The Simple Job of Only Perishing to the Hero [ Indonesia ] VOL 06 -- Chapter 18 --

Di Perpustakaan Agung yang berada di bawah tanah Kastil Raja Iblis, Rokuna juga membaca buku hari ini.

Di atas meja besar yang ditempatkan di tengah ruangan redup itu, banyak buku yang ditumpuk.

Buku-buku yang dibawa oleh Vermudol dari wilayah umat manusia.

Buku yang dikirim Nanalus melalui Kerajaan Hutan Jiol.

Buku-buku yang sama berasal dari perdagangan dengan Kerajaan Hutan Jiol.

Entah itu yang ada di atas meja, atau yang disimpan di rak buku, seluruh koleksi buku berasal dari wilayah umat manusia, dan tidak ada karya yang dibuat oleh Mazoku.

Sebaliknya, mungkin karena sifat yang dimiliki Mazoku, ada beberapa yang bahkan mencoba membaca buku sejak awal, dan tidak ada orang yang cukup eksentrik untuk mencoba dan menulis buku.

Rokuna sendiri, dia suka membaca buku, tetapi ketika harus menulis, penanya tidak bisa digunakan.

Karena kertas diproduksi bahkan di Kerajaan Zadark, dia bisa menulis buku jika dia suka, tetapi ketika harus menulis, Rokuna akhirnya akan menulis hal-hal yang sangat khusus seperti buku sihir atau laporan penelitian.

Adapun Mazoku yang akan membaca itu, dari yang bisa dipikirkan Rokuna, dia hanya bisa menganggap mereka sebagai sebagian kecil penggemar, atau pria yang menyukai buku-buku yang sedikit sulit seperti Altejio, Sancreed, atau Vermudol.

Karena dikatakan bahwa ketiganya kadang-kadang akan berkumpul dan memiliki pertemuan kecil tentang buku baru, mereka hardcore.

Dia tidak akan ragu untuk menulis jika itu demi Vermudol, tetapi jika Altejio dan Sancreed membaca bukunya dengan wajah serius, dia juga akan merasa seperti mengirim mereka terbang.

「……」


Membaca buku-buku yang ditempatkan dengan tidak teratur di atas meja seperti biasanya, Rokuna mengintip dan mengirim pandangannya ke depan.

Duduk di kursi yang biasanya tidak ada orang yang duduk di sana, ada sosok seorang pria yang mengetuk meja dengan jarinya sambil bersandar pada sikunya.

「…… Apa yang salah, Ver-cchi.」

Melihat pria yang membuat wajah lelah karena suatu alasan, Rokuna menutup bukunya dengan pandangan yang mengatakan bahwa dia tidak tahan lagi dan berbicara dengannya.

Setelah ditanya itu dan mengintip ke atas dan mengirimkan pandangannya ke arah Rokuna, Vermudol menghela nafas kecil.

「Aku kehilangan sedikit kepercayaan diri, lihat.」

「Kepercayaan diri?」

Mendengar kata-kata itu, Rokuna bereaksi dengan kedutan.

Ketika berbicara tentang apa yang Vermudol lakukan selama beberapa hari terakhir ini, Rokuna hanya bisa memikirkan satu hal.

「...... Mungkinkah, apakah kamu membuat yang lain?」

「Kupikir ini yang akan terjadi ……」

Melihat napas Vermudol menghela nafas kedua kalinya, Rokuna tahu bahwa dugaannya benar.

Vermudol menciptakan pelayan lain.

Dia telah mendengar bahwa sepertinya pelayan bernama Marin, yang ia ciptakan setelah Krim, juga memiliki masalah dengan kepribadiannya ...... tapi dengan suasana hatinya, dapatkah itu berarti ada sesuatu yang salah dengan yang ketiga juga?

「Sepertinya ini merepotkan, ya. Gadis seperti apa dia? 」

Menanggapi pertanyaan Rokuna, Vermudol tidak mengatakan apa-apa dan menunjuk ke bawah meja.

Meskipun dia tidak bisa menyimpulkan arti dari tindakan itu, Rokuna mengintip di bawah meja untuk beberapa alasan.

「U, uhyauu !?」

Terkejut dengan apa yang ada di sana, Rokuna tanpa sadar menendang kursinya dan melompat mundur.

Full body armor berwarna kuning terdiam di tengah yang hampir tepat di bawah meja.

