Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 57

Titik balik


Melihat Aifa berbaring telungkup di tanah, Violette tertawa kering.

「... Untuk Aifa kalah dari golem ...」

Yang Ditzen balas dengan ekspresi penasaran.

「Apa yang membuatmu berpikir bahwa kamu bisa mengalahkan golem yang diciptakan oleh penyihir yang membuat pulau yang mengapung di langit?」

Meskipun Ditzen tidak menyuarakan pertanyaannya dengan keras, Violette mengalihkan pandangannya dengan niat membunuh ke arahnya.

Sementara itu, Ayla dan Yuri mengkonfirmasi keparahan luka-luka Aifa.

Tidak yakin apakah itu disengaja pada bagian A1, tetapi karena Aifa jatuh ke kolam, tidak ada cedera serius dapat ditemukan. Tampaknya dia mampu menggunakan sihir perlindungan tepat sebelum serangan A1 menghantamnya, jadi dia kehilangan kesadaran hanya karena guncangan akibat jatuh ke air.

Kemudian, mungkin karena sedikit istirahat, dia secara alami tersadar.

「... Gu-uuh ...」

Ketika Aifa mencoba duduk dengan erangan kecil, Yuri dan Ayla membantunya.

Setelah dia duduk, Aifa menatap robot yang berdiri di dekatnya dan kemudian mengalihkan pandangannya ke A1 yang berdiri di sebelahku.

Setelah menatap A1 sebentar, Aifa menggerakkan rahangnya, seolah dia mengkonfirmasi sesuatu untuk dirinya sendiri.

「... Golem inilah yang bertarung denganku?」


「Eh? Ah iya. Kamu berhasil membedakannya. 」

Sementara sedikit terkejut aku menegaskan itu, Aifa menunjukkan senyum lembut.

「Anehnya, golem ini terasa berbeda dari yang lain.」

Mengatakan itu dia bangun. Sepertinya kerusakannya tidak sebesar yang kukira.

「... Aku pasti menyaksikan kekuatan Penyihir Agung Taiki-dono. Tidak, pada akhirnya, aku tidak memiliki cukup kemampuan untuk melihat kekuatanmu yang sebenarnya. 」

Sementara Aifa tersenyum dengan ekspresi segar, Violette berbicara dengan kerutan di wajahnya.

「Ini pertama kalinya aku melihat senyum Aifa ... Rasanya begitu aneh sehingga menyeramkan.」

Mengabaikan ucapan beracun itu, Aifa menegang dalam ekspresi wajahnya dan menatap lurus ke arahku.

「... Mempertimbangkan kekuatanmu, aku punya permintaan untuk Taiki-dono.」

「Permintaan, katamu?」

Saat ditanya, Aifa mengangguk dengan ekspresi tegas.

「... Selamatkan keluargaku.」

Violette adalah orang pertama yang bereaksi terhadap kata-kata yang sangat sulit bagi Aifa untuk diperas.

「Hei, tunggu sebentar! Aifa, kau ... ?! 」

Karena Aifa bahkan tidak bereaksi terhadap kata-kata Violette yang diucapkan dengan nada mengutuk, dia mendecakkan lidahnya dan melangkah maju.

「Apakah kau akan mengarahkan pedang ke Kekaisaran ?! Kelakuan seperti itu ...! 」

Aifa membantah tanpa melirik Violette yang menuduhnya.

「Aku tidak pernah merasa berhutang budi kepada Kekaisaran.」

「Ap ...」

Saat Violette terdiam oleh kata-kata Aifa, aku angkat bicara.

「Apa maksudmu dengan?」

Ketika ditanya, Aifa tiba-tiba mulai melepas bajunya.

Melepas pakaian dari bagian atas tubuhnya, dia berbalik, menunjukkan punggungnya.

Melihat itu, Ayla, yang berdiri di sampingku, terengah-engah.

Simbol tertentu terukir di punggung Aifa.

「Apakah itu budak ... ?!」

Mendengar kata-kata dari Ayla, Aifa menutup matanya.

「Aku budak Kaisar.」

Mendengar kata-kata itu, Ayla berhenti bergerak seolah dia membeku.

「Memiliki tujuan tertentu, Kaisar menyerbu desa kami di kedalaman hutan dan menjadikan kami budaknya. Awalnya, orang luar seharusnya dihalangi oleh monster yang kuat, mencegah mereka mencapai kami, tetapi Kaisar mencari melalui hutan dengan jumlah pasukan yang mencengangkan. Kami benar-benar tak berdaya di hadapan pasukan itu. 」

Mendengar Aifa mengucapkan kata-kata itu dengan suara yang tidak berdaya, aku sedikit menarik daguku.

