The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 06 -- Chapter 27 --

Gerbong yang mengangkut Seira maju melalui hutan.

Itu adalah jalan raya yang dipertahankan, tetapi saat ini, hubungan antara Kerajaan St. Altlis dan Kerajaan Hutan Jiol sangat buruk, sehingga secara alami memengaruhi pemeliharaan lingkungan jalan raya itu.

Itu tidak berarti bahwa jalan raya diabaikan, tetapi cenderung diabaikan lebih banyak dibandingkan dengan lokasi-lokasi penting lainnya.

Di sisi lain, keamanan di sekitar perbatasan nasional dan inspeksi yang dilakukan ketika melewati perbatasan nasional menjadi lebih ketat.

Dengan begitu, interaksi sipil secara alami akan berkurang.

Akibatnya, jalan yang dilewati hanya orang-orang yang terkait dengan tentara ini tidak punya alasan untuk dipertahankan, jadi jalan itu menjadi kasar.

「Tapi tetap saja, ini jauh lebih menyenangkan daripada yang kuprediksi. Aku membayangkan bahwa jalan akan lebih buruk dari ini. 」

「……Itu benar.」

Tentu saja, meskipun jalan raya itu agak kasar, dengan kata lain, itu tidak dalam keadaan yang bisa dikatakan mengerikan.

Jika itu benar-benar ditinggalkan, itu tidak akan berakhir dengan tingkat keadaan kasar ini.

Dengan kata lain, itu menunjukkan bahwa itu dikelola meskipun hanya sedikit.


「Sampai akhir, ini adalah cerita tentang negara kita, tetapi tampaknya Guild Petualang dan Guild Pedagang secara mandiri melayani jalan raya. Mungkin ada tindakan serupa yang terjadi di Kerajaan Hutan Jiol juga. 」

「H ー n」

Seira menyetujui penjelasan Ietta.

Namun, itu setengah benar dan setengah salah.

Tentu saja, di Kerajaan St. Altlis, pemeliharaan jalan raya dilanjutkan melalui kerja keras warga sipil dengan berbagai serikat pekerja di pusat mereka.

Namun, di Kerajaan Hutan Jiol, negara itu memikul tugas pemeliharaannya.

Jalan raya ini memiliki harapan dan harapan samar untuk perdamaian timbal balik di antara kedua negara, tetapi perasaan itu sia-sia, karena hari demi hari, hubungan antara kedua negara tidak memburuk.

「Tapi tetap saja, agar ada orang-orang kecil ini.」

「Itu tidak dapat membantu. Itu karena interaksi di tingkat sipil terus menurun setelah semua. 」

「...... Kenapa semuanya berubah seperti ini. Meskipun tidak ada yang menarik dalam pertempuran seperti ini. 」

Dalam interaksi antara Kerajaan Hutan Jiol dan Kerajaan St. Altlis, hubungan di sisi perdagangan jauh lebih besar dari aspek budaya.

Bagi Kerajaan Hutan Jiol, Kerajaan St. Altlis, yang membeli sejumlah besar hasil pertanian mereka, adalah pelanggan yang baik, tetapi saat ini, ada pelanggan baru yang disebut Kerajaan Zadark, dan ekonomi nasional mereka dapat dipertahankan dengan cukup baik. bahkan tanpa perdagangan dengan Kerajaan St. Altis.

Bahkan untuk Kerajaan St. Altlis, tidak seperti negara itu tidak dapat melanjutkan kecuali mereka membeli hasil pertanian Kerajaan Hutan Jiol, yang diperlakukan seperti barang-barang kelas tinggi yang berkualitas tinggi.

faktanya, mereka dapat dengan lancar beralih dari barang impor yang datang dari negara lain ke barang domestik yang diawetkan.

Tentu saja, ada ketidakpuasan yang muncul dari sebagian warga dan pedagang, dan transaksi kecil antara kedua negara berlanjut melalui orang-orang semacam itu bahkan sekarang, tetapi hanya berbicara tentang efeknya, itu hanya tingkat itu.

Dan kemudian, melihat bahwa tidak ada efek bahkan ketika hubungan diplomatik dengan Kerajaan Hutan Jiol telah berhenti, para pendukung Argumen Penolakan Demi-Human di Kerajaan St. Altlis memiliki peningkatan kekuasaan yang lebih jauh lagi.

Mengatakan "apakah kau melihat itu, kita dapat melakukannya dengan baik terlepas dari keberadaan mereka".

Sekarang, bahkan ada beberapa orang yang menyatakan bahwa mereka harus menghentikan transaksi dengan Kerajaan Hutan Jiol bahkan di tingkat sipil.

Ada yang keberatan dengan pendapat semacam itu, tetapi sebagian besar adalah Duke Albania dari Fraksi Moderat dan ayah Seira, Duke Necros.

Sebaliknya, selama mereka adalah seorang bangsawan yang akrab dengan diplomasi, mereka tahu lebih dari cukup tentang betapa bodohnya pertengkaran antara empat negara besar itu.

