Heavenly Castle Bahasa Indonesia [ VOL 02 ] Chapter 41

Dampak besar


Untuk menunjukkan mereka di sekitar benteng, aku memutuskan untuk membawa mereka ke lantai dua menara.

Ketika kami sampai di lift, Yanual dan yang lainnya masih sangat terkesan meskipun ini yang ketiga kalinya.

「Aku bahkan tidak bisa mengerti bagaimana itu bergerak.」

「Mereka mungkin menyatukannya.」

「Kekuatan yang luar biasa. Begitu, jadi, golem menariknya? 」

「Banyak golem-sans.」

Saat Yanual dan Yuri melakukan pertukaran seperti itu, Ditzen melipat tangannya dan menggeram.

「Saya benci berpikir bahwa saya memiliki pemikiran yang sama dengan mereka berdua, tetapi saya pasti tidak dapat memahaminya. Taiki-sama, bagaimana ruangan ini bergerak? 」

Meskipun ketiganya mampu menyadari bahwa lift bergerak secara vertikal mereka tidak dapat memahami mekanisme di baliknya.

Yah, aku juga tidak memahaminya.

Mungkin ada derek di atas kamar pribadiku yang di atas ruang operasi, dan ditarik dengan kabel.

Karena ada kemungkinan nyata bahwa itu dinaikkan dan diturunkan oleh robot, aku samar-samar menertawakan pertanyaan Ditzen.

Ketika kami sampai di lantai dua ada sebuah koridor dengan pintu-pintu yang berjajar di sepanjang itu, pencahayaan tidak langsung yang tenang dan karpet yang terbentang indah.

Melihat adegan seperti itu, Yanual mengangguk.

「Bahkan lampu-lampu itu saja penasaran. Bagaimana pendapatmu tentang memasang dinding di depan lampu? 」

「Tapi aku merasa cahayanya lebih lembut seperti ini. Meskipun aku pribadi berpikir bahwa cahayanya bisa sedikit lebih terang. 」

「Hm. Memang, dari melihat kamar lain, harus ada teknologi untuk membuatnya seterang hari, jadi mengapa itu dirancang begitu redup? 」

Dengan senyum masam, aku menjawab kedua orang yang melihat ke arahku.

「Jika di mana-mana seterang siang hari, seseorang tidak akan bisa tenang. Secara khusus, lantai ini dipenuhi dengan kamar-kamar tamu, jadi melalui koridor yang agak gelap mungkin akan sedikit tenang sebelum tidur. 」

Seperti yang kukatakan kepada mereka, bahwa singkatnya, itu untuk menciptakan suasana, mereka tampaknya secara tak terduga diyakinkan oleh itu dan mulai berjalan melalui koridor sambil mengangguk berulang kali.

「Saya mengertu. Memang, ini terasa santai. Namun, sengaja membuatnya gelap ...... Itu adalah pemborosan yang bahkan tidak bisa kita bayangkan. 」

「Memang. Kalau itu kita, kita akan mengatur lampu gantung besar dan dengan membuatnya terang menyilaukan memberinya kemegahan tambahan. 」

Ketika keduanya berbicara dalam semangat yang baik, Ditzen merendahkan diri melalui koridor di belakang mereka.

「Lampu-lampu itu bukan dari lap minyak. …… Karena tidak ada kelap-kelip, mungkinkah semacam sihir ...? Tidak ada gunanya, aku tidak tahu. 」

Saat Ditzen merangkak di lantai bergumam, Yanual memandangnya seolah-olah dia adalah tumpukan sampah.

「... Taiki-dono, harap tidak memperhatikan karakter seperti serangga dan lanjutkan dengan bimbingan Anda.」

「Ya ampun, memanggil Ditzen-sama seperti serangga ... Oh, kau benar. Dia seperti serangga. Ditzen-sama? 」


「Hahaha …… Lalu, izinkan aku menunjukkanmu ke ruangan ini terlebih dahulu. Karena jika Anda akan tinggal di kastil, kami akan memintamu menempati kamar ini. 」

Memberikan senyum masam pada keduanya yang begitu keras pada Ditzen, aku membuka pintu ke kamar terdekat. Ngomong-ngomong, kamar yang paling dekat dengan lift adalah milik Ayla, jadi aku memberi mereka dua kamar di sebelah.

Ketika aku memastikannya dengan Ayla yang dengan tenang mengikuti, dia memiringkan kepalanya sambil tersenyum, jadi aku menilai itu baik-baik saja.

Ketika aku melihat kembali pada keduanya setelah membuka pintu, yang pertama berbicara adalah Yuri.

「Oh, kamar yang sangat indah.」

Mengatakan demikian, dia memberiku sedikit bungkukan dan masuk ke dalam.

Yuri berjalan di sekitar kamar dan teka-teki di setiap perangkat baru. Segera Yanual bergabung dengannya, tetapi itu hanya menambah jumlah balasan aneh.

Jadi aku akan menjelaskan bagaimana cara menggunakannya, dan keduanya akan menunjukkan reaksi yang mirip dengan anak-anak yang melihat trik sulap.

Sementara itu, Ditzen menggumamkan sesuatu sambil menempel di toilet, shower, dan pengering rambut.

Aku memutuskan bahwa aku akan menunjukkannya ke kafetaria saat makan malam, jadi selanjutnya, aku akan membawa mereka ke lantai tiga.

「T-Tolong, saya ingin Anda menunggu sebentar! Toilet ini! Sedikit lagi dengan toilet ini! 」

Ditzen meneriakkan sesuatu sambil menempel ke toilet, tetapi Yanual dan Yuri menahan kedua tangannya dan melemparkannya ke lift.

Aku sedikit kasihan padanya, tapi karena kita pergi ke lantai tiga tidak apa-apa. Lantai itu memiliki banyak robot dan juga fasilitas medis yang bahkan aku tidak bisa mengerti.

Lingkungan terbaik untuk Ditzen, yang tampil seperti penggemar mecha.

Itulah harapanku, tetapi kenyataan berjalan seperti tiga tingkat di luar itu.

Lift terbuka dan Ditzen yang masih menggumamkan keluhan mengeluarkan suara.

「.....?! Oo, OOhh ?! OoOooOO ..?! 」

Bahkan Yanual dan Yuri menelan ludah, dihadapkan dengan sejumlah besar robot yang berjejer di sana.

Berbeda dengan lantai lain, ruangan yang sangat luas ini dipenuhi robot. Dampaknya luar biasa.

「Apa-apaan jumlah ini ...」

「... Yanual-niisama, bukankah ini menakjubkan?」

Mengatakan bahwa keduanya mendekati robot pertama di depan mereka.

「Jumlahnya mencengangkan, tetapi setiap unit memiliki kualitas luar biasa.」

「Penampilan terpadu ini memberi tekanan tambahan.」

Tertawa dan mengangguk pada kesan yang dibagikan oleh keduanya aku menoleh ke Ditzen.

Terlalu terkesan untuk berbicara?

Berpikir begitu aku berbalik, tetapi Ditzen tampaknya hanya berdiri diam dengan mata terbuka lebar.

Ayla, yang memperhatikan tatapanku, berjalan di depan Ditzen, melambaikan tangannya dan mencoba memanggilnya, tetapi tidak ada jawaban.

「... Sepertinya dia kehilangan kesadaran.」

Tidak dapat membalas kata-kata dari Ayla, aku, untuk saat ini, memutuskan untuk mengangguk.

PREV  -  ToC  -  NEXT