The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 07 -- Chapter 22 --

Iblis Pedang melompat dengan itu di depannya adalah sesuatu yang sebagian besar dilakukan berdasarkan insting.

Naluri bertahan, atau mungkin naluri bertahan hidup. Semua indranya yang bekerja untuk melarikan diri dari kematian telah membuat Iblis Pedang melakukan itu.

Fakta bahwa dia terangsang untuk melakukan hal seperti itu hanyalah memalukan bagi Iblis Pedang.

Biasanya, Iblis Pedang seharusnya mengamuk, namun, secara mengejutkan, dia merasa bahwa dia sendiri tenang.

Tapi, itu juga wajar. Tidak mungkin dia bisa marah.

Insting Iblis Pedang terus mengiriminya peringatan bahkan sekarang.

Mengatakan bahwa lebih baik melarikan diri dari sini, tidak, bahwa dia perlu melarikan diri.

Namun, karena Iblis Pedang tidak berakting, hanya kepalanya yang panik bergerak untuk mencari metode lain tentang cara bertahan hidup.

「...... Ini harus menjadi pertemuan pertama, antara kau dan aku juga.」

「Betul. Tapi, aku kenal dirimu. 」

Vermudol dengan mudah menegaskan kata-kata yang akhirnya Iblis pedang berhasil hancurkan.

Mendengar itu, Iblis Pedang berpikir "Lagi ya ......"

Itu sama untuk wanita itu, tetapi para pria yang dia tidak tahu tentang tahu tentang dia. Itu terasa sangat mengerikan.

「…… Nn?」


Pergi "kalau dipikir-pikir", Iblis Pedang mencari Margaret yang seharusnya berada di dekatnya sampai sekarang.

Namun, sosoknya sudah tidak dekat lagi, dan di belakang Vermudol──dia digendong oleh seorang pria berambut perak yang berdiri di pintu masuk bengkel.

Dia tidak punya waktu untuk mengatakan sesuatu seperti "kapan itu terjadi".

Itu karena Vermudol sudah mulai berjalan membuat * kotsun * dengan setiap langkah.

「Ada kata" jika ".」

* Kotsun *

Dengan tenang, dia maju selangkah demi selangkah.

「Misalnya, dalam beberapa dongeng ...... di mana itu adalah adegan di mana protagonis dalam keadaan darurat atau menderita, dikatakan bahwa beberapa memiliki lamunan『 jika aku juga berada di tempat itu 』. Seperti, meskipun aku akan mengulurkan tangan kepada mereka jika aku ada di sana. 」

* Kotsun *

Di tangan Vermudol, ada pedang yang memancarkan kecemerlangan hitam.

「Tapi, itu juga tindakan yang tidak berarti. Yang diselamatkan oleh itu adalah protagonis imajiner, dan bukan protagonis sebenarnya sendiri. 」

「...... Apa-apaan, apa yang kau bicarakan.」

* Kotsun *

Vermudol mendekat di depan Iblis Pedang.

Dia membuat gerakan lambat di mana Iblis Pedang harus bisa melarikan diri jika dia mencoba melarikan diri.

Namun, dia tidak bisa melarikan diri. Kecemerlangan mata merah Vermudol tampak seolah-olah mereka telah menjahit Iblis Pedang ke tempat itu.

「Aku menjelaskan arti tindakan yang akan kulakukan mulai sekarang. Aku memukulmu di sini tidak akan menebus insiden itu dari masa lalu, juga tidak akan menyelamatkan dirinya di masa lalu. 」

Vermudol berdiri tepat di depan Iblis Pedang.

「Ya, sepertinya kau melakukan apa pun yang kau sukai di sini. Itu akan lebih dari cukup alasan untuk mengutukmu tapi ........ sejumlah besar dendam pribadiku akan ditambahkan ke dalamnya. Karena itulah …… Kau akan mati di sini. 」

「U, OOOOOOH!」

Seolah dilepaskan dari ikatannya, Iblis Pedang melepaskan serangan berturut-turut ke Vermudol.

Jika dia tidak membunuhnya di sini, dia akan dibunuh.

Berdasarkan alasan yang terlalu sederhana itu, itu adalah serangan terbesarnya yang mengabaikan setiap kesombongannya.

Serangan berurutan yang memiliki kecepatan yang membuatnya mustahil untuk dilihat secara visual semua didorong tepat di depan Vermudol, tetapi meskipun begitu, seolah-olah itu tidak cukup, Iblis Pedang mengayunkan pedangnya seolah membuat tarian yang riuh.

Namun, pada saat bersamaan, dia juga memperhatikan.

Serangan-serangan itu yang seharusnya menjadi serangan terbesarnya, semuanya ditolak oleh Attack Guard  yang ditempatkan tepat di depan Vermudol.

