Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 56

Kekuatan Aifa


「Tidak mau. Aku tidak suka berkelahi. 」

Ketika aku mengatakan itu, merasa seperti orang biasa yang diambil oleh hooligan, Aifa melambaikan rambutnya yang panjang.

「Menggunakan kekuatan juga merupakan pilihan.」

「Tidak, tidak ada opsi seperti itu.」

Ketika aku memberikan jawaban dengan kerut penuh di wajahku, Violette menoleh ke Aifa dengan ekspresi kesal.

「... Apa yang salah Aifa. Kau terdengar sangat memaksa. Bahkan jika kau ingin menggunakan cara yang sewenang-wenang, situasinya tidak menguntungkan kita ... 」

Untuk pertama kalinya sejak datang ke sini, ekspresi Violette menjadi gelap, tetapi Aifa mengangkat satu tangan dan menghentikannya berbicara.

「Ini adalah gagasanku sendiri. Itu tidak akan merepotkan Jenderal Violette. Selain itu, tidak seperti aku mencari pertumpahan darah. Begitu salah satu pihak mengakui kekalahan, semuanya akan berakhir. 」

Sambil mengatakan itu, tatapan Aifa tidak bergerak sama sekali dariku.

Pada tingkat ini, aku tidak bisa mengharapkan dia untuk mundur.

Entah bagaimana, pikirku, menatap matanya.

Aku menghela nafas panjang dan mengangguk.

「... Dipahami. Ayo lakukan.」

Mata semua orang berputar ketika aku setuju.

「Taiki-sama akan bertarung dengan sihir?」

「O-Ooh ...! Akhirnya, kita bisa menyaksikan sebagian kecil dari kekuatan itu ...! 」

Bertentangan dengan Ayla, Yuri, dan Ditzen yang terkejut, Aifa dan Violette menatapku dengan ekspresi tegas.

Melihat keduanya tepat di depanku, aku mengangkat jari telunjukku.

「Tapi pertama-tama, aku akan membuatmu melawan vanguardku. Jika kau menang dengan sangat baik, maka aku akan menjadi serius juga. 」

Ketika aku mengumumkan itu, Aifa mengangguk dalam diam.

「... Penyihir papan atas negeri ini? Seperti yang kuinginkan. 」

Aku menggelengkan kepala memandang Aifa, yang sedang memompa dengan antusias.

「Tidak, ini teman baikku yang bernama A1.」

Pergi ke luar, kami semua bergerak bersama ke kolam air panas utara. Sebuah kolam besar akan memiliki sedikit atau tanpa hambatan, dan bahkan jika api akan digunakan, tidak ada yang bisa dibakar.

Kolam air panas berlapis-lapis memiliki jalur lebar di setiap batas antara lapisan. Aifa dan A1 berdiri di tengah-tengah salah satu bagian tersebut.

Kami mengamati mereka dari lapisan tertinggi. Sambil waspada terhadap robot-robot lain di sekitarnya, Violette menatapku, mengerutkan alisnya.

「... Jika kau menganggap kami sama dengan Penyihir Fleida itu, aku harus mengatakan bahwa itu sangat naif. Di medan perang, golem tentu sama dengan seribu tentara. Namun, ceritanya berbeda ketika kau berhadapan dengan penyihir kelas atas. Golem yang memiliki kekuatan tak tertandingi di bidang terbuka dan pertempuran pengepungan sangat tidak kompatibel dengan penyihir, yang mampu bergerak cepat dan memiliki serangan yang menghancurkan. 」

Mendengar penjelasan Violette, ekspresi Ayla berubah muram.

「Taiki-sama, menjadi Penyihir AGung sangat menyadari hal itu. Kau juga, kau akan menyesal jika kau menganggap golem Taiki-sama sama dengan golem biasamu. 」

Violette menatap tajam ke arah Ayla, yang berbalik setelah mengatakan ini. Sementara itu, Yuri dan Ditzen diam-diam saling berbisik, takut dengan pertukaran itu.

「Suasana terasa tegang.」

「Ayo diam. Kita tidak terkait dengan ini ... Aku lebih tertarik pada pertarungan Penyihir Pengadilan Kekaisaran dan golem Taiki-sama. 」

Dan di antara obrolan seperti itu dari penonton, aku batuk sekali, membersihkan tenggorokan, dan mulai berbicara.

「Sekarang, mari kita mulai, kukira, apakah kau baik-baik saja dengan posisimu? Kupikir bergerak lebih jauh mungkin untuk keuntunganmu. 」

A1 dan Aifa saling berhadapan pada jarak sekitar 3 meter. Karena itu aku membuat saran kepada Aifa, yang mampu melakukan serangan jarak jauh, tetapi dia menyangkalnya tanpa mengubah ekspresinya sedikit pun.

「Tidak masalah.」

Sepertinya ini baik-baik saja dengannya. Komentar yang tidak diinginkan lebih lanjut mungkin melukai harga dirinya, jadi tidak ada yang bisa kulakukan.

Paling-paling, aku bisa berdoa agar Aifa tidak terbunuh secara instan.

Sambil berpikir bahwa aku mengangkat tangan dan mengayunkannya.

「Lalu ... Mulai!」

Begitu aku memberi sinyal, Aifa dengan cepat bergerak. Melihatnya melambung tinggi ke udara, tanpa sadar aku bergumam takjub.

