The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 08 -- Chapter 03 --

Suasana di mana Seira dibalut saat tombaknya siap, dipertajam, dan lelaki bertopeng itu dengan jelas memperlihatkan ekspresi terguncang.

「O, oi. Tunggu sebentar. Seperti yang diharapkan, melawan gadis normal adalah …… 」

「Tidak ada gunanya ...... berdebat!」

Tombak Seira dikeluarkan, dan pria bertopeng itu dengan cepat mencegatnya.

Tetapi, pada saat berikutnya, serangan baru datang bergegas pria bertopeng.

Mereka adalah serangan tombak berurutan yang dilepaskan satu demi satu. Meskipun mereka secara bertahap meningkat dalam kecepatan, pria bertopeng terus saja nyaris mencegat mereka.

Pria bertopeng itu semakin terbiasa dengan kecepatan, dan pada saat itu— serangan tombak yang terus menerus tiba-tiba terganggu, dan serangan dari samping menyerbunya.

Bahkan jika itu adalah bagian yang tidak memiliki pisau, dipukul oleh tombak Seira yang seluruhnya terbuat dari logam akan sama dengan dipukul dengan gada.

「Gugah !?」

Pria bertopeng itu benar-benar jatuh ke tanah karena serangan yang membuatnya lengah.

「Itu sakit …… Tte, uoh !?」

Sementara berguling dari serangan mengejar yang dilakukan Seira saat dia berusaha mendorongnya, pria bertopeng itu entah bagaimana berhasil berdiri dan memperbaiki postur tubuhnya.


「T, tunggu sebentar!」

「Apa, apakah kau memohon untuk hidupmu?」

「Itu bukan! Kau, kau tidak tahu situasinya, bukan !? 」

Mendengar kata-kata pria bertopeng itu, Seira memiringkan kepalanya seolah-olah ingin mengatakan "apa yang kau bicarakan".

「Situasi atau apa pun tidak masalah. Apakah kau mencoba membuat alasan untuk berada dalam penampilan yang jelas-jelas cabul? 」

「I, ini bukan seperti kesukaanku …… ​​Tte, hal semacam itu tidak masalah! Pria di sana, dia ditipu oleh Mazoku yang jahat dan bertarung melawanku! Lalu aku, untuk menyelamatkannya ...... 」

「Tunggu sebentar.」

Seira menyela kalimat pria bertopeng itu. Dan kemudian, sambil menjaga tombaknya berbalik ke arah pria bertopeng, dia mengerang dengan "nn ー".

Pertama, dia mengalihkan pandangannya ke Kain, lalu ke Ein, dan kemudian dia mengembalikan pandangannya kembali ke pria bertopeng itu.

「Di mana Mazoku yang jahat?」

「Itu gadis di sana!」

「Seira, itu ……!」

Setelah menghentikan Kain yang mengangkat suaranya pada kata-kata pria bertopeng itu dengan tangannya, Seira sekali lagi mengerang dengan "nn ー".

Merasa ada kesempatan untuk membujuknya, pria bertopeng, dengan semua kekuatannya, berteriak sambil membuat gerakan tangan.

「Masih belum ada yang tahu apa yang direncanakan Mazoku jahat di kota ini! Tetapi, sudah terlambat jika sesuatu dilakukan setelah sesuatu terjadi! Bekerja sama denganku! Pada akhirnya akan demi pria itu! 」

「Yup, saya mendapatkan intinya.」

「Kemudian……!」

Seira mengarahkan ujung tombaknya ke pria bertopeng yang mencoba mendekatinya.

「Seperti yang kupikirkan, kau yang jahat di sini. Sebaliknya, aku tidak mendapatkan apa yang kau rencanakan, tetapi aku tidak mengerti apa artinya menjadi jahat. Aku, benci cara berpikir seperti yang dimiliki Kuil. 」

「A, apa yang kau katakan ......」

「Aku mengerti kau bergerak dengan keadilanmu sendiri. Tapi, aku juga mengerti bahwa kau tidak memikirkan apa pun. Jika kau melakukan lebih dari ini, aku harus berhenti menjadi Seira sebagai individu, dan harus bertarung denganmu sebagai putri Rumah Duke Necros, kau tahu? 」

「Itu akan mengganggu.」

Orang yang menjawab Seira bukanlah lelaki bertopeng ... tapi seorang wanita muda yang keluar dari lorong.

