Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 49

Superioritas


Saat Ditzen mati-matian melarikan diri, Aifa dan Violette mengkonfirmasi jubah dan mantel mereka yang sobek dan menyipitkan mata mereka.

「... Penilaian yang cukup bagus.」

「Pilihan mantra juga akurat.」

Ketika mereka berjalan di jalan sambil berbicara seperti itu, mereka melihat bagian belakang Ditzen yang melarikan diri.

「Tapi tekniknya masih dangkal.」

「Karena itu adalah penyihir Fleida, kurasa dia tentang peringkat menengah?」

「Ada ruang untuk pertumbuhan.」

「Memang. Pelatihan putus asa mungkin memberinya kursi terendah dari penyihir pengadilan ... 」

Sambil berbicara seperti itu, mereka naik ke udara.

「Tapi itu untuk penyihir Fleida.」

「Maaf soal itu. Tapi kita adalah penyihir Kekaisaran. 」

Dengan kata-kata itu, keduanya mempercepat pada saat yang sama, menuju setelah Ditzen. Kecepatan mereka secepat panah dan hampir dua kali lebih cepat dari Ditzen.

Ditzen, yang pergi ke depan, memperhatikan mereka, tetapi perbedaan dalam kecepatan cukup jelas bagi mereka untuk menyusulnya sebelum dia mencapai kastil.

Sejumlah tentara patroli memperhatikan ketiganya terbang di udara.

「S-Selamatkan aku!」

Berteriak, Ditzen melempar angin ke arah dua pengejar itu.

「Mencari bantuan dengan sangat berani ...」

Gumam Aifa, sambil dengan santai melambaikan tangannya, memadamkan angin mengirim Ditzen-ku.

「Memprioritaskan hasil di atas harga dirinya sebagai penyihir adalah jawaban yang benar. Sudah jelas bahwa dia tidak memiliki peluang untuk menang melawan kita. Meskipun dia seharusnya memilih sihir api, karena itu juga akan berfungsi sebagai pengalih perhatian. 」

Saat Violette mengatakan itu, Aifa diam-diam merentangkan tangannya. Segera setelah itu, lapisan es tipis muncul, menutupi sisi-sisi Aifa dan Violette. Selembar raksasa, mampu menyembunyikan seseorang sepenuhnya.

Panah ditembak satu demi satu di dinding setengah transparan. Sambil melirik lapisan es yang memutih karena retakan di dalamnya, Violette tersenyum.

「Menembak panah biasa ke arah kita, yang mampu menggunakan sihir penerbangan ... Sepertinya militer Fleida juga tidak istimewa.」

Ketika Violette mengatakan itu, nyaris tidak menahan tawanya, Aifa menghela nafas dalam-dalam.

「... Ini tidak seperti kau bahkan melakukan apa pun.」

「Astaga. Kau ingin aku memaksakan diri? Sungguh cara biadab untuk memperlakukan wanita elf. 」

Setelah Violette mengucapkan kata-kata itu, Aifa mengerutkan alisnya dan terdiam.

Sementara itu, jarak dengan Ditzen terus menyusut.

Lalu, suara keras pria bergema.

「Praktisi-dono! Akankah kita menggunakan panah ajaib ?! 」

「Kau masih tidak menembak ?! C-Cepat! Tembak banyak dari mereka! 」

Segera setelah jawaban Ditzen, para prajurit bersiap. Pasukan, berbaris di sisi jalan menuju kastil, sekaligus mengarah ke Aifa dan Violette.

「Lepas!」

Bersamaan dengan sinyal itu terdengar suara desingan memotong di udara.

Saat berikutnya, ruang di sekitar Aifa dan Violette dikonsumsi oleh api, angin, dan es, dan akhirnya ledakan keras terjadi di sana.

Gelombang kejut memecah dinding batu di sekitarnya dan menutupi area itu dengan debu.


Melihat pemandangan itu, Ditzen yang masih terbang di depan, menurunkan kecepatannya dan mengambil napas.

「K-Kita mendapatkannya ...?」

Mengatakan itu Ditzen terus menonton ketika para prajurit memuat satu set panah ajaib baru.

「Jangan lengah!」

「Kumpulkan lebih banyak orang!」

Sambil berteriak, tentara terus bertambah jumlahnya, mengelilingi daerah itu.

Namun, sebelum penutup bisa selesai, awan debu berhamburan dari dalam, bersama dengan api dan puing-puing. Aifa dan Violette berdiri tanpa ekspresi di antara sisa angin dari gelombang kejut dan hujan es dan puing-puing dari trotoar dan dinding yang hancur.

「... Mengapa menghalangiku? Tidakkah kau hanya mengeluh bahwa aku tidak melakukan apa-apa? 」

Aifa menandatangani secara mendalam ketika Violette mengatakan itu.

「Kita tidak datang ke sini untuk berperang.」

「Jika akhirnya akan seperti itu, apa bedanya?」

「Bahkan jika demikian, itu bukan untuk kita putuskan.」

Saat Aifa menjawab demikian, Violette menoleh padanya dengan mata penuh amarah.

Apakah dia mendengar percakapan itu atau tidak? Namun Ditzen sepenuhnya kembali melarikan diri.

Melihat punggungnya, Aifa menghela nafas.

「... Aku bisa menangkapnya jika aku sendirian.」

「Itulah yang ingin kukatakan.」

Setelah berselisih dengan nada kejam, mereka secara bersamaan melonjak dan mengikuti Ditzen.

Melihat dua yang terbang seolah-olah tidak ada yang terjadi meskipun diserang oleh seluruh rentetan, para prajurit, yang seharusnya siap untuk menembak, tidak dapat bereaksi pada waktunya.

「... Apa, monster apa itu?」

Seorang prajurit dengan armor paling mewah berseru dan kemudian mengangkat kepalanya dengan tiba-tiba.

「T-tidak! Kejar mereka! 」

「Ya pak!」

Menanggapi itu, tentara bergegas mengejar keduanya, tetapi kebingungan masih terlihat jelas di wajah mereka.

「Buka gerbang !!!」

Ketika Ditzen terbang ke gerbang seolah dia akan menabraknya, tentara seperti penjaga gerbang muncul dengan tombak di tangan mereka.

「Pra-Praktisi-dono! Ledakan apa beberapa saat yang lalu ?! 」

「Buka! Untuk saat ini, buka saja! 」

Bingung dengan Ditzen yang panik, penjaga gerbang pindah untuk membuka gerbang. Namun, sebelum penjaga gerbang bisa melakukan apa saja, gerbang mulai terbuka sendiri.

Di belakang gerbang pembukaan adalah sosok Yanual, prajurit dan praktisi terkemuka.

Yanual memandang Ditzen pucat dan mengangkat satu alis.

「Mm. Jadi itu Ditzen. Eksperimen apa yang kau gagalkan? Aku tidak ingat mengijinkan tes yang melibatkan ledakan yang dapat didengar sampai ke dalam kastil? 」

「Tidak! TIDAK TIDAK TIDAK! Bukan aku! Itu pembunuh dari kekaisaran! Lihat ke sana!」

Aifa dan Violette bisa dilihat ke arah yang ditunjuk Ditzen sambil memberikan penjelasan.

「…Kekaisaran? Kau tidak bermaksud ... 」

Yanual diam-diam bergumam melihat keduanya.

PREV  -  ToC  -  NEXT