The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 07 -- Chapter 24 --

「Ha ー n, jadi itu sebabnya Anda memanggilku.」

Raktor, yang mengunyah kue teh, sambil duduk di sofa di kantor Vermudol, bergumam terdengar seperti dia benar-benar merasa sakit.

「Kurang lebih.」

「Tetap saja, Iblis Pedang ya. Maou-sama, Anda tentu suka membawakanku nama-nama nostalgia, bukan cha. 」

「Tapi sebenarnya tidak seperti itu ...... 」

Sambil mengatakan itu, Vermudol mengintip ke arah Ichika yang berdiri menunggu di dekatnya.

Dia telah muncul pada saat nama Iblis Pedang keluar, tetapi itu tidak seperti topik yang dia tidak bisa bicarakan di depan Ichika.

「Jadi, Maou-sama. Apakah kau benar membunuh bajingan Iblis Pedang itu? 」

「Setiap bagian dari seluruh tubuhnya seharusnya tersebar.」

Raktor mengulurkan piring yang kosong ke Ichika, tetapi melihat dia mendecakkan lidahnya, dia mengembalikannya ke atas meja seolah-olah itu tidak bisa membantu.

「Aku mengerti. Kalau begitu, dia mungkin hidup. 」

「Apa maksudmu?」

「Ini cerita yang sederhana. Iblis Pedang …… dan seorang pria bernama Iblis Staf ada di sekitar. Orang-orang itu, bahkan ketika aku menghembuskannya dengan Breath, aku melihat mereka berjalan keesokan harinya. Karena itu cukup menarik, aku mencoba meledakkan mereka setiap kali aku melihat mereka, tetapi mereka akan kembali normal pada hari berikutnya.」


「Apa yang kau lakukan ……」

Melihat Raktor tertawa terbahak-bahak setelah mengatakan "tidak apa-apa, bukan", Vermudol menekan dahinya dan menghela nafas.

「...... Mungkinkah, kau tidak melakukan hal yang sama bahkan sekarang, kan?」

「Aku tidak. Yah, dalam hal apa pun, mereka hanya sekuat itu ...... tidak, bukan itu. Mereka mungkin memiliki semacam mekanisme, atau mereka adalah orang-orang yang dapat terus-menerus menghasilkan seperti Amoeba. 」

「Apakah ada kemungkinan …… mereka dipindahkan secara instan?」

「Tidak.」

Dengan wajah yang sepertinya ingin mengatakan "apa-apaan kau bilang", Raktor memandang Vermudol.

Dia keluar dengan itu karena dia yakin bahwa dia tidak akan membuat kesalahan besar, tetapi merasakan bahwa Vermudol memiliki kekhawatiran tentang hal itu, Raktor menatap langit-langit seolah-olah dia sedang mengingat sesuatu.

「Ah ー …… Itu benar. Ada satu waktu di mana aku mencoba splittin 'si bajingan Iblis Pedang itu menjadi dua. 」

「Seperti yang kukatakan, apa yang kau lakukan ……」

「Baiklah, biarkan saja bagian itu. Jadi, masalahnya. Dia kembali normal keesokan harinya. 」

Dia akhirnya ingin menahan kepalanya dari mendengar tentang bagaimana Raktor bertindak sesuka hatinya, tetapi karena Ichika menunjukkan adegan langka dia tampak seperti sedang bersenang-senang, dia memutuskan untuk membiarkannya sendirian untuk sementara waktu.

Masalahnya adalah kemampuan regenerasi.

「Namun, dalam hal itu, sepertinya kemungkinan Iblis Pedang benar-benar hidup cukup tinggi ......」

「Ah ー, kupikir ada sesuatu dengan pria itu.」

「Nn?」

Mendengar kata-kata Vermudol, Raktor segera memanggilnya untuk berhenti.

「Orang itu, dia dibunuh oleh Pahlawan, kan?」

「Kudengar itu masalahnya.」

「Lalu, dia seharusnya dibunuh dengan benar. Pedang Suci itu bukan senjata yang ringan. 」

Sekarang dia menyebutkannya, kondisi sebenarnya Pedang Suci masih menjadi misteri.

Bahkan di dalam buku-buku yang masuk dari perdagangan dengan Kerajaan Hutan Jiol, tidak banyak yang ditulis tentang Pedang Suci.

Meskipun poin bahwa itu adalah 「sesuatu yang mengendalikan kekuatan para Dewa」 adalah umum di hampir semua buku, dalam hal seperti apa bentuknya yang lengkap, tidak ada yang lain selain deskripsi yang samar-samar.

「Aku hanya mendapat kesan sejak aku bertarung secara langsung melawannya, tapi benda itu adalah senjata yang sangat berbahaya.」

「Yah, aku yakin itu. Itu adalah sesuatu yang mengendalikan kekuatan para Dewa. Aku yakin itu bukan senjata biasa. 」

Raktor mengangguk pada kata-kata Vermudol.