Yang pertama bereaksi terhadap wanita muda berambut warna sakura yang mengekspresikan senyum lembut, adalah Kain.

「...... Senpai?」

「Selamat malam, Kain-kun. 」

Quelia Lewistale. Dia adalah putri dari Imam Kepala Kuil Agung Altlis, dan senpai yang diandalkan Kain dan yang lainnya di Sekolah Petualang Edius.

Setelah melihat sosoknya, Kain membuat wajah lega. Dia berpikir bahwa jika itu adalah Quelia, dia akan dapat menyelesaikan hal-hal di tempat ini.

「Bagaimana dengan ini, Seira-san. Putuskan semua ini, karena pertimbanganku. 」

「……Putuskan?」

「Ya. Orang di sini akan menyerah pada Mazoku di sana untuk hari ini, dan kelompok Kain-kun akan memperlakukannya seolah apa yang terjadi hari ini tidak pernah terjadi. Aku percaya itu akan menjadi solusi terbaik untuk mengakhiri ini dengan tenang. 」

Seira dengan cepat menutup mulut Kain ketika dia hendak mengatakan sesuatu, dan tersenyum ke arah Quelia.

「Kedengarannya cukup nyaman untuk sisi Kuil. Apakah kau sengaja mengatakan itu? 」

「Ara, apakah ada sesuatu yang tidak kamu sukai tentang itu?」

「Ya ada. Tidak ada kerugian untuk luka Kain dan Ein. 」

「Tentu saja, kami akan menanggapi cedera Kain-kun dan mengobatinya di Kuil, tahu?」

「…… H ー n?」

Ketika Seira, yang tersenyum pada Quelia, berbalik ke arah Kain, dia tersenyum.


「Kain, mengapa kita tidak kembali. Bisakah kau membawa Ein? 」

「Ah …… Un. Tapi……」

「Tidak apa-apa, tidak apa-apa.」

Seira mulai membuat persiapan untuk kembali sambil mendesak Kain, dan pria bertopeng itu tampak jengkel ketika dia mengawasi mereka melakukan itu.

Tak lama, setelah Kain selesai meletakkan Ein di punggungnya, Seira memimpin dan melewati sisi pria bertopeng itu.

Dan kemudian, saat dia melewati sisi Quelia, Seira berbisik padanya.

「Qu-senpai, kau dalangnya, bukan?」

「Apa yang mungkin kamu bicarakan?」

Sekali lagi bertukar senyum, Seira lewat begitu saja, dan Kain yang membawa Ein di punggungnya juga mengikutinya.

Mereka berdua melanjutkan melalui jalan utama yang tidak memiliki orang, dan tak lama, Seira membuka mulutnya.

「Jadi, aku belum mengerti seluruh situasinya. Benarkah Ein adalah Mazoku? 」

「Nn …… nn ー, tidak seperti aku pernah mendengarnya dari orang itu sendiri.」

「H ー n. Ya, ada berbagai hal yang bisa kupahami dengan itu, kukira? 」

Menanggapi Seira yang berjalan di depannya sambil mengatakan itu, Kain memanggilnya dengan penuh keraguan.

「Jadi, um.」

「Apa?」

「Jika Ein benar-benar seorang Mazoku …… Seira, apa yang akan kau lakukan?」

Mendengar kata-kata itu, Seira berhenti total dan berbalik.

