The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 07 -- Chapter 13 --

「...... Begitu, aku mengerti sekarang. Ya, aku mengerti dengan baik sekarang. 」

Ketika Fainell mengatakan bahwa setelah menerima penjelasan kasar dari Luuty, dia meletakkan kedua tangannya di bahu Luuty dan menghela nafas dalam-dalam.

「Tapi, Luuty. Itu tidak akan terjadi. Itu sama sekali tidak akan pernah terjadi. Atau apakah itu, mungkinkah kamu membenciku? Apakah sebenarnya membenciku selama ini? 」

「H, hanya mengapa itu menjadi pembicaraan seperti itu?」

「Tidak. Maksudku ...... Ini adalah Sancreed yang sedang kita bicarakan, kau tahu? Aku selalu mempertanyakan apakah dia menjatuhkan kelezatannya di Laut Ujung Terjauh tapi …… Apakah kau pikir aku bisa bergaul dengan pria seperti itu? 」

Luuty hanya bisa menertawakan Fainell yang mengatakan "tidak mungkin aku bisa".

Dia tidak bercanda, melewatkannya, atau menyembunyikan rasa malunya, dia memiliki mata yang sangat serius. Dia membuat permohonan "mengapa kau mengatakan sesuatu yang begitu mengerikan" dengan seluruh tubuhnya.

「Ah ー …… Um, apa yang harus kukatakan. Itu karena, aku tidak tahu tentang keadaan itu. Maaf, Fainell. 」

「Tidak, tidak masalah selama ka mengerti. Bagaimanapun, semua orang membuat kesalahan. 」

Setelah Fainell memukul bahu Luuty dengan * pon *, dia tiba-tiba tersenyum.

「Yang lebih penting, bagimu untuk bangun di saat seperti ini …… apakah kau tidak bisa tidur?」


「Nn …… baiklah, kira-kira seperti itu, kurasa.」

Dia akhirnya memikirkan beberapa hal yang tidak perlu di tengahnya, tapi dia awalnya berpikir tentang masa depan antara Kerajaan Hutan Jiol dan Kerajaan Zadark.

Itu tidak dipublikasikan, tetapi pria bernama Sancreed yang ada di sini sekarang telah menerima Pedang Angin dari Dewa Angin Wyrm. Juga, Nino juga diberikan sepasang pedang.

Luuty tidak tahu mengapa Wyrm melakukan hal seperti itu, tetapi pasti tidak ada kesalahan bahwa Dewa telah mengakui mereka sebagai orang yang layak memilikinya.

Dan kemudian, fakta diakui oleh Wyrm adalah hal utama bagi Kerajaan Hutan Jiol. Mirip dengan Temple Knight of Wind Nefas, Kerajaan Hutan Jiol memiliki minat yang kuat terhadap 「Maid Knight Nino」 dan 「Pendekar Pedang Sihir Sancreed」.

Lebih jauh lagi, fakta bahwa Pedang Angin yang diberikan kepada Sancreed adalah masalah.

Dalam Kerajaan Hutan Jiol, ini adalah fakta bahwa hanya Raja Sarigan dan Luuty yang tahu.

Luuty telah melihat Pedang Angin asli ketika Ryuuya diakui oleh Wyrm. Itu benar, pada saat itu, jika dia ingat dengan benar──

「Oi, Luuty. Ini bagianmu. 」

Memiliki tusuk sate panggang yang mengeluarkan aroma harum padanya, Luuty kembali dari lautan pikirannya.

Ketika dia menyadarinya, pemandangan di sekitarnya telah berubah total, dan itu berubah menjadi tempat yang tampak seperti bar yang ramai.

Di sebelah Luuty, yang duduk di kursi sebelum dia menyadarinya, adalah Fainell, dan ada beberapa piring makanan yang berjejer di atas meja.

「Eh, eh !? Di, dimana kita! 」

「Di mana kau mengatakan ...... Ini adalah sebuah bar di Distrik Belanja Pertama. Ini toko yang terkenal murah tapi bagus. 」

「Eh? T, tapi. 」

「Itu karena kamu tidak merespons bahkan ketika aku berbicara denganmu. Jadi aku membawamu begitu saja. 」

Setelah berbalik dari dipanggil keluar dari belakang, Sancreed berdiri di sana memegang beberapa gelas batu.

「Ini minumannya. Kalian berdua baik-baik saja dengan jus Orangi, kan? 」

「Kau sudah benar mencampurnya dengan Jeruk, kan?」

「Ya, aku sudah melakukannya. Tapi, penjaga toko itu bingung, kau tahu. Mereka bertanya kepadaku beberapa kali apakah itu baik-baik saja karena mereka memiliki selera yang sama pula. 」

Menanggapi Sancreed yang menempatkan cangkir batu ke atas meja dan duduk di seberang Luuty dan Fainell, Fainell mengekspresikan senyum yang sepertinya memandang rendah dirinya.

