Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 52

Melebihi harapan


"Oh?"

Ketika aku menggumamkan itu sambil melihat ke layar, Ayla dengan ekspresi yang memancarkan rasa tegang, membuka mulutnya.

"Kenapa, mengapa orang-orang Kekaisaran ......"

Di layar, ada seorang wanita cantik dipegang oleh robot dan dua pria menempel di punggung dan kaki robot.

Satu orang adalah orang aneh yang kutemui berhadapan muka dan berbicara, itu Ditzen. Tidak ada masalah karena dia adalah seorang praktisi dari Negara Kekaisaran Fleida. Tidak, ada masalah karena aku berpikir untuk mengundang Yanual, tetapi giliran mereka hanya berubah jadi itu bukan masalah besar.

Namun, dua orang terakhir berbeda.

Salah satunya adalah Jenderal wanita Kekaisaran yang muncul selama perang dan yang lainnya adalah suku bertelinga panjang, seorang penyihir Kekaisaran yang melayani di sisi Kaisar.

Ketika aku bertanya kepada Ayla, aku memberi tahu bahwa keduanya adalah penyihir Kekaisaran yang terkenal.

"...... Kupikir mereka datang ke Negara Kekaisaran karena mereka ada urusan di kastil ini."

"...... Aku tidak bisa memikirkan tujuan mereka selain itu."

Sementara kami melakukan percakapan seperti itu, Yuri, yang menjadi benar-benar akrab dengan kehidupan di kastil, berjalan ke arah kami. Yuri mengenakan yukata longgar dengan sepasang sandal Jepang dan berdiri di sampingku.

"Ketika kamu mengatakan Kekaisaran, apakah dia Penyihir-sama dari Kekaisaran yang terkenal itu? Dan yang lainnya adalah Elf-sama yang adalah Penyihir Pengadilan Kerajaan? ”

"Ya. Mereka adalah Jenderal Violette dan Penyihir Pengadilan Kekaisaran bernama Aifa. Suatu hari, mereka baru saja menyerang Kerajaan Azul dan mundur, tetapi mengapa mereka ada di sini ......? ”

Ketika Ayla menjawab itu sambil melihat ke layar, Yuri melipat tangannya seolah-olah untuk mengangkat payudaranya yang berlimpah dan menghela napas dengan kagum.

"Sekarang setelah kamu menyebutkannya, aku mendengar bahwa Kerajaan Azul telah memasuki perang dengan Kekaisaran Blau dan menang. Ayahku juga mengatakan bahwa Kekaisaran sangat kuat, tetapi dia pasti menggambarkannya sebagai negara besar yang bersejarah. ”

Ketika Yuri mengatakan itu dan tersenyum ringan, Ayla berbalik ke arahnya tanpa menyembunyikan senyum masamnya.

"A, ahahaha ...... Sebenarnya, Kerajaan tidak bertarung dengan Kekaisaran secara langsung ......"

"Ya ampun, sungguh?"

Ketika Yuri mengedipkan matanya pada jawaban tak terduga itu, Ayla mengalihkan pandangannya untuk mencuri pandangan ke arahku.

"Karena Taiki-sama dengan ramah menghentikan perang menggunakan korps golem tentara besarnya ......"

"Korps pasukan besar golem?"

Sambil menggumamkan itu, Yuri menatapku dengan serius. Melihat itu, aku membalas tawa kering dan menggelengkan kepalaku dari sisi ke sisi.

"Tidak, dia melebih-lebihkannya."

Aku sedikit menyangkalnya dan menoleh ke layar. Robot dengan tiga orang itu sudah mendekati dekat awan.

“……. Aku ingin tahu apakah Kekaisaran memandang kita seperti musuh yang menghalangi jalannya dalam perang? ”

Aku tidak suka itu.

Aku bertanya dengan perasaan seperti itu, tetapi Ayla mengangguk tanpa ragu dan menegaskan.

"Berbahaya menerima keduanya di kastil."

"Seperti dugaanku?"

Mendengar nasehat Ayla, aku berpikir dalam-dalam sambil tersenyum masam.

Nah, apa yang harus kulakukan? Jika mereka bisa terbang di langit, sepertinya tidak ada masalah bahkan jika aku melepaskannya, tetapi tidak ada keraguan bahwa aku akan lebih dibenci.

Jika itu masalahnya, dapatkah aku mengundang mereka dengan nyaman dan membangun hubungan persahabatan?

“…… Taiki-sama? Lebih baik tidak melakukan sesuatu yang terlalu terburu-buru …… ”

"Eh? Ap, apa maksudmu? ”

Apakah keluar dari wajahku bahwa aku memikirkan berbagai hal? Ayla menatapku dengan tatapan mencela.

"Tapi, kita tidak bisa membuangnya di atas langit ..."

Saat aku mengalihkan pandanganku ke Yuri sambil mengatakan itu, Yuri memiringkan kepalanya dengan ekspresi ceria.

"Apa itu?"

"Apakah Negara Kekaisaran tidak memusuhi Kekaisaran?"