「... Jadi kamu ingin aku menyelamatkan penduduk desa lain yang berubah menjadi budak?」

Saat aku bertanya, membenarkan, Aifa menegaskan sambil mengenakan kembali bajunya.

「Aku telah melayani Kaisar demi keluargaku yang menjadi sandera. Namun, kehilangan tugas asli kami dan hanya bertahan, tanpa sedikit pun rasa hormat pada diri sendiri, hanya karena takut akan kehidupan kami sendiri, membawa kematian roh kami. Saat ini kami tidak berbeda dari ternak dengan umur panjang yang tidak perlu. 」

Aifa mengatakan itu dan menatapku sekali lagi.

「Keluargaku dan aku mempertaruhkan hidup kami untukmu. Tolong. Bebaskan kami dari Kekaisaran. 」

Mendengar kata-kata itu, aku mengarahkan jariku ke tanah dan tertawa.

「Apakah kalian semua akan tinggal di pulau ini? Kalau begitu, itu pasti akan berakhir tanpa pengorbanan. 」

Setelah mengatakan itu, aku melihat kembali ke wajah Aifa, yang benar-benar tidak responsif, dan menghela nafas.


「Adalah apa yang ingin kukatakan, tetapi hampir tidak bisa seperti itu. ... Jadi, tugasmu? 」

Kata-kata Aifa berbicara tentang tugas aslinya. Ketika mengatakan itu, Aifa tentu memiliki wajah yang sangat sedih.

Aku tidak tahu apa itu, tetapi aku rasa bagi Aifa dan yang lainnya bahwa tugas adalah kebanggaan mereka dan alasan untuk hidup.

Dalam hal itu, ada satu harapan untuk Aifa.

Ketika aku membuat senyum pahit dengan pikiran itu, Aifa diam-diam mengangguk.

「... Kami elf juga disebut rakyat hutan. Dibagi menjadi puluhan atau ratusan desa tempat kami tinggal sambil melindungi dan menumbuhkan pohon-pohon khusus di berbagai hutan. 」

「Pohon spesial.」

Saat aku mengucapkan kata-kata itu sambil merenungkannya, Aifa menunjukkan persetujuannya.

「Anda pasti tahu. Ini semua tentang Pohon Suci. 」

Tidak, tidak pernah mendengar tentang mereka.

Aku hampir memberikan jawaban yang jujur ​​tanpa berpikir, tetapi sebelum aku bisa melakukannya, Ditzen mengangkat suaranya.

「Pohon Suci! Aku mendengar tentang mereka hanya dalam rumor, itu pohon-pohon yang hanya bisa dilihat oleh elf ?! Uwaa, aku benar-benar ingin melihat mereka! 」

Selanjutnya, Yuri membuka mulutnya, menertawakan kegembiraan Ditzen yang tidak pada tempatnya.

「Ini adalah kisah yang sangat terkenal. Itu menjadi dongeng bahkan di negaraku. Sang Pendiri Kaisar pergi ke desa elf dan mendapatkan kekuatan besar dengan menyentuh Pohon Suci ... Itulah kisah petualangan yang sangat disukai oleh Yanual-niisama. 」

Mendengar penjelasan itu dari Yuri yang tertawa riang, aku mengangguk mengerti.

Kemudian, Aifa menggelengkan kepalanya secara horizontal dan menoleh ke Ditzen dan Yuri.

「Tidak, ini bukan dongeng. Inilah yang sebenarnya terjadi dalam sejarah. 」

Yuri dan Ditzen berkedip mendengar pengumuman yang jelas dari Aifa.

「... Lalu, dengan menyentuh Pohon Suci kamu benar-benar mendapatkan kekuatan besar?」

Tanya Ayla dengan ekspresi terkejut, tapi Aifa menggelengkan kepalanya sekali lagi.

「Tidak, kemungkinan besar cerita yang diceritakan di berbagai negara sebagian besar dilebih-lebihkan. Kekuatan Pohon Suci tidak sesederhana itu. Kami menghabiskan bertahun-tahun dengan Pohon Suci, sedikit demi sedikit menerima kekuatan sihir dari mereka, tetapi aku belum melihat perubahan drastis seperti itu. 」

「Eh? Dan itu saja? 」

Melihat reaksi Ditzen yang terlalu jujur, Aifa sedikit mengernyitkan alisnya.