「Hei, Ver-cchi !? Gadis ini, sudah berapa lama dia di sini !? 」

「Nn? Ahh. Selama aku disini. Sepertinya ketakutannya terhadap orang asing cukup ekstrim. 」

「Bagaimana kamu membuat pelayan dengan rasa takut yang sangat aneh terhadap orang asing ......」

「Nn, baiklah. Ada berbagai alasan untuk itu. 」

Kegagalan Krim memiliki bagian-bagian yang agak terlalu energik.

Jadi, dengan Marin yang menjadi yang kedua, ia menurunkan energinya, dan mencoba menambahkan kesejukan yang mirip dengan Ichika.

Ketika dia melakukannya, sifat asli Magic Operated Armor yang memiliki keinginan untuk berperang yang tidak dia temukan dengan Krim telah muncul, dan pelayan yang tenang namun suka berperang diciptakan.

Jadi, dengan yang ketiga …… dengan Lemon, yang saat ini berjongkok di bawah meja, dia menyesuaikannya sehingga dia bisa menekan emosinya sendiri.

Sementara dia berada di sana, dia memberinya kebijaksanaan untuk berpikir sebelum melakukan tindakannya sendiri, dan selanjutnya membuatnya sehingga kepribadian yang ramah adalah basisnya.

Singkatnya, dia mencoba membuat Ichika yang ramah dan selalu ceria tapi ……

Setelah mendapat penjelasan itu, Rokuna akhirnya memiliki ekspresi jijik.

「...... Ver-cchi. Tidakkah kamu menemukan itu sangat absurd setelah mengatakannya sendiri? Mengatakannya dengan jujur, aku tidak bisa membayangkan itu sama sekali. Agar Ichika ramah dan tersenyum ....... bukankah dia tiga detik lagi datang untuk membunuhmu? Aku kagum kamu bisa memiliki citra seperti itu. 」

「Aku enggan setuju denganmu, tapi yah, kupikir itu agak terlalu absurd.」

Apa yang diciptakan sebagai hasil dari absurditas itu, adalah benda di bawah meja.

Dengan kata lain, ini adalah hasil yang mengarah ke arah yang sama sekali berbeda dari apa yang Vermudol harapkan.

Dia memiliki kepribadian yang mudah bergaul, tetapi kehati-hatian bawaannya adalah sebuah malapetaka, membuatnya sedemikian rupa sehingga tidak benar-benar tampil ke depan, dan bahkan emosinya sendiri menemukan bahwa menjengkelkan ditekan. Sebagai hasilnya, kepribadian yang suka bersosialisasi itu berbalik, dan akhirnya memiliki kepribadian di mana kemampuan bersosialisasinya yang semula hanya akan terlihat kepada orang-orang yang memiliki hubungan dekat dengannya.

「Terlebih lagi, bagian seperti perang dari dirinya tidak berubah sama sekali. Pada titik ini, masalahnya mungkin dengan esensi Magic Operated Armor. 」

「Yah, dia memang armor. Mengecualikan senjata dan armor dari pertempuran adalah hal yang mustahil. 」

「Itu tentu benar. Aku seharusnya memperhatikan lebih awal …… Nn? 」

Merasakan keliman celananya yang ditarik, Vermudol mengintip ke bawah meja, dan ketika dia melakukannya, sosok Lemon telah berubah menjadi bentuk Majin-nya di beberapa titik ada di sana.

Ketika Rokuna tertarik untuk mengintip di bawahnya juga, ada seorang gadis muda cantik yang tampil namun tidak menyerupai armor dari sebelumnya.

Pakaiannya adalah pakaian pelayan yang berwarna kuning sebagai nada dasar.

Rambut emasnya yang memiliki gelombang lembut memancarkan kecemerlangan yang lembut, dan mata emasnya yang lembab juga imut.

Dia memang memiliki perasaan menjadi gadis cantik tradisional, tetapi itu hancur karena dia meringkuk di bawah meja.

「Maou-sama …… Apakah Lemon, seorang gadis yang tidak dibutuhkan lagi?」

Ketika Vermudol membuat wajah tampak bermasalah pada bagaimana Lemon menatapnya seolah menempel padanya, dia dengan lembut meletakkan tangannya sendiri di atas tangan Lemon.