Mendengar jawaban Yuri yang sepertinya tidak ada sangkut pautnya dengan pertengkaran, aku secara refleks mencoba meminta bantuannya.

"Kami tidak bermusuhan, tetapi ada juga terlalu banyak interaksi ..."

Ayla, yang menonton di sampingku, cemberut pada Yuri yang menjawab itu dengan ekspresi bermasalah.

"Taiki-sama. Untuk meminta Yuri-sama untuk bernegosiasi Negara Surgawi dan Kekaisaran sebagai gantinya ...... Jika dia tidak menyukainya, aku akan pergi. "

Dan, wajah Ayla menjadi termotivasi.

Namun, jika salah untuk meminta seseorang dari Negara Kekaisaran, juga akan buruk untuk bertanya pada Ayla yang berasal dari Kerajaan Azul, tetapi melihat Ayla yang penuh dengan motivasi yang tidak biasa, itu bukanlah suasana di mana aku bisa mengatakannya.

Aku membalas tawa pada Ayla yang mengepalkan tinjunya di depan dadanya dan menatap A1 yang berdiri di punggungnya.

"Yah, ada juga A1, jadi untuk sekarang, aku akan pergi."

Ketika aku mengatakan itu, mata Ayla menjadi lebar dan dia berbicara.

“Apa kamu berencana pergi sendiri !? Benar-benar tidak! Setidaknya, bawa aku dan Mea-chan juga ......! ”

Sementara aku bingung pada Ayla yang menjadi pucat, aku mengangkat satu tanganku.

"T, tidak, tidak ...... bukan, aku tidak bisa mengambil semua orang jika sangat berbahaya, kau tahu."

"Tapi……"

Aku tersenyum pada Ayla yang menolak untuk mundur meski aku menolak tawarannya, dan aku membuang dadaku dan mengangguk.

"Tidak apa-apa. Jika Ayla sangat khawatir, mari kita temui mereka dengan langkah-langkah yang tepat. "

Ketika aku mengatakan itu, Ayla mengedipkan matanya, dan melihat A1 dan diriku secara bergantian.

【Violette】

Sambil merasakan ancaman jauh di dalam dari golem yang melayang ke langit tanpa memperlambat kecepatannya sama sekali, aku melihat ke arah pulau besar yang mengapung di antara awan.

Pulau itu, yang jauh lebih besar daripada tampilannya dari tanah, tentu bukan sesuatu yang secara alami ditemukan di tempat ini dan aku bisa melihat benda-benda yang dibuat oleh tangan manusia di sana-sini.

Menurut Aifa, ada juga kastil yang megah dan tempat tinggal di atas ini.

"...... Siapa di dunia yang menciptakan sesuatu seperti ini ..."

Mendengar kata-kataku yang kugumamkan tanpa sadar, Aifa, yang meraih bagian belakang golem, menjawab.

"Aku tidak tahu apakah mereka memiliki ratusan atau ribuan penyihir, tetapi salah satu pembuat golem tampaknya adalah seseorang yang disebut Taiki."

"Taiki ...... nama yang sama dengan Raja Negeri Surgawi."

"Raja Negeri Surgawi ...... Raja para penyihir yang mampu membuat golem terbaik."


Bergumam kecil Aifa mengandung ketegangan berat. Aku perhatikan bahwa Aifa yang selalu tenang gelisah dan aku merasa tidak enak seperti benjolan di dalam dadaku.

Sementara itu, hanya penyihir Negeri Kekaisaran, yang melilit di bawah kaki golem, tampaknya menikmatinya.

“Aku akhirnya tiba, di atas langit …… Fu, fufufu! Fuhahaha! Aku ingin mengadakan berbagai diskusi teknis kali ini ……! Sepenuhnya!

Dia pria yang menyebalkan. Jika aku tidak salah, dia adalah seorang penyihir bernama Ditzen.

Ditzen berada dalam kondisi ini sepanjang waktu ketika kami terbang ke langit. Mungkin karena dia tidak ada dalam pandangannya, Aifa tidak menunjukkan perilaku yang dia pedulikan, tetapi aku mengenalinya sebagai keberadaan yang sangat tidak sedap dipandang.

Aku ingin menjatuhkannya dengan sihir yang kuat, tetapi mungkin lebih baik untuk berhenti menggunakan sihir pada golem ini. Bagaimanapun, aku ditangkap oleh tangan golem.

Setelah memikirkan itu dan menyerah, aku mengalihkan pandangan dari Ditzen.

Setelah beberapa saat, kami tiba tepat di bawah pulau dan naik di sepanjang permukaan batu dari dinding pulau. Sementara aku menonton dinding yang lewat dengan kecepatan tinggi di depan mataku, tiba-tiba menjadi jelas, mungkin karena kami akhirnya sampai di atas pulau.

Setelah permukaan berbatu anorganik, langit biru tanpa awan tiba-tiba menyebar dan pemandangan kota putih, pohon-pohon besar, dan sebuah kastil yang megah mulai terlihat.

Melihat pemandangan itu, aku menjadi terdiam.

PREV  -  ToC  -  NEXT