「Gu …… nu …… gaaaaaaaaaaaa !!」
Dia berteriak.

Dalam sekejap serangan beruntunnya berhenti, Iblis Pedang menembakkan bilah yang tak terhitung jumlahnya dari tubuhnya.

Namun, bahkan mereka yang gagal membuahkan hasil pada Attack Guard Vermudol.

「S, sial! Sialan! Apa-apaan kau!!! Akulah Iblis Pedang! Yang terkuat dari Empat Jenderal Iblis yang agung, Iblis Pedang-sama, kau tahu! Kenapa …… mengapa penghalang tunggal seperti ini ……! 」

「Ahh, apakah aku tidak memperkenalkan diri?」

Sambil mengabaikan teriakan Iblis Pedang dengan wajah acuh tak acuh, Vermudol menjawab.

「Aku Vermudol. Mazoku terkuat, Raja Iblis. Alasan mengapa kau tidak bisa menembus penghalang tunggal seperti ini ...... Apakah kau memahaminya sekarang? 」

Saat kata-kata itu mencapai Iblis Pedang, telapak tangan Vermudol diarahkan ke Iblis Pedang.

Di tangan itu, sejumlah besar kekuatan magis dikumpulkan.

「Yah, ini hanya aku yang mencoba mereproduksi sesuatu yang samar-samar tetap ada dalam ingatannya. Magical Power Cannon …… itulah namanya, kan? 」

「Ap …… ah ……」

Hal semacam itu, tidak ada dalam ingatan Iblis Pedang.

Namun, sesuatu di dalam Iblis Pedang berteriak ketakutan.

「U …… AAAAAAH !?」


Melemparkan pedangnya ke tempat yang tidak terkait, Iblis Pedang mencoba mengaktifkan semacam sihir.

Namun, di saat berikutnya──

Bersama dengan suara * gou *, Iblis Pedang ditelan ke dalam ruang kehancuran.

Itu adalah teknik kasar yang hanya mengubah kekuatan magis menjadi kekuatan penghancur, dan tidak bisa disebut sihir.

Namun, memiliki kekuatan destruktif yang pasti, itu menghancurkan Iblis Pedang berkeping-keping.

Bahkan hal-hal yang berada di belakang Iblis Pedang ditelan dan dihapus, dan lubang raksasa dibuka di ruang bawah tanah begitu saja.

Di antara jejak kehancuran yang melanda, tidak ada yang tersisa.

「……」

Sambil menatap jejak-jejak kehancuran, Vermudol memikirkan adegan masa lalu yang telah dilihatnya sebelumnya.

Dia memiliki berbagai perasaan rumit tentang hal itu.

Wanita muda Ria, yang bertujuan untuk menaklukkan Raja Iblis bersama-sama dengan Pahlawan Ryuuya di masa lalu, tetapi telah kehilangan nyawanya di tengah jalan karena serangan Iblis Pedang. Apa yang telah bereinkarnasi adalah Ichika saat ini.

Membuat argumen ekstrem, jika Iblis Pedang tidak membunuh Ria, Vermudol tidak akan pernah bertemu Ichika …… itu mungkin terjadi. Kalau dipikir-pikir seperti itu, Vermudol sendiri seharusnya tidak memiliki dendam terhadap Iblis Pedang.

「Emosi adalah hal yang cukup sulit, bukan? Kukira itu salah satu hal yang bukan tentang logika. 」

Sambil “fuu” dan menarik nafas kecil, Vermudol membalikkan punggungnya ke jejak kehancuran.

Ketika dia melakukannya, apa yang ada di sana adalah sosok Margaret yang berulang kali gemetaran, dan Altejio yang dengan lembut menggendongnya di lengannya.

Wajar jika Margaret gemetaran.

Ada kebutuhan untuk menyelidiki bagaimana Iblis Pedang berhasil menyusup ke bengkel ini yang seharusnya aman, tapi itu bisa dilakukan nanti.

Berpikir bahwa mereka pertama-tama harus menenangkan Margaret, Vermudol hendak membuka mulutnya …… ​​tapi.

「B …… bengkelku ー!」

Mendengar teriakan kesedihan itu, Vermudol sekali lagi berbalik untuk menghadapi jejak kehancuran.

…… Memang, dari tempat Vermudol berdiri di bagian paling belakang, bengkel telah lenyap dengan bersih.

Hal-hal yang berada di luar jangkauan Magical Power Cannon aman, tetapi Vermudol tidak tahu seberapa banyak itu sebagai bagian dari keseluruhan.

「Tenang, Margaret. Itu tidak bisa membantu, kan? 」

「Aku tahu! Aku tahu itu! Uwa ー hn! 」

Margaret mengepakkan lengannya di lengan Altejio ketika dia mencoba menenangkannya.