「Ooh ... Dia melompat terlalu tinggi.」

Aku cukup terkejut melihat Aifa melompat lebih tinggi daripada pelompat tiang sekalipun, tetapi berusaha untuk tidak menunjukkannya di wajahku.

Namun, Yuri dan Ditzen tidak terkesan.

「Ooh, kapan dia mengaktifkan sihir terbang ...」

「Aktivasi sihir sangat alami. Menggunakan sihir datang kepadanya dengan kemudahan yang sama seperti bernafas. 」

Mendengar kesan mereka, aku memahami apa yang terjadi. Jadi itu bukan lompatan yang normal. Ya, dia seorang penyihir.

「Hancurkan golem besar tapi lamban dari atas. Taktik konvensional, bukan? 」

Violette berkata dengan wajah penuh kemenangan.

Di sisi lain, aku mengajukan pertanyaan sederhana.

「Aku tidak mengerti keuntungan macam apa yang ada di udara ...」

Ketika ditanya, Violette menunjuk ke depannya dengan wajah tak bisa berkata-kata.

「Tidak bisakah kau melihatnya? Dan untuk berpikir kau akan menyombongkan gelar keterlaluan seperti Penyihir Agung …… Golem tidak bisa terbang. Itu masuk akal. 」

「... Ehm, apakah kau ingat bagaimana kau datang ke negara ini?」

Ketika aku menjawab dengan pertanyaan lain, Violette membeku selama satu atau dua detik penuh.

Lalu dia buru-buru berbalik ke Aifa.

「Aifa! Golem itu bisa terbang! 」

Atas saran telat itu, Aifa, yang melayang di udara dan tampaknya telah selesai menuang sesuatu, menjawab dengan suara kecil.

「Aku tahu.」

Saat Aifa mengatakan itu, bola api kecil muncul di kedua tangannya.

Api ungu gelap bergetar, menyebar percikan di sekitar.

Melihat ke belakang seolah-olah untuk mengkonfirmasi posisi A1, yang sedang melihat ke atas, Aifa mengayunkan tangannya ke bawah. Meninggalkan jalur ungu pendek, dua api menuju A1 pada lintasan yang berbeda.

Bola api yang terbang dengan kecepatan seperti panah, meledak sebelum menabrak A1 dan menyebar sebagai pecahan api yang lebih kecil.

Dalam sekejap mata, lusinan pecahan api mendekati A1, tetapi A1 tidak bergerak.

Saat mereka tampaknya bersentuhan dengan tubuh bagian atas A1, mereka menyebar menjadi serpihan api yang lebih kecil dan menyebar.

Saat suara ledakan berturut-turut dari pecahan api, yang bersentuhan dengan air, bergema, A1 perlahan-lahan mulai melayang ke udara.

Bayangan besar perang A1 diproyeksikan pada massa besar uap air.

「Fiuh.」

Dengan suara napas yang cepat, Aifa bergerak dengan cepat di udara. Kemudian, Aifa, yang terbang melengkung, selesai melemparkan mantra lain dan menyebarkannya.

Dia sedikit menggerakkan bibirnya dan uap air, yang mengelilingi A1 langsung membeku mengubah air di kolam menjadi pilar es raksasa.

Lebih dari selusin pilar es, berbentuk seperti taring pemangsa ganas, bermanifestasi, bertekuk menikam A1.

Namun, semua es pecah menjadi potongan-potongan yang tak terhitung dan tersebar. Melihat itu, Aifa mengangkat satu tangan.

Dan setelah interval pendek, A1 berlari ke depan melalui uap tebal yang muncul sekali lagi. Dengan cepat, membuat semua gerakannya yang sebelumnya tampak seperti tipuan, A1 mendekati Aifa, di mana dia mengklik lidahnya dan menembakkan mantra api dan es sambil bergerak dalam zig-zag.

Saat Aifa dengan gesit melarikan diri sambil menembakkan sihir ke A1, A1 mengikuti Aifa seolah-olah sedang melacaknya. Tapi yang paling menakutkan adalah bagaimana dia menggunakan kedua tangannya untuk menghancurkan semua mantra yang masuk.

Kejutan benturan berjalan di udara dan bergema ke seluruh tubuh berulang kali saat api dan es meledak dengan keras dan menghilang. Ini hampir seperti pertunjukan kembang api.

「Oh, sungguh indah.」

Aku berkomentar sambil tertawa dan melihat kembali ke Ayla.

Di sana, tidak hanya Ayla tetapi Violette dan Ditzen juga menatapku. Hanya Yuri yang menjawab 「Benar」 sambil tersenyum, tetapi tiga lainnya menatapku seolah mereka melihat sesuatu yang luar biasa.

Seperti yang diharapkan, akal sehat golem mereka dihancurkan oleh cara A1 berperang.

Ya, itu hadiah dari malaikat, jadi itu sesuai harapanku.

Sebaliknya, kupikir Aifa adalah yang aneh di sini, mampu bertarung, meskipun untuk waktu yang singkat, dengan senjata kelas mitos.

Dan sementara aku memikirkan itu, Aifa tertangkap oleh A1 dan dijatuhkan ke kolam air panas seperti lalat yang ditabrak pemukul serangga.

「Selesai! A1 berhenti! 」

Ketika aku buru-buru berteriak, A1 berdiri tegak di udara dan benar-benar membeku, sambil menatap Aifa.

Keringat dingin secara alami mengalir di alisku melihat Aifa, yang mengambang di permukaan air tanpa gerakan sedikit pun.

PREV  -  ToC  -  NEXT