The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 07 -- Chapter 19 --

「…… Nn?」

Vermudol, yang berkeliaran di kebun belakang Kastil Raja Iblis, tiba-tiba mengalihkan pandangannya ke pedang yang ada di pinggangnya.

「Apa masalahnya? Maou-sama. 」

「Nn, tidak ......」

Diminta oleh Gordy yang mengayunkan pedangnya di dekatnya, Vermudol dengan ringan menyentuh pedangnya.

Baru saja, dia merasa pedangnya menunjukkan reaksi aneh terhadap sesuatu …… tapi bahkan setelah melihat dan menyentuhnya seperti ini, tidak ada yang aneh khususnya tentang hal itu.

Setelah berpikir sedikit, Vermudol menjawab dengan "itu bukan apa-apa".

「Bagaimanapun, bagimu untuk berlatih di tengah malam seperti ini ...... Kau juga pekerja keras, bukan.」

「...... Apa yang mungkin Anda katakan? Maou-sama, Anda memiliki niat itu juga, bukan? 」

Sambil menunjukkan pedang di pinggang Vermudol, Gordy tersenyum.

Kota Arkverm riuh bahkan di tengah malam, tapi itu adalah waktu di mana-mana kecuali sebagian kecil dari Kastil Raja Iblis sedang tidur.


Ketika Vermudol pergi ke kebun belakang sambil berpikir untuk mengayunkan pedangnya atau semacamnya, ia menemukan bahwa Gordy sedang berlatih di sana. Begitu dia menemukan dirinya terpesona oleh gerakan Gordy, yang juga gurunya di pedang, dia entah bagaimana melewatkan waktu untuk memulai pelatihannya.

「Namun, apakah itu baik-baik saja? Maou-sama, Anda juga harus melakukan tugas resmi Anda besok juga. Meskipun rencana pariwisata telah benar-benar dimulai, saya telah mendengar bahwa beban kerjanya juga sangat meningkat, Anda tahu? 」

「Aku menghadapinya dengan tepat. Itu bukan alasan mengapa aku tidak bisa berlatih di tengah malam. 」

Setelah Vermudol membuat argumennya, Gordy mengangkat bahu.

「Pasti. Namun, kesehatan Anda adalah yang terpenting di atas segalanya. Mengabdikan tubuh ini demi dirimu, Maou-sama, sampai hancur adalah pekerjaanku dan juga takdirku, tetapi Maou-sama, Anda berbeda. Mengistirahatkan tubuh Anda demi hari esok juga penting. 」

「...... Aku mengerti itu, jadi tolong jangan katakan sesuatu yang terdengar seperti cara Ichika katakan. Itu menyedihkan. 」

Melihat Vermudol menarik napas, Gordy tertawa terbahak-bahak sambil menutupi mulutnya dengan tangannya.

「Pfft …… Haha! Jadi itu yang Anda katakan! Kami semua lebih peduli tentang Anda, Maou-sama, lebih dari diri kami sendiri, tetapi bahkan di antara kami, Ichika adalah orang yang paling khawatir, Anda tahu? 」

「...... Aku juga tahu itu. Itu sebabnya aku datang untuk berlatih seperti ini. 」

「Ahh, begitu. Namun, Kuku, lebih baik menyerah begitu saja. Maou-sama, bahkan jika Anda melatih diri Anda sampai seukuran pria besar sebesar Raktor, saya tidak percaya bahwa apa pun akan berubah. 」

Mendengar kata-kata Gordy, Vermudol menghela napas lagi.

Sepertinya dia tidak merepotkan. Dia membantu, dan bahkan diandalkan.

Namun, apa yang harus dia katakan tentang itu?

「Jika Anda percaya bahwa Anda tidak dapat diandalkan, itu salah.」

Gordy menyarungkan pedangnya ke sarungnya, dan berbalik menghadap Vermudol.

「Sebaliknya, akan jauh lebih sulit untuk menemukan Mazoku yang tidak bergantung padamu, Maou-sama.」

「……Namun.」

「Maou-sama. Anda menciptakan negara ini. Anda memberi perintah Mazoku, dan memberi mereka kemakmuran. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh Mazoku lain. Anda sudah menjadi pilar pendukung negara ini, lambangnya, dan seseorang yang tidak dapat melakukannya tanpa itu. 」

Melihat Vermudol diam, Gordy melanjutkan.

