The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 06 -- Chapter 29 --

「Selamat datang, ke Kuil Angin. Yah, itu tidak seperti aku sendiri tidak menyambutmu. 」

Orang yang menyambut kelompok Seira ketika mereka tiba di Kuil Angin adalah Nefas yang membuat wajah tampak benar-benar rumit.

Jika harus dijelaskan, itu adalah ekspresi yang tampak seperti senyum masam dicampur dengan simpati.

Rasa sakit Seira berada dalam posisi harus melakukan hal-hal yang dia tidak ingin lakukan karena menjadi tugas sebagai bangsawan adalah sesuatu yang Nefas juga mengerti dengan sangat baik.

Nefas saat ini telah dilepaskan dari tanggung jawab sebagai bangsawan Kerajaan St. Altlis, tetapi kali ini, hal yang disebut Temple Knight of Wind telah menjadi rantai tak kasat mata dan mengikat Nefas ke bawah.

Untuk berakhir pada posisi di mana ia harus bertanggung jawab atas seluruh keyakinan, itu bahkan bukan cerita yang lucu.

Sebaliknya, bahkan jika dia bejat, bagaimana Nefas sampai sekarang di mana dia sendiri akan menyelesaikan sesuatu hanya dengan dia menggigit kembali, itu sudah cukup untuk berpikir bahwa mungkin dia merasa nyaman.

Berkat itu, bahkan jika dia ingin mengejar orang yang dicintainya, dia bahkan tidak bisa keluar dengan bebas.

「Terima kasih. Kau membuat wajah yang sangat lucu, bukan? 」

「Begitukah. Dan kau membuat wajah yang tampak bosan. 」

Nefas menjawab seperti itu dengan kata-kata Seira.

「Itu karena ini benar-benar membosankan.」

Bertentangan dengan Ietta, yang membuat wajah pahit, Nefas mengangkat sudut mulutnya dan menunjukkan senyum.

「Begitukah. Itu bagus untuk melihat bahwa kau sama seperti biasanya. Yah, ayolah. Pandangan publik sedikit banyak jika kita tetap di sini. 」

Sambil mengikuti Nefas yang berbalik dan memasuki kuil, Seira bergumam.


「Nefas ...... kau sudah, entah bagaimana berubah, bukan.」

「Benarkah?」

「Un. Bagaimana aku mengatakannya. Sepertinya …… ​​kau kehilangan daya saing, mungkin. 」

Sambil mengatakan itu, Seira memikirkan alasan untuk kata-katanya sendiri.

Kemungkinan besar ...... penyebabnya bukan Nefas, tapi Seira sendiri.

Nefas yang secara sepihak dia benci dari lubuk hatinya dan juga lawannya, dia merasa seolah-olah dia entah bagaimana menjadi jauh.

Dan kemudian, penyebab itu pastilah atmosfir yang dibungkus Nefas.

「...... Rasanya, kau sudah dewasa sendiri.」

Seira merasakan ekspresi itu yang paling pas.

Nefas yang hanya akan mengatakan penghinaan setiap kali mereka melihat satu sama lain sekarang terbungkus dalam udara yang sangat tenang.

Bahkan keterampilan seni bela dirinya, mereka mungkin meroket oleh beberapa tingkatan bila dibandingkan dengan terakhir kali mereka bertemu.

Dia tidak bisa menemukan celah tunggal di tempatnya.

「Itu …… Itu tidak bisa membantu. Aku tidak punya pilihan selain melakukannya, dan aku juga bekerja keras untuk menjadi seperti itu. 」

「Itu.」

「Nn?」

「Nefas yang kutahu akan mengatakan bahwa bekerja keras adalah sesuatu yang akan dilakukan pria tanpa bakat.」

Diberitahu itu oleh Seira, Nefas berhenti di tengah lorong, dan memiringkan kepalanya seolah ingin mencoba dan mengingat sesuatu.

Setelah terdiam selama beberapa detik seperti itu, Nefas berbalik ke Seira.

