Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 58

Informasi Kekaisaran


Investigasi elf yang ditangkap. Tidak peduli bagaimana kau melihatnya, kau tidak akan dapat menemukannya hanya dengan menatap dari langit. Namun, mengirimkan drone ke kekaisaran tentu akan mengungkapkan keterlibatan Negara Surgawi.

Karena itu, aku juga tidak ingin melakukan sesuatu yang menakutkan seperti menyusup ke sana sendiri.

Lalu apa yang harus kulakukan?

Melihat pemandangan eksotis yang ditampilkan di layar aku membuka mulutku.

「Apakah ini baik-baik saja ... Bukankah lebih baik jika aku pergi ke sana sendiri ...」

Setelah aku menggumamkan itu, Ayla, yang berdiri di sampingku, menggelengkan kepalanya dengan tatapan gelisah.

「Anda tidak bisa. Jika Taiki-sama muncul ke permukaan, lalu siapa yang akan mengelola golem Taiki-sama? 」

「Yah, kamu benar,」

Aku tersenyum kecut dan melihat layar di sebelah kiri dan kananku. Layar besar di sisi utara memiliki bangunan batu berbaris di atasnya, tetapi layar di timur dan barat memiliki rumah-rumah kayu yang tersebar di sana-sini.

「Ibukota Kekaisaran dan kota-kota lain. Suasana sedikit berbeda setelah semua. 」

「Ya. Mereka mungkin meningkatkan jumlah bangunan batu di ibukota sebagai penanggulangan kebakaran jika terjadi perang, tetapi untuk berpikir bahwa ini adalah pemikiran yang bijaksana ... 」

Ayla berkata dengan gugup. Dari sudut pandang Ayla, itu adalah negara yang menakutkan yang pernah mencoba untuk menghancurkan tanah airnya, tetapi dari sudut pandangku, itu adalah tempat yang sangat menarik.

Mereka sering muncul dalam sejarah Bumi juga, negara-negara yang tiba-tiba mengambil beberapa langkah di depan tetangga mereka dan kemudian memperluas wilayah mereka dengan secara agresif menginvasi wilayah sekitarnya dan menempatkan mereka di bawah kekuasaan mereka.

Yang menarik tentang mereka adalah bagaimana satu orang atau satu penemuan menjadi pemicu untuk itu.

Untuk Kekaisaran Blau, yang menjadi kuat dengan memperluas wilayahnya dengan momentum besar, penyebabnya kemungkinan besar adalah kaisar saat ini. Kemungkinan besar ada orang-orang yang sangat berbakat yang dimilikinya, tetapi dialah, Kaisar, yang menggunakan mereka untuk membuat negara itu kuat.

Dan untuk kaisar itu, Elf Pohon Suci lebih diutamakan daripada wilayah baru. Dia tidak akan menyerah begitu saja.

Dan untuk mendukung hal itu, kaisar mengelola elf dengan seksama.

Sebagian besar dari mereka berada di ibukota Kekaisaran, tetapi tampaknya sebagian kecil dari mereka yang memiliki kekuasaan, tinggal di kota-kota sekitarnya dan berfungsi sebagai penyihir.

Jika kami hanya menyelamatkan para elf yang tinggal di ibukota, maka sangat mungkin bagi elf lain untuk dibunuh sebagai hasilnya. Lawannya adalah penjajah luar biasa, yang menganeksasi negara-negara sekitarnya dalam rentang hidupnya. Tidak diragukan lagi bahwa ia tidak dapat dihakimi dengan akal sehat.

Karena itu, aku memutuskan untuk bergerak cepat dan diam-diam mungkin.

「... Ehm, Taiki-sama?」

「Mm?」

Dipanggil, aku berbalik dan melihat Ayla menunjuk ke salah satu layar dengan wajah yang agak minta maaf.

Ini adalah layar di mana gambar ibukota diproyeksikan.

「Elf, sepertinya kamu menemukan mereka.」

「Eh, bukankah ini terlalu cepat?」

Terkejut, aku melihat lebih dekat dan melihat Ditzen, berpakaian seperti pedagang. Dan jauh di belakangnya ada sosok prajurit berbaju besi dan dua elf berjalan bersama mereka.

Para elf mengenakan jubah hitam dan seperti halnya Aifa, memiliki rambut pirang yang indah. Aku tidak tahu apakah mereka laki-laki atau perempuan, tetapi kecantikan mereka mencengangkan.

Di tepi layar, Ditzen berusaha menunjukkan dengan gerakan bahwa ia menemukan elf.

