Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 45

Kaisar Fleida


"Masih belum menemukannya?"

Para prajurit, yang dekat dengan suara itu, mengangguk dengan wajah bermasalah.

"Maafkan saya ... Kami mencari dengan keras, tetapi keberadaan keduanya masih ......"

Ketika satu orang melaporkan hal itu atas nama mereka, pria itu menghela nafas dalam-dalam.

Dia adalah pria tua yang tegap. Janggut putih tumbuh seolah-olah untuk menguraikan wajah bulatnya dan mahkota emas di atas rambut putihnya dengan panjang yang sama dengan janggutnya yang pendek.

Pria itu, yang mengenakan mantel cokelat kemerahan polos, menyandarkan tubuhnya di belakang kursi besar dan menghembuskan napas dari hidungnya.

Ada sosok prajurit di seluruh pemandangan yang dapat dilihat di depan dan ini adalah situasi yang persis seperti pencarian yang tidak meninggalkan batu terlewat. Hal yang sama berlaku untuk tempat-tempat yang tidak terlihat oleh pria itu.

Para prajurit tidak mengambil jalan pintas, melainkan menempatkan upaya mereka dengan sekuat tenaga. Justru karena dia melihat itu, pria itu menunggu dengan tenang tanpa mengangkat suaranya.

Dan, pada saat itu, suara nyaring bergema dari sisi kiri pria itu. Seolah mengirimkan suara, orang lain juga mengangkat suara mereka dan segera berubah menjadi keributan.

"Apa itu? Apa yang terjadi?"

Ketika pria itu menanyakan hal itu sementara dia melihat sekeliling dengan gelisah, seorang prajurit, yang berdiri di dekatnya, berlari ke arah dari mana suara itu berasal.

Setelah beberapa saat, prajurit itu kembali dan memberi tahu laporannya.

“Yang Mulia Zepten! Saya mendengar bahwa Yang Mulia Yanual dan Yang Mulia Yuri ditemukan! ”

Mendengar laporan itu, pria bernama 'Yang Mulia Zepten' berdiri dari kursinya dan tersenyum.

“O, ooh ……! Begitu ya, bagus sekali! Lalu, di mana keduanya !? ”

"Mereka akan segera datang!"

"Aku mengerti!"

Begitu dia menjadi ceria, para prajurit di sekitarnya tersenyum dengan ekspresi lega kepada Zepten yang menjadi gelisah dalam arti yang berbeda kali ini.

Tak lama kemudian, Yanual, Yuri dan Ditzen muncul di hadapan Zepten yang sedang menunggu dengan bersemangat.

Zepten memiliki wajah yang agak ingin tahu terhadap tiga yang berjalan sambil dikelilingi oleh tentara tanpa menunggang kuda, tetapi dia langsung mengubah ekspresinya.

"Aku punya banyak hal yang ingin kukatakan, tetapi pertama-tama, aku senang bahwa kalian aman, Yanual. Yuri. "

Ketika Zepten mengatakan itu, Yanual dan Yuri membungkuk, dan Ditzen buru-buru berlutut di tempat.

"Ya ampun ...... Jika kau pergi ke suatu tempat, kau harus membawa pelayan dan menyampaikan sepatah kata kepada gubernur setempat sebelum pergi, oke?"

Ketika Zepten mengatakan itu dengan nada lembut, Yanual mengangkat kepalanya.

"Aku benar-benar minta maaf karena membuatmu khawatir."

"Umu. Tidak apa-apa jika kau aman. Namun, kenapa kalian bertiga di tempat seperti ini …… ”

Yanual menunjukkan senyum bermakna pada pertanyaan Zepten.

"Aku punya laporan yang sangat menarik tentang masalah itu."

"Ini sangat menarik, bukan?"

Yuri juga mengangkat wajahnya dan menyetujui kata-kata Yanual. Melihat mata yang bersinar dari keduanya, pipi Zepten menjadi kaku.


"Itu bukan laporan yang sangat bagus ketika kau mengatakannya seperti itu ...... Kapan itu? Jika aku mengingatnya dengan benar, ada juga saat ketika kau memasukkan katak ke dalam kasur …… ”

Ketika Zepten menggumamkan itu dengan pandangan jauh, para prajurit di sekitarnya tertawa canggung.

"Apakah sesuatu seperti itu terjadi?"

“Ini sangat menarik. Itu benar, tahu? ”

Yanual dan Yuri mengatakan itu sambil mendekati sedikit ke Zepten, dan keduanya menunjuk ke langit.

"Ada sebuah negara di atas langit."

Ketika dia mengumumkan itu, Zepten dan para prajurit membeku sejenak, dan mereka tersenyum canggung lagi.

"HA HA HA. Itu tentu menarik. Benar, semuanya? ”

"Tidak, benar-benar."

"Yang Mulia pandai bercanda."

Yanual mencibir kepada mereka yang tertawa sambil mengatakan 'menarik, menarik'.

"Ini bukan lelucon. Lihat ke sana."

Melihat Yanual yang menatap langit dan menunjuk ke suatu tempat sambil mengatakan itu, Semua orang mengangkat kepala sambil tersenyum masam.

"Ha ha ha. Sudah lama sejak lelucon Yang Mulia rumit …… Hmm? ”

"Apa, apa itu?"

"Di langit, beberapa bayangan hitam ......"

Para prajurit, yang menemukan sesuatu mengambang di langit, menyuarakan kejutan mereka.

"Tidak mungkin, itu naga ..."

"Aku pikir tidak ada naga dengan bentuk seperti itu."

"Tapi ini cukup besar."

Sambil melihat prajurit yang kebingungan, Zepten membuka mulutnya.

“Mungkin, itu negara yang terletak di atas langit? Terlihat kecil untuk itu …… ”

Yuri menggelengkan kepalanya dari satu sisi ke sisi lain dengan kata-kata itu.

"Tidak, itu adalah golem Taiki-sama."

"Go, golem? Tidak, tunggu Golem? Apakah orang yang disebut Taiki memindahkan beberapa golem sendirian? Kenapa mereka terbang di langit? "

Zepten mengajukan pertanyaan satu per satu, tetapi dia memperhatikan bahwa ada seorang ahli di belakang Yanual dan Yuri dan dia memanggilnya.

“Ooh, kalau dipikir-pikir, Ditzen ada di tempat itu. Ditzen. Dia bilang itu golem, tapi bagaimana golem itu bisa terbang di langit? Apakah ini negara yang memiliki teknologi seperti itu? ”

Ketika Zepten menanyakan hal itu, Ditzen, yang sedang membungkuk sambil berlutut, mengangkat wajahnya dengan penuh semangat.

“…… Yang Mulia! Saya akan belajar di negara itu di atas langit! "

Ketika Ditzen mengumumkan itu seolah mengaum, Zepten mengerutkan alisnya dan melihat ke bawah.

"Tidak, itu tidak masalah bagiku ...... tapi bisakah kau menjawab pertanyaanku?"

PREV  -  ToC  -  NEXT