Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 44

Kembali ke rumah dengan enggan


"Aku tidak ingin kembali!"

Mendengar kata-kata itu, Yuri memiringkan kepalanya seolah-olah dia dalam kesulitan.

“Namun, sepertinya sudah menjadi kegemparan di sana ……”

Yuri mengatakan itu dan mengalihkan perhatiannya ke video yang sedang diputar. Video itu adalah pemandangan tanah yang diambil dari langit. Terlepas dari padang rumput, perbukitan dan lanskap kota merah, ada banyak tokoh orang.

Yanual bergumam dengan wajah yang terlihat tidak puas saat melihat Ditzen.

"Itu benar, Ditzen. Taiki-dono telah memberi tahu kita bahwa kita bisa datang lagi. Tidak apa-apa jika kita segera datang lagi? "

Diberitahu itu oleh Yanual, Ditzen merentangkan tangannya dengan wajah yang hampir menangis.

"Orang-orang itu mencarimu, itu tidak ada hubungannya denganku!"

"Siapa 'kamu'? Apakah maksudmu 'kita'? "

Melihat mata Yanual menyipit, Ditzen mengangkat suaranya dengan "Uguh".

"T, tidak, Yang Mulia. Tetapi bahkan jika aku tidak turun ...... "

Yanual mendengus pada Ditzen yang menolak untuk mundur dan dia berbicara.

“Jangan berpikir bahwa hanya keinginanmu yang akan terkabul karena kita akan pulang. Kami akan membawamu bersama kami. "

"Seperti yang kupikirkan! Hei, Taiki-sama! Bisakah aku tinggal di kastil ini !? ”

Ditzen menangis dengan ekspresi putus asa karena ucapan Yanual, tetapi Taiki menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi dengan senyum masam.

"Aku bertaruh, ada juga banyak orang yang mencari Ditzen-san."

Ketika Taiki menjawab itu, Ditzen menoleh ke Yanual.

"Yang Mulia, katakan saja aku mati ……"

"Katakan saja bahwa Ditzen telah menculik kita. Akan ada daftar orang yang dicari yang beredar bahkan di negara tetangga, pasti. ”

"Sungguh sesuatu yang dilakukan pengecut!"

Ditzen berlutut di tanah dan mengerang. Sambil melihat situasi itu, Ayla berbicara.

“Ditzen-sama? Ada juga yang disebut hubungan diplomatik. Bahkan jika satu orang hilang, mereka pasti akan berpikir bahwa Negara Surgawi ini adalah orang yang mencurigakan. ”

"Jika mereka tidak mengatakan bahwa mereka berada di puncak langit ……"

“Ada kemungkinan besar bahwa mereka akan dilihat oleh seseorang ketika Yanual-sama dan Yuri-sama turun, kan? Bagaimanapun, tanah sedang dicari oleh sejumlah besar orang itu. ”

Dibujuk oleh Ayla, Ditzen tetap diam tanpa bisa menolak kali ini.

Yanual dan Yuri saling memandang dan berbalik ke Taiki.

“Sepertinya pembicaraan akhirnya berakhir. Saya minta maaf karena butuh banyak waktu. "

"Tidak tidak. Itu membuatku senang jika dia tertarik pada kastil ini sejauh itu. ”

“Tolong undang aku lagi segera, oke? Karena aku akan membuang apa pun walaupun aku sibuk. ”

"Ha ha ha. Kemudian, aku akan mengirimimu undangan dalam waktu dekat. "

Sambil melakukan pertukaran seperti itu, Taiki mengangkat kepalanya.

Dan Mea, yang menyaksikan jalannya acara dengan tenang sampai saat itu, membuka mulutnya.

"Ini, ini pertama kalinya aku melihat benda-benda mengambang itu."

Ketika Mea mengatakan itu, Torraine, Rant dan Schnee yang berdiri berdampingan dengannya, mengangguk dalam diam.

"Apakah maksudmu ini?"

Ketika Taiki menunjuk jarinya ke arah itu sambil mengatakan itu, bukan hanya Mea dan yang lainnya, tetapi juga Ayla mengangguk.

Ada sebuah drone hitam mengambang di atas tempat Taiki menunjuk jarinya dan sebuah video diproyeksikan di ruang kosong di atas drone. Video ini sedikit transparan, dan langit biru dan bagian dinding kastil terlihat di belakang.


Setelah mengkonfirmasi itu, Taiki membuka mulutnya.

"Ini disebut Layar Proyeksi Udara, tapi ......"

