Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 42

Aku tidak mengerti lagi


Yanual mengangkat satu tangan di depan Ditzen, yang kehilangan kesadaran setelah melihat sejumlah besar robot.

Seolah itu pertanda sesuatu, Yuri mengangguk.

「Tolong, bangun, Ditzen-sama.」

Yuri memanggilnya, mengucapkan kata-kata itu dengan nada konyol, dan mulai menggumamkan sesuatu.

Kemudian, bola berukuran kepalan transparan muncul di telapak tangan Yuri. Berayun ringan di udara, bola itu tampaknya terdiri dari air.

「Ei.」

Saat Yuri meletakkan tangannya di atas bola air dan menjerit, bola itu berubah menjadi proyektil yang cepat. Volume air yang dipancarkan cukup untuk menutupi seluruh wajah Ditzen.

Karena tidak tahan, Ditzen mulai berguling-guling di tanah menggeliat kesakitan.

「Guh, Guoh ... Hidungku, telingaku ... Sungguh hal yang kejam untuk dilakukan ...」

Ketika Ditzen berdiri dengan melolong, Yanual mendengus dengan ekspresi muak.

「Kaulah yang pingsan, jadi kesalahan ada padamu.」

「Eh? Pingsan? Mengapa…! Mm? ! I-I-Itu benar! 」

Setelah akhirnya mendapatkan kembali akal sehatnya dan melihat lagi robot berbaris, Ditzen, dengan mata merah, menyerangku dengan pertanyaan.

「Taiki-sama! Bisakah semua golem itu bergerak pada saat bersamaan ?! Atau Anda hanya memindahkan sedikit dari mereka secara bersamaan dan sisanya adalah suku cadang ?! 」

「Yah, mereka hampir semuanya bergerak pada saat yang sama.」

「SEMUA!」

Seru Ditzen kaget, Yanual juga membelalakkan matanya karena terkejut.

「Berapa banyak ratusan praktisi yang ada di pulau terbang ini …… Namun, aneh bahwa meskipun begitu kami belum bertemu bahkan seorang praktisi pun.」

Yuri memiringkan kepalanya bersama dengan Yanual yang bingung.

「Omong-omong, kami belum bertemu orang. Meskipun, kadang-kadang orang-orang seperti-praktisi sepertinya ada di dekatnya. 」

Ketika Yuri bergumam dengan lembut, Ditzen mulai memutar kepalanya ke kiri dan kanan dengan mata terbuka lebar.

「Dimana?! Eh ?! Dimana?!」

「Kupikir ini tentang di sana.」

Mengatakan bahwa Yuri menunjuk ke ruang medis di belakang robot.

「Di sana ada golem itu ...!」

Dan begitu dia mengatakan itu Ditzen lari. Dia berlari melalui celah antara robot dan melompat ke ruang medis.

Dan teriakan bergema.

「KYAAAA!」

「Hyuguh.」

Teriakan bernada tinggi seorang gadis tumpang tindih dengan suara teredam, setelah saling memandang kami menuju ke tempat kejadian.

Ketika aku mengintip ke dalam ruang medis, Ditzen sedang berbaring di lantai, berbusa dari mulutnya. Mea dan Rant berdiri di sebelahnya.

「Ah, Taiki-sama.」

「Apa yang terjadi?」

Ketika aku bertanya pada Rant, dia menatap Mea dengan cemberut. Kemudian, Mea, ditutupi dengan keringat dingin, mundur selangkah,

「Ugh, Dia, dia tiba-tiba melompat keluar, jadi aku menendangnya karena terkejut ...」

「Ditendang?」


Mendengar kata-kata Mea, aku memiringkan kepalaku. Apakah kau akan mulai berbusa di mulut hanya karena kau ditendang oleh seorang gadis?

「Itu titik lemah pria itu.」

Kata-kata kasar memberikan informasi tambahan, dan tanpa sadar aku merasakan rasa takut melewati selangkanganku. Jika kau melihat dari dekat, dia berbaring dengan tangan memegang pangkal paha.

「Yah, itu tidak bisa membantu. Melompat ke wanita kecil yang imut ... Kami akan membiarkan penjahat ini diadili oleh hukum Anda. 」

Ketika Yanual mengatakan itu, Yuri mengangguk sambil menatap Mea.