「Kau dan penjaga toko tidak mengerti. Orangis memiliki kepahitan yang unik, dan dengan menggabungkannya dengan Jeruk, kepahitan semuanya berubah menjadi manis. Tampaknya tidak ada orang di sini yang mencampuradukkan mereka karena mereka berdua memiliki rasa asam untuk mereka …… tetapi di Timur, semua orang tahu bahwa itu melunak ketika dicampur bersama. 」

Diberitahu itu, Luuty menatap isi cangkir yang diletakkan di depannya.

Jeruk adalah buah yang Luuty juga kenal, dan merupakan bagian dari daftar barang yang akan diekspor ke Kerajaan Zadark. Mereka memiliki rasa asam dan manis yang unik, dan ada banyak Sylphid yang menikmati stimulus itu.

Dan kemudian, jika dia ingat dengan benar, Oranjis adalah buah Kerajaan Zadark. Meskipun mereka mirip dengan Jeruk, mereka adalah sesuatu yang berbeda, dan merupakan hal yang misterius di mana kepahitan yang aneh akan tertinggal setelah memakannya.

Karena mereka memiliki fungsi menghilangkan racun kelumpuhan, mereka seharusnya diimpor ke Kerajaan Hutan Jiol sebagai ramuan obat ........ tapi di sini, tampaknya dimakan sebagai buah normal.

「Haa ....... Campuran Jeruk dan Oranjis, kan.」

「Apa Luuty, apakah kau juga meragukanku?」

Melihat Fainell membuat wajah yang sedikit terluka, Luuty buru-buru melambaikan tangannya dan menyangkal hal itu.

「T, tidak, tidak! Sama sekali tidak seperti itu. Hanya saja, aku tidak pernah memiliki ide untuk mencampurkan jus buah Jeruk dan Oranji sebelumnya. 」

「Jadi begitu. Maka ini sempurna. Cobalah meminumnya. 」

Membuat anggukan samar ke Fainell yang tersenyum, Luuty membawa cangkir batu ke mulutnya.

Ketika dia melakukannya, aroma manis dan lembut menggelitik hidungnya. Setelah hanya menyesapnya begitu saja, rasa manis yang lebih lembut daripada yang pernah dia bayangkan telah menyebar ke seluruh mulutnya.

Keasaman khas Jeruk telah hampir sepenuhnya menghilang, namun, rasanya tidak terlalu manis.

Jus buah jeruk yang lembut. Jus di mana ekspresi seperti itu sangat pas, Luuty menatapnya dengan ekspresi terkejut.

「...... Heeh, ini ...... sangat lezat, bukan.」

「Kan? Aku merasa aneh bagaimana itu tidak menyebar ke sini. 」


Setelah Fainell dengan sombong membusungkan dadanya dengan bangga, dia menggigit tusuk sate panggang yang dia pegang di tangannya.

Setelah mengunyah dan menelannya, dia melihat tusuk sate panggang di tangannya, dan kemudian mengalihkan pandangannya ke arah Luuty.

「...... Maaf, Luuty. Ini adalah tusuk sate yang seharusnya menjadi bagianmu. 」

Tusuk sate panggang yang ada di tangan Fainell adalah yang ditaruh Fainell sendiri pada Luuty sebelumnya.

「T, tidak. Selain itu, lihat, jika kita berbicara tentang tusuk sate panggang, masih ada banyak, kan? 」

Masih ada tumpukan tusuk sate panggang yang diletakkan di atas meja. Dia makan satu atau dua dari mereka sama sekali bukan masalah.

Namun, setelah Fainell menggelengkan kepalanya ke samping, dan bergantian menunjuk pada Sancreed dan tusuk sate di atas meja.

「Tidak, lihat, Luuty. Semua tusuk sate yang tersisa dipanggang dengan saus. 」

Tentu saja, seperti yang dikatakan Fainell.

Bahkan Luuty tahu bahwa tusuk sate panggang spesial produk Kerajaan Zadark adalah tusuk sate panggang.

Itu sebabnya dia tidak merasa itu tidak pada tempatnya ........ tapi setelah mencermati, yang ada di tangan Fainell bukanlah saus, melainkan yang dipanggang dengan garam.

「Orang ini, ketika aku menyuruhnya pergi dan membeli tusuk sate bakar, ia pergi dan tidak membeli apa pun selain saus yang dipanggang. Meskipun garam yang dipanggang bagus, hampir tidak ada garamnya. Jujur, pria ini ...... dia seharusnya fokus pada yang dipanggang dengan garam. 」

「Ah ー, haa. aku, aku mengertu …… 」

Melihat Luuty membuat wajah yang mengatakan "itu tidak masalah", Fainell menyodorkan tusuk sate panggang di tangannya ke arahnya.

「Cobalah menggigit, Luuty. Setelah kau mencobanya, kau tidak akan bisa membuat wajah “itu tidak masalah”. 」

「Eh? Tapi……」

「Ayolah. Sisanya yang ada di atas meja hanyalah saus yang dipanggang. Jika kau tidak menyukai kenyataan bahwa aku telah menggigitnya, maka aku akan pergi dan mendapatkan yang baru. Tidak, tunggu Ayo beli bersama. Itu bagus. 」

Dengan tergesa-gesa menghentikan Fainell ketika dia hendak berdiri, Luuty menerima tusuk sate panggang sambil menghela nafas.