「Semua orang bergantung pada Anda. Karena itu, semua orang ingin diandalkan oleh Anda. Anda salah pada premis itu. 」

Vermudol merenungkan kata-kata itu. Itu persis seperti yang dikatakan Gordy.

「Aku mengerti.」

Kemudian dia berpikir “namun”.

Vermudol tersenyum.

「Dalam hal itu, aku memiliki kewajiban untuk terus menjadi raja yang dapat diandalkan dalam semua aspek. Itu juga berlaku untuk aspek seni perang. Aku harus melatih diri untuk memiliki kemampuan untuk dapat memaksa musuh kembali dari depan bahkan jika Pahlawan datang untuk menyerang. Apakah aku salah?」

Mendengar kata-kata itu, Gordy pergi "Hou" dan mengeluarkan suara kekaguman. Dia tidak berharap dia mengubahnya seperti itu. Namun, bagi Gordy secara pribadi, dia mendapati kata-kata itu benar-benar menyenangkan.

「……Anda tidak salah. Namun, apakah pelatihan siang hari tidak cukup? 」

「Bahkan jika kau dapat kompromi tentang apa yang cukup memuaskan dalam segala hal, tidak ada jumlah yang memuaskan untuk menjadi cukup sempurna. Apakah aku salah?」

「Saya mengerti. Namun, jika Anda bertujuan untuk itu, Maou-sama, Anda tidak akan punya waktu untuk beristirahat. 」

「Itulah yang kuinginkan. Itulah jenis tempat yang kutuju sejak awal. 」

Mendengar kata-kata Vermudol, Gordy juga mengekspresikan senyum tipis.

「Bisakah kau menemaniku dalam pelatihanku, Gordy?」

「Ya, Maou-sama.」

Gordy mencengkeram tangan Vermudol dengan kuat.

Dan kemudian, dari atas, Ichika dengan diam-diam menumpukan tangannya di atasnya.

「Vermudol-sama, saya sangat tersentuh oleh semangat Anda yang luar biasa.」


「Be, begitukah.」

Meskipun mereka telah menurunkan kewaspadaan mereka, Ichika tampak menyelinap melalui persepsinya sendiri dan Gordy. Sementara Vermudol terkejut dengan fakta itu, dia membuat interjeksi yang menunjukkan dia memperhatikan.

「Namun, ini dan itu adalah cerita yang berbeda. Menjadi lelah dan tidak mampu mengeluarkan kekuatan penuhmu saat Pahlawan itu muncul, itu bukan cerita yang lucu. Kapan Anda akan mengerti bahwa istirahat juga merupakan salah satu tugas Anda? 」

「Tidak tapi.」

「Tidak, saya tidak akan mendengarkan. Vermudol-sama, memastikan bahwa kondisi fisik Anda sempurna juga merupakan pekerjaan saya.」

Melihat bahwa Ichika dengan keras kepala tidak akan menyerah, Vermudol menghela nafas bersama dengan senyum masam.

「……Apakah begitu. Maka aku akan beristirahat untuk hari ini. 」

「Ya, Vermudol-sama.」

「Kalau begitu, aku akan kembali ke kamarku. Selamat malam, Ichika. 」

「Selamat malam, Vermudol-sama.」

Melihat Vermudol pergi ketika dia pergi, Ichika berbalik ke Gordy setelah mengkonfirmasi bahwa dia tidak bisa lagi melihat punggungnya.

「Ngomong-ngomong, aku juga punya sesuatu untuk didiskusikan denganmu.」

「Apa itu?」

「Aku ingin menyesuaikan tugas Maou-sama mulai besok dan seterusnya, dan menambah waktu pelatihannya. Apakah ada personel yang dapat digunakan di Tentara Pusat? 」

Mendengar kata-kata itu, Gordy memejamkan matanya untuk berpikir …… dan tak lama, dia menggelengkan kepalanya.