「Kurang lebih. Tapi, siapa pun yang belum benar-benar melihatnya tidak akan mengerti bahaya pedang itu. Tapi, kau tahu, Maou-sama. Pedang itu, itu menghancurkan Gramfia-sama yang telah berubah menjadi monster, kau tahu? Seorang Gramfia-sama yang telah pergi ke keadaan di mana dia tenggelam ke dalam wilayah di mana kau pikir dia mungkin bisa mengalahkan bahkan Dewa pada akhirnya, lihat. 」

Sehubungan dengan Gramfia dalam keadaan itu, Vermudol hanya tahu apa yang disimpan dalam legenda Pahlawan.

『Sosok itu memiliki ukuran raksasa seperti naga, memiliki wajah seperti roh jahat, memiliki kepala di mana berbalik dan tanduk bengkok tumbuh, dan memiliki sayap hitam legam yang tak terhitung jumlahnya. Sosok yang mengenakan armor crimson yang dalam yang terlihat seperti diwarnai dengan darah itu benar-benar personifikasi kejahatan. 』

Jika dia ingat dengan benar, itu seharusnya deskripsi seperti itu.

「Di masa lalu, dia memiliki penampilan luar yang terlihat seperti Majin normal, dan dia adalah orang yang berpikiran luas. Dia memiliki kesukaan pada wanita, tapi aku cocok dengannya. 」

「Baik, baik. Lingkungan pasti mengalami kesulitan saat itu. 」

Ichika mengucapkan komentar sinis tanpa penundaan sesaat, tetapi Raktor tidak keberatan dengan itu dan membuat wajah yang terlihat seperti dia merindukan masa lalu.

「Kurang lebih. Setiap kali aku pergi, jumlah istri bertambah. Orang-orang dari Tentara Raja Iblis pada saat itu, mereka semua memiliki wajah lelah ...... Nn, kalau dipikir-pikir, itulah yang kita bicarakan, bukan? 」

「Betul. Dari caramu, sepertinya kau tahu tentang Tentara Raja Iblis juga. 」

「Kurang lebih. Sebaliknya, Maou-sama, kau tahu salah satu dari mereka juga, bukan? 」

「Nn? Apakah maksudmu Iblis Pedang? 」

「Tidak, tidak, itu orang yang datang kemudian.」

Setelah Raktor mengatakan itu, dia menunjuk ke arah timur dengan satu tangan.

「Itu Arum. Meskipun dia berada di kelompok separuh jalan keluar, Arum awalnya adalah staf perwira dari Tentara Raja Iblis, kau tahu? 」

Diberitahu itu, Vermudol mengingat gadis muda berekor kembar yang dia lihat di markas Tentara Timur.


Namun, sosoknya saat dia dikirim terbang karena berusaha memeluk Fainell atau sesuatu dapat muncul di benaknya.

Sepertinya dia terlalu jauh terpisah dari jabatan sebagai perwira dari mantan Tentara Raja Iblis.

「Ah ー …… Arum saat ini hanyalah seorang idiot, tapi dia luar biasa di masa lalu, kau tahu. Yah, itu dalam kecerdasan dan bukan kekuatan. Mengingat Tentara Raja Iblis saat ini, bukankah dia akan memiliki posisi seperti Rokuna? 」

「……Aku mengerti.」

Mengangguk, Vermudol mendesak Raktor untuk melanjutkan.

「Karena dia benar-benar tidak menunjukkannya di permukaan, Fainell mungkin tidak tahu bahwa dia juga seperti itu. Bahkan ketika dia menarik diri dari Tentara Raja Iblis, itu tidak berubah menjadi banyak topik selama masa itu.」

「Yah, aku tidak tahu tentang era itu. Jadi, apakah ini berarti lebih baik memanggil Arum? 」

Ketika Vermudol mengatakan itu, Raktor menggelengkan kepalanya ke samping.

「Dengar, aku mengatakannya, bukan? Arum saat ini adalah seorang idiot. Itu karena orang itu pada dasarnya adalah Amoeba. Selain itu, dia terpesona dan direkonstruksi beberapa kali, bukan? Untuk pria itu sekarang, mungkin tidak ada yang lain selain obsesi terhadap Fainell. 」

「……Aku mengerti.」

Vermudol mengangguk pada kata-kata itu bahwa dia bisa terlalu setuju.

「Yah, karena dia ingat sihir yang dia pelajari melalui naluri, dia hampir sama dengan hari-hari itu dalam hal kekuatan bertarung. Adapun kecerdasannya, yang terbaik adalah tidak mengharapkan apa pun di sini. 」

「Yah, itu sudah cukup tentang Arum. Kalau begitu, apakah kau satu-satunya satu-satunya yang tahu tentang Tentara Raja Iblis pada masa itu? 」

「Mungkin.」

Setelah Raktor mengatakan itu, dia mengangkat bahu.