「... Pohon Suci adalah pohon yang sangat istimewa bagi kami, pada kenyataannya, hanya elf yang mampu berkomunikasi dengan mereka. Pohon Suci selalu menanggapi suara kami dan ketika elf baru lahir mereka menerima berkah. Di antara sesepuh klan kami, sebagian besar percaya bahwa elf mampu memiliki keturunan berkat Pohon Suci. 」

「Aku-Aku minta maaf!」

Berlawanan dengan Ditzen, yang meminta maaf dengan kecepatan cahaya, Violette membuka mulutnya dengan tatapan tajam di matanya.

「Ini terlalu bodoh. Untuk berpikir bahwa kau akan memberontak terhadap beberapa dongeng lama, setelah elf, yang adalah pertapa di hutan, menetap di ibukota kekaisaran dan bahkan diberikan tempat tinggal ... 」

Terhadap suara Violette yang keluar dengan amarah, Aifa menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

「... Seseorang yang lahir dan besar di Kekaisaran tidak akan mengerti ini. Merupakan suatu kebanggaan bagi para elf untuk bersama dengan Pohon Suci. 」

Setuju dengan kata-kata itu, aku juga tersenyum kecut.

「Jadi, kau ingin aku membebaskan mereka yang menjadi sandera dan membawa mereka kembali ke hutan?」

Aku bertanya dalam konfirmasi dan Aifa mengangguk tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Melihat itu aku melipat tangan dan dengung.

「Hmmm ... Tetapi jika demikian, kamu akan berakhir hidup sambil takut pada kekaisaran.」

「Untuk mencegah kami dari pemberontakan, kami akan tinggal di berbagai bagian ibukota. Ada pengawasan dari penjaga, dan di atas itu, setiap anak diisolasi. Tapi ceritanya akan berbeda, kami semua harus kembali ke hutan. 」

「Bahkan jika kekaisaran menyerang, kau akan dapat mengusir mereka?」

「Tentu saja.」

Meski Aifa memberikan jawaban yang jelas, yang bisa kulakukan hanyalah mengangguk dengan senyum pahit.

Kekaisaran sekarang harus lebih kuat daripada saat menyerang elf. Seharusnya juga ada lebih banyak tentara, penyihir, dan golem yang bisa mereka gerakkan.

Mungkin, mempertaruhkan kesombongan elf, Aifa dan yang lainnya akan dapat mengusir kekaisaran, tetapi tanpa ragu, biaya untuk melakukan itu akan sangat besar.

Namun, mengatakan bahwa aku akan menyelamatkan mereka juga terasa aneh. Ini dapat merusak harga diri para elf dan itu juga bisa menimbulkan banyak kebencian dari para prajurit, yang mempertaruhkan hidup mereka, bertarung di bawah komando Kekaisaran.

Mungkin, sebagian besar orang di kekaisaran sangat peduli dengan kehidupan mereka sendiri dan tidak terlalu peduli tentang menyerang negara lain atau menangkap elf.

Berpikir sejauh itu, aku hanya punya satu pertanyaan.

「... Jika Kaisar percaya pada legenda tentang Pohon Suci dan menyerang tanahmu karena itu, lalu apa yang terjadi dengan Pohon Suci?」

Jika dia mencari kekuatan Pohon Suci, mungkin Kaisar menebangnya dengan marah ...

Aku bertanya dengan pikiran-pikiran itu, tetapi kata-kata yang datang dari Aifa terdengar agak sombong.

「Tidak, Kaisar tidak mendengar lokasi Pohon Suci. Kami akan melindungi Pohon Suci bahkan jika itu berarti pemusnahan kami. 」

Mendengar deklarasi Aifa, aku mengerti mengapa para elf ditangkap hidup-hidup.

Kaisar belum menyerah pada Pohon Suci.

Karena mereka hidup terpisah satu sama lain, mungkin saja elf lain mengalami siksaan yang mengerikan, tanpa Aifa bahkan mengetahuinya.

Dalam kasus terburuk, tidak ada yang tahu apa yang terjadi pada Pohon Suci. Dalam hal itu, mungkin tidak ada waktu untuk mempertimbangkan sentimen tentara dan warga Kekaisaran.

「...... Untuk saat ini, sepertinya akan lebih baik untuk mengumpulkan informasi.」

Dengan lembut bergumam aku menatap Aifa.

PREV  -  ToC  -  NEXT