The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 07 -- Chapter 17 --

Sebuah Dungeon adalah lokasi defensif Mazoku serta lokasi intersepsi mereka.

Banyak harta yang mereka curi dari umat manusia terakumulasi, dan tuannya menunggu di area terdalam labirin yang memiliki jebakan yang tak terhitung jumlahnya─── Itulah cara para penyair sering menyanyikan tentang mereka.

Di sisi lain, dari sudut pandang Mazoku, jebakan perlu dipelihara agar mereka dapat bekerja secara normal, dan juga akan ada kebutuhan personel demi menjaga keamanan harta karun.

Dan berbicara tentang apa yang akan mereka lakukan setelah mengambil semua waktu itu, mereka hanya akan menunggu di akhir dungeon—─ Menerapkannya dengan jelas, mereka hanya menutup diri di belakang gua dan melakukan apa pun yang mereka mau.

Ini adalah alasan umum mengapa Majin yang memiliki ruang bawah tanah diolok-olok dan disebut 「Majin Gua」.

Di daerah Barat Kerajaan Zadark di mana ada sejumlah besar dungeon, ada sejumlah besar pemilik dungeon yang memproklamirkan diri sebagai Raja Iblis, tetapi mereka dimusnahkan oleh Nino ketika Benua Gelap disatukan.

Majin yang tepat tidak hidup di dungeon, dungeon yang ditinggalkan yang kehilangan tuannya tetap tidak digunakan, dan tak lama, mereka lenyap dari ingatan orang-orang.

Di dalam salah satu dngeon yang terbengkalai, di area terdalam tempat yang disebut istana bawah tanah Meshram, ada ruang yang luas.

Apa yang ada di dalam ruangan itu, adalah satu takhta.

Duduk di atas takhta yang memiliki dekorasi terlalu banyak dan berakhir dengan selera yang buruk, seorang Mazoku juga mengenakan pakaian mencolok.

Dengan penampilan seolah-olah Amoeba dikumpulkan dan dipaksa untuk mengambil bentuk manusia, lelaki itu adalah pemilik istana bawah tanah ini, seorang Majin bernama Meshram.

Yang berlutut di depan Meshram adalah sekelompok sekitar 30 Mazoku yang sebagian besar terdiri dari Goblin dan Beastia. Setelah pandangannya tertuju pada mereka, Meshram mengangkat suara keras sehingga membuat ruang tahta bergema.

「...... Masyarakat saat ini salah! Aku, Raja Iblis sejati, telah diabaikan, dan seorang palsu mengaku sebagai Raja Iblis! Selain itu, dari apa yang kudengar, tujuannya adalah untuk membentuk persahabatan dengan umat manusia ...... Tidak dapat dimaafkan! Dengan tekad yang teguh, aku mengutuk ini! 」

Tepuk tangan meriah dengan pidato Meshram.

Meshram memperhatikan perasaan itu puas, dan melanjutkan setelah menunggu mereka tenang.

「Namun, Kau bisa tenang! Rencana kita akhirnya bergerak ke tahap akhir! Hari dimana dunia akan mengenalku, Raja Iblis sejati, sudah dekat! Dan waktu itu akan menjadi awal sejati zaman Mazoku! 」

Sekali lagi, ada tepuk tangan meriah, sorakan, dan tepuk tangan.

Seolah menunggu itu berhenti, satu tepuk tangan yang merupakan beat terlambat bergema.

Mencari seseorang yang memberikan tepuk tangan dengan tatapan tidak senang, Meshram memperhatikan bahwa itu berasal dari seseorang yang berdiri di depan pintu ruang tahkta.

Orang yang ada di sana adalah seorang pria muda berambut biru yang mengekspresikan senyum ramah dan lembut.

Dengan pedang hitam yang indah tergantung di pinggangnya, pemuda itu, setelah menghentikan tepuk tangan, membuat sedikit membungkuk ke arah Meshram.

「Kau …… Sejak kapan kau di sana. Kau siapa!?」

「Aku masuk secara normal melalui pintu belum lama ini. Karena sepertinya kau asyik dengan pidatomu, aku menunggu di sini sehingga aku tidak akan menghalanginya. 」

Melihat pemuda itu berkata bahwa itu wajar saja, Meshram tetap diam. Seharusnya ada penjaga yang ditempatkan di depan pintu.

「Jadi, apa urusanmu di sini. Apakah kau datang untuk melayaniku, Raja Iblis Meshram sejati, atau sesuatu? 」

「Uwaah ...... Jadi itulah yang kau keluarkan ........ begitu, Raja Iblis Sejati ya ......」

Setelah pria muda itu bergumam yang tampaknya benar-benar jijik, dia menggelengkan kepalanya ke samping dan tampak kagum.