Ketika Taiki tidak bisa menjelaskan, Ayla dan yang lainnya memiringkan kepala mereka dengan ekspresi yang sulit pada saat yang sama.

“Haha …… Baiklah, aku akan menjelaskannya lagi lain kali. Sekarang, aku akan mengantar semua orang. ”

Ketika dia mengumumkan itu untuk menyesatkan mereka, Taiki mengalihkan pandangannya ke A1. Sesuai dengan itu, A1 mulai bergerak dan mengangkat kotak besar.

Itu kotak persegi yang terbuat dari logam. Tidak ada sisi atas, dan dinding depan, belakang, kiri dan kanan setinggi bagian atas pinggang. Yanual dan yang lainnya masuk ke dalam kotak itu dan saling memandang wajah cemas.

"...... Ini menakutkan untuk turun dari ketinggian ini dengan ini."

"Pasti……"

"Apakah begitu? Kupikir itu terlihat menyenangkan, kau tahu. bukankah pemandangannya juga terlihat bagus? "

Mendengar percakapan mereka bertiga, Taiki tertawa.

"Lalu, haruskah aku menambahkan tiga lagi untuk membawanya?"

Ketika Taiki mengatakan itu, tiga robot terbang keluar dari kastil dalam beberapa detik. Robot-robot, yang mendarat dengan ringan, berdiri berdampingan dengan A1 untuk mengelilingi kotak dan meletakkan tangan mereka di atas kotak.

"Ooh, meyakinkan kalau memang seperti ini."

"Tapi pemandangannya ..."

"Yang Mulia Yuri, kita harus menempatkan pemandangan sebagai sekunder untuk saat ini."

Taiki tertawa dan mengangkat suaranya ke tiganya yang berisik.

"Kalau begitu, kami akan mengundangmu ke kastil lagi nanti."

Dia mengatakan itu dan mereka bertukar perpisahan. Sambil melambaikan tangan mereka dari atas kotak yang diangkat oleh robot, mereka bertiga turun ke tanah.

Ketiganya, yang masuk ke dalam awan, mengangkat suara terkejut saat pandangan mereka tertutup putih bersih.

"Ooh, ini awan. Kita berada di dalam awan. "

"Aku pikir itu akan terasa lebih lembut."

"Itu seperti kabut tebal, bukankah ini ...... Ini aneh."

Sementara mereka melakukan percakapan seperti itu, mereka menerobos awan dan pemandangan tanah menyebar di depan mata mereka.

Wilayah luas Negara Kekaisaran Fleida menyebar di depan mata mereka dan Yuri mengangkat sorakan.

"Indah bukan, Yanual-niisama."

“Ya, itu pemandangan yang indah. Aku benar-benar menginginkan teknologi dari Negara Surgawi itu dengan segala cara, untuk menjadikan Negeri Kekaisaran Fleida ini lebih besar. ”

"Umu umu! Jika itu masalahnya, maka serahkan padaku …… ”

"Kau mungkin berencana untuk tidak kembali."

"Kau benar. Jika Ditzen-sama mau pergi, Yanual-niisama dan aku juga …… ”


“Tentu saja, kita juga akan pergi ke sana lagi. Meski begitu, negara itu benar-benar aneh. Lagipula, kita belum melihat penghuni asli Negara Surgawi kecuali Taiki-dono. "

Ketika Yanual mengatakan itu, Yuri mengangkat tanda tanya.

"Apakah Ayla-sama berbeda?"

"Ayla-dono juga tampaknya tidak terbiasa dengan Negara Surgawi dan reaksinya terhadap kita jelas berbeda dari Taiki-dono."

"Reaksi?"

"Taiki-dono tidak tahu tentang budaya dan akal sehat yang telah kita sebarkan di tanah, dan jika aku membicarakannya secara negatif, aku bisa melihat sisi naifnya. Tapi, Ayla-dono agak dekat dengan kita. Beastmen Kucing, yang seperti pelayan, mungkin juga sama dengan kita. ”

"Oh benarkah? Apakah kau mengatakan bahwa mereka semua tidak dilahirkan di Negara Surgawi? "

“Sejauh yang kulihat, penduduk asli dari Negara Surgawi hanya Taiki-dono. Aku tidak tahu berapa banyak penghuni lain di sana, tetapi sepertinya tidak terlalu banyak. "

Yanual, yang menganalisis Negara Surgawi, menatap langit dengan tangan terlipat.

“…… Aku harus pergi ke sana lagi bagaimanapun caranya. Ke negara itu ”

PREV  -  ToC  -  NEXT