「Saya setuju. Ngomong-ngomong, wanita muda ini ada di sini. Bukankah dia sudah dekat dengan kita beberapa kali sejak kita datang ke sini ...? 」

「Eh?」

Terkejut dengan kata-kata Yuri yang tak terduga, Mea secara refleks menatapku. Karena tidak ada jalan keluar, aku memberikan persetujuan dengan anggukan dan dia mulai berbicara dengan takut-takut.

「Y-ya ... Karena khawatir akan keselamatan Taiki-sama, saya sudah menyelinap ...」

「Ya ampun, jadi aku benar.」

Senang dengan kata-kata Mea, Yuri menoleh padaku.

「Aku langsung memahaminya karena hanya gadis ini yang mengeluarkan sihir. Tampaknya menjadi kekuatan sihir yang cukup kuat, apakah dia murid seorang praktisi? 」

「Apa?!」

Orang yang memiliki reaksi terbesar terhadap kata-kata Yuri adalah Yanual. Menatap Mea dengan saksama, dia bersenandung.

「Hmm ...... Seorang praktisi beastman, ya. Itu sangat tidak biasa. 」

「Eh? P-Praktisi? Apakah maksud Anda penyihir? 」

Sementara Mea bingung, Ayla mundur kembali seolah shock dan bersandar ke dinding.

「Hal seperti itu …… Mea-chan, seorang penyihir …… murid Taiki-sama ……? Apa yang harus saya lakukan …… Lupa memasak, saya tidak bisa mengalahkan Mea-chan apa pun. …… 」

Dan, luar biasa, tertekan, Ayla berbicara apa yang ada di pikirannya. Dan ketika aku bertanya-tanya apa yang harus dilakukan dengan ini, Ditzen, yang seharusnya berbusa di lantai, bangkit.

Melihat Mea dia menunjukkan ekspresi ketakutan sesaat tapi kemudian segera melihat sekeliling ruang medis dan berbicara.

「Taiki-sama! Tempat ini?!」

「Kukira ini adalah ruang untuk merawat luka dan penyakit.」

Ketika aku menjawabnya, Ditzen sekali lagi berlari dengan mata merah dan tergenggam mesin pelecehan seksual.

「I-Ini ...」

「Kau dapat dirawat jika kau berbaring di sana.」

「K-kata Anda orang bisa disembuhkan hanya dengan berbaring di sana? Tidak bagus. Saya tidak bisa memahaminya sama sekali ... 」

Yanual mengerutkan kening memandang Ditzen, yang untuk sesaat berbalik diam, tampak merenung atas sesuatu.


「Apakah kau berencana untuk lari ke suatu tempat lagi? Sekarang, karena alasan diplomatik, aku mempertimbangkan untuk menghentikanmu bahkan jika itu berarti mengalahkanmu. 」

Menanggapi kata-kata Yanual, Ditzen menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

「...... Tidak, tidak apa-apa. Ini sangat di luar jangkauan pemahamanku sehingga, sebaliknya, menenangkanku. Sungguh, ini seperti aku bermimpi. 」

Ketika Ditzen mengatakan itu, Yuri meletakkan tangannya di depan dadanya.

「Astaga! Ditzen-sama akhirnya kembali dari menjadi sepotong sampah. 」

「Nguh.」

Ditzen mengerang mendengar ucapan Yuri yang tanpa ampun. Lalu, dia memalingkan wajahnya seperti ini.

「Saya sangat terkesan dengan banyak teknologi luar biasa. Namun, informasi hari ini terlalu banyak bagi saya untuk masuk ke kepala saya, jadi saya ingin meminta bimbingan lagi besok. Maafkan saya untuk bertanya, tetapi ruangan itu dilengkapi dengan toilet yang luar biasa ... 」

Meskipun kupikir dia akhirnya tenang, napas Ditzen mulai bertambah berat lagi. Kemungkinan besar, Ditzen akan terus menyelidiki toilet tanpa tidur.

Melihat penampilan itu, Ayla juga tersenyum masam.

PREV  -  ToC  -  NEXT