Sementara diam-diam mengalihkan pandangannya dari itu, pikir Vermudol.

…… Sebenarnya, ada tangan lain yang bisa dia mainkan jika hanya untuk mengalahkan Iblis Pedang.

Meskipun dia telah berpikir untuk memilih tangan yang damai yang tidak akan sepenuhnya menghancurkan bengkel sebanyak mungkin, dia pasti berani memilih metode 「sedikit kehancuran akan muncul」 disebut Magical Power Cannon.

Sebagai metode eksekusi, dia pikir itu yang paling tepat …… tapi setelah memikirkannya sebentar, mungkin ada berbagai cara lain untuk melakukannya.

Misalnya, ada metode meretasnya hingga berkeping-keping dengan Bale Blade. Kali ini, dia menggunakan Bale Blade sebagai media untuk aktivasi sihir, tetapi tidak ada kesalahan bahwa bengkel itu tidak akan hancur jika dia menggunakannya sebagai pedang.

「…… Uugh. Gusu. Maou-sama, terima kasih banyak karena telah menyelamatkan saya. 」

「Nn …… Ya. Jangan pikirkan itu. Itu sesuatu yang secara alami harus kulakukan. 」

Memikirkan hal itu, kerusakan mungkin telah ditekan jika dia menyerahkannya pada Altejio yang akan segera masuk ke bengkel …… Sementara memikirkan itu, Vermudol mengangguk sambil masih mengalihkan pandangannya.

「Tolong izinkan saya untuk mengucapkan terima kasih juga, Maou-sama. Jika Anda tidak datang dengan waktu itu, saya tidak tahu apakah saya akan tiba tepat waktu untuk krisis Margaret. 」

「N, nn …… Tidak, jangan pedulikan itu. Alasan mengapa aku datang kali ini adalah ...... 」

Berbicara sejauh itu, Vermudol tiba-tiba ingat, dan mengalihkan pandangannya ke pedangnya.

Alasan mengapa dia datang kali ini, adalah karena dia merasa seperti Bale Blade menunjukkan reaksi aneh tempo hari.

「Baiklah, mari kita tinggalkan pembicaraan itu untuk hari lain …… Pertama, Altejio, ayo pergi ke kantormu.」

「Ya, Maou-sama.」

Altejio memberi semacam perintah kepada Tentara Utara yang berada di pintu masuk bengkel.

Dan kemudian, Vermudol dan Altejio, serta Margaret yang masih digendong, dipindahkan dan menghilang.

Seolah mengganti kelompok Vermudol, sesuatu muncul di dalam bengkel.

Itu adalah seseorang yang mengenakan jubah merah, ditutupi dengan topeng putih, dan memegang tongkat logam di tangannya.

Mazoku berjubah itu berjalan ke sudut bengkel tanpa diketahui oleh tentara Utara di pintu masuk bengkel, dan mengambil satu pedang dari sana. Itu adalah pedang  yang dibuang  oleh Iblis Pedang sebelumnya.

「…… Fumu. Untukmu, kau benar-benar menggunakan kepalamu. Atau mungkinkah itu berdasarkan insting? 」

Setelah menggumamkan itu, Mazoku yang berjubah melemparkan pedangnya ke dalam kegelapan internal.

Dan kemudian, ia menggali sebuah fragmen kecil dari dalam jejak kehancuran Magical Power Cannon.

「Ohh, syukurlah. Ini semua akan menjadi sia-sia tanpa ini. 」

Itu adalah potongan tanduk Gramfia yang ditelan Iblis Pedang.

Mazoku yang berjubah melemparkan pecahan tanduk ke dalam kegelapan juga, dan mengangguk tampak puas.

「Ada beberapa hal yang terlihat menarik lainnya juga ...... tapi itu akan menjadi pengulangan Iblis Pedang jika aku mengidam terlalu banyak.」

Setelah mengatakan itu, Mazoku yang berjubah mengambil sepotong hitam sesuatu dari sudut bengkel.

「Kurasa aku hanya akan mengambil ini.」

Meletakkan fragmen hitam ke dalam kegelapannya juga, Mazoku yang berjubah menghapus sosoknya dari bengkel.

Tak satu pun dari prajurit Tentara Utara memperhatikan kecemerlangan cahaya transfernya.

Segera setelah Mazoku itu lenyap, di dalam bengkel yang sangat sepi, suara-suara tentara Angkatan Darat Utara berbicara tentang sesuatu yang mulai terdengar samar. Itu adalah bukti bahwa Penghalang Peredam yang disebutkan oleh Iblis Pedang dilepaskan, tetapi tidak ada seorang pun di lokasi itu yang memperhatikan itu.

PREV  -  ToC  -  NEXT