak timur.

Jumlah penjaja telah menurun, tetapi jumlah tentara yang mengenakan baju besi malah meningkat. Namun, karena ini juga merupakan tempat di mana aku biasanya tidak pernah mendekati, sangat mungkin bahwa aku tidak akan terbuka jika aku mengenakan jubah berwarna polos ini. Tidak apa-apa jika aku tidak memiliki rekan dan sendirian.


Namun, ada satu elemen yang sangat nyata.

"...... Ini menyusahkan."

Aku menggumamkan itu sambil berbalik dan aku melihat sosok besar yang masih berdiri dengan tenang di gang yang gelap.

Itu adalah golem yang menemaniku dari Taiki-dono. Tentu saja, ada beberapa penyihir yang membawa golem mereka.

Namun, mayoritas adalah penyihir kekaisaran, baik penyihir yang tegas yang ingin memamerkan golem mereka atau penyihir eksentrik yang menuangkan terlalu banyak cinta mereka pada golem.

Dan penyihir yang mengenakan jubah atau jubah tanpa lambang Kekaisaran dan membawa golem, kebanyakan adalah tentara bayaran atau penyihir yang tersesat dan mereka menonjol di Ibukota Kekaisaran.

Aku melihat ke arah golem yang telah direnovasi agar terlihat lebih persegi dan aku menghela nafas. Dalam keadaan darurat, itu akan lebih dapat diandalkan daripada yang terlihat, tetapi ketika kita bergerak secara diam-diam, itu terlalu menonjol.

"...... Akan lebih bagus jika bisa ditinggalkan di sini."

Aku menggumamkan itu dan menghela nafas lagi, tetapi aku menyerah dan muncul ke depan barak sambil berpikir 'tidak ada gunanya bahkan jika aku mengatakan itu'.

Mari kita katakan sesuatu jika aku dicurigai oleh tentara itu. Aku juga memiliki lambang praktisi dari Negara Kekaisaran yang kupinjam dari Yuri-dono dan aku dapat memberikan penjelasan bahwa aku adalah seorang penyihir dari Negara Kekaisaran.

Sementara aku memikirkan hal-hal seperti itu, aku muncul di jalan utama dan memeriksa situasi di barak.

Ada lima tentara yang berdiri berdampingan di pintu masuk gedung batu bertingkat dua dan tentara ringan lainnya berkeliaran di dalam dan luar.

Beberapa dari mereka melihatku, tetapi mereka tidak memiliki reaksi tertentu dan mereka mengalihkan pandangan mereka dariku.

Kenapa sih? Apakah mereka tidak berpikir bahwa aku mencurigakan ketika melihat golem?

Aku memikirkan itu dan berbalik, tetapi tidak ada sosok golem Taiki-dono di sana.

Ketika aku melihat sekeliling, itu berdiri dengan tenang di belakang gang. Sepertinya, ia menunggu tanpa meninggalkan dari lorong belakang tempatku sebelumnya.

“…… Tidak, itu tidak mungkin ……”

Aneh pada level yang masih bergerak pada jarak yang sangat jauh ini. Meski begitu, untuk memberikan perintah yang sedemikian canggih sehingga dapat memahami beberapa kata-kataku adalah pekerjaan Tuhan.

Namun, pihak lain adalah Raja dari pulau terbang itu. Mungkin itu juga mungkin.

Pada titik di mana aku memikirkan itu, aku memperhatikan satu fakta absolut dan aku merinding.

Penyihir yang mengendalikan golemnya, jauh di atas langit dan hanya prajurit yang ada di tanah. Jika sebuah pasukan, dengan golem terkuat, yang kulawan dengan serius tetapi bahkan tidak menjadi lawannya, diserang, negara mana pun akan terinjak dalam sekejap mata.

Bagaimanapun, jika opsi untuk membunuh penyihir golem, yang merupakan satu-satunya cara untuk menang, disegel. Tidak mungkin menang.

