Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 43

Kehidupan hotel yang menakjubkan


Duduk di tempat tidur, Yanual mengerang.

「...... Ini luar biasa.」

Mendengar kata-kata itu dari Yanual, Yuri memiringkan kepalanya dengan bingung.

「Apa tepatnya?」

Bereaksi terhadap pertanyaan itu Yanual berbalik dan melihat Yuri, mengenakan jubah mandi, berkedip, duduk di tempat tidur lain.

Melihat itu, Yanual menghela nafas dan memandang dirinya sendiri.

Dia mengenakan jubah mandi juga. Benar-benar putih tanpa satu titik pun dengan kelembutan yang bisa dirasakan hanya dengan melihatnya.

「...... Bahkan pakaian aneh itu. Kemungkinan besar itu adalah pakaian dalam ruangan yang digunakan saat tidur, tetapi sangat lembut. Bahan apa ini? 」

「Bukankah ini bulu binatang berbulu?」

Yuri menjawab dengan pertanyaan sambil membelai permukaan jubah mandinya.

「Rasanya tidak seperti itu, tapi ... Benar. Bahkan tempat tidur ini tidak biasa. Itu memantul. Biasanya kau hanya akan tenggelam dan itu saja, kan? Namun aku tidak merasakan kesulitan apa pun. 」

Kata Yanual sambil berulang kali duduk dan berdiri dari tempat tidur, Yuri juga meletakkan kedua tangannya di tempat tidur.

「Tampaknya tidur di atasnya akan sangat menyenangkan, aku menantikannya.」

「Umu, kamu benar. Tetap saja, bahkan kain itu sendiri sangat lmbut dan halus, tetapi bahkan jika kupikir aku tidak mengerti apa-apa tentang itu.

Saat dia mengatakan itu, Yanual memeriksa seprai dan selimut, sementara Yuri dengan antusias masuk ke tempat tidur dan di bawah selimut.

「Betul. Mari kita tanya Taiki-sama besok. Lalu, aku akan tidur. Selamat malam, Yanual-niisama. 」

Hanya menyisakan wajahnya di luar, kata Yuri sambil menyipitkan matanya dengan nyaman, lalu Yanual berkedip dan menoleh padanya.

「M? Apakah kamu sudah tidur? Yah, aku mengerti keinginanmu untuk mencoba tidur di tempat tidur ini sesegera mungkin. Aku akan tidur lebih awal juga. Selamat malam, Yuri. 」

「Guu.」

Sebelum dia menyadarinya, Yuri sudah tertidur lelap, bernapas dengan tenang. Terkejut dengan itu, Yanual membuka mulutnya.

「Sudah tidur? Kau selalu cepat tertidur. 」

Mengatakan itu seolah dia terkesan, Yanual melihat ke langit-langit. Semua pencahayaan tidak langsung, disediakan oleh sumber pencahayaan di sekeliling ruangan, masih, bagian dalam ruangan cukup terang.

「...... Akan lebih baik jika itu sedikit lebih gelap, tapi aku tidak tahu cara mematikan lampu itu.」

Mengatakan itu dia berdiri dan mulai berjalan di sekitar ruangan.

「Menyentuh lempengan perak ini ... Ini lampu di toilet. Ini pintu masuknya …… ​​」

Setelah mempelajari cara menggunakan iluminasi tipe sentuh, Yanual mencari saklar yang bisa disentuh saat berkeliaran di sekitar ruangan.

Dan akhirnya, dia melihat sebuah saklar putih dipasang di sebuah lemari tepat di sebelah tempat tidur.

「Apa benjolan putih ini ......」


Sambil mengerutkan kening setelah bertemu dengan keingintahuan, dia dengan santai menekan tombol.

Suara kecil terdengar, dan pada saat yang sama, pencahayaan tidak langsung di langit-langit padam.

「Ooh ...!」

Yanual mengangkat suaranya dengan gembira dan melihat sekeliling.

「Begitu ... Hanya lantai yang sedikit menyala, membuatnya lebih mudah untuk berjalan-jalan dan tidak mengganggu. Perhatian sedemikian rupa hingga detail sekecil apa pun ... 」

Sambil menggumamkan kata-kata itu, Yanual diam-diam naik ke tempat tidur.

「Sekarang, aku menantikan hari esok. Aku harus tidur secepat mungkin ... Kuh ... 」

Yanual bergumam dengan wajah bersemangat, tetapi hampir seketika ia jatuh ke dunia mimpi.

「Nuuh ...... Dari mana angin hangat ini berasal?」

Gumam mengerutkan kening Ditzen dengan pengering di tangannya.

Waktu telah berlalu jam dua malam dan itu sudah empat jam sejak saudara kandung tidur.

Setelah makan malam, Ditzen kembali ke kamarnya yang ditugaskan lebih awal dari semua orang, tetapi sejak itu ia terus menjelajahinya tanpa mencoba tidur sama sekali.

「Sihir macam apa yang bisa kau gunakan untuk membuat sesuatu seperti ini ...」

Mengatakan bahwa dia meletakkan pengering di sisi tempat tidur dan melihat sekeliling.

「Sungguh aneh. Jauh dari memahami strukturnya, aku bahkan tidak tahu bagaimana menggunakannya. Mengapa musik diputar di kamar mandi …… Yah, meskipun itu memang terasa nyaman. 」

Setelah mengatakan itu, dia kemudian menghentikan pandangannya pada kabinet di sebelah tempat tidur.

Menekan tombol putih dia mematikan pencahayaan tidak langsung di langit-langit.

「Hilang.」

Menekan sakelar lagi dan penerangan tidak langsung pada langit-langit menyala lagi.

「Sekarang menyala.」

Ditzen mengerutkan kening sekali lagi.

「...... Tidak ada berkedip, bahkan ketika mereka pergi. Dan di sisi lain, ketika menyala, ia langsung menuju ke kondisi terbaik. Ini jelas tidak seperti lampu minyak. 」

Sambil mendorong saklar putih berulang-ulang, dia menghancurkan otaknya.

Dan setelah memeriksa sakelar lagi, Ditzen akhirnya memperhatikan bahwa bagian bawah kabinet terbuka.

Dari sana muncul kotak abu-abu mengkilap.

「Apa ini?」

Di bagian depan kotak ada pintu satu sisi dengan pegangan yang bisa digenggam dengan jari. Tanpa ragu, Ditzen meraih pegangan itu.

Ketika pintu dibuka, bagian dalam kotak menjadi cerah dan udara dingin mulai bocor.

「D-Dingin ... ?!」

Jadi, dengan menemukan lemari es, sudah ditentukan, bahwa Ditzen tidak akan melihat tidur malam ini.

PREV  -  ToC  -  NEXT