「Jika aku harus berbicara tentang hal itu, itu akan menjadi Orel ...... tapi dia tidak bagus. Aku tidak percaya dia cocok. 」

「Itu benar. Bagaimanapun, rasa tanggung jawabnya tidak ada. Kalau begitu, Rokuna kurasa …… 」

「...... Bukankah itu karena kau mengalokasikan pekerjaan padanya sehingga dia tidak keluar dari perpustakaan ……?」

「Kasar sekali. Rokuna semata-mata tidak keluar dari perpustakaan karena dia menyukainya. Tingkat pekerjaan yang kualokasikan kepadanya adalah hal-hal yang bisa ditangani Rokuna dalam sekejap mata. 」

Alasan mengapa Rokuna sibuk setiap hari adalah karena jenis pekerjaan penelitian yang diminta Vermudol untuk dilakukan, tetapi Ichika sengaja tidak menyebutkannya dengan keras.

「...... Tentang pelatihan itu.」

「Ya apa itu?」

Menanggapi Ichika yang meminta itu kembali, Gordy membuat wajah yang tampak khawatir.

「Apakah kau benar-benar baik-baik saja dengan aku yang mengajarnya? Bidang keahlian Maou-sama adalah sihir, bukan? Tidak, aku juga mengerti bahwa akan lebih baik baginya untuk dapat menangani pedang juga. Namun, dalam hal itu, daripada aku, gaya bertarung dari Pendekar Sihir ortodoks seperti Sancreed akan lebih baik, bukan? 」

Gaya pedang Gordy, bukannya pedang ofensif, itu pedang defensif.

Dia merasa memiliki Vermudol, Raja Iblis, mengetahui bahwa itu agak sederhana. Bukankah teknik pedang yang mencolok yang lebih mencolok lebih baik?

Ichika menjawab dengan kata-kata penolakan pada Gordy yang berpikir begitu.

「Maou-sama ingin mempelajari gaya pedangmu. Itu harus memiliki jumlah penghormatan maksimum. 」

「Itu mungkin benar tapi ......」

「Sebaliknya, aku percaya itu cocok untuknya.」

Vermudol pada dasarnya adalah Penyihir.

Untuk gaya pedang yang harus dipelajari Vermudol, gaya yang akan menciptakan celah pada lawan agar dia bisa menggunakan sihir adalah tepat.

Mempelajari gaya pedang seperti Sancreed dan menambahkan serangan pedang ke kartu serangannya tidak bisa dikatakan tangan yang sangat bagus untuk dimainkan.

Tentu saja, jika Vermudol menginginkannya, Ichika bersedia melatihnya dalam setiap dan semua teknik pedang

「Kalau dipikir-pikir, Nino juga melihat ke sini tampak cemburu ketika menjadi waktu pelatihan.」

「Dia mungkin ingin mengajarinya sendiri juga. Namun, dia menggunakan teknik pedang kembar. 」

「Kurang lebih. Gaya itu agak terlalu istimewa ...... Dan di atas semua itu, itu rumit. Itu tidak cocok untuk digunakan bersama dengan sihir. 」

Gumam Gordy, “Nino mungkin tidak menerobos masuk karena dia juga tahu itu”, lalu tiba-tiba teringat sesuatu, dia melihat ke arah yang menghilang dari Vermudol.

「...... Kalau dipikir-pikir, Maou-sama merasa terganggu dengan pedangnya. Dia telah mengatakan bahwa itu bukan apa-apa, tetapi mungkin ada sesuatu yang tidak menguntungkan tentang itu. 」

Bale Blade milik Vermudol adalah pedang yang telah dibuat Margaret.

Pedang itu, yang unik dalam bahan dan metode pembuatannya, dilengkapi dengan kemampuan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan spesial dalam berbagai cara.

Jika ada sesuatu yang terjadi dengan Bale Blade yang unik dan spesial dalam segala hal, orang yang dapat melakukan sesuatu tentang hal itu adalah seseorang seperti Margaret.

「……Apakah begitu.」

Akan mudah untuk memanggil Margaret, tetapi jika semacam perawatan perlu diterapkan, tidak mungkin untuk melakukan kecuali di bengkel Margaret. Kastil Raja Iblis tidak memiliki fasilitas sejauh itu.

Dalam hal ini, ada kebutuhan untuk menciptakan waktu bagi Vermudol untuk pergi keluar menemui Margaret.

「Aku mengerti, terima kasih banyak.」

「...... Kau juga harus istirahat dengan baik, Ichika.」

「Aku tidak ingin diberi tahu olehmu, Gordy. Silakan istirahat yang layak. 」

Membalas seperti itu kepada Gordy, Ichika mulai bergerak untuk menyesuaikan tugas Vermudol untuk besok.

PREV  -  ToC  -  NEXT