Sementara aku menonton golem yang bersembunyi di gang belakang dari jalan utama, aku berkeringat dingin dan mengerutkan alisku.

Dan pada saat itu, lebih dari sepuluh tentara muncul dari seberang jalan. Saat aku melihat mereka, kuperhatikan bahwa aku memiliki keluarga di sana.

Mereka dikelilingi oleh tentara dan sulit dilihat, tetapi aku tentu merasakan kehadiran keluargaku di sana. Mungkin, mereka adalah anak-anak berusia tiga puluhan.

Aku segera berbalik dan kembali ke gang belakang.

"Bisakah kamu mengambil langkah mundur?"

Ketika aku mengatakan itu kepada golem Taiki-dono dan menyembunyikan diriku di lorong belakang, golem itu mengambil langkah besar ke belakang dan menempel di dinding dengan tidak mencolok.

Jelas, golem, yang mendengar beberapa patah kataku, menghakimi dan bergerak dengan sendirinya kecuali ketika aku menginstruksikan.

Sementara aku merasakan kehadiran keluargaku dengan sensitif, aku menatap wajah golem dan merajut alisku.

【Mea】

Aku berlari di atas batu yang keras dan berlari dari bayangan ke bayangan bangunan. Ketika aku memeriksa di belakang, aku melihat sosok golem yang mengikuti aku dengan langkah panjang diam-diam meskipun tubuhnya sangat besar.

"Seperti yang diharapkan dari golem Taiki-sama."

Ketika aku menggumamkan itu, ibuku keluar dari belakang golem.


“Mea, kita disuruh bertindak sedikit lebih lambat ……”

Ibuku menggumamkan itu dengan wajah khawatir dan menoleh untuk melihat sekeliling. Dia tampak cemas luar biasa untuk seorang ibu yang selalu tenang.

Berbalik ke ibuku, aku meletakkan tanganku di pinggangku dan cemberut.

“Bukankah Taiki-sama memberi tahu kita? Bahwa tempat ini jauh dari Ibukota Kekaisaran, jadi itu akan memakan waktu satu atau dua minggu untuk cerita itu ditransmisikan dan itu baik-baik saja bahkan jika kita terpapar. "

"Dia tidak mengatakan bahwa itu baik-baik saja meskipun kita terbuka, kau tahu, Mea? Tapi dia mengatakan kepada kita bahwa dalam kasus terburuk, kita seharusnya tidak khawatir bahkan jika kita terekspos …… ”

Aku membuang dadaku dan mengangguk pada ibuku yang gelisah.

"Tidak apa-apa. Kita melihat orang-orang seperti elf sebelumnya, kan? Mereka seharusnya ada di sini. Jika kita membantu mereka dengan cepat, maka itu adalah kesuksesan besar. Itu sebabnya, ibu harus tersenyum dan terlihat seperti biasa. "

Ketika aku mengatakan itu, ibuku tersenyum tak berdaya.

"Biasanya itu baik-baik saja, tetapi jika kamu gagal, kamu mungkin membawa aib pada Taiki-sama, kau tahu? Itu saja sama sekali tidak baik, kan? ”

"Ya ampun, aku sudah mengerti itu."

Ketika aku mengatakan itu sambil sedikit marah pada ibuku yang telah mengatakan hal yang sama berulang kali, golem itu mulai bergerak meskipun kami tidak mengatakan apa-apa.

Aku dan ibuku sama-sama mengedipkan mata ke arah golem yang bergerak dengan meletakkan tangannya di pundakku dan ibuku untuk menekan kami ke dekat dinding.

"Apa, apa? Bertingkah sesukamu …… ”

Sementara aku terkejut dan menatap golem, kami mendengar suara dari belakang gedung beberapa saat kemudian.

Itu suara pria. Tampaknya beberapa orang berbicara dan kadang-kadang kami bisa mendengar suara logam menabrak logam.

Ketika aku melihat ibuku, aku diberitahu dengan gerakan bahwa aku harus tetap diam.

Tawa bergema beberapa saat, tetapi ketika itu menjadi cukup, kami mengerti bahwa orang-orang itu akhirnya pergi.