Bagaimana itu berubah menjadi situasi diplomatik semacam ini meskipun itu karena suara-suara berpengaruh dari orang-orang Kuil telah tumbuh terlalu kuat di dalam Kerajaan St. Altlis, dan para bangsawan tidak dapat mengabaikan pengaruh mereka.

Dikatakan, Kuil adalah sesuatu yang mereka tidak dapat melakukan apa-apa.

Lagipula, Kuil Agung Altlis memiliki pencapaian yang terlalu besar, yang disebut Pemanggilan Pahlawan.

Pada saat pertarungan melawan Raja Iblis di masa lalu, keluarga kerajaan sebagian besar tidak dapat melakukan apapun.

Orang-orang yang menyelamatkan wilayah umat manusia, yang hanya diinjak-injak, tidak salah lagi adalah Pahlawan Ryuuya dan rekan-rekannya, dan di samping itu, Kuil Agung Altlis adalah yang berhasil dalam Pemanggilan Pahlawan.

Rakyat akan dengan megah menentang jika ada orang yang akan mencoba untuk menempatkan segala jenis pembatasan pada Kuil, dan sebaliknya, bahkan ada kemungkinan bahwa keluarga kerajaan akan dikritik.

Seperti ini, hal yang telah berubah menjadi wilayah yang tidak bisa diganggu gugat adalah Kerajaan Agung Altlis saat ini.

Kalau begitu, apakah penyebab situasi saat ini ada di Kuil Agung Altlis, itu sama sekali bukan masalah.

Kuil Agung Altlis memiliki cara berpikir yang mengatakan bahwa semua manusia sama di bawah Dewa Kehidupan, Philia.

Sebagai buktinya, Kepala Pendeta selama waktu itu Pahlawan Ryuuya dipanggil telah sangat mendukung Sylphid Luuty yang merupakan teman pertama Pahlawan Ryuuya. Dikatakan bahwa orang inilah yang merekomendasikan Luuty menjadi ketua dewan Sekolah Petualang Edius pada saat pendiriannya.

Juga, sebelum Argumen Demi-human muncul, sebagai gantinya, itu adalah Kuil Agung Altlis yang bahkan telah menyelesaikan peran menghubungkan negara-negara lain.

Kalau begitu, apakah para pendukung Argumen Demi-Human adalah orang-orang yang salah?

Para penentang Demi-Human menjadikan dogma Kuil Agung Altlis tentang menempatkan Dewa Kehidupan Philia sebagai Dewa tertinggi sebagai salah satu fondasinya, dan menjadikannya seolah-olah Manusia, yang menerima perlindungan ilahi Philia, adalah ras yang paling unggul.

Namun, menjadikan Philia sebagai Dewa tertinggi, sampai akhir, itu hanya orang-orang yang secara sewenang-wenang berdebat tentang barisan para Dewa.

Lebih jauh, 「semua」 yang ada di dogma Kuil dituliskan dalam aliran yang dikelola oleh Dewa Kehidupan Philia.

Kalau dipikir-pikir, seharusnya tidak ada yang namanya superioritas atau inferioritas di antara umat manusia, dan diakui setara oleh Dewa Kehidupan Philia adalah keberadaan yang dikenal sebagai umat manusia, itulah yang akan mereka perhatikan.


Namun, di sinilah ada dua ras yang menjadi penyebab hal-hal rumit.

Salah satunya adalah Mazoku.

Menjadi kehidupan yang terputus dari aliran yang dikelola oleh Dewa Kehidupan Philia, keberadaan mereka membuat sebagian manusia berpikir "bukankkah Demi-Human sama".

Dan kemudian, yang lainnya adalah Beastmen, yang seharusnya berada dalam kerangka yang sama dengan umat manusia.

Mereka tidak memiliki negara spesifik mereka sendiri, dan mereka juga ras gelandangan yang tidak tinggal lama di satu tempat.

Karena mereka memiliki penampilan yang tampak seperti Manusia dengan fitur binatang, seperti telinga hewan dan bahkan mungkin ekor, yang melekat pada mereka, mereka dipukul dengan gosip jahat bertanya-tanya apakah mereka benar-benar bercampur darah dengan Mazoku, Beastia yang bertipe binatang. , dan mereka akhirnya menjadi target yang cocok untuk orang-orang percaya Argumen Demi-Human.

Bahkan ketika Ietta menjelaskan jalannya semua seperti itu, Seira memiringkan kepalanya.

「Nn ー …… Tapi. Kuil mengkonfirmasi Argumen Demi-Human, kan? Dalam hal itu, bukankah itu berarti Kuil yang harus disalahkan? 」

「Aku tidak akan mengatakan itu dengan tepat. Untuk memulainya, bagian ini akan menjadi tentang penyebab utama dari kerumitan situasi tapi …… Meskipun Argumen Demi-Human dan Argumen Penolakan Demi-Human memiliki asal yang sama, mereka sedikit berbeda. 」

Pada awalnya, ada sesuatu yang disebut Argumen Penolakan Demi-Human.