「Aku mengerti, aku mengerti dengan baik sekarang. Aku tidak pernah membayangkan bahwa itu akan menjadi produk cacat tapi ...... Yah, tidak apa-apa. 」

「P, produk cacat !? Kau, Kau sebut aku apa! 」

「Tidak masalah siapa atau apa. Kau, apakah kau benar-benar Meshram-san? 」

Mendengar pertanyaan pemuda itu, Meshram membuat wajah yang tampak tercengang. Namun, setelah segera berubah menjadi ekspresi yang mengatakan dia memandang rendah pemuda itu, dia memberi perintah kepada bawahannya, Mazoku.

「Haha, betapa absurdnya! Jadi kau hanyalah orang bodoh! Kalian semua, tebas orang ini menjadi berkeping-keping! 」

Menanggapi kata-kata itu, bawahan Meshram menyiapkan senjata mereka satu demi satu.

Namun, pria muda itu tidak menunjukkan tanda-tanda panik bahkan dengan itu.

「Ahh, aku benar-benar minta maaf karena terlambat dengan ini. Aku dipanggil Lumon. Yah, aku datang untuk membunuh kalian semua tapi ...... karena kalian semua tampaknya berniat melakukan hal yang sama, tolong jangan menaruh dendam terhadapku. 」

Di saat yang sama pemuda itu—─Lumon menghunus pedangnya, bawahan Meshram, Mazoku juga mulai berlari ke arah pemuda itu.

「...... Transform, Boomerang Blade.」

Kekuatan sihir mengalir ke pedang bersamaan dengan suara Lumon, dan bentuknya sangat berubah.

Setelah sekejap, itu mencapai transformasi menjadi bentuk seperti burung yang telah menyebar kedua sayap dan menjadi pisau hitam raksasa. Memegang tinggi-tinggi itu, Lumon melemparkannya dengan semua kekuatannya.

Membuat suara * gou *, pedang hitam yang melayang menembus bawahan Meshram, dan mendekati Meshram saat dia berada di tahktanya.

Melihat pendekatan itu sambil memotong bawahannya bersama dengan senjata mereka, Meshram, setelah membuat wajah yang mengatakan dia tidak bisa mengerti apa yang sedang terjadi untuk sesaat, mengangkat teriakan.


「HIII! Tunggu, tunggu, tunggu! Oi, tidakkah kau mengerti siapa aku sebenarnya! Aku, aku yang sebenarnya -hiii! 」

Meshram menjadi tidak bisa berdiri dan jatuh ke kursinya, dan setelah melihat dari pisau hitam yang baru saja melewati bagian atas lingkaran kepalanya sendiri dan sekali lagi menggesek bagian atas kepalanya, dia mulai gemetar.

Menangkap bilah hitam yang kembali dengan satu tangan, Lumon mengkonfirmasi bahwa tidak ada orang lain selain Meshram yang bisa bergerak, lalu mengalihkan wajah tersenyum lembut ke Meshram.

「Sebenarnya, ada dua hal yang ingin kutanyakan padamu. Bisakah kau menjawabku? 」

Sambil mengatakan itu, Lumon diam-diam berjalan ke sisi Meshram.

Setelah benar-benar kehilangan semangat juangnya, Meshram dengan susah payah menggerakkan kepalanya untuk mencari tahu cara menghindari terbunuh sambil menunjukkan senyum lemah.

「Aku, aku mengerti. Aku tidak keberatan menjawabmu! Y, yang lebih penting. Kau, tidakkah kau akan menjadi bawahanku !? Selama aku punya kekuatan, aku tidak akan terkalahkan! Jika kau melakukannya, belum lagi, aku akan menjawab apa yang kau ingin tahu dengan semua kebijaksanaanku! Tidak, tidak. Tentu saja itu tidak akan menjadi segalanya! Pada hari rencana, apa pun yang kau inginkan adalah -hiii! 」

Sekali lagi, bilah hitam itu nyaris saja melewati bagian atas kepala Meshram.

「Aku, aku mengerti! Kau …… Tidak, Anda adalah Raja Iblis baru! Aku baik-baik saja dengan menjadi nomor dua! Lihat, itu akan baik-baik saja, kan !? 」

「Aku akan mengatakan ini sekali lagi, ada dua hal yang ingin kutanyakan.」

Setelah memegang pisau hitam yang dikembalikan seolah-olah itu ada di punggungnya, Lumon berdiri di depan Meshram sambil masih memiliki wajah tersenyum dan memandang ke bawah padanya.