Mungkin, kedua orang itu, yang tertinggal di dalam gedung, keduanya adalah prajurit yang mengenakan baju besi.

"…… Apa yang harus kita lakukan? Terburu-buru di dalam? "

Ketika aku menanyakan hal itu dalam bisikan, ibuku mengerutkan alisnya.

"Tidak ada gunanya jika kamu akan bertindak gegabah, Mea. Pertama-tama, konfirmasikan semua elf dengan aman, dan kemudian …… ”

"Ya ampun, aku sudah mengerti itu."

Mengganggu kata-kata ibuku yang sepertinya lama, aku menatap golem Taiki-sama.

“Aku untuk sementara waktu akan muncul ke permukaan, jadi awasi aku dengan ibuku saat itu. Bantu aku jika itu berbahaya. "

Mengatakan itu, aku diam-diam pergi ke jalan. Pakaianku adalah pakaian umum yang dibeli di dalam kota, dan aku mengenakan sorban di kepalaku dan mantel tebal di punggungku, sehingga telinga dan ekorku tertutup.

“Ho, tunggu, Mea ……!”

Aku bisa mendengar suara panik ibuku, tetapi aku melewati tengah jalan tanpa menghiraukannya dan pindah ke seberang jalan. Ada toko pakaian yang memajang produk-produknya di luar di tempat itu dan aku berhenti untuk melihat-lihat produknya.

“Oh, wanita muda yang cantik. Apa yang kamu butuhkan?"

Seorang pria paruh baya mendekatiku dengan suara ramah, tetapi aku memiringkan kepala saat melihat produk tanpa memandangnya.

"...... Aku ingin sepotong pakaian berwarna merah."

Ketika aku mengatakan pakaian dengan warna yang tidak ada di depanku, pria itu mengangguk dengan suasana hati yang baik.

“Oh, betapa beruntungnya. Agak mahal, tetapi ada beberapa barang langka. Tunggu sebentar."

Dia mengatakan itu dan ketika aku memastikan bahwa kehadiran lelaki itu telah menghilang di belakang toko, aku diam-diam berbalik untuk melihat ke belakang.

Para prajurit, yang seharusnya ada di sana sebelumnya, tidak lagi terlihat dan ada dua tentara di dalam gedung seperti barak tanpa pintu.

Dan di dalam sana, aku melihat elf dengan mantel putih dan elf anak duduk di kursi sambil melihat ke bawah dengan ekspresi gelap.

“…… Aku pikir ini sudah cukup.”

Aku mengatakan itu dan berbalik. Aku bergerak dalam arus orang. Dengan cepat aku menenun jalanku di celah orang agar tidak menonjol dan kembali ke gang belakang.

“Ada dua tentara. Elfnya adalah satu orang dewasa dan satu anak. "

Ketika aku pindah ke sisi ibuku dan mengatakan kepadanya, ibuku menatapku dengan mata bermasalah.

"Informasi itu adalah hal yang baik, tetapi bukankah itu sia-sia karena kesibukanmu?"

"Tapi itu baik-baik saja, kan?"

Aku ingin kamu memujiku karena aku berhasil. Aku memohon dengan mata seperti itu, tetapi ibuku menatapku dengan mata yang tajam.

"Apa yang akan kamu lakukan jika kamu gagal? Kita perlu menyelamatkan para elf dan tidak terlalu menonjol agar kami tidak diperhatikan oleh para prajurit. "

Diberitahu itu oleh ibu, aku membusungkan pipi untuk memprotes. Meskipun tidak apa-apa karena golem Taiki-sama ada di sana, ibuku terlalu berhati-hati.

Aku berpikir untuk mengatakan itu, tapi aku merasa dia hanya akan marah dan berhenti.

Jika itu masalahnya, aku harus menunjukkan kebenaranku dengan hasil.

Aku memutuskan dengan diam-diam dan menatap wajah golem itu.

PREV  -  ToC  -  NEXT