Ini berawal dari perselisihan yang disebut dengan Kontroversi Demi-Human …… dan apa yang lahir darinya adalah Argumen Demi-Human.

「Dan bagaimana mereka berbeda.」

「Mari kita lihat ...... Jika aku harus mengatakannya secara kasar, Argumen Demi-Human adalah representasi yang ringan.」

Jika Argumen Demi-Human diringkas secara sederhana, itu akan menjadi 「Meskipun Dewa Kehidupan Philia tidak memiliki niat untuk menciptakan siapa pun selain manusia, Dewa-dewa lain melakukan hal-hal yang tidak perlu dan Demi-Human diciptakan sebagai hasilnya 」.

Dengan kata lain, secara publik, itu bukanlah sesuatu di mana mereka menganiaya atau menolak Demi-Human sendiri.

Meskipun ini adalah interpretasi luas dari dogma Kuil Agung Altlis, tidak berarti apakah itu tidak konsisten.

Karena itu, bahkan Kuil Agung Altlis tidak punya pilihan selain untuk mengkonfirmasi.

Akibatnya, para pendukung Argumen Demi-Human, yang sebelumnya adalah Argumen Penolakan Demi-Human, berpendapat seperti ini.

Seperti yang diakui Kuil Agung, Demi-human tidak sejalan dengan niat Dewa Kehidupan Philia.

Apakah mereka orang-orang yang harus kita cintai sebagai tetangga yang beriman kepada Dewa Kehidupan?


Seperti ini, argumen Demi-Human menyeret berbagai Manusia ke pihak mereka.

「Tapi, mereka masih akan memperhatikan jika itu terjadi sejauh sesuatu penolakan, berpikir ada sesuatu yang salah.」

「Itu belum tentu demikian. Sesuatu yang disebut rasa nilai-nilai yang aneh, yang baru memusnahkan perasaan yang tidak pada tempatnya. 」

Saat ini, para pendukung Argumen Demi-Human terus meningkat di seluruh negeri. Itu sudah sampai pada titik di mana tidak ada yang tahu di mana dan bagaimana mereka harus kembali ke bagaimana mereka sebelumnya. Itulah situasi saat ini.

Itulah sebabnya mereka tidak punya pilihan lain selain menerobos situasi saat ini dari arah yang berbeda.

「...... Ini hanya dugaan, tapi. Apakah itu tujuan sebenarnya saat ini? Meskipun ini adalah dekrit kerajaan, memikirkan tentang bagaimana Otou-sama dengan anehnya patuh ....... tujuannya bukan untuk memenangkan Nefas, tetapi untuk dengan terampil membuat Nefas menjadi perantara? 」

「Siapa tahu. Karena aku tidak bertanya tentang apa pun selain perintah, aku tidak terlalu jelas tentang interpretasi pribadi …… 」

Setelah tersenyum masam pada jawaban Ietta, Seira menyandarkan punggungnya di dinding kereta.

Namun, di sanalah Seira tiba-tiba merasakan ada sesuatu yang tidak pada tempatnya dan hidungnya berkedut.

「……Hei.」

「Ya. Itu bau. 」

Itu, bau darah.

Bau darah yang samar menerbangkan angin dan mengalir masuk.

Setelah membuka jendela yang dipasang di sisi kusir gerbong, Ietta mengintip dari depan dari sana.

「A, ada apa?」

「Mungkin akan terjadi sesuatu. Maju dengan hati-hati. 」


Tampaknya Ordo Kesatria Alat Berat dan para ksatria pengawal telah memperhatikan saat mereka melihat sekeliling pada area seolah-olah waspada terhadap lingkungan mereka.

「...... Ietta, di mana tombakku?」

「Di kereta di belakang kita. Namun, tolong jangan sampai mengekspos diri Anda pada bahaya. 」

Bahkan selama waktu mereka melakukan percakapan semacam itu, kereta itu maju sedikit demi sedikit, dan bau darah menjadi lebih kuat.

Tak lama, Ietta mengangkat suara terkejut kecil.

「Itu …… Jika aku tidak salah, Luuty-dono ……?」

Ketika Seira juga mengintip ke luar jendela, sosok Luuty pasti ada di sana.

「Heh? Luuty-sensei? 」

Ada seorang pria yang dia tidak kenal, tetapi mayat-mayat Goblin berserakan di sekitar mereka berdua.

Menyatukannya dengan jejak besar kehancuran dan memikirkannya, sudah jelas bahwa ada pertempuran di sini.

「Dia datang untuk menyambut kita, tapi Goblin menyerang mereka, kurasa.」

「Tetap saja, bahkan jika itu masalahnya ……」

Sambil mengintip tatapan bingung pada wajah Ordo Kesatria Alat Berat, Ietta menatap pemandangan di depan matanya agar tidak kehilangan fokus.

PREV  -  ToC  -  NEXT