「Berikut adalah yang pertama. Sebelum aku datang ke sini, aku melihat seseorang mengenakan armor dengan desain yang aneh. Terus terang, orang itu adalah alasan mengapa aku datang ke sini tapi ...... mari kita lihat. Itu adalah orang yang kelihatannya memiliki armor yang memiliki banyak pedang, dan merasa seperti mereka tidak ingin ada yang mendekati mereka. Aku ingin mendengar tentang orang itu. 」

「Fuhe?」

「Adapun pertanyaan lainnya …… ​​Daripada barang-barang cacat seperti kalian semua, di mana orang-orang yang dibuat dengan benar? Harus ada beberapa di sekitar. 」

Meshram membuat wajah yang mengatakan dia menemukan pertanyaan yang dilontarkan Lumon kepadanya menjadi tidak bisa dimengerti.

Menatap keadaannya untuk sementara waktu, Lumon sangat kecewa dan menjatuhkan bahunya.

「……Apakah begitu. Cukup sudah. ​​」

Mengayunkan pedang hitamnya ke bawah, dia membelah Meshram menjadi dua.

Tidak lagi memperhatikan apa yang membuat suara kotor saat jatuh, Lumon menghela nafas—— lalu melompat dari tempat itu dengan seluruh kekuatannya.

Detik berikutnya, sinar panas tebal menembus tempat dimana Lumon berada sampai sekarang.

Tidak ada yang tersisa setelah sinar panas itu. Baik mayat Meshram, maupun takhta yang mencolok, tidak ada apa-apa.

「...... Hou, untuk berpikir kau akan menghindari itu sekarang. Betapa mengejutkannya. 」

「Yah, tentu saja aku akan menghindarinya. Jika aku tidak melakukannya, aku akan mati, bukan. 」

Setelah menjawab seperti itu, Lumon mengalihkan pandangannya ke orang yang menembakkan sinar panas itu.

Apa yang ada di sana adalah sesuatu yang mengenakan jubah merah yang mengambang di udara.

Mengenakan topeng putih sehingga ia bahkan tidak bisa mengintip ekspresi wajahnya, tetapi kegelapan menyatu dalam jubah itu, dan ia tidak dapat membedakan apakah itu laki-laki atau perempuan. Di dalam tangan Mazoku yang tampak seperti kegelapan mengenakan jubah, ada staf logam yang memiliki permata sihir raksasa yang terpasang di dalamnya.

「Jadi, aku ingin membuat pertanyaan yang sama dari sebelumnya kepadamu juga ...... Tidak, aku hanya ingin menanyakan pertanyaan kedua kepadamu. Hanya berapa banyak yang mirip denganmu yang tersisa? Bisakah kau memberi tahuku tentang semua lokasi mereka? 」
「Apakah kau perlu tahu?」

Setelah Lumon terdiam sebentar, dia melempar pedang hitam dengan kecepatan yang bahkan kurang dari sekejap.

Itu diusir oleh Attack Guard yang dikerahkan tepat sebelum Mazoku berjubah merah, namun, ia kembali ke tangan Lumon tanpa jatuh ke tanah.

「...... Tolong jawab saja aku. Jika kau melakukannya, itu akan berakhir dengan kau hanya menjadi berkeping-keping, Anda tahu? 」

「Oya oya, menakutkan sekali. Namun, itu yang disebut tidak mungkin, kau tahu? 」

Setelah menjawab seperti itu, Mazoku berjubah merah mengarahkan tongkatnya ke arah Lumon.

「Jawab panggilanku ...... O kekuatan, berkumpul. Goyangkan, gemetar, dan isi ruang ini. Untuk semua hal, dengan memisahkan dari asal, makna hilang dalam keberadaan segalanya. Karena itu, aku akan membuat kefanaan itu diingat kembali di dunia ini. Aku akan mereproduksi murka asal, di sini. 」

Menyadari identitas aria yang dinyanyikan Mazoku berjubah merah, Lumon buru-buru mulai membuat Sihir Transfer-nya.

Dia tidak memiliki kelonggaran untuk menetapkan koordinat terperinci. Membuat pengaturan kasar untuk tempat acak pertama yang bisa dia pikirkan, Lumon membangun Transfer-nya dengan sangat tergesa-gesa.

Dan kemudian, saat formasi Transfer dikerahkan di kaki Lumon, sihir Mazoku berjubah merah selesai.

「Semua hal, hancur berkeping-keping ...... Dimension Bomb.」

Badai kehancuran menyapu.

Pada hari ini, istana bawah tanah Meshram hancur total.

Namun, dari sudut pandang seseorang yang tidak tahu situasinya, itu tidak lebih dari dungeon tua yang runtuh.

Karena alasan itu, laporan yang membahas bahaya dungeon yang terbengkalai nantinya akan berhenti dengan hanya dibesarkan di markas Tentara Barat.

PREV  -  ToC  -  NEXT