「Tidak mungkin demikian. Tidak ada seorang pun di Kastil Raja Iblis ini yang akan mengatakan bahwa kau tidak diperlukan. 」

「…… Ah, tidak, bukan seperti Lemon yang meragukan itu. Um …… maaf …… 」

「...... Yosh, aku mengerti. Tunggu sebentar. 」

Setelah Vermudol mengatakan itu, ia mulai menggosok sudut matanya dengan jari ini.
Setelah melakukan itu sebentar, Vermudol menutupi wajahnya dengan telapak tangannya …… ​​menghela nafas dalam-dalam, dan kemudian menampakkan senyum yang lebih lembut dari sebelumnya ke bawah meja.

「Tidak apa-apa, Lemon. Ayo, ke sini. 」

Sebuah tangan dengan malu-malu mengulurkan dari bawah meja ke lutut Vermudol, yang telah merentangkan kedua tangannya …… ​​dan tak lama kemudian, kepala Lemon muncul.

Memanjat Vermudol begitu saja, Lemon dengan pas duduk di lengan Vermudol.

Itu adalah adegan yang sepertinya Nino akan mengamuk jika dia melihatnya, tetapi untungnya, sosok Nino tidak ada di sini.

Lemon menunjukkan senyum yang tampak lega, dan menyandarkan punggungnya ke dada Vermudol.

Vermudol dengan lembut menepuk kepalanya, tapi dia dengan cepat membuat ekspresi lelah.

「Sudahkah kamu tenang, Lemon?」

「Y, ya. Ehehe …… 」

Vermudol-otou-san.

Setelah kata-kata itu muncul di pikirannya, Rokuna tanpa sadar mengalihkan wajahnya ketika dia hampir tertawa.

Itu tidak baik. Tertawa di sini akan menyia-nyiakan upaya Vermudol.

Rokuna entah bagaimana mengendalikan dirinya sendiri, dan bergumam dengan suara bergetar.

「Y, Kamu benar-benar rukun, ya ......」

「……Kurang lebih.」

Setelah mengatakan itu dengan wajah pahit, Vermudol mengekspresikan senyum sinis tiba-tiba.

Rokuna merasakan firasat buruk dari wajah jahat Vermudol, tetapi sudah terlambat.

「Lemon. Di sana ada salah satu bawahanku yang paling tepercaya, Rokuna. 」

「S, senang bertemu dengan Anda ……!」

Mendengar bahwa dia adalah orang yang dipercaya Vermudol, Lemon buru-buru menundukkan kepalanya ke Rokuna.

「Lemon. Apakah kamu suka buku? 」

「Y, ya. Saya suka ……! 」

「Un, aku mengerti.」

Menyadari apa yang Vermudol coba lakukan, Rokuna mencoba mengangkat suara protes.

「Hei, Ver-cchi ……」

「Kalau begitu, Lemon, kamu harus mencoba tinggal di sini bersama dengan Rokuna. Karena Rokuna sedikit jorok, kamu harus membantunya dan memoles keterampilanmu sebagai pelayan. Dengan melakukan itu, kamu dapat memperoleh kepercayaan diri dalam berbagai cara, bukan? 」

「T, tapi. Apakah itu baik-baik saja? Krim-san dan Marin-san sudah …… 」

「Jangan pedulikan mereka. Karena keduanya telah ditugaskan pekerjaan apa pun, mereka hanya melakukan apa pun yang mereka mau. 」


Di antara mereka, dia adalah satu-satunya yang diberi tugas.

Merasakan sedikit rasa superioritas dan kehangatan dari itu, Lemon mengangguk dengan penuh semangat.

「Y, ya! Lemon, akan melakukan yang terbaik! 」

「Yosh, itu semangatnya. Aku sesekali akan memeriksamu. 」

「Tunggu sebentar!」

Rokuna menatap Vermudol, yang mengangguk tampak puas, dengan mata penuh kebencian.

Namun, menyadari bahwa Lemon menatapnya seperti itu, dia kemudian membuat ekspresi terkejut.

「Ah, um. Mungkinkah, apakah Lemon …… merepotkan ……? 」

Melihat mata Lemon mulai berkaca-kaca, Rokuna buru-buru melambaikan tangannya.

「Ti, tidak mungkin itu masalahnya ー. A, ahaha. Onee-san benar-benar bahagia ー! 」

「Haha, bagus untukmu, Lemon.」

「Y, ya!」

Menghindari wajahnya dari Lemon yang menatap Vermudol sambil tersenyum, Rokuna menghela nafas kecil.

Dia pasti akan membalasnya untuk ini nanti.

Sambil memikirkan hal semacam itu, Rokuna dengan erat mengepalkan tinjunya sehingga Lemon tidak bisa melihatnya.

PREV  -  ToC  -  NEXT