「Maaf, aku tidak ingat itu.」

「Untuk meulainya, dari salam pertama kita, jika itu adalah Nefas yang kutahu, dia seharusnya marah ketika aku mengatakan bahwa kau memiliki wajah yang lucu.」

「…… Nn, yah. Untuk itu, itu dia. Ada pro pada bahasa kasar di antara kenalanku ...... itu mungkin efek dari itu. 」

Melihat Nefas mengingat sesuatu dan mengekspresikan senyum, Seira secara refleks mundur.

Ini adalah pertama kalinya dia melihat wajah Nefas yang tersenyum tanpa sedikit pun jejak kejahatan.

Ketika berbicara tentang wajah tersenyum yang dimiliki Nefas yang diketahui Seira, itu adalah wajah yang dia buat ketika dia memikirkan sesuatu yang buruk, dan wajah yang dia buat ketika dia memandang rendah orang.

「Ah ー …… un. Kau benar-benar berubah. 」

「Itu mungkin benar. Ahh, lantai dua terlarang bagi orang lain selain yang bersangkutan. Maaf tapi aku akan senang jika kau memiliki semua pengikutmu, termasuk pelayanmu, bersiaga di kamar di lantai pertama. 」

Dia mulai berjalan sekali lagi, dan begitu mereka tiba di bawah tangga, Nefas berbalik dan mengatakan itu.

Dengan kata lain, orang yang bisa melewati titik ini hanyalah Seira yang menjadi tamunya.

Ietta, yang berpura-pura menjadi pelayannya, tentu saja keberatan dengan hal ini.

「N, namun ...... saya tidak bisa terpisah dari Ojou-sama.」

「...... Ietta-dono. Aku mengerti keadaanmu, tetapi bagiku, aku tidak ingin berselisih. Jadi aku ingin jika kau bisa mengerti. 」

「…… っ」

Setelah namanya dipanggil oleh Nefas meskipun belum memperkenalkan dirinya, tubuh Ietta menjadi kaku.

Dia tidak punya pilihan selain berpikir bahwa fakta bahwa dia bukan seorang pelayan terungkap.

Tapi, ini seharusnya menjadi pertemuan pertamanya dengan Nefas.

Bahkan saat memikirkan itu, keringat dingin membasahi punggung Ietta.

「Aku percaya kau harus tahu ini, tapi aku pernah menjadi pewaris Rumah Duke. Wajah orang-orang yang harus kuingat telah dihafal. 」

「...... Saya telah melakukan sesuatu yang keluar dari barisan.」

Mendengar kata-kata yang membuat pukulan terakhir, Ietta tidak punya pilihan selain mundur.

Bagaimana ini bisa terjadi?

Dia telah mendengar bahwa Nefas, putra tertua dari Rumah Duke Albania, adalah seorang putra boros yang berkubang dalam bakat, dan hanya seorang lelaki yang oleh Dewa Angin yang secara disukai kebetulan, tetapi ini tidak terduga.

Menjadi seorang ksatria istana kerajaan, itu tidak seperti wajah Ietta yang terkenal seperti seorang ksatria peradilan atau seorang ksatria penjaga kekaisaran.

Selain itu, setelah bertanggung jawab atas kamar sang putri, mayoritas bangsawan mungkin bahkan tidak tahu keberadaannya.

Meskipun dia dipilih kali ini karena itu, Nefas memanggilnya 「orang yang harus aku ingat」.

Tergantung pada bagaimana hal itu dirasakan, itu juga bisa didengar sebagai pernyataan bahwa ia bermaksud mempertahankan kontak dengan sang putri di masa depan.


Dan kemudian, selama Rumah Albania adalah Rumah Duke, itu sama sekali bukan cerita yang mustahil, dan kalaupun ada saat Nefas memimpikannya, itu sama sekali tidak aneh.

Tetapi, jika dia telah melakukan penelitian bahkan ke Ietta, itu bukan hanya kerinduan atau mimpi, itu mungkin berarti bahwa dia menghitungnya sebagai salah satu masa depannya.