「... Entah bagaimana, kita menemukannya terlalu mudah. Meski begitu, mereka memiliki pendamping yang sangat besar ... 」

Karena itu, aku tanpa sadar membayangkan skenario terburuk.

Mungkin kita baru saja menyaksikan adegan yang sangat serius?


「...... Oke, pertama kita akan memiliki Ditzen-san membuntuti mereka.「

【Aifa】

Dengan tudung diturunkan jauh di mata Aifa, ia dengan ringan mengamati kota dan menyesali bahwa setiap orang di kota itu menatap tempat tertentu.

Karena tatapan semua orang diarahkan tepat di belakangnya.

Melihat ke belakang, dia melihat sosok persegi raksasa.

Sekilas, benda itu, yang tampak seperti sejumlah batu kelabu yang ditumpuk menyerupai humanoid, tampak seperti golem sederhana. Tampaknya ada sesuatu seperti kaca yang tertanam di dada, tetapi bahkan dengan itu, kejelasan kesan tidak bisa ditimpa.

Gerakannya, cocok dengan penampilan itu, juga membosankan, mengundang penampilan yang sangat bertentangan dari orang-orang di sekitarnya.

「... Entah bagaimana, golem itu tidak terlihat terlalu kuat.」

「Penyihir itu juga sangat muram, menyembunyikan wajahnya seperti itu.」

「Idiot! Apakah kamu tidak berani mengatakan hal seperti itu! Karena dia tidak memiliki lambang Kekaisaran di jubahnya, itu berarti penyihir itu tersesat. 」

「Penyihir Liar ...... Lebih baik tidak terlibat.」

Mendengar percakapan seperti itu datang dari suatu tempat, Aifa sekali lagi diam-diam menghela nafas.

「... Sepertinya tidak ada yang menyadari bahwa ini adalah aku.」

Sambil menggumamkan itu dengan suara kecil, Aifa berjalan lebih dalam ke kota.

Saat Aifa maju, kotak Golem juga mengikuti di belakang.

Dan orang-orang di sekitar terus melihat pemandangan itu memberi mereka tatapan aneh.

「…… Apakah tidak ada cara yang kurang mencolok untuk melakukannya?」

Mengomel itu, Aifa pergi ke gang seolah mencoba melarikan diri.

【Mea】

「... Ini terlalu besar.」

Setelah menyuarakan keluhannya, Mea, dengan matanya disembunyikan oleh kerudung, menjatuhkan bahunya dan melihat sekeliling.

Meskipun tidak sebesar ibukota, kota ini juga cukup besar dan dibangun dengan cermat. Jalanan berbatu dalam kondisi baik dan rumah-rumah tampak kokoh.

Di kota yang ramai dengan banyak pedagang asongan, Mea berjalan-jalan dengan golem yang sama seperti yang dimiliki Aifa.

Saat Mea tampak sangat melelahkan, Torraine, yang disembunyikan oleh tudung dengan cara yang sama, mengerutkan alisnya.


「Mea, ini tidak akan dilakukan. Akhirnya, kita diberi pekerjaan penting oleh Taiki-sama, jadi mari kita memenuhi tugas kita dengan benar. 」

Dengan lembut dinasihati, Mea cemberut bibirnya dan mulai berjalan.

「Ya ya.」

Melihat Mea berjalan berkeliling dengan golem, Torraine, pertama-tama tersenyum sendiri, tetapi segera menyipitkan matanya dan memiringkan kepalanya.

「Satu untuk Mea dan Aku. Satu untuk Rant dan Schnee. Satu untuk Ditzen-san. Satu untuk Yuri-san. Satu untuk Aifa-san ... Selain itu, satu di sampingnya, dan satu lagi mengawasi Violette-san yang tinggal di salah satu kamar ... Dan memberikan perintah yang rumit kepada mereka masing-masing, bukankah itu membebani Taiki-sama? 」

Dia bergumam, menurunkan suaranya, lalu menggelengkan kepalanya.

「Memikirkan hal ini tidak akan membawaku ke mana pun. Sekarang, mari kita lakukan yang terbaik. 」

Mengalihkan pikirannya, Torraine memperhatikan Mea, yang sedang menunggu sedikit di depan sambil mengelus pipinya dan bergegas untuk menyusulnya.

※ Dengan meletakkan kotak pada robot, mereka disamarkan agar terlihat seperti golem. Drone, tersembunyi di area dada, memproyeksikan gambar ke ruang operasi di mana Taiki berada.

PREV  -  ToC  -  NEXT