「Tapi aku tidak akan melakukan apa-apa? Bahkan bagiku, jika itu adalah kenalan Mazoku, itu tidak seperti aku tidak memilikinya. 」

「Eh? Kau punya beberapa? 」

「Namun aku tidak benar-benar mengenal mereka. Mereka tampak seperti berhubungan baik dengan Luuty-sensei dan Nefas. 」

「Eh, ehh !? Itu pertama kalinya aku mendengar itu! 」

Menjadi anggota party Pahlawan yang mengalahkan Raja Iblis Shuklous dan kemudian Raja Iblis Besar Gramfia di masa lalu, dan ketua dewan sebelumnya dari Sekolah Petualang Edius, Luuty Ligas.

Dan kemudian, meskipun dia pergi ke Sekolah Petualang Edius seperti diri mereka sendiri, orang yang tiba-tiba menjadi Temple Knight of Wind, Nefas Albania.

Seira tersenyum pada Kain yang heran dengan fakta bahwa keduanya berhubungan baik dengan Mazoku dan bahwa Seira kenal dengan beberapa.

「Kurang lebih. Lagipula wanita punya banyak rahasia. 」

「Ehh ー ……」

Menanggapi Kain yang tampak tidak puas, Seira menjawab sambil tersenyum. Dan kemudian, dia tiba-tiba menghapus senyum itu.

「Tapi, apa yang akan kau lakukan? Tidak akankah si putih cabul itu juga menargetkan Ein mulai besok? 」

「J, jadi kau pikir itu benar-benar terjadi ya ......」

「Tentu saja.」

Kain mengerang dengan “u ー n”, tetapi meski begitu, ia tidak berhenti berjalan.

Perlahan-lahan, orang-orang mulai kembali ke jalan utama …… dan suara hiruk-pikuk juga menyebar.

「Sepertinya mereka membuka jalinan blokade. Jadi mereka kurang lebih menepati janji mereka. 」

Seira membuat dengusan yang terdengar bosan, dan Kain menghela napas lega.

「Bagaimanapun, pertama, mari kita pergi ke rumahku ......」

「Ah ー, Kain, aku menemukanmu!」

Sebuah suara yang tiba-tiba terdengar mengganggu jalur Kain.


Pada saat yang sama, melihat bahwa teman Sekolah Petualang mereka, Sharon, berlari ke arah mereka dari depan dengan tongkat di tangannya, mereka berdua berhenti berjalan.

「Ya ampun, aku bilang bahwa kamu tidak bisa meninggalkanku dibe …… tte, ehh !? Ein !? Eh, apa, mengapa !? Hei, apa yang terjadi !? 」

Melihat Kain tampak bermasalah, Seira dengan ringan mengangkat bahu.

「E, erm. Sharon, kami akan menjelaskan beberapa hal nanti. Bagaimanapun, mengapa kita tidak pergi ke rumahku? 」

Tenang oleh Kain yang mulai berjalan, Sharon mengikuti sambil memiliki pandangan khawatir saat dia menatap Ein.

Kemudian, Seira, yang mengikuti di belakang mereka, berhenti total, dan bergumam seolah berbicara pada dirinya sendiri.

「Jika kau mengikuti lebih dari itu, aku benar-benar akan mengubahnya menjadi masalah politik. Yah, aku akan membuat kegemparan sebelum itu. Apakah itu baik-baik saja? 」

Pada saat yang sama dia selesai mengatakan itu, beberapa kehadiran yang dirasakan Seira memudar.

Setelah menunggu begitu saja untuk sementara waktu seolah memeriksa sesuatu, Seira tiba-tiba tertawa dan berbicara pada dirinya sendiri.

「...... Tapi aku mungkin punya tangan penuh dengan masalah Ein. Tapi Kain masih memiliki jalan panjang. Seperti yang kupikirkan, aku harus pergi bersamanya. 」

「Hah? O ー i, Seira ー? 」

Menanggapi Kain yang bisa didengar dari depannya, Seira mengarahkan senyum terbaiknya ke arahnya.

「Ah, tidak! Maaf maaf!」

Berlari, Seira menyusul kelompok Kain, dan mulai berjalan di sebelahnya.

PREV  -  ToC  -  NEXT