「Yah, aku sudah berpikir bahwa semuanya menjadi sia-sia setelah sekian lama ini ...... tapi semuanya terbukti berguna di tempat-tempat yang paling tak terduga.」

Sambil mendengar kata-kata Nefas yang menyindir, Ietta berpikir.

Berbahaya jika mengubah Nefas menjadi musuh.

Dia tidak tahu berapa banyak dia telah melihat ke dalam, tetapi setidaknya, akan lebih baik untuk berpikir bahwa wajah publik yang terkait dengan istana kerajaan semuanya diketahui.

「...... Ojou-sama, berhati-hatilah.」

Setelah Ietta memberikan pengingat itu, Seira melambaikan tangannya sambil tersenyum dan menjawab.

「Aku tahu itu. Kami akan akur. 」

Meninggalkan Ietta, yang tidak punya pilihan selain untuk melihatnya sambil merasakan kegelisahan dari penampilannya seperti itu, Nefas dan Seira menaiki tangga.

「Agak seperti ... Tahukah kau? Tentang Ietta. 」

「Kurang lebih. Dia adalah putri Rumah Baron Yunian, jadi wajar saja kalau aku tahu tentangnya. 」

「Eh, benarkah begitu? Oleh Rumah Yunian Baron …… Erm, itu adalah rumah yang terkenal akan sesuatu, bukan itu. 」

Naiki tangga dan berjalan sebentar, setelah memastikan bahwa mereka sudah jauh dari Ietta dan yang lainnya, Nefas menoleh ke Seira dan menghela nafas yang berlebihan.

「Ketika berbicara tentang Rumah Baron Yunian, mereka terkenal karena mereka memiliki Tambang Holy Silver di dalam wilayah tersebut. Tampaknya di masa lalu, ada banyak pembicaraan tentang pertemuan pernikahan yang datang kepadanya dari putra kedua dan ketiga yang mengincar Holy Silver. 」

「H ー n. Aku tidak tertarik dengan hal-hal semacam itu. 」

Nefas menggelengkan kepalanya, tampak sangat takjub.

Karena tidak ada anak lain selain Ietta di Rumah Baron Yunian pada masa-masa itu, dikatakan bahwa pembicaraan tentang pertemuan pernikahan datang dari rumah-rumah yang mengincar tambang satu demi satu.

Setelah itu, karena putra sulung akhirnya lahir di Rumah Baron Yunian, secara alami, itu berubah menjadi sebuah cerita di mana putra sulung akan mewarisi rumah.

Namun, tampaknya sekelompok orang yang tidak menyerah meskipun akan menggunakan status sosial dan otoritas mereka untuk secara paksa membawa pembicaraan tentang hal itu, orang yang Viscount Yunian, yang benar-benar kehilangan apa yang harus dilakukan, mengandalkan Duke Albania yang mereka kenal saat itu.

「Ayah, dia membuatnya sehingga terdengar seperti Ietta telah melakukan pembicaraan pernikahan lanjutan denganku. Ayah sendiri sangat antusias tentang hal itu, dan sepertinya ia menyebarkan informasi itu pada setiap pesta malam. 」

「H, heeh ー ......」

「Berkat itu, bahkan aku harus setuju dengan itu. Bukan hanya wajah Ietta, bahkan dari minat dan makanan favoritnya hingga ingatannya yang memalukan, aku tahu semuanya. 」

Aku mengerti, jika Duke Albania yang terkenal karena ketelitiannya, itu adalah cerita yang masuk akal.

Seira tersenyum masam sambil memikirkan hal semacam itu ...... Dan di sanalah dia tiba-tiba menyadari.