「Ya ampun, mengapa kau begitu bersemangat?」

Setelah menggigit daging tusuk sate panggang, rasa daging Burung Horo panggang benar-benar menyebar ke seluruh mulut Luuty.

Daging burung Horo dapat dikatakan memiliki rasa yang ringan untuk itu, tetapi dengan jumlah jus yang cukup dan campuran garam yang dicampur bersama, rasa yang luar biasa tercipta. Daging Burung Horo mungkin juga memiliki kualitas yang baik tetapi ...... jika garam yang meningkatkannya tidak baik, rasanya tidak akan sejauh ini.

「...... Ini, tentu saja ...... Fumu. Ya, itu lezat. 」

「Kan? Agen rahasia dari fraksi panggang saus ini, dia hampir tidak membeli yang dipanggang dengan garam meskipun mereka sebagus ini. 」

Sancreed, yang diperlakukan sebagai agen rahasia dari fraksi saus panggang, tidak mengatakan apa-apa, dan diam-diam meletakkan piring dengan tusuk sate panggang di atasnya di depan Luuty.

「Erm ……」

「Cobalah memakannya. Jika kau melakukan itu, maka kau tidak boleh mengatakan omong kosong seperti kembalinya ke asal sebagai yang tertinggi dan semacamnya. 」

「Hmph, Luuty sudah makan garam panggang. Makan satu dengan saus pada saat ini adalah …… 」

Luuty diam-diam membawa tusuk sate panggang ke mulutnya.

Yang ini adalah Babi Hutan, daging panggang dengan saus di atasnya, dan rasa asin-manis gurih menyebar ke seluruh mulutnya.

Rasa unik yang tidak ada dalam garam panggang juga sesuatu yang saat ini tidak dapat ditemukan di Benua Shutaia.

Setelah mencicipi kedua tusuk sate panggang, Luuty diam-diam meletakkan tusuk sate di piring terdekat.

「Bagaimana menurutmu, Luuty? Itu pasti garam, kan? 」

「Tidak, itu pasti saus. Itu adalah simbol dari studi rajin para pedagang tusuk sate panggang Kerajaan Zadark ...... Itu seharusnya telah ditransmisikan kepadamu juga. 」

Sambil menatap Fainell dan Sancreed ketika mereka mulai saling melotot, Luuty menyesap jus campurnya.

Setelah mengambil nafas dengan "fuu ......", Luuty memanggil karyawan Tanuki Beastia terdekat yang sedang lewat untuk berhenti.

「Ahh, permisi. Bisakah kau mendapatkanku tusuk sate panggang yang sama dengan tusuk sate panggang di tabel ini. Adapun rasio antara yang garam dan saus, tolong beri lebih banyak garam. 」

「Hahahaha! Lihat itu, Sancreed! Seperti yang kupikirkan……」

「Harap tenang.」

Dengan suara yang sepertinya sangat dingin dikirim dari Luuty, kata-kata Fainell berhenti di tengah.

Memandang sekilas ke arah karyawan yang dengan cepat pergi setelah memiliki firasat tentang sesuatu, Luuty kemudian mengalihkan pandangannya ke Sancreed.

「Ini berlaku untukmu juga, Sancreed. Itu akan baik-baik saja jika kau baru saja membeli dalam jumlah yang sama sejak awal. Apakah kau membenci garam sebanyak itu? 」

「T, tidak. Ini tidak seperti itu tetapi ...... Selain itu, aku juga membeli garam dengan benar, kan? 」

「Bukan masalah seperti itu. Untuk memulainya, apakah itu dipanggang dengan garam atau saus, aku baik-baik saja dengan salah satu dari mereka. Namun, yang kutemukan adalah kalian berdua akan garam ini dan saus itu. Keduanya lezat, sehingga harus baik-baik saja. Apakah itu benar-benar sesuatu untuk diperebutkan? 」

Fainell secara naluriah berpikir "ini buruk".

Ini adalah ceramah yang mirip dengan cara Ichika melakukannya──di mana tidak ada satu pun keberatan akan diizinkan, dan akan mencukur jiwa seseorang.

「Y, ya. Itu benar, Luuty. Aku salah. Jadi oke? Lihat, oke? 」

「Apa maksudmu" lihat ". Diam dan dengarkan. Dengarkan baik-baik, akuu sudah memikirkan ini juga terakhir kali kau datang ke tempatku, tetapi untuk memulainya, kalian berdua adalah …… 」

Ceramah Luuty yang dimulai seperti ini, berlanjut sampai karyawan membawa tusuk sate panggang.

Kebetulan, tidak ada satu perselisihan antara faksi saus dan faksi garam di toko ini setelah itu.

PREV  -  ToC  -  NEXT