「Itu tidak mengatakan, pada awalnya tidak banyak orang yang memulainya. Adapun orang-orang yang mengesankan, paling banyak, hanya ada satu, ya tahu? 」

「Hou. Dan pria macam apa itu? 」

Merasa tertarik pada salah satu yang memberi Raktor kesan abadi, Vermudol mencondongkan tubuh ke depan.

「Itu adalah komandan korps mantan Tentara Raja Iblis. Pria itu sendiri bersumpah setia kepada Gramfia-sama sampai akhir dan meninggal. Orang itu mungkin Mazoku paling setia pada masa itu. Bahkan ketika Gramfia-sama menjadi gila, pria itu sendiri tetap berada di sisinya sampai akhir. 」

Setelah mengatakan itu, Raktor tersenyum terlihat seperti sedang bersenang-senang.

「Ahh, pria itu luar biasa baik. Mereka adalah satu-satunya Mazoku yang bisa bertengkar serius denganku. 」

「Itu ....... pasti sesuatu.」

「Ou, aku tahu benar.」

Raktor berbicara tentang komandan korps yang terdengar seperti dia benar-benar bersenang-senang, tetapi wajahnya segera menjadi redup.

「……Betul. Jika ada yang mencoba untuk menghidupkan kembali mantan Tentara Raja Iblis, aku pasti akan memulai dengan menghidupkan kembali 'orang itu terlebih dahulu. 」

「Pria macam apa dia? Tolong beritahu aku tentang fitur dan kemampuannya sedetail mungkin. 」

Ketika Vermudol menanyakan hal itu, Raktor membuat mata yang tampak seperti sedang memandang ke kejauhan di suatu tempat.

「Pria macam apa …… ya Mari kita lihat, dia memiliki rambut hitam, dan mata hitam seperti milikmu, Maou-sama. Rambutnya …… apakah itu pendek? Bagaimanapun, dia adalah pria yang tangguh dan ketat. 」

「……? Sepertinya kau berbicara tentang seorang wanita. 」

「Ya, orang itu adalah seorang wanita.」

Raktor menjawab seperti itu dengan cukup mudah, dan melanjutkan sambil terdengar seolah-olah dia sedang mengingat sesuatu.

「Namanya …… ​​Ah ー …… Itu benar, benar, Verdia. Itu adalah Verdia. 」

Komandan Korps dari mantan Raja Iblis Raja, Verdia.

Nama itu, tidak muncul dalam legenda Pahlawan. Kemungkinan besar dihilangkan.

「Kemampuannya …… ​​Itu Dragon Breath. Ketika dia dalam bentuk Majin, jika aku ingat dengan benar, dia menggunakan tombak dan perisai. Dia adalah seorang wanita yang bisa menggunakan tombak besar dengan satu tangan. 」

Mengatakan "poinnya tentang menakutkan menyerupai seseorang, bukan", Raktor tertawa, dan Ichika sekali lagi mendecak lidahnya.

「Apakah dia Naga?」

「Baiklah, ngomong-ngomong tentang Naga, dia mungkin naga tapi ...... itu sedikit berbeda.」

Ketika Raktor mengatakan itu, dia sekali lagi membuat pandangan jauh.

「Bale Metal Dragon. Kartu truf Gramfia-sama dan senjata pamungkas yang dibuat Gramfia-sama. Itu adalah Verdia. 」

Vermudol dengan cepat bereaksi terhadap kata-kata 「Bale Metal Dragon」.

「Bale …… ya Sejak itu dimulai nama itu. 」

「Ya, Nafas yang dia hirup ketika dalam bentuk Naga, itu adalah Bale Breath. Sama sepertiku. 」

「……Aku mengerti. Jadi kita harus mempertimbangkan kasus terburuk di mana dia dihidupkan kembali. 」

Melihat Vermudol mengatakan itu kemudian terdiam, Raktor memanggilnya.

「Hei, Maou-sama. Jika orang itu benar-benar dihidupkan kembali dan diperlakukan seperti boneka oleh seseorang di suatu tempat …… Pada saat itu, pastikan untuk memanggilku. 」

Vermudol memandang Raktor yang terdiam.

Raktor dengan tenang berbicara sambil memperbaiki pandangannya pada Vermudol.

「Pada saat itu, aku akan mengalahkan orang itu sampai mati. Jadi …… tolong. 」

Bergantung pada situasinya, ada kemungkinan hal itu tidak mungkin terjadi.

Namun, hanya kata-kata Raktor saja yang seharusnya diukir di hatinya.

Memikirkan itu, Vermudol menjawab dengan satu kalimat.

「...... Aku akan mengingatnya.」

Hampir semuanya tidak pasti, dan semuanya tidak lebih dari spekulasi.

Agar spekulasi itu tidak berubah menjadi kenyataan── Sekarang, dia tidak bisa melakukan apa-apa selain berdoa untuk itu.

PREV  -  ToC  -  NEXT