「Hah? Lalu, bagaimana dengan hal itu sebelumnya tentang mengetahui tentang keadaannya, dan perselisihan dan hal-hal ……? 」

「Ahh, sepertinya aku melakukannya, kan?」

「Eh, tapi …… ya, lalu apa itu. Gertakan? 」

「Jangan mengatakan sesuatu yang begitu buruk. Keadaannya yang kutahu, itu hanya bahwa meskipun berhenti menjadi harapan, dia tunangan bagiku. Juga, yah, ada berbagai hal …… 」

Aku tertarik pada pemecahan semua itu, tetapi bukankah itu berarti itu benar-benar gertakan, adalah apa yang dipikirkan Seira.

「Aku hanya memintanya darinya, dan tidak memesannya. Nah, memiliki kesalahpahaman adalah atas kemauannya sendiri. Itu bukan urusanku tentang pemahaman seperti apa yang ia datangi. 」

「Kau penjahat ....... kupikir kau sudah banyak berubah, tapi setelah dipikir-pikir, kau mungkin tidak banyak berubah.」

「Apakah begitu? Aku sendiri berpikir bahwa aku telah berubah sebagian besar. 」

「Uh-uh, Nefas, kau benar-benar Nefas.」

Setelah Nefas menjawab dengan tertawa kecil pada Seira yang mengatakan hal semacam itu, dia mengalihkan pandangannya ke sebuah ruangan di koridor yang seakan mengingatnya.

「Yang lebih penting, kita membuat tamu menunggu.」

「Ah ー, apakah itu Luuty-sensei?」

「Dia, dan Sancreed-dono.」

Mendengar nama Sancreed, Seira mengerang dengan * u ー n * seakan merenungkannya.

「Ah! Pacar Luuty-sensei itu? 」

「Tampaknya itu salah. Mereka tampaknya berteman. 」

「Eh ー, benarkah begitu?」

「Ya.」

Melihat Nefas mengangguk, Seira cemberut tampak tidak puas.


Meskipun dia berpikir bahwa dia bisa mendengar tentang kisah-kisah romantis mantan gurunya, ini adalah kekecewaan yang mengerikan.

「Tapi tahukah kau ー, Luuty-sensei juga telah melewati seratus tahun, kan? Berapa usia yang bisa dinikahi untuk Sylphids? 」

「Tidak tahu. Tampaknya yang cepat menikah pada usia yang sama dengan Manusia tetapi ...... yah, aku tidak bisa mengatakan apa-apa selain tentang perbedaan individu. 」

「Seperti yang kukatakan, bahkan jika kau mengatakannya tentang perbedaan individu, Luuty-sensei berlalu seratus tahun saat masih lajang, kan? Tidak aneh jika dia berpikir sudah waktunya untuk mendapatkan pacar. 」

Meskipun dia membuat kata pengantar "mengesampingkan teorimu yang terbuat dari kepalamu yang dipenuhi cinta", Nefas melipat tangannya seolah ingin merenungkannya.

「…… Tentu saja, tidak seperti orang itu tidak punya cerita romantis. Kapten negara ini dari Ordo Ksatria Perlindungan Pertama adalah teman masa kecil orang itu tetapi …… 」

「Eh, ada apa dengan itu. Apakah orang itu juga lajang !? 」

「Ya, dan alasannya adalah ......」

Saat Nefas mencoba berbicara di luar itu, pintu di koridor terbuka dengan suara berderit.

Dan kemudian, wajah tersenyum Luuty muncul dari celah pintu itu.

「Fufu, sepertinya kalian berdua cukup bersemangat, bukan?」

Karena tidak memiliki seluruh tubuhnya, tetapi hanya separuh dari tubuhnya yang mengintip memicu ketakutan.

* Kotsun * Suara sesuatu yang keras mengenai lantai dibuat.

Itu bukan langkah kaki ...... itu adalah suara busur yang bisa sedikit terlihat menyentuh lantai.

「Cepat dan datang ke sini, kalian berdua. Jika kalian tidak melakukannya, aku …… ​​」

Mengatakan itu, Luuty kembali ke kamar.

Dua yang tertinggal di koridor menjadi pucat, saling memandang, dan buru-buru mulai berlari melalui koridor.

PREV  -  ToC  -  NEXT