Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 46

Informasi


Ketika Ditzen berbicara tentang Negara Surgawi sekali lagi, tempat itu menjadi bising.

“…… Dan, toilet mereka juga sangat luar biasa! Suara berdering, air menyembur keluar dan bahkan hangat untuk duduk di kursi toilet! Tutupnya terbuka secara otomatis dan dudukan toilet selalu bersih! Selain itu, kertas yang kugunakan untuk membersihkan pantatku sangat lembuuut! "

Seolah mengalir ke panas yang sedikit melebihi representasi antusiasme Ditzen, semua orang mendengarkan dengan penuh perhatian seolah-olah tertarik.

“T, toilet kan ……?”

"Tidak, bukankah ini hanya kebohongan?"

"Umu. Tiba-tiba aku tidak bisa percaya, tapi ... mungkin dia disesatkan oleh sihir misterius. "

"Aku setuju."

Ketika pria paruh baya, yang berbaris di belakang Zepten, melakukan percakapan seperti itu, mata Ditzen menjadi lebar.

"TUNGGU SEBENTAR!"

Ditzen menjerit dan mata semua orang menjadi bulat.

“Aku melihatnya dengan mata ini! Itu adalah negara yang tidak bisa dipercaya seperti mimpi, tapi itu pasti ada! ”

Yanual, yang berdiri di sebelah Ditzen yang berteriak, tertawa terbahak-bahak, tetapi orang lain mengerutkan alis mereka.

"Kesedihan yang bagus ......... sungguh luar biasa sikap di hadapan Yang Mulia."

Ada juga orang yang marah saat mengatakan itu, tapi Yanual melambaikan tangannya sambil tertawa.

"Dia terlalu bersemangat sebagai seorang praktisi"

Kemudian, Yanual mengatakan hal seperti itu dan yang lainnya mengangguk sambil menghela nafas.

"Yah, para praktisi yang tinggal di Ibukota Negara Kekaisaran juga serupa."

"Tentu saja, semua praktisi ini tidak lain adalah idiot riset."

“Kemudian, tampaknya lebih baik merahasiakan cerita ini kepada praktisi lain. Mereka semua pasti ingin pergi ke negara yang sulit dipercaya itu. ”

Melihat orang-orang yang tertawa memiliki pertukaran semacam itu, Ditzen menggembungkan pipinya.

“Kita masih hanya dapat berbicara dengan Taiki-sama yang merupakan penduduk Negara Surgawi. Ini sebesar kota besar, tetapi mungkin populasi mereka secara mengejutkan kecil. ”

Ketika Ditzen berbicara sampai di sana dan menutup mulutnya, orang-orang di sekitarnya memiringkan kepala mereka.

"…… Dengan kata lain?"

"Aah, apakah kau mengatakan bahwa itu merepotkan jika kau pergi dengan sejumlah besar orang yang tidak diundang?"


Mendengar itu, Ditzen dengan lembut menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

"Waktu bagiku untuk diajari teknologi Negeri Surgawi oleh Taiki-sama akan sia-sia."

Mendengar Ditzen menyatakan itu dengan berani, desahan yang dipenuhi dengan keletihan dihembuskan dari lingkungan. Tapi hanya Yanual dan Yuri yang tertawa senang.

"Jangan kurang ajar, Ditzen"

"Itu adalah antusiasme yang luar biasa, tetapi aku adalah orang terbaik untuk bermigrasi ke Negara Surgawi, jadi lebih baik jika kau menyerah begitu saja, tahu?"

Ketika keduanya mengatakan itu, Ditzen menunjukkan senyum dengan mata merah.

"Tidak, tidak, jika hanya ada aku pada saat undangan datang dari Taiki-sama ...... tidak ada yang bisa kau lakukan kalau begitu."

"Hohou? Sungguh menantang. ”

"Aku tidak akan kalah."

Saat ketiganya saling melotot dengan bunga api, Zepten, yang benar-benar ditinggalkan, dihembuskan ringan dengan lengan terlipat.

"…… Apa yang harus kulakukan? Aku juga ingin pergi ke sana. ”

Untungnya, tidak ada yang mendengar gumaman Zepten, tetapi beberapa hari kemudian, ketika ada gerakan aneh dari Kaisar, tim survei dibentuk dan ditemukan oleh para menteri.

【Negara Surgawi】

"Mereka orang yang menarik, bukan?"

Mendengar kesan Ayla, aku tertawa dan mengangguk.

"Kamu benar. Ditzen-san terlihat seperti penyihir dari Negara Kekaisaran, jadi aku ingin agar Ditzen-san datang lagi dan menyuruhnya mengajariku keajaiban Negeri Kekaisaran. ”

Ketika aku mengatakan itu, Ayla menurunkan dagunya sambil tertawa dengan canggung.

"Kamu benar. Tapi untukku, aku ingin dia datang dengan Yanual-sama yang tampaknya cukup paham dengan urusan internal Negara Kekaisaran, tapi ...... "

“Ah, Yanual-san? Tentu saja, topik semacam itu juga tampaknya menarik. Tapi aku juga ingin tahu tentang keajaiban Negeri Kekaisaran. "

Sementara kami berdua sedang bermasalah, Mea, yang datang sambil membawa teh, membuka mulutnya.

"Lalu, bukankah Yuri-san, yang tampaknya berpengetahuan luas di kedua bidang itu, lebih baik? Jika demikian, aku juga akan diajari sihir. ”

Dan, dia mengatakan ide yang sangat bagus.

"Oh, tentu saja. Lalu, akankah kita pergi dengan itu? "

"Ya. Selain itu, Yuri-san sepertinya yang paling mudah diajak bicara. ”

Mendengar pendapat yang sangat tepat, aku dan Ayla diyakinkan dan menyetujui pendapat Mea.

PREV  -  ToC  -  NEXT