Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 54

Apa niat Kekaisaran?


Berbeda dengan dua orang Kekaisaran yang waspada terhadap lingkungan ketika mereka memasuki kastil atau naik lift, Ditzen, yang sudah akrab dengan kastilku, memiliki keleluasaan untuk menikmati pemandangan.

Begitu kami tiba di lantai empat, dia berjalan menuju jendela dan bersorak.

“Langit biru tanpa awan dan pulau terbang yang indah! Aku kembali ke Negara Surga yang kulihat bahkan dalam mimpiku! ”

Yuri, yang duduk di kursi dan menunggu, tersenyum ramah kepada Ditzen yang meneriakkannya dengan tangan terbuka lebar dan mulai tertawa keras.

"Ditzen-sama, bisakah kamu tenang?"

“Uoh !? Yang Mulia Yuri !? ”

“Aku berada di tengah-tengah aula, tetapi kamu baru saja memperhatikanku, ya? Namun, aku percaya bahwa aku mengirim surat itu ke Yanual-niisama, tapi …… ”

Ketika Yuri menggumamkan itu, Ditzen mengangguk dengan sungguh-sungguh.

"Sebenarnya ...... masalah serius tampaknya telah terjadi ... Yang Mulia Yanual dibiarkan menangis di kastil. Pada saat itu, dia memintaku untuk menjadi pengganti …… ”


Ketika Ditzen menjawab itu, Yuri menutupi tangannya di mulut dengan alisnya yang ハ.

"Ya ampun ...... Mengejutkan kalau Yanual-niisama melakukan hal yang rajin."

Melihat Yuri yang terlihat benar-benar terkejut, Ditzen mengalihkan pandangannya. Itu jelas perilaku yang mencurigakan, tapi Yuri sepertinya tidak menyadarinya.

Aifa dan Violette berjalan menuju jendela. Sementara mereka melihat keluar jendela, Violette berbicara dengan tatapan bingung.

"...... Ini adalah pulau yang lebih luas dari yang aku duga, tapi aku tidak bisa melihat manusia sama sekali."

“Aku tahu itu, mereka mungkin berhati-hati terhadap kita dan telah diperintahkan untuk tidak keluar. Itu adalah taman yang terawat dengan baik sejauh itu. Itu jelas membutuhkan banyak orang. ”

Dan, aku tertawa sambil melihat ke belakang mereka yang terlalu banyak membaca tentang berbagai hal dan menunjuk ke meja di mana Yuri berada.

“Baiklah, semuanya. Kalian harus lelah dari perjalanan udaramu, jadi silakan duduk dulu. ”

Ketika aku mengumumkan itu, Aifa dan Violette saling memandang, mengangguk dan duduk di kursi di depan Yuri. Ditzen duduk di sebelah Yuri.

Meja itu bundar, jadi pasti aku yang duduk di antara mereka. Ngomong-ngomong, robot-robot itu, yang berjaga di sekitarku, diatur dalam dua kelompok di kiri dan kananku seakan mengelilingi meja. Sisanya berada di sebelah lift, Yuri dan Mea.

Dan A1 adalah penjaga Ayla yang bersembunyi di balik pilar aula.

Aula yang glamor memiliki sedikit atmosfer yang berat, tetapi tidak dapat membantu jika kupikir itu untuk keselamatan kami.

Ketika semua orang duduk, Mea dan Torraine mendorong kereta melayani seolah-olah mereka telah mengaturnya sebelumnya, dan berbaris cangkir teh dengan teh hitam satu per satu.

Tampaknya Torraine telah mempelajari perilaku di bidang itu dari Yuri dan meskipun mereka hanya mengatur cangkir teh, keduanya memiliki gerakan yang elegan dalam beberapa hal.

"Oh, Itadakimasu!"

Ketika Ditzen adalah orang pertama yang mengulurkan tangannya ke cangkirnya, Yuri membungkuk padaku dan juga mengambil cangkirnya.

"Mhn, enak."

"Ini benar-benar enak bukan?"

Sementara keduanya, yang minum teh hitam dan mengekspresikan kesan mereka, Aifa dan Violette juga mengambil cangkir mereka dan menaruhnya di mulut mereka.

Mereka tampaknya tidak khawatir tentang racun.

Ya, aku tidak cukup bodoh untuk meracuni para utusan negara lain bahkan tanpa mendengarkan urusan mereka.

Sementara aku memikirkan hal-hal seperti itu, aku melihat Aifa dan Violette dengan senyum di wajahku.

"Kalau begitu, aku minta maaf karena segera turun ke topik utama, tetapi aku mendengar bahwa kalian berdua datang untuk menyelidiki negara ini. Jadi, tolong ceritakan tentang yang lainnya. ”

Ketika aku bertanya dengan cara yang tidak jelas, Violette tersenyum tipis.

"...... Apakah kamu mengatakan bahwa kamu ingin tahu apa respon kekaisaran setelah kita menyelidiki negara ini? Apakah itu berarti bahwa kekuatan Kekaisaran tidak dapat diabaikan bahkan jika kamu berada di atas langit? "

Mendengar Violette yang menunjukkan senyum menyihir yang dingin, Aifa menghela nafas panjang dan berbicara.

“Tidak perlu membuat tipuan, Jenderal Violette. Jujur saja, jika negara ini mengabaikan Kekaisaran, tidak mungkin kita bisa ikut campur dengan mereka. ”

“A, Aifa ……! Kau…..!?"

Mendengar kata-kata Aifa yang terlalu jujur, Violette menjadi merah karena marah dan berdiri. Dia mencoba membantahnya, tetapi Aifa membuatnya diam dengan tatapan tajam.

Dan, dia dengan tenang membuka mulutnya.


“…… Terus terang, Kekaisaran …… tidak, Kaisar berpikir untuk mencuri negara ini. Dia pria serakah yang selalu mendapatkan apa yang diinginkannya. Dia tidak akan mundur dengan hanya mengamati negara macam apa ini. ”

"Tunggu, tunggu, Aifa ......"

Violette bingung. Wajahnya tampak lebih terkejut daripada marah. Kata-kata Aifa sangat kritis, tetapi dia sepertinya tidak marah karenanya.

Aifa melirik Violette dan dengan ringan menggelengkan kepalanya.

"Tidak ada gunanya bahkan jika kita menyembunyikannya. Jika benar bahwa mereka telah membentuk aliansi dengan Kerajaan Azul, mereka akan segera mendengar desas-desus. "

Dia mengatakan itu dan aku mengangguk dengan ‘Itu benar."

“Aku tentu saja telah membentuk aliansi dengan Kerajaan Azul. Aku benar-benar ingin Kaisar membangun hubungan damai dengan Kerajaan Azul …… tapi jika Kaisar menginginkan Kerajaan Azul, mungkin sulit untuk membujuknya? ”

Ketika aku mengatakan itu dengan senyum pahit, Aifa mengerutkan alisnya.

"Tidak ...... Kaisar sudah kehilangan minat pada Kerajaan Azul. Tujuan Kaisar hanya akan menjadi Negara Surgawi ini. Itu karena jika dia menyerbu negara lain, penting untuk mencuri negara ini. "

Mendengar Aifa yang menegaskan hal itu, aku tidak bisa menahan diri untuk tidak mengerang dan aku bersandar pada sandaran.

Kaisar tampaknya orang yang lebih merepotkan daripada yang kukira. Yah, sejauh yang aku bisa lihat, dia terlihat seperti orang tua, jadi ada juga kemungkinan bahwa Kaisar akan diganti sementara aku menikmati perjalanan udaraku, tapi ...

"Aku ingin melihat lanskap kota Kekaisaran yang saat ini mendapatkan pengaruh paling besar, tetapi sepertinya akan menjadi provokasi jika aku ingin mendekat, bukan? Aku tidak ingin menghasut mereka dengan buruk dan mengakibatkan agresi pada Kerajaan Azul lagi, jadi .... "

Apakah lebih aman untuk menjauh dari Kekaisaran untuk sementara waktu?

Ketika aku mengatakan itu, Yuri memiringkan kepalanya.

“Apakah itu berarti mereka akan menyerang sekutu dan memancing Negara Surgawi? Namun, bagaimana mungkin Kekaisaran Blau melawan Negeri Surgawi? Saat lawan ada di langit. ”

Untuk pertanyaan yang sangat masuk akal, Violette mendengus dan mengangkat sudut mulutnya.

"Akan lebih baik untuk tidak menganggap enteng Yang Mulia. Daripada menyerah pada negara ini, dia tidak akan ragu untuk menghancurkan Kerajaan Azul, negara-negara bawahan Kekaisaran, dan bahkan Kekaisaran itu sendiri. "

Violette mengatakan itu dan tertawa seolah menikmati kegembiraan karena suatu alasan. Benar-benar jendral yang buruk dan Kaisar yang kejam.

Sementara aku merajut alisku dan menyaksikan senyum Violette, tiba-tiba aku berbalik ke arah Aifa.

"...... Mungkin, kamu menerima perintah dari Kaisar untuk mengendalikan pulau bersama?"

Ketika aku bertanya itu, Aifa menutup matanya dalam diam dan meraih cangkir teh.

Dia tidak menjawab, tetapi tampaknya itu benar.

Bahkan jika ini adalah negara kecil, tidak terpikirkan bahwa tanah ini hanya dapat diambil oleh dua orang. Namun, di dunia ini di mana individu dapat memiliki kekuatan besar, mungkin itu juga mungkin.

Namun, meskipun itu adalah negara lain tempat sekutuku berperang, juga tidak sopan untuk membuat orang-orang, yang muncul sebagai utusan, jahat.

Karena aku sudah mengundang mereka ke kastil ini, aku harus mencoba membuat penerimaan yang tepat.

Setelah memutuskan itu, aku menoleh ke arah Torraine dan Mea.

"Maafkan aku. Tolong siapkan makanan. "

"Hah!?"

Mea mengangkat suara keras tanpa sengaja pada kata-kataku. Aku menertawakan ekspresinya dan melanjutkan kata-kataku.

"Ah, tolong persiapkan sake juga."


"Eh, Ah, ya, ya ...... Lalu, kami akan segera menyiapkannya."

Meskipun dia bingung, Mea membungkuk sopan dan kembali ke lift bersama Torraine.

Yah, dia mungkin akan bingung.

Ketika aku berbalik sambil memikirkan itu, Aifa dan Violette menatapku dengan mata seolah melihat sesuatu yang aneh.

“…… Sekarang ini pada saat ini, perang mungkin akan dimulai. Bagaimana kamu bisa berpikir untuk melakukan itu? "

Ketika Aifa mengatakan itu, sebelum aku bisa menjawab, Violette mengangguk dan membuka mulutnya.

"Aku tidak bisa menganggapnya sebagai orang gila ... Apakah kamu mau berbagi makanan dengan seseorang yang mungkin seorang pembunuh?"

Aku tertawa cerah dan mengangguk pada dua yang mengatakan itu.

"Kalian berdua adalah utusan Kekaisaran, kan? Bahkan jika Kaisar mengatakan dia akan mendeklarasikan perang, aku harus memperlakukanmu sebagai tamu sampai aku benar-benar menerima deklarasi perang. Jadi, apakah kalian ingin makan makanan lezat bahkan jika kita berperang? Cukup lezat sehingga kau akan menyesal jika kau tidak memakannya, kau tahu? ”

Ketika aku mengatakan itu, keduanya membeku dengan wajah tercengang.

Tampaknya, tidak ada hukum internasional di masa perang di dunia ini. Apakah itu alami?

PREV